Rumah Vaksin BSD

Sebagai salah satu fans berat Rumah Vaksin.. Halahhh. Hal kedua yang gw cari tau saat pindah setelah letak pasar itu adalah apakah ada RV terdekat. Ceklist vaksinnya L masih mayan banyak soalnya, jadi cari yang harganya ok, wajib hukumnya. Setelah dicari ternyata ada, meski ga dekat banget, tapi masih lebih mudah dicapai daerahnya daripada harus jauh-jauh ke Grogol.

Pas dapat kontaknya RV BSD plus follow instagramnya, gw tanyalah soal ketersediaan vaksin JE (Japanese encephalitis). Gw sudah tanya dari bulan September sih cuma ternyata masih kosong. Nanya ke RS dan tempat vaksin lain pun kosong. Maka giranglah gw ketika akhir Oktober dapat kabar kalau vaksin JE sudah ada. Cuma karena banyak jadwal akhirnya dimundurin jadwalnya ke tanggal 5 November 2017.

Nulis sedikit soal JE. Jadi vaksin JE ini baru banget masuk ke Jadwal Imunisasi Anak Usia 0 – 18 Tahun Rekomendasi IDAI.

jadwal imunisasi IDAI 2017.jpg

Japanese encephalitis (JE) is a disease spread through mosquito bites. Symptoms usually take 5-15 days to develop and include fever, headache, vomiting, confusion, and difficulty moving. Symptoms that develop later include swelling around the brain and coma. JE is a serious disease that may cause death. Copy dari sini.

Awalnya tuh penyebaran JE ini cuma di daerah yang banyak persawahan dan peternakan babi, macam di Bali, Sulawesi Utara dan Papua. Namun karena makin kesini kasusnya makin banyak dan ga cuma di daerah-daerah tersebut, makan direkomendasikan lah sama IDAI agar anak-anak bisa dapat vaksinnya. Walau sebenarnya penyakit ini ga cuma akan tertular pada anak-anak sih. Mungkin penjelasannya kayak yang gw tulis sewaktu vaksin MMR. Dengan banyaknya anak yang di vaksin, diharapkan kekebalannya bisa saling silang. Penyebaran penyakit ini dari nyamuk Culex Tritaeniorhynchus yang terinfeksi JE. Sejauh ini belum ada obat yang bisa dipakai untuk menyembuhkan penyakitnya, paling hanya sebatas mengobati gejala yang ada.

Setelah baca-baca gw akhirnya bertekad bulat L harus di vaksin JE. Apalagi posisi rumah gw sekarang bertetangga dengan penjual tanaman. Awalnya gw senang, tapi makin kesini kok kesenangan itu malah gak ada lagi. Sigh. Ternyata dengan banyaknya tanaman, nyamuk juga ikutan banyak. Jadilah saban hari di badan L tuh ada aja bentolnya. Huhu.

Patokannya si RV ini dekat Pasar Modern BSD. Lihat di peta tuh Pasar Modern ditengah-tengah, seberang kiri RV BSD, seberang kanannya lokasi Klinik Tumbuh Kembang Anakku.  Di Maps dan Waze sudah tersedia alamatnya, tinggal ikutin aja. Kalau pun setelah ikut arahan dari apps masih bingung juga, GPS (gunakan penduduk setempat) alias nanya, soalnya kami juga sempat nyasar. ^__^v

Posisi RV ada di hook, ada plangnya jadi ga takut salah.

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.19(2).jpeg

Syukur banget datangnya hari minggu, ga ramai sama sekali. Kemarin itu hanya ada 2 pasien lain yang antri. Salah satunya bayi, dan satu lagi Ibu yang mau pergi Umroh. Katanya sih kalau sabtu ramai sekali. Tidak tersedia mainan nak, tapi diteras itu ada aquarium yang sebenarnya kasian sih lihat ikannya nampak sakit. L lumayan terhibur lihat ikan dan kura-kura.

