Pengalaman Bawa Baby L Naik Pesawat

Anak umur setahun itu masih disebut baby ga sih? Diri ini masih senang nyebut L baby soalnya.. hihi..

Sebenarnya kan terbang yang sekarang bukan pertamakalinya buat L. Setahun lalu sudah pernah naik pesawat, cuma L waktu itu L masih bayi banget bisanya cuma tidur sama nangis aja. Jadi ga perlu dihitung lah ya. XD

Untuk kali ini jujur ada sedikit kekhawatiran di hati gw. Gimana engga? L ini kan aktif bener ya. Gak kebayang nanti kalau dia nangis-nangis karena dikekep. Makanya gw sebisa mungkin cari jam penerbangan yang pas sama jam tidur dia. Jam 1.45 itu waktu yang paling pas deh. 

Jalan dari rumah sih dia masih segar bener ya. Baru terlelap pas mendekati bandara. Sudah berasa aman dah tuh. 

Pas naik pesawat dong. Deseu melek!. Bahaha.. Mungkin karena panas dan berisik ya. Gw ma Ai dah liat-liatan aja. Terus gw doain deh, semoga ni anak bisa tidur lagi. 
Pas melek itu dia makin ceria karena bolak balik disapa beberapa Pramugari yang gemas ma tingkahnya. Gw kemudian setelin dia film anak-anak (lupa judulnya). L pun nonton. Sepanjang nonton itu, Puji Tuhan banget, meski panas dan berisik, dia ga rewel sama sekali. Perlahan-lahan dia tertidur kembali. 

Dan terus tidur sampai pesawat landing. All glory to God!!. 

Padahal ya, ada anak lain lho yang nangis kenceng, untung deh L ga terganggu, bisa sutris gw kalau iya. Hihi. 

So yeah, berdasarkan pengalaman gw kemarin, kalau ada emak-emak yang tanya apa tips sukses bawa anak dalam pesawat, jawaban yang bisa gw kasih baru dua:

1. Yang tetap paling penting, DOAin semoga anak kita tenang sepanjang penerbangan.

2. Cari jam terbang yang sesuai dengan jam tidur anak kita. 

Walau sebenarnya diluar itu ada hal yang gw siapin kayak cemilan, susu, sama beberapa mainan dia. 😊😊 Ya ga kepake aja untungnya.. hehe.. 

Selamat Mudik buat yang mudik. Keep safe ya