Soal G*r*da Indonesia

Sebelum cerita soal Mudik kemarin, mau cerita dulu nih persoalan yang muncul pas Natal kemarin. Yang berhasil bikin gw nangis sesegukan di airport Makassar.
Tanggal 24 Desember itu hari terakhir liburan di Bali, pagi hari sebelum nyari sarapan gw dan ade sudah city check in di Hotel Kuta Paradiso. Dan sudah langsung dapat nomor seat nya.

Terlihat kan, sudah ada nomor seat nya 29K UPG-MDC

 Jam 4 kami boarding menuju Manado tapi harus transit dulu di Makassar. 

Pas mau landing itu gw dah kebelet pake banget, jadinya pas nyampe gw langsung buru-buru ke toilet sedangkan ade gw si Ayen langsung gw tugasi melapor ut transit. Keluar dari toilet gw cari ade gw kok ga ada, langsung telpon dong. Ehh.. Kata dia, dia lagi di kantor nya G*r*da. Firasat langsung ga enak aja. Beberapa kali naik pesawat transit gak pernah disuruh ke kantornya. 
Dan bener aja, begitu sampe semua penumpang yang ada disitu mukanya dah gak enak banget. Ketahuan banget marahnya. Dari meja di pojok sudah ada seorang wanita muda yang telponan sambil maki-maki dalam bahasa Inggris. Ada Bapak2 yang saking emosinya pen nonjok orang disitu. Tapi masih ditahan lah. Langsung lah si ade cerita kalo katanya seat yang harus nya kami tempati itu dikasih ke orang lain. Alasannya Garuda sudah overbooking dari beberapa hari sebelumnya. Jadi yang ambil seat kami adalah penumpang yang terlantar di penerbangan sebelumnya. WTH!!
Entah hilang kemana si sumbu, gw pun langsung meledak. Gw inget banget saat itu juga gw langsung teriak..
Kok bisa kayak gini sih? Saya milih terbang sama G*r*da Indonesia karena namanya lho!!. G*r*da kan maskapai besar, harusnya sistem nya juga sudah oke dong” dan langsung di-iya-iya-kan oleh penumpang yg lain.
Dan obrolan dari kantor itu pun gak membuahkan hasil. Semua penumpang maksa untuk tetap menaiki penerbangan tsb, gak peduli nanti di pesawat mo gontok2an ma siapa.

Kami semua lalu duduk di ruang tunggu. Ternyata penerbangan tersebut delay sampe 2 jam. Dan selama 2 jam itu terus2an di telponin sama Papa. Intinya sih Papa ngasih kekuatan, suruh dinikmati aja.. Tapi hati masih belum terima.

Sampe si manajer on duty nya nyamperin dan minta tolong dengan sangat kerjasamanya. Masalahnya, alternatif nya itu cuma 2, terbang lagi ke Jakarta trus direct langsung ke Manado atau nunggu di Makassar dan baru akan terbang jam 6 sore tanggal 25 nya.. Whatt? Jelas ditolak lah.
Jadi jam 8 malam itu ada penerbangan ke Jakarta, dan bisa ke Manado langsung besok paginya. Tapiii yah sodarah-sodarah.. Landing di Makassar itu bagai mimpi buruk buat gw yang parno. Aslii guncangannya ituu lho.. Mungkin kalo pesawat G*r*da gak dilengkapi dengan monitor ato apalah itu namanya ut nonton pasti gw dah jantungan. Itupun baru berawan, lahh.. Pas udah di airport hujan plus angin kenceng melanda.. Ihh.. Langsung nolak dong. 
Gw duduk diem mencoba untuk menenangkan diri. Mungkin saking gw udah meledak gitu, ade gw aja milih ut duduk jauh dari gw..haha.. Takut kena semprot dia. Dan akhirnya jam 8 penumpang tujuan Manado udah di call. Kami langsung ikutan antri ikutan yang lain. Pas mau masuk langsung dicegat aja gitu. Dan yess.. Gw pun kembali meledak. Aslii pengen banget nonjok petugas2 G*r*da nya. Dan mereka masih terus ngomong soal penggantian penerbangan dengan seat executive, dikasih duit lah.. Gw langsung ngomong dgn penuh emosi.
Pak, saya ini anak rantau. Saya kerja di Jakarta. Saya pulangnya itu paling cepet setahun sekali. Saya sudah beli tiket ini sejak jauh-jauh hari. Bapak mungkin bisa ganti penerbangan seenak bapak, bapak bisa kasih saya duit. Tapi bapak gak akan bisa ganti momen Natal saya sama keluarga yang saya lewatkan.” Dan gw pun langsung berlinang air mata. Nangis sesegukan saking keselnya.
Papa langsung nelpon lagi, dan mungkin udah berhasil ngeluarin emosi. Gw udah lebih tenang dan bisa mencerna apa yang disampaikan Papa. Gw pun memilih untuk bekerja sama. Gw, ade gw, dan Pak Taufik salah satu penumpang yang juga memilih untuk kooperatif akhirnya dibawa ke G*r*da Executive Lounge. Langsung dikasih makan dan minum.
Pelan-pelan gw hapus air mata gw dan makan dengan lahaappp.. hahaha.. Yahh.. Kan emosi itu bikin laper yahh.. :p
Kelar makan kami dibawa lagi ke kantor G*r*da, kali ini untuk ngurus tiket buat besok hari. Akhirnya gw harus terima kenyataan kalo gw emang kudu ke Jakarta dulu. Lebih mending sih drpd nunggu di Makassar sampe sore. Setelah urusan kelar, kami diantarkan ke luar bandara dan naik taksi ke hotel Grand Clarion. Yes.. Ini hotel gede bener, sampe si ade (dan kakaknya) jadi norak.. haha :p

