Tak Ingin Berpisah

Sekarang setiap pagi selalu ada drama di rumah.

Drama karena si kecil ga mau ditinggal Ayah Bunda bekerja. Ahh.. Anak ku cepat sekali sih besarnya? Hihi.

Kadang berontak, kadang rela melepaskan, tapi mimik muka selalu sama. Ga rela.

Seperti tadi pagi ketika gw mau berangkat dan menyerahkan L ke Mbo, bukannya lepas, tapi rangkulan itu makin erat. Sedih rasanya.

Gw pun menurunkan L dan sambil jongkok, gw pegang badannya dengan lembut. Gw tatap matanya, dan gw berucap..

L, Ayah Bunda pergi kerja dulu ya. Kalau Ayah Bunda ga kerja, gimana masa depan mu nanti? Nanti L ga bisa beli mainan” Iya secetek itu alasan yang bisa gw utarain buat L saking otak mungkin juga belum maksimal di jam 6.20 pagi.

Syukur lah alasan cetek itu diterima L dengan lapang dada. Meski dengan wajah sedih, L mau juga menerima uluran tangan Mbo yang akan menggendongnya.

Gw dan Ai kemudian jalan menuju stasiun dengan hati sedikit tenang karena tidak ada tangisan pagi ini. Puji Tuhan.

Makin besar makin mengerti tentang kehidupan ya, Nak..

20180419_133114_0001

Selamat tanggal 19, anakku πŸ™‚

 

 

Advertisements

Protected: Bangkit

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Q&A SOAL AI

Suami: 5 huruf, 1 kata, dan berjuta maknanya.

*****

Sampai sini sebenarnya gw blank mau tulis apa soal Ai atau hal yang berkaitan tentang Ai. Namun, ide tentang Q&A a la Youtuber menarik juga. So, gw sebar lah pertanyaan ke satu group. Yaitu group Komsel Filadelfia. Komsel yang beranggotakan my second family di Jakarta. Mereka yang pernah seatap ma gw waktu ngekost dulu, yang tentu saja tau banyak soal hubungan gw dan Ai dari jaman pacaran.

Mereka adalah saksi gimana sayangnya Ai ke gw. Pagi-pagi datang bawa makanan disaat yang lain masih mikir malas jalan ke Bu Yuna. Ketika Ai dengan sabarnya datang ngurusin gw waktu cacar. Nyuciin baju, bawa makanan, olesin salep di area yang ga terjangkau, semua deh. Dan mereka juga jadi saksi setia ngeliat gw berantem ma Ai. Yang gw kan ga mungkin marah-marahin ya, tar malah mempermalukan lagi. Jadi deh gw tinggal aja depan pintu. Dan Ai disana menanti sampai gw tenang dan kembali buka pintu terus duduk berdua di teras. Ahh.. Masa-masa ituu.

Tapi syukur lah, ternyata masih ada tanya di benak mereka untuk kami. So, tanpa berlama-lama berikut Q&A a la kami.

Q: Kalau Kak Py kesal sama suami, apa yang Kak Py lakukan? Marah-marah atau diemin?

A: Marah-marah sampai cape. Mau diemin susah. Si Ai mah suka pasang tampang menggemaskan kek puppy 😏 Ujungnya ya saling ngobrol hal apa yang barusan bikin marah-marah.

Q: Pernah Bosen ga si Kak Py liat Suami? πŸ˜‚πŸ™ˆ

A: Kalau liat mukanya banget sih ga bikin bosan ya. Yang ngebosenin sih kalau lagi suntuk terus ga ngapa2in. Meski berdua juga suka merasa bosan.. Haha. #istridemanding

Q: Kebiasaan apa yang Kak Py paling gak suka dari suami? Dan cara apa yang di lakukan Bang Ai untuk mengatasinya? 😊

A: Suka salah fokus. Jadi nih, lagi ngobrol soal A, eh terus tetiba ada tukang somay lewat, Ai bisa lho tetiba lupain topik A dan ngebahas soal si somay. Kzl πŸ˜” Abis itu minta maaf deh, janji ga lagi. Huh.. Janji palsuuu kauu kisanak πŸ˜…πŸ˜…

Q: Jadi, misal udah diskusi nih masalah L dan udah sepakat sama satu hal, udah seide sepemikiran, terus Ai nya ngelanggar nih, apa yang Py lakukan?

