Rest In Love, Pa

Bagai petir menyambar di pagi hari. Kiasan itu benar-benar mewakili perasaan yang gw rasa di pagi itu. Selasa, 29 Mei 2018. Ketika gw dan Ai baru saja sampai di stasiun KRL, gw membuka hp dan melihat ada WA dari Ayen, ade gw, yang berisi “Py, angka dulu, lia pa Papa”. Ayen juga sempat nelpon gw tapi tak terjawab.

Gw pun langsung nelpon balik Ayen. Mama yang angkat. Ketika diangkat, gw langsung mendengar Mama ngomong “Papa so nda sadarkan diri, tolong doakan kasiang”. Lemas. Rasanya gw bisa langsung pingsan siang itu, cuma entah dapat kekuatan dari mana. Dengan isak tangis gw kemudian mengirim WA ke group Connect Group, gw minta tolong mereka doakan Papa gw. Disaat bersamaan, gw juga WA ke group keluarga menyatakan hal yang sama. Sementara itu, Ai langsung memesan Ojol. Ditengah jalan gw sempat menghubungi Boss gw. Gw minta ijin mau cuti dadakan. Di pikiran gw saat itu adalah gw harus pulang segera. SEGERA.

09.03 WIB, begitu buka pintu rumah, gw membaca isi WA Mama di group keluarga. Isi WA yang bertuliskan “Papa so meninggal“. Dan kalian bisa bayangkan skenario apa yang terjadi selanjutnya.

Gw ga akan nulis lagi detail Papa meninggalnya gimana, gw ambil di stories aja ya.

Penyebabnya, menurut Dokter yang suntikin formalin, katanya ada pembuluh darah di kepala Papa yang pecah. Seandainya ga pecah, Papa pasti kena stroke.

Gw ngebayangin apakah dalam waktu 10 menit itu Papa menahan sakit yang luar biasa? Ah.. Sedihnya.

Andai gw peka dengan tanda-tanda yang dikasih Papa. Tanggal 28 April, waktu gw anter Latisha untuk ke dua kalinya tinggal ma Opa Oma, ada 2 percakapan yang gw lakukan dengan Papa.

Percakapan 1:

Sambil ngeliatin deretan foto pernikahan Papa Mama, foto gw dan ade gw wisuda di didinding, Papa ngomong gini.

Papa: Cita-cita Papa dalam hidup sudah kelar.

Py: Oh ya Pa?

Papa: Iya, sedari dulu, sejak sekolah, Papa selalu doa sama Tuhan supaya Papa dapat istri PNS. Papa dapat. Papa berdoa supaya anak-anak Papa bisa sekolah tinggi, sekarang kalian sudah lulus dan dapat kerja yang bagus.

Py: