Ojju K-Food

Saat paling tepat untuk nyobain makanan kekinian adalah pas momen Puasa. Kalimat ini kejadian banget ke gw ma Ai. Beberapa kali ke Kokas lewat depan Ojju, ampun itu antrian panjang benar. Yang di GI juga gitu. Makanya pas disuatu siang, setengah jam sebelum makan siang, Ai nanya makan dimana? gw langsung semangat jawab Ojju. Kebetulan hari itu kami lagi jalan-jalan ke GI.

Betapa amazed nya gw waktu lihat si Ojju sepi. Pas bilang untuk 2 orang, kami langsung disilahkan masuk.

IMG20170618123124.jpg

Interior nya kece dengan lampu-lampu bergelantungan. Gw sebagai anak daerah kalau lihat gini pasti langsung mikir, ini kalau lampunya dibawa ke Desa, bisa berapa rumah terang..Hahaha.

IMG20170618123241
IDR 139k; cukup buat ber 3 harusnya.
IMG20170618123715
Nasi & Telur – IDR 22K

Setelah melihat menu, kami sepakat untuk memesan Rolling Stick – Chicken Drumstick, dan nasi goreng yang nantinya akan dimasak bersama sisa keju.

IMG20170618122216
Corn Tea 1.2L – IDR 22K

Untuk minuman kami memesan corn ice tea yang disajikan dalam tumbler stainless. Rasanya enak, pas glek tuh wangi jagungnya membahana di mulut.

Dan seperti biasa kalau makan di restoran Korea pasti dikasih side dish atau banchan. Sayangnya gw bukan penggemar kimchi, sukanya cuma yang makaroni sama krim jagung

IMG20170618121945
Ga pernah suka kimchi, entah kenapa

IMG20170618122023.jpg

Peralatan makan ada dilaci meja, tarik dari samping kanan (atau ada yang kiri juga?). Untuk sendok mesti minta kalau ga salah ingat. Ada sarung tangan plastik buat yang ga mau tangannya pedas atau bau.

IMG20170618124615.jpg
Keliatan aja masih meleleh, padahal mah sudah mulai mengeras

Modelan makannya itu dimasakkin sama pelayannya. Keju mozarella dipotong kecil-kecil jadi kayak butiran nasi briyani terus dipanasin. Kalau sudah mulai meleleh meletup-letup mbanya datang lagi terus mulai deh itu potongan ayam di balutin sama keju. Ya salam.. Cerita lagi aja gw dah ngeces. Cuma kan dimari sambil makan sambil ngasih makan anak ya, yang ada pas gw makan kejunya dah ga meleleh lagi. Lol.

Rasanya enak, gw suka bangett.. Sayang kurang pedas soalnya gw pesan spicy yang mild. Gw kira tuh mild aja bisa sampe hu-ha-hu-ha kayak Ria SW makan makanan Korea. Haha. Nasi goreng yang dimasak pakai sisaan mozarella dan 1 paha ayam.. Kan isinya ada 5 tuh. Pas 2 masing-masing, sisa 1 nya biar nasi goreng ada isinya. Rasa? Beughh.. Kan maenn.. Enak bener. Sampai terakhir makan tuh gw ma Ai kayak ga rela masih ada yang sisa di pan nya. Wkwkw.

Mau lah kapan-kapan kesini lagi terus cobain yang spicy benerannya.

Enakan kalau kesini tuh pas emang lagi ga jam rame sih. Soalnya kalau semua kompor nyala bisa jadi panas banget. L kemarin tuh pas sudah mau udahan mayan cranky. Sudah penuh terus antrian diluar juga dah panjang.

*****

OJJU K-Food

Grand Indonesia Mall, Lantai 3A, East Mall
Jl. MH Thamrin, Thamrin, Jakarta Pusat

Senin – Minggu (11:00 – 22:00) 021 23581350

 

Impian Tentang Rumah – 1

Semalam gw bersihin beberapa daftar following gw di Instagram. Soalnya tetiba gw liat muka-muka yang ga familiar di timeline Ig, usut punya usut, ternyata gw follow mereka karena naksir sama rumahnya. Ada beberapa yang konsisten yang difoto cuma rumah saja, tapi banyak yang juga kehidupan sehari-hari. Merasa ga kenal, dan segan kenalan juga, gw putusin untuk unfollow mereka setelah sebelumnya mengcapture bagian rumah yang bikin gw suka. 😁😁