A: Awalnya tentu kesal-kesal manjaaa alias marah-marah yahh.. 😏 Terus abis itu jelasin deh kenapa sih kita mesti sepakat. Secara Ai ini ya kayaknya sama kek Ayah lain ya, manjain anak. Suka ga tega liat anak nangis. Padahal tangisan anak itu senjata mematikan perasaan tega. Jangan sampai karena ga kompak malah bikin anak memihak ke siapa yang ngikutin maunya.

Q: Ada g perubahan Ai sebelum dan sesudah menikah??

A: Bahasa romantisme-nya berubah. Kalau dulu ngomong I love you, sekarang ga ngomong, tapi pijitin kaki sebelum tidur pas tau bininya pegal. Atau masakin makanan kesukaan, bantu nyuci perlengkapan L. Lebih yang begitu lah. Dan makin gondut dia. Err.. Sama deh bagian ini πŸ˜‚

Q: kebiasaan apa yg Kak Py baru tau tentang Bang Ai setelah menikah??

A: Abis garuk sesuatu tangannya mampir hidung dulu buat di endus. Kelihatannya jorse ya, tapi gw perhatiin ga cuma Ai doang yang begini. Ada temen juga modelnya sama. Iuwhh.

Q: Hal manis apa yang pernah dilakukan Suami yang paling kak Py inget dan gak bisa lupain?

A: Cuti dari kantor buat bawa L yang sakit dan di lanjut dengan terapi uap beberapa kali sendirian aja karena kondisi ga memungkinkan gw untuk cuti. Ayah idaman 😍

Q: Kalau berantem, paling lama hitungan jam ato sehari?
Siapa yg minta maaf duluan?

A: Pernah sampai sehari, tapi jarang banget. Selalu hitungan jam dan selalu Ai duluan yang minta maaf. Tapi kalau masih kesal suka ga gw gubris. Udahannya saling minta maaf.

Q: Hal apa yang pertama kali diucapkan atau di lakukan ketika bangun tidur? πŸ˜„

A: Ai keluar pelan-pelan karena mandi duluan. Setelah kelar masuk deh terus bangunin gw.

Q: Hal apa yang dari pacaran sampai saat ini tidak berubah dari sosok Bang Ai? πŸ€—

A: Kesabarannya yang sepertinya tiada batas menghadapi gw. Manusia yang kek perempuan PMS ga kelar-kelarπŸ‘ΌπŸ‘Ό

Q: Trus ada ga sesuatu yg bang Ai Suka lakuin, Tapi Kak Py ga suka, Dan Karna sudah menikah kakak Mau ga Mau jdi Suka? Apakah itu?

A: Berhemat? Ai dulu saking hematnya sampai gw berasanya ini orang pelit banget. Tapi setelah menikah, dan dihadapi dengan realitas kehidupan sebenarnya, cara Ai ini manjur sekali. Meski kalau mau beli apa-apa mikir, kadang nyesek kok ya dulu gw single gampang bener beli ini itu. Sekarang malah saban hari mau apa-apa aja gw bilangin Ai supaya hemat. Haha.

Yak.. Sekian jawaban gw, syukur ya ga terlalu banyak pertanyaannya.

Pas kelar nulis dan gw baca-baca lagi, gw jadi sangat sangat bersyukur sudah memilih Ai sebagai pendamping hidup gw. Dia ga cuma sabar tapi juga penuh cinta. Dan dia adalah suami yang faithful. Dia cinta Tuhan dan menjalankan perintah Tuhan. Bahkan dia lebih rajin berdoa daripada gw. Bersyukur L bisa punya sosok Ayah yang baik, sama seperti gw punya Papa yang juga ga kalah hebat. Ahh.. Tuhan menjawab doa ya. Gw ingat dari kecil gw selalu berdoa minta Tuhan dikasih suami yang mirip Papa. Puji Tuhan.

Okok. Mata sudah sepet liatin hp. Haha.. Ngantuk juga. Gw schedul-in postingan ini terbit jam 12 siang besok.

Dan sambil ngetik, Ai lagi diluar masakin Ayam Rica-Rica. Gimana ga makin cinta coba? XD

P.s: Postingan kompakan bareng Buibuk Blogger. Seru juga ya ternyata.