Kamar Deluxe Grand Clarion

 Waktu itu sudah jam 11 malam. Selesai mandi dan beres2 kami tidur jam 1, yang mana jam 4 sudah dijemput lagi untuk menuju ke bandara. Penerbangan ke Jakarta dijadwalkan jam 6 pagi. 

Sudah kelar sampai situ? Enggak.

Drama kembali terjadi. Jadi entah karena sudah terdesak situasi. Si bpk manager on duty tgl 24 itu menjanjikan kepada kami kalau mereka akan mengganti biaya tiket Denpasar-Manado. Kenyataannya? Kami cuma dikasih uang IDR 450k. Kami langsung gak terima. Mentang-mentang kami kooperatif jadi kami ditipu lagi gitu. Ppfffttt.. Akhirnya kami disuruh bikin surat dan ditanda tangani. Yang mana sampe detik ini belum (dan mungkin enggak) ditindaklajuti. Ya sudah lah, sudah terima. Orang kecil (darimananyaa??) kudu terima yah. Daripada gontok2an sama korporasi besar jadinya mengalah.

Ayen menandatangani Surat Komplen
Jam 6 kami pun menaiki penerbangan kami ke Jakarta selama 2 jam 10 menit. Duduk di executive class itu emang enak banget yah. Semua disediakan. Kami naik pesawat gede nih, Airbus A330-200. Pengalaman pertama kali. 😀
Seat Map A330-200, Source: here
Sampai di Jakarta, gw update Path. Dan langsung temen komen.. Seriuss lo ke Jakarta lagi di hari Natal? Yahh.. mau gimana lagi.. Nunggu 2 jam dan naik pesawat lagi  menuju Manado.
Di penerbangan menuju Manado ini ade gw tidur, sedangkan gw lebih memilih nonton Home Alone.  Natal itu keknya gak lengkap yah kalo ga nonton film ini. :p Penerbangannya sangat gak mulus nih, bumpy banget deh. Tapi lucunya, mungkin karena gw ma ade gw anteng banget, si pramugari sampe beberapa kali nyamperin dan nanya:
Mba, yakin ga mo nambah minum? Ato mau apa gitu?” hahaha.. Baik banget mbaknya.
Pada akhirnya gw dan ade sangat menikmati kok. Kapan lagi ngerasain jadi orang kaya? Tidur di hotel bintang 4 meski cuma 4 jam aja, nongkrong dan makan sepuasnya di G*r*da Executive Lounge, terbangnya duduk di first class.

Me (Selalu pake Kalung dari #ndutykehandmade)

Ayen, ade gw
Kalo pas event nya cuma jalan2 biasa gw mau deh kena overbooking lagi dari G*r*da..hahaha :p

Hikmah nya lagi? gw sekarang sudah ga parno naik pesawat. Sudah biasa aja. Terbukti dari penerbangan Manado-Jakarta. Puji Tuhan! Semoga bener2 hilang lenyap segala ketakutan itu.

Ps 1: Pake gw untuk curhat berapi-api itu emang lebih enak yah :p.

Ps2: Kenapa juga gw sensor yak? Kan ada di boarding pass yah?

Advertisements

52 comments

  1. Ceritaeka · January 17, 2014

    Wow sekelas Garuda bisa kejadian begini juga?
    Aku belom pernah ngalamin yang begini, semoga jangan sampe deh yaaa

    Like

  2. almostadecade · January 24, 2014

    Kok bisa kejadian kayak gini ya? Tapi untungnya mereka kasih kompensasi yg lumayan yah. Setidaknya hotel dan akomodasi balik lebih enak. Yaiyalaahh kl ngga kan namanya mrk jg yg jelek. Selalu ada hikmah ya pada akhirnya walaupun kesel sampe ke ubun2 ;p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s