Gw senang banget ngeliatin rumah-rumah mungil yang bagus banget pengaturannya, terus ide letak dapur, kamar, dll nya bikin gw suka berkhayal. Sebenarnya sih gw khawatir ya yang pada ngeshare gambar rumah gini, soalnya ga sedikit juga yang sampai tag location tuh jelas banget nama jalan sampai ke nomor rumah segala. Apalagi waktu ingat yang kejadian Pulomas. Hih. Waktu itu gw akhirnya memberanikan diri untuk WA sahabat gw tentang ini. Fotonya cantik-cantik banget memang nunjukkin bagian rumahnya, cuma gw ngeri, karena pas jam kerja cuma tinggal pembantu sama anaknya dirumah. Huhu. Moga dijauhkan dari hal-hal yang jahat dah ya.

Ingat banget tahun 2010 berkunjung ke rumah temen yang waktu itu baru dia beli, gw sempat ngebatin gini, walah kecil banget ini rumah. Terus ngeliat deratannya kayak kandang burung dimata gw. Hehe.. Soalnya sama persis fasadnya. Waktu itu tanah dia 6×15 meter terus bangunannya mentok sampai belakang. Jadi yang depan ada taman secuprit sama garasi. Bukannya sombong ya, maklum gw anak daerah yang dari kecil rumah itu bangunannya luas, halamannya lebih luas lagi. Terus dari dulu kalau ke Jakarta nginepnya selalu dirumah tante gw di Bekasi yang gede juga rumah dan halamannya. Haha. Rumah tante satu lagi di Kalibata juga luas.  Gw lupa mereka di sini dah dari jaman gw belum lahir.. Jadi mungkin waktu bangun harga tanah masik ok. Haha. Sekarang kan harga tanahnya aja sudah gila-gilaan yaa. Mana dengan rumah LT 72m2 aja di wilayah Cibubur sana dah 600 – 700 jtan. Apa kabar yang makin dekat ke Jakarta.

Source: Rumahminimalis.blogspot.com

Lagian, makin kesini gw baru sadar, iya ya, rumah mungil itu bikin semua ruangan terpakai. Di rumah (ortu) gw itu ada 2 ruang tamu, 1 ga terlalu besar kayaknya cuma 3 x 3, terus 1 lagi sekitar 8 x 6 (kalau ga salah ingat), ada ruang makan, ada ruang nonton. Yang sering dipakai cuma si ruang nonton. Ruang tamu jarang banget, paling cuma kalau ada Ibadah. Bahkan seringnya makan juga di ruang nonton ini. Kamar ada 5, terakhir yang 1, kamar gw dibongkar. Haha. Yang terpakai akhirnya cuma 1 buat ortu karena Ade kuliah ke Manado. Sia-sia banget rasanya rumah gede. Ya mungkin kalau anaknya ada lebih dari 2 orang baru kepake ya ruangan2 sebanyak itu.

Source: Sudah ada difoto

Papa aja kalau ketemu pasangan muda yang baru mo beli rumah pesannya sekarang “Rumah ga usah gede2, nanti kosong, sepi banget rasanya”. Sekarang sih Ortu tinggal dirumah satu lagi yang sekalian ada kost-an juga. Jadi ga se-sepi yang sebelumnya. Rumah yang satu lagi di kontrakin. Andai itu rumah ma tanah bisa gw gotong kesini ya. Disini aja ngontrak dirumah orang, disana malah dipakai orang lain. Kemudian lagu “Siapa suruh datang Jakarta” berkumandang 😝😝

Gw pengen banget punya rumah yang ga luas tapi juga ga yang kecil-kecil banget. Kamarnya ga sampai sekecil kuburan, tapi juga ga seluas lapangan bola. Cukup lah.

Sekarang malah jatuh cinta sama modelan cluster yang sebelumnya gw katain kandang burung XD. Source: desainrumahkami.blogspot.co.id

 

Artian cukup buat gw sekarang itu setidaknya tanah luasnya 120 meter persegi dengan beberapa kamar. Mengingat ortu kalau datang biar ada kamar disini.

Sampai sekarang hal ini masih jadi doa kami ke Tuhan. Semoga Tuhan boleh mempercayakan kami rumah yang sesuai keinginan kami, tapi tetap, biar kehendak-Nya saja yang jadi.

