Mom & Child Care Clinic – Gading Serpong

Bagian yang paling ga enak dari musim pancaroba itu adala virus-virus bermunculan. Dimana-mana pada sakit silih berganti. Dan akhirnya weekend kali ini L kena juga. Dari minggu lalu sebenarnya dia sudah mulai ga enak badan. Cuma ya datang dan pergi begitu saja. Pas pilek gw urut pakai minyak dan bawang merah langsung enakan. Tapi yang sekarang ga mempan lagi.

Read More

Advertisements

Soal Si Mbo

Tanggal 10 Oktober 2017 kemarin adalah kali ke tiga kami bayar gajinya. Dengan demikian sudah 3 bulan juga beliau kerja dirumah kami. Sejauh ini kami sangat bersyukur kami berjodoh dengan Mbo. Btw, Mbo ini sebenarnya orang Sunda, harusnya panggilannya mah aturan Bibi gitu ya. Cuma karena Mbo ini gw dapat dari temen gw yang dari sononya dipanggil begitu jadilah kebiasaan. Belakangan sih manggilnya suka berubah dari Mbo jadi Umi.

Waktu awal tuh dia sempat bikin gw males, gimana enggak? Baru kerja 3 hari sudah mau pinjam duit 2 juta. Gw jelasin lah soal keuangan kami yang belum pulih karena ditipu. Gw sampai liatin beritanya btw, dan emang pas yee ada mukenye Ai, jadi deseu percaya. Makanya kami ga bisa kalau mendadak gitu mintanya. Ehh tak disangka, setelah gw ceritain soal itu, beliau sampai saat ini ga pernah lagi ngomong soal pinjam duit. Terus yang sebelumnya masak tuh royal banget, jadi minimalis. Haha. Mbo malah ngomong “Non, masak seadanya aja ya, yang penting ada lauk sama sayur“.. Lol. Maksudnya royal itu jadi ada tambahannya banyak kayak lalapan, tahu tempe, bakwan dan perkedel. Gw bingung banyak banget, tapi ya nikmatin aja. Setelah cerita, pelengkapnya jadi cuma satu sampai sekarang. Kami disuruh berhemat. Hihi.

So, berikut penilaian buat si Mbo setelah 3 bulan bekerja:

Yang kurang dari Mbo:

  • Dia ga bisa baca tulis, ini yang bikin temen gw ga mau pakai lagi.
  • Punya sifat lupaan khas PRT lainnya. Ditanya apa ga tau, ditanya itu ga tau. Pas gw nemuin baru owh owh.
  • Terus tetiba baju gw pada kuning-kuning dan luntur. Banyak baju L, termasuk yang di beli Ayahnya dari Bangkok, baru dipakai sekali sudah ga bisa dipakai lagi.
  • Karena faktor umur ya, Mbo ga bisa ngejar L kalau dia lagi main di luar. Jadi ya paling digendong terus.
  • Orangnya ga tegaan. Jadi saat gw lagi disiplinin L malah ketawa-tawa atau belain. Huaaa.

Yang lebih dari Mbo:

  • Karena ga bisa baca, ga ada namanya dia sibuk mainin hp. Gw beberapa kali lihat suster/PRT di cluster yang bawa jalan anak lebih sering liat hp daripada ngasih makan.
  • Karena sudah tua, sudah banyak pengalaman. Sedari awal tuh gw ga perlu banyak omong. Lagian gw juga ga ngerti kerjaan PRT itu apa aja.. Haha. Mbo sudah langsung tau apa yang mesti dikerjain dari hari pertama masuk rumah. Jadi di rumah gw tuh Mbo bangun jam 4 atau 5 pagi (tergantung menu makanan) terus rendam baju, masak buat serumah + bekal ke kantor,  nyuci baju, jemur, siapin mandinya L dan nyapu ngepel rumah. Pas kami mau berangkat dia sudah dalam posisi gendong sambil nyuapin L. Abis nyuapin, main bentar sambil nyetekin kompor buat air mandi, airnya hangat ya mandiin L. Terus seharian main dalam rumah. Didalamnya ada beresin tempat tidur kami, bawa L tidur, ganti pampers, makan siang, makan buah, kasih susu dan air putih. Kalau L bobo terserah dia mau ikutan bobo atau gosok. Tar sore-sore gendong lagi kasih makan L sambil ngiter atau bercengkrama sama tetangga.  Pulang rumah untuk mandi sore, main dalam rumah sambil tunggu kami  pulang dan makan, dia cuci piring dan istirahat jam 8 malam. Ini gw jabarin siapa tau ada first timer yang mau pakai Mba juga bisa tau mereka kerjaannya sebenarnya ngapain aja πŸ˜€
  • Sejauh ini dia jujur. Kalau makannya L ga habis dia selalu lapor. Pupnya keras lapor. Kalau tinggalin duit untuk bebelian apa aja jelas berapa dan sisanya dikembaliin.
  • Sayang juga sama L (sepenglihatan gw ke L ya). L bahkan diwaktu-waktu tertentu lebih senang digendong Mbo daripada gw. Galau sih mau senang atau sedih. Tapi anggap aja ini keuntungan ya, dengan begitu gw lega tinggalin Mbo sama L.
  • Bertanggung jawab. Waktu kami protes kok baju pada kuning, Mbo bilang dia juga ga ngerti kenapa bisa. Tapi sorenya pas pulang gw lihat salah satu kaos yang kuning jadi bersih lagi. Ditanyalah sama Ai, kok bisa putih? Dia bilang dia bikin kayak di kampung. Jadi tu baju direndam air panas plus detergent, masih panas langsung dikucek. #terharu. Tapi baju lain yang kena luntur sama sekali ga bisa diakalin. Gpp lah ya. Terus yang soal kepala L luka, ternyata setelah diselidikin Ai, Mbo itu ada satu waktu meleng dan L nangis. Sebelumnya pas gw tanya dia bilang ga tau. Saat L nangis dipikir cuma karena ga mau ditinggal. Taunya pas mandi waktu mau dikeramasin L nangis bilang sakit. Eh luka kepalanya. Huhu. Kami curiga dia kepentok meja dapur (apa namanya) yang beton, emang tajam sih. Dia ngaku salah dan minta maaf, kedepannya bakal hati-hati dan langsung lapor kalau ada apa-apa pas gw telpon.
  • Bisa masak. Penting. Walau awalnya rasanya ga karuan di lidah kami, tapi bisa diajarin. Dan sekarang mulai sesuai yang kami mau.