Masuk langsung daftar dan antri, dapat nomor 2. Tempatnya cukup luas dan adem. Oh ya, L sempat ditimbang badannya tapi sayang ga di ukur tinggi. Yang pasti beratnya belum pecah 12kg. Padahal tinggi nambah terus. Hahh..

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.20.jpeg

Ga begitu lama nunggu kami dipanggil masuk dan bertemu dengan Ibu Dokter. Orangnya ramah dan baik, sempat ngobrol juga kalau kami emang langganan di RV tapi yang di Grogol. L pun kemudian di cek kondisi kesehatannya. Waktu mau di cek tuh L sempat ga mau, tapi terus pas liat stetoskopnya lucu langsung ketawa lagi.

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.19(1)

Bunda pun senang lihat stetoskop lucu.

Kelar periksa, Bu Dok menyatakan L ok untuk di vaksin. Meski ada yang bilang flu sedikit bisa di vaksin, tapi better jangan deh. Pengalaman vaksin L pas flu langsung berkepanjangan sakitnya. Lebih ok emang pas anaknya fit.

Imojev6001PPS0

Vaksin JE yang dipakai Source: Here

Sambil Bu Dokter siapin vaksinnya, L mainin dah tuh segala boneka di tempat tidur ma Ayahnya. Bunda tentu saja foto sambil nanya-nanya soal tumbuh kembang L. Mana tempatnya enak banget lagi, jadi pengen selonjoran.

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.54.jpeg

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.19(4)

Ini bocah beneran percampuran Ayah Bunda banget deh (yaiyalahh), Gaya duduk begitu kesukaan Ayahnya 🙂

Siap-siap deh disuntik. Bunda kan emang pengecut ya nak, jadi cukup Ayah saja yang pegangin kamu ya. Bunda videoin saja untuk dilihat kemudian. Haha. L masih nangis disuntik, tapi nangisnya sebentar banget. Pas lihat plester gambar Pluto langsung teriak anjing guguk anjing guguk. Hihi.

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.54(1).jpeg

Total biaya yang kami keluarkan adalah Rp. 485,000.-. Vaksin JE Rp. 475,000.- dan administrasi Rp. 10,000.-.

Dari RV langsung berangkat kekantornya Bunda dan puas main kesana kemari sampai susah dibawa tidur siang. Terus ke PRI 2017 sampai balik ke rumah hampir jam 10 malam.

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.27.54(3).jpeg

Besoknya L maunya digendong terus. Nangis merengek mulu ke si Mbo. Pas gw pulang kantor dikasih tau Mbo kalau sorenya (selesai jam gw telpon) bekas vaksinnya bengkak dan badannya panas. Pas dicek dah 38.2°C. Tanpa babibu langsung gw kasih paracetamol, mikirnya sekalian nurunin panas juga hilangin nyerinya. Gw juga WA Bu Dok RV BSD buat mastiin. Dan beliau sih bilang kalau bengkak dan demam setelah vaksin adalah hal yang normal dengan batasan 3 hari. Lewat dari itu kudu dibawa ke RS, takutnya ada penyakit lain yang ga ketahuan sebelumnya.

WhatsApp Image 2017-11-20 at 10.29.06.jpeg

Kasian Anak Bunda ga enak badan 😦

Puji Tuhan besok paginya lagi (7 November 2017) bengkaknya sudah kempes dan ga demam lagi. Segala Puji Syukur bagi Allah di tempat yang maha tinggi. Fiuhhh…

Gw sih berkesimpulan L itu itu kelelahan badannya. Makanya bisa sampai bengkak dan demam. Mungkin kalau dia langsung dibawa pulang dan istirahat kelar vaksin ga akan sampai sakit. Pelajaran berharga lagi buat gw dan Ai.

*****

Rumah Vaksin BSD

Jalan Cemara I Blok B2 No.16, Rawa Buntu, Serpong, Rw. Buntu, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Banten 15310

Phone: 0856-9748-4836

Ig: @rumahvaksinasi_bsd

 

Advertisements

Pekan Raya Indonesia 2017

Jadi geli sendiri baca category Enjoy Serpong, menekankan banget sekarang dah jadi warga Serpong. Padahal mah KTP suami baru jadi yang Jakarta, dan gw juga lagi proses masuk DKI XD

*****

Acaranya sudah kelar, ceritanya baru naik. Gpp, biar jadi referensi sama yang mau datang tahun depan. Err.. Ini acara tahunan kan? Soalnya ternyata tahun lalu ada. Ini juga faktor tempatnya (ICE BSD) dekat rumah sih kayaknya makanya tau. Gw sampai ngomong ke Ai, kemarin kita tinggal di Mangga Besar dekat sama JIExpo, sekarang disini juga sama dekatnya ke ICE. Jodoh?

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.29.57.jpeg

Kami kesana tuh sampai 2 kali, yang pertama cuma berdua Ai abis pulang kerja, yang kedua bareng Mbo dan L, juga pas kelar lembur (5 November 2017). Pergi yang kedua kali pas banget sudah mau tutup.

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.29.58(1)

Hari biasa sepi banget

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.29.58(2)

Tiket masuknya hari biasa Rp. 25,000.- dan weekend Rp. 40,000.-. Kalau beli pakai produknya bank M bisa beli 1 gratis 1. Mbo karena terlihat (ga ada yang tau juga sih yang sebenarnya) seperti berusia 60 tahunan jadi gratis, dan L tentu saja masih gratis. Masuk 4 bayar 1. Hurray. Yang gw senang dari ICE ini (mereka pakai semua hall btw) meskipun luas tapi teratur banget. Tapi satu hal yang bikin malas berlama-lama di sana itu adalah dinginnnn bangett coyy.. Apalagi pas pergi pertama tuh karena hari rabu sepiii bangett.. Makinn brrrr…

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.29.57(2).jpeg

Selesai urusan tiket gw bilang Ai gw laper. Mau makan yang diluar kok sayang waktunya kalau duduk dulu, bakal malem banget jadinya. Apalagi masih mesti ke supermarket beli dagingnya L. Akhinya cobain hot dog buat dibawa sambil muter. Tapi gw nyesel beli pakai roti, kalau beli lagi sosis aja, enak.

Tujuan kedatangan pertama adalah untuk berburu kado dan semua yang dicari dapat. Bahkan gw juga sempat beli panci kukusan disana. Haha.. Entah deh murah apa engga, yang pasti emang butuh tapi ga sempet nyari di tempat lain. Kelar beli langsung balik, beneran ga kuat dinginnya. Balik yang ke dua tujuannya buat kulineran. Sempat ragu mau pergi apa engga, tapi berhubung sudah hari terakhir jadi lah kesana selesai kerja. Si L langsung dipakein baju panjang biar tabah menghadapi terpaan.

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.26.57(3).jpeg

Sayangnya pas datang hari ke 2 tuh sudah banyak yang tutup. Tadinya mau cari nasi tutug oncom buat Mbo, eh sudah ga ada yang jual. Tapi isinya lengkap banget sih ini kulinernya, beneran berasa dari Sabang sampai Merauke tuh ada semua. Untuk kuliner mereka pakai 3 hall yang luassss benar. Terus banyak tempat duduknya, dari yang kursi sampai lesehan. Nyesel datang hari terakhir dan malam pula. Hikss.

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.27.24.jpeg

Mbo berpose dengan tas kesukaan

Selain di dalam hall, diluar juga berjejer beberapa food truck. Sayang ga ada yang gw cobain. Berarti tahun depan mesti balik lagi ya. XD

Akhirnya beli 3 makanan yang berbeda buat kami bertiga.