Filosofi Kopi 2: Ben & Jody

MOV3193.jpg

Jenis Film : Drama
Produser : Anggia Kharisma, Chicco Jerikho, Rio Dewanto
Sutradara : Angga Dwimas Sasongko
Penulis : Jenny Jusuf, Irfan Ramly, Angga Dwimas Sasongko
Produksi : Visinema Pictures, 13 Entertainment

“Ada satu filosofi yang tidak pernah ditulis, tapi selalu ada dalam setiap cangkir yang ada di kedai ini. Setiap hal yang punya rasa, selalu punya nyawa.”

Review a la gw:

Berhubung Filosofi Kopi yang pertama gw nonton, jadinya yang sekarang juga lumayan bikin gw penasaran. Kebetulan bisa nonton berdua Ai, kalau bawa L mungkin milihnya yang Despicable Me 3. Lihat trailernya aja si L bisa ketawa sambil nari kesana kemari.

Karena sudah nonton film yang pertama, gw pikir tuh film ini akan bercerita soal Ben (Chicco Jerikho) & Jody (Rio Dewanto) keliling pakai VW Combi jualan kopi. Soalnya di akhir cerita FilKop 1 kan dibilang si Ben bakal ngejar mimpinya untuk menjelajahi Indonesia (kalau ga salah ingat). Taunya enggak. Ketika mereka lagi keliling ini ternyata 1 karyawan mereka, Nana, hamil sehingga harus resign. Ga lama berselang ternyata 2 baristanya juga resign dengan alasan ingin mengejar mimpi punya kedai kopi. Sempat menolak, akhirnya Ben & Jody mengiyakan. Mereka sempat kewalahan, apalagi Jody (dengan sifat a la Paman Gober) mempekerjakan barista asal-asalan. Singkat cerita Ben mutusin buat balik ke Jakarta, ke Melawai, tempat awal mereka yang sudah dijual dan membuka kembali Filosofi Kopi. Ternyata tempat itu dibiarkan kosong sama yang punya, terus harga jualnya lagi naik jadi 1.5 kali . Tapi Jody, yang menganggap tempat itu adalah kepala naganya, bersikeras untuk mendapatkan kembali. Mereka pun mencari investor. Setelah bertemu dengan beberapa calon investor, yang mana tidak ada satu orang pun yang tertarik, datanglah Tarra (Luna Maya). Dia kemudian tertarik untuk investasiin duitnya. Ga cuma di Jakarta, tapi juga ekspansi FilKop ke beberapa kota lain di Indonesia. Waktu Jody lagi ke kedai kopi milik teman lama bernama Keenan (Ernest Prakasa),  si Ben ngeliat Brie (Nadine Alexandra). Brie yang adalah Mahasiswa dari Melbourne jurusan Pertanian ini adalah barista di kedainya Keenan. Saat mereka berhasil beli dan bikin lagi Filosofi Kopi, Brie masuk jadi salah satu barista. Langsung lah ditolak mentah-mentah sama Ben. Teruss… Ah ga lanjutin ahh.. Segitu aja ceritanya. Kalau mau lanjut silahkan nonton XD

Cuma kemarin gw agak protes sama Dee, padahal yang nulis bukan dia XD, soalnya macam ini film tuh kentang banget endingnya. Kurang nendang. Emosi masih bermain tapi udahan. Kan gw ga bisa digituin. 😦

Pokoknya dari situ cerita berkembang dengan kerennya menurut gw. Chemistry antara Chicco dan Rio nih asli keren banget. Bromance nya tuh dapat banget. Sampai mereka saling maki aja tuh bisa bikin ketawa satu studio. Dramanya itu karena Tarra ternyata adalah.. (nonton aja ya).. Ada twist manis dipenghujung film yang bikin.. Owhh.. Ternyata begitu..

Actingnya Luna Maya sih ajib lho!. Pantes ya doi dulu main film sampai banyak bener, cuma karena kena kasus akhirnya ga lagi. Jadi yang sekarang tuh macam dia menuangkan kerinduan main film. Hasilnya maksimal menurut gw. Si Nadine nih yang menurut gw mesti dipoles lagi. Masih agak kurang smooth.

Lokasinya lumayan memanjakan mata gw yang dah haus ngetrip. Sampai ke Toraja segala lho.. Ciamik!!. Terus bahasa di film ini tuh beneran bahasa sehari-hari yang ringan abis. Yang paling juwarak menurut gw adalah Ost.nya. Enak-enak banget. Pas film udahan tuh gw macam ga mau keluar karena ada lagu Sahabat Sejati yang ternyata dinyanyikan sama Chicco & Rio. Pulang-pulang gw langsung nyari, download, dan sampai sekarang ga berhenti gw dengerin.

Sok nonton 😀