Impian Tentang Rumah – 1

Semalam gw bersihin beberapa daftar following gw di Instagram. Soalnya tetiba gw liat muka-muka yang ga familiar di timeline Ig, usut punya usut, ternyata gw follow mereka karena naksir sama rumahnya. Ada beberapa yang konsisten yang difoto cuma rumah saja, tapi banyak yang juga kehidupan sehari-hari. Merasa ga kenal, dan segan kenalan juga, gw putusin untuk unfollow mereka setelah sebelumnya mengcapture bagian rumah yang bikin gw suka. 😁😁

Read More

Tetangga Rese

Entah deh, udah ke berapa kali ngomongin tetangga yang ga ada habisnya. Padahal ya gw ma Ai ini bukan tipikal orang yang suka beramah-tamah sama tetangga. Apalagi semenjak gw beberapa kali tegur pas lewat, tapi orang yg gw sapa malah pasang muka bete. Hih. Ga lagi-lagi deh.

Gw ma Ai kalau sudah dirumah ya dirumah, keluar cuma mau jemur, atau bebelian di warung.

Nah ceritanya kemarin tuh si Ai jadi bahan gosipan tetangga karena ngebentak anak yang berisik. Haha.

Kalau gw runut sih kekeselan Ai itu sudah dari hari sabtu malam. Sejujurnya gw dah tidur sih (untung banget). Jadi salah satu tetangga yang sederetan, suami istri, lagi berantem heboh. Terdengar suara barang-barang dan pintu dibanting. Udah kayak lagi perang. Heboh banget lah sampai dia susah tidur.

Gw usul deh supaya kita dirumah aja. Apalagi yang hari sabtu, pas ngeliwet bareng buibuk bloggers kan si L ga bisa tidur. Jadi istirahat aja seharian.

Sekitar jam 12 mau ke jam 1 siang itu tetiba ada suara musik kenceng banget. Musiknya sih ga gitu ganggu, tapi bass nya itu bikin kepala sakit. Kebayang kan ya suara bass?. Terus itu lama sampai jam 3. Pas akhirnya berhenti, lega dong ya.

Akhirnya bisa tuh bawa L bobo. L itu turun dari gw, ga bisa tidur kalau suara ramai. Ehh.. Jam 3an ada anak tetangga seberang, yah pokoknya dia lagi dia lagi lah ini ceritanya, berisik. Nabuh genderang gitu. Posisinya persis sis sis depan jendela kami. Udah diliatin Ai lah itu dari jendela, sama emaknya disuruh diam cuma iya iya, tapi abis itu diulangin. Lagian emaknya juga ngomong gitu doang. Maksudnya ga ada action apa-apa gitu. Kalau L yang berisik, bisa dipastikan itu genderang gw ambil dan simpan. Iya dong? Itu kalau orang tua yang benar.

Karena ga diam juga tu anak, akhirnya turun lah si Ai. Gw emang bilangin sih, bilangin yang tegas, maksudnya ga usah pakai kata seolah-olah meminta dia untuk diam. Paham ga maksud gw?. Sekali tuh sama Ai dibilangin, diem. Ditungguin sama Ai, kali-kali bunyi lagi. Pas Ai dah mau naik ke kamar, eh berisik lagi. Bahkan lebih kencang dari yang sebelumnya. Kayak ngeledek gitu lho. Balik lah si Ai sambil ngebentak suruh diem.

Begini kira-kira omongannya:

Ai: Hoy Reza.. Diem ya.

Reza (R): Iya oom.

Emaknya Reza (ER): Ga usah bentak-bentak lah Om. Ngomong baik-baik

Ai: Saya udah ngomong baik-baik ya tadi tapi ga didengerin.

ER: Lagian sudah sore om.

Ai: Tapi anak saya baru bisa tidur.

ER: Tinggal dikuburan aja kalau mau sepi.

WTF!

Itu kalau sama gw pasti dah berantem!!

Disatu sisi gw marahin Ai sih, ga seharusnya dia sampai ngebentak anak orang. Cuma melihat anaknya emang ga bisa dikasih tau (karena kami dah lihat dari jendela), ya emang ga ada cara lain. Apalagi dengan kondisi sejak malamnya Ai ga bisa tidur karena ada yang berantem.

Terus gimana anaknya ga makin ngelunjak kan. Bukannya dimarahin sama emaknya, malah dibelain sampai segitunya. Jadi ortu kok mau-mauan aja dibegoin sama anak. Kzl.

Sekarang sih anaknya keliatan dah ga berani macem-macem lagi. Semoga deh bikin efek jera. Anak kecil itu mesti dididik dengan benar dari dalam rumah. Saat kelakuannya sudah mengganggu sekitar, ya mesti siap-siap dididik sama sekitar juga.

Cuma akhirnya gw mikir sih, ini tempat memang sudah ga cocok lagi buat kami. Sudah beberapa kali kejadian begini, dan sepertinya dimereka hal yang lumrah. Memang kami lah yang harusnya keluar dari sana.

So, yeah, sekarang kami sudah dalam tahap serius liat kontrakan ditempat lain. Hari kamis ini sudah janjian dengan pemilik rumah. Lokasinya cukup jauh sih. Tapi gpp lah, hitung-hitung belajar kalau nanti punya rumah yang jauh juga.

Tolong bawa kami dalam doa ya 🙂

Tuhan berkati.

Py – Before 30 (Kontemplasi)

Mungkin berasa lebay ya pakai perenungan segala mau menuju ke usia yang baru. Tapi melihat fakta disekitar gw, gw makin menyadari bahwa hidup dan mati itu pembatasnya tipis sekali. Setiap pagi hari bangun berdoa meminta pertolongan Tuhan, dijauhkan dari maut, tapi ga ada yang pernah tau kapan ajal itu tiba.

Buat gw, penting untuk merenungi perjalanan hidup yang penuh liku ini. Untuk mengevaluasi dan memperbaiki diri. Perenungan ini juga membawa gw ke satu keadaan dimana gw sangat bersyukur penyertaan Tuhan nyata di hidup gw.

Bahwa semua yang terjadi tak lepas dari campur tangan Tuhan.

Memang, ada bagian-bagian dimana gw membuat keputusan-keputusan penting di usia 20an gw tanpa bertanya ke Dia terlebih dahulu. Tapi Dia Nahkoda yang ulung, dengan caraNya, Dia memutar kapal yang gw tumpangi untuk kembali ke jalur yang sesuai.

Tuhan itu setia dan adil.

Gw jatuh tapi ga sampai tergeletak, ada tangan Tuhan menopang gw.

Gw ngerasain sakit hati tapi ga sampai depresi.

Gw bahagia dengan cukup hingga tak sampai congkak.

Untuk semua yang sudah, sedang, dan akan terjadi, gw hanya mau bilang Terima Kasih Tuhan Yesus.

Sangat siap menyambut usia yang baru dan menjalaninya dengan hati penuh rasa syukur setiap hari 🙂

302276_178453358903319_114666008615388_381235_1025764987_n

Source: Here

Lagu JPCC Worship – Harapan jadi Theme Song gw menuju usia yang baru.

KasihMu, karyaMu, nyata dalamku,
Kau pegang hidupku dalam tanganMu.
DarahMu, salibMu, tebus hidupku,
NamaMu berkuasa sanggup bangkitkan.

Harapanku di dalamMu,
hanya Kau Yesus kuatku,
‘ku percaya ‘ku aman dalamMu.

KasihMu, karyaMu, nyata dalamku,
Kau pegang hidupku dalam tanganMu.
DarahMu, salibMu, tebus hidupku,
NamaMu berkuasa sanggup bangkitkan.

Harapanku di dalamMu,
hanya Kau Yesus kuatku,
‘ku percaya ‘ku aman dalamMu.

Harapanku di dalamMu,
hanya Kau Yesus kuatku,
‘ku percaya ‘ku aman dalamMu.

Tak pernah gagal rencanaMu dalam hidupku.

Tak pernah gagal rencanaMu,
t’rangi jalanku kuasaMu sempurna.
Pengharapanku takkan hilang,
s’bab masa depanku Kau sediakan.

Tak pernah gagal rencanaMu,
t’rangi hidupku kuasaMu sempurna.
Pengharapanku takkan hilang,
s’bab masa depanku dalamMu.

Harapanku di dalamMu,
hanya Kau Yesus kuatku,
‘ku percaya ‘ku aman dalamMu.

Harapanku di dalamMu,
hanya Kau Yesus kuatku,
‘ku percaya ‘ku aman dalamMu.

‘ku percaya ‘ku aman dalamMu.