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.27.25

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.27.25(2)

Nasi Tjandoe buat Mbo. Gw mo minta icip tapi ga enak. Haha. Cuma kata Mbo enak, dan blio sampai heran kok nasi ma lauk banyakan lauk sampai melimpah ruah. Alhasil dibungkus bawa pulang. Oh ya jadi pengen cerita. Si Mbo nih dulu awal-awal kalau pergi terus gw beliin makan suka lebay ngomongnya  “Aduh Non, Mbo makannya nasi sama tempe aja padahal, makasih banyak lho Non udah beliin Mbo. Pembantu sama Boss makannya sama ga dibeda2in. Baru kali ini lho Non“. Ngomong sekali terharu, tapi kalau diulang-ulang tuh gimana rasanya. Akhirnya gw bilang “Mbo, kan saya sudah bilang. Kalau ada ya ada, engga ya kita dirumah. Kalau saya beliin bilang terima kasih aja terus nikmatin makanannya. Saya ga enak kalau Mbo ngomong bgitu terus“. Dan semenjak itu blio ikutin yang gw minta sih. Puji Tuhan.

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.27.25(1).jpeg

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.27.24(2).jpeg

Punya gw, isinya babi goreng sama babi Se’i. Enak banget pastinya. Gw suka nih, kayak ke Pork N Roll juga belinya ini. Sekarang kalau makan keluar gw prefer yang haram, soalnya semenjak ada Mbo gw ga enak lah ya.

WhatsApp Image 2017-11-15 at 17.27.24(1).jpeg

Nasi ayam bakar cakalang punya Ai. Ini enak banget, kami semua suka. Termasuk L. Haha. Cuma gw lupa mereknya apa. Ga ke foto pulak.

Btw, hari itu adalah hari pertama L makan full micin. Lol. Jadi sebelum ke kantor tuh kan kami ke RV buat vaksin L. Nah rencananya mereka tuh langsung pulang. Tak diduga tak disangka malah ikut gw ke kantor. Jadi lah tanpa persiapan bawa makanan L. Akhirnya si bocah dibeliin ayam dan cream soup KFC. Dibagi 2 sampai malam dan ludes tak bersisa.. Bahaha.. Yang ada dia kehausan mulu, dikit-dikit ngomong “Inum“.

Harga makananya sekitar 35 ribuan sampai 50 ribu. Ok lah ya.

Selain kuliner disini juga ada festival musik gitu, terus dibagian luar ada komidi putar dan kawan-kawannya. Tahun depan, umur panjang, mau bawa L naik ah. 🙂

Tentang Menikah & Punya Anak

Demi biar blog ini tetap update dengan aktual news yang ada, gw juga mau menulis deh dari sisi gw. Perempuan 30 tahun yang memilih menikah dan punya anak.

*****

Gw edit lagi cuma untuk masukkin SC dari FB gw yang tetiba nongol barusan banget ingetin tulisan gw tiga tahub lalu. Which is belum nikah. Puji Tuhan gw bertumbuh di gereja yang juga mempersiapkan gw sebelum masuk gerbang pernikahan.

1.jpg

 

Seperti yang sudah gw tulis berkali-kali di postingan sebelumnya, gw menikah dengan Ai karena gw cinta dan ngerasa sudah bertemu dengan orang yang tepat. Ai adalah orang yang bisa mengeluarkan sisi terbaik dalam hidup gw. Begitu juga dengan punya anak. Jujur mengakui saat memutuskan untuk punya anak kami belum siap secara finansial karena efek domino dari awal nikah. Tapi dapat pencerahan setelah ngobrol sama OB kantor. Diatas semua keputusan yang sudah gw (dan juga Ai) buat, kami merasa aman dengan pilihan kami. Dan tidak serta-merta membuat kami merasa lebih superior dari mereka yang membuat keputusan yang berbeda.

Kalau ditanya, apakah gw berbahagia setelah menikah? Jawabannya iya banget. Percayalah, menikah dengan orang yang tepat itu kuncinya. Gw beryukur banget Ai itu suami yang supportif. Di pernikahan kami ga ada istilah gw minta ijin untuk bisa ngelakuin ini dan itu. Paling cuma ngasih tau hal-hal teknis aja, karena dia pasti dukung. *Dadah-dadah ke Teh Erry.  Ai tau gw banget deh dan mendukung gw dengan segala apa yang gw buat. Dia juga mau bekerja keras buat keluarganya. Membri yang terbaik buat kami. Dan yang terpenting dia juga bawa keluarganya untuk lebih dekat dengan Tuhan. Semua teman pun mentahbiskan Ai dengan sebutan Family Man.

Punya anak bikin gw bahagia? Iya. Gw nih ya orang yang dulunya juga mikir banget untuk punya anak. Soalnya gw ga gitu suka sama anak kecil. Maksudnya gw seneng kalau dia anteng, manis, dan wangi doang. Saat semua berubah, ga mau lagi gw. Haha. Dulu jaman Mama gw jadi Guru Sekolah Minggu, gw sempat sekali ikutan dan failed. Langsung ga mau lagi. Disuruh doa malah buka mata, disuruh duduk malah lari-lari. Apa kabar punya anak sendiri?? Haha. Dann.. Jeng jeng jeng gubrak gubrak. Semua berubah pas punya sendiri. Gw yg dulu cuma suka anak wangi, sekarang seneng banget nyiumin bau asemnya pas bangun tidur keringetan. Sampai anaknya ngamuk masih gw ciumin. Jijik sama yang jorok-jorok sampai jarang gantiin pampers, tapi pas pantatnya lecet gw langsung sigap cebokin sambil tiupin pantatnya yang beleberan. Lelah dengan tingkahnya? buat gw,ikutan tidur pas dia tidur sudah sangat cukup mengembalikan vitalitas. Bahagia deh. Bahagianya itu ga terukur oleh metode apapun.

Mungkin bisa dibilang gw berbahagia masuk dalam dunia pernikahan karena waktu single pun gw bahagia. Bahagia dengan apa yang ada di diri gw dan apa yang gw miliki. Gw ga perlu jadi manusia halu yang mengada-adakan yang tidak ada. Punya duit gw jalan-jalan, ga punya duit ya tinggal di kost. Gw sibuk berbahagia sampai ga punya waktu untuk merasa hebat dan menyepelehkan orang yang membuat keputusan berbeda dari gw.

Gw barusan baca postingan terbaru Mamak GET3 dan setuju banget karena itu semua benar-benar ada dihati dan pikiran gw. Gpp deh lu bikin keputusan ini dan itu, tapi ya jangan juga sesumbar ngatain orang lain yang berbeda pilihan itu sebagai A, B, C yang ga pantas lah didengar.

Tapi.

Tapi seandainya pun mau dan berani melawan arus dengan mengeluarkan pendapat yang berbeda sampai ngatain orang lain. Maka ya harus siap juga dong kalau pendapat itu di kritisi. Ketika ada seribu orang yang berbeda pandangan ya hadapi. Iya dong? Sebelum ngeluarin statement harusnya pastiin dulu mentalnya beneran sejuarak omongannya gak? Jangan-jangan hancur lebur pas di sanggah. Ehh ujungnya jadi playing victim. Seolah-olah jadi korban dengan koar kesana kemari habis dicaci maki, padahal pas di konfirmasi.. Err.. Bagian mana caci makinya?

Kalau berani keluarin statement keras, beneran pastiin dulu keras juga ga dalemnya? Sudah cukup dewasa ga dengan akibatnya.  Apalagi dengan dunia media sosial yang lumayan keras ini. Follow – unfollow juga hal yang biasa. Tapi ya jangan umbar ke orang kalau di unfol padahal sendirinya yang duluan unfol orang lain. 🙂 Mending kalau dikasianin, kalau ujungnya malah di hujat?

Ini jadi refleksi buat gw sendiri, apakah sejauh ini postingan gw di semua platform media sosial gw membawa sukacita atau sebaliknya?..