Tumbuh Kembang L

2 hari lagi L akan memasuki usia 9 bulan. Kalau Tuhan berkenan 3 bulan lagi ulang tahun. Emaknya dah heboh dari sekarang soale. Haha.. Selama ini milestone L memang belum pernah gw tulis diblog ini. Tapi secara lengkap gw catat dalam note hp gw. 

Alasannya sih karena kalo bikin milestone bakal ga lengkap karena perkembangan fisiknya ga setiap bulan diketahui. Bisa sih ngukur sendiri, cuma tah kenapa suka lupa. Biasanya ingat kalau pas vaksin aja. Cuma berhubung vaksinnya juga suka mundur dari jadwal, jadi banyak kelewat. Kayak sekarang harusnya udah vaksin campak, tapi karena sakit bakal mundur lagi deh. Jadi ya ga tau perkembangan benernya setiap bulan. 

Sedari awal, bahkan sebelum hamil, gw dah sering bilang ke suami kalau kelak punya anak gw ga mau bandingin dia dengan siapa pun. Sampai segede ini ortu gw masih suka keceplosan bandingin gw ma orang lain soale. Ga cuma sisi negatif gw dibandingin dengan sisi positif orang lain, tapi juga sebaliknya. Dan gw gerah. Makanya ada bagusnya juga gw merantau, biar harum semerbak selalu. Haha. 

Oleh sebab itu gw ga mau melanjutkan hal tersebut ke L. Gw mau L bertumbuh dengan baik sesuai timelinenya dia. Tugas gw dan suami sebagai orang tua tentu menstimulasi, melatih dan memfasilitasi.

Setiap anak adalah pribadi yang unik, makanya ga bisa dibandingin. Tapi tentu ada standar baku kayak nih usia segini harusnya sudah tumbuh gigi pertama, tapi maksimum sampai usia berapa ga apa. Kalau belum tumbuh di usia sekian baru dicek. Ya gitu-gitulah. Intinya perkembangan L gw bandingin sama chart tumbuh kembang yang dikeluarin para ahli. L ga akan gw bandingin ke anaknya temen, anaknya sodara, atau siapa aja.

Kayak sekarang di usia yang mau ke 9 bulan L baru aja bisa duduk sendiri, while anak lain mungkin sudah mulai berdiri sendiri. Ga masalah buat gw, yang penting ga lewat dari waktu anjuran dari tabel perkembangan anak yang diterbitkan para peneliti.

Pokoknya gw ga lagi dalam kompetisi dengan siapa pun soal ngurusin anak. Gw malah pen L berisi.. *lah bisa aja disambungin* 😝😝 Dan kalau mau jujur kan pasti sebagai emak kita suka bias yee.. Anak kita tentu yang terbaiklah buat kita. Ga ada seorang pun yang bisa membantah.

😊😊😊

Postingan ini tercipta setelah tadi di antrian dokter ada emak-emak ngebanggain anaknya. Sampai disitu ga ada yang salah, gw pun senang bisa ada teman ngobrol saat menunggu dokter tiba. Tapi kemudian gw jadi males nanggepin ketika dia mulai bandingin L dengan anaknya. Owh anak Ibu gini gini ya, anak saya engga tuh. Lalala yeyeye. Gw pun langsung berdiri dan say bye ke si ibuk. Ya daripada gw tanggepin terus ujung-ujungnya berantem kan. 😂

Males!.

Dia kagak tau emaknya L lagi senggol bacok 😝😝