Soal yang L luka dikepala gw ga mau besar-besarin karena gw tau L ini anaknya sangat aktif dan lincah. Dikamar aja bertiga L bisa tetiba kepentok, apalagi cuma berdua sama Mbo. Jadi memang bukan murni kelalaian Mbo.

Sejauh ini  itu aja kekurangan dan kelebihannya yang gw rasa cukup untuk buat gw percaya tinggalin L sama Mbo selama kami kerja.

Sedari awal memang gw bilang ke Mbo kalau kami tuh bermodalkan kepercayaan. Kami butuh jasa Mbo, Mbo butuh duit. Kalau Mbo baik, kami bisa lebih baik lagi. Kalau gara-gara kami baik Mbo jadi ngelunjak ya itu salahnya Mbo *serius gw ngomong gini. Mbo makan apa yang kami makan. Minum apa yang kami minum. Kalau dikulkas ada yang Mbo pengen makan ya makan aja. Asal ngomong soalnya takut pas gw pengin dan pikir masih ada taunya abis. Gw sediain semua kebutuhan mandi sesuai rekues Mbo,  juga kopi jenis white coffee buat dia ngopi sehari dua kali. Kalau ke pasar juga karena gw tau Mbo orang Sunda doyan lalapan jadi suka gw beliin berbagai jenis lalapan dan ikan asin. Pulsa kalau gw rasa dia banyak telpon kami ya gw isiin. Gw bilang ke Mbo kalau kami memperlakukan Mbo sebagai sesama manusia. Kalau gw lagi tegas ya terima, kalau gw lagi bilangin yang kurang-kurang ya dengar. Diluar itu kita sama. Ngobrol ya ngobrol, nonton ya nonton bareng, secara rumah juga cuma sepetak ya kan.

Si Mbo emang bilang, sebelum dapat rumah teman gw, dia selalu dapat majikan yang rumah gedongan. Disana makanan antara majikan dan pembantu beda. Boss ga pernah ngobrol sama pembantu. Dirumah teman gw berubah lebih ok. Eh dirumah kami lebih ok lagi. Kata Mbo. Gw sih ga mau GR ya, cuma seharusnya ya Mbo tau kalau memang kami memperlakukan dia dengan baik. Bukan semata supaya dia juga baik ke L tapi ya memang seperti itu lah cara kami. Gw juga pernah overheard obrolan dia sama PRT tetangga yang lagi obrolin majikan masing-masing. Si PRT ini ngomong ke Mbo “Jangan dilepasin Mbo majikan baik kayak sekarang, belum tentu dapat lagi“.

Gw sih berdoa semoga Mbo boleh betah kerja sama kami. Dan lama juga. Cari PRT yang cocok itu memang susah-susah gampang. Gw cukup diberkati dapat sekali langsung berasa cocok. 

Semoga abis nulis gini Mbo ga berulah ya XD

 

Kintan Buffet

Hari jumat malam (6 Oktober 2017) gw ditraktir temen gw makan disini. Gw tadinya excited sih mau makan kesini, cuma ternyata gw ikutan tantangan dari salah satu selebgram (?) untuk makan sehat selama sebulan. Padahal harusnya ga boleh cheating sih, tapi ini janjinya sudah dari jauh hari, jadi mari kita berangkat.

Akhirnya gw berniat untuk gak makan nasi, dan ga terlalu sentuh yang lain kecuali chicken karaagenya sama eskrim. XD

Kami memilih ke Kintan Senayan City.

Dari kantor gw dah jalan cepat, bahkan turun pakai tangga saking lift penuh banget. Sambil bawa kue untuk surprise temen yang traktir. Ehh.. Pas gw lagi set lilin, orangnya nongol. Jadilah deseu ketawa ngakak. Belakangan gw baru tau kalau tu kue bisa dititipin ke orang Kintan, nanti mereka bawa ke meja pakai nyanyi lengkap sama gitaran. Shaburi juga ya? Hmmm..

Teman yang traktir suruh kami pesan yang premium, gw sih senang-senang aja. Belakangan nampaknya kami salah pesan karena ternyata itu tuh kebanyakan buat kami. Jadi lah ada yang waste dagingnya hampir 400 gram. Ini ga sepenuhnya salah kami sih. Jadi si pelayan yang melayani meja kami tuh macam ga niat, pas jelasin pelannn banget suaranya. Dia cuma tanya apa mau dikeluarin semua daging dan ayamnya? Kami bilang iya. Ehh.. Pas keluar baru dia bilang kayak ada lidah gitu2.. Bahh. Mana lah kami tau yekannn..

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.56.38 AM

Dapatnya sebanyak itu dan dimakan berdua aja. Iya berdua. Aturan ber3, tapi teman yang satu kolesterolnya cepat naik makanya makannya dikit banget. Tau lah ya kenapa sisa hampir 400gram. Dan yang konyolnya, itu pelayan ga bilang kalau daging yang waste itu walau pun sudah dibayar ga bisa di bawa pulang. Maklum lah, selama gw ber-AYCE-ria ga pernah sampai ada yang waste. Alhasil kami sampai panggil managernya untuk komplen. Dan si pelayan tuh di depan manajernya masih bisa bohong lho kalau dia benar sudah menjelaskan. Hih. Untungnya manajernya baik sih, kami dibebaskan dari kewajiban membayar yang waste itu. Mayan lho, setelah pajak hampir Rp. 200,000.-

Kami memang apes sih ketemu pelayan yang ga ok. Gimana engga? Pas makan tuh dia sempat berdiri lama di ujung meja kami. Sampai kami ngomong kalau kami akan panggil pas dia butuh baru dia pergi. Terus selama melayani suaranya pelaaaannn banget dan tiada senyum. Kami bisa membandingkan karena ketika dia ga melayani kami, dan manggil pelayan lain tuh pada senyum enak liatnya. Ahh.. Ga lagi-lagi deh.

Tapi pada akhirnya gw bisa bilang kalau gw ga gitu doyan Kintan. Kalau bayar sendiri nih gw pasti akan memilih Shaburi. Lebih ada rasanya buat lidah gw, terus dagingnya tipis-tipis enak. Yang di Premium itu ada beberapa daging yang pas gw gigit kok rasanya blah ya. Kalau difoto ada tuh yang gede sendiri, gw ga doyan. Terus gw juga bukan penggemar lamb, jadi ya sayang aja. Kecuali kalau modelan Hanamasa yang bisa beda bakar dan rebus baru deh gw ok. Beda selera gak dosa kan? πŸ˜€

Di Senayan City itu Kintan dan Shaburi 1 pintu. Tapi tempat buffetnya pisah. Untungnya yang goreng2 itu sama kayak punyanya Shaburi. Gw suka banget chicken karaagenya. Kalau ada yang tau resepnya mau dong..Haha.

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.56.39 AM(3).jpeg

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.03 AM(2).jpeg

Pilhan sayur yang ga kesentuh sama gw

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.04 AM(3).jpeg

Bagian depan ada Japchae, gw icip sedikit dan gw suka. Enakk.

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.56.37 AM.jpeg

Ini juga tak tersentuh

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.03 AM(3).jpeg

Gw suka yang Kintan Garlic Sauce, yang spicy berasa keasinan di lidah gw

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.56.38 AM(1).jpeg

No rice, so skip skip

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.05 AM.jpeg

Ini skip

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.56.37 AM(1).jpeg

Lihat lemaknya langsung berasa kenyang. Haha.

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.03 AM(1).jpeg

Eskrim vanilanya otomatis diambil pas terakhir sudah mau udahan.

Dari tempat duduk kami, belakangnya langsung yang buat Shaburi.

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.03 AM.jpeg

Shaburiii.. Aku padamuu.

Kemarin teman gw abis sekitar 1.3jt buat ber-3. Disarankan buat manteman yang mau kesini pas lagi ga jaga makan, jadi ususnya masih lebar. haha.. Gw kemarin tuh beneran berasa begah banget makannya.

WhatsApp Image 2017-10-10 at 11.57.04 AM(2).jpeg

Bundanya L nampang boleh kan πŸ˜€

Eh tapi tapi, kayaknya bakal ajak Ai makan disini juga deh biar dia cobain juga biar tauΒ  πŸ˜€ Skalian minta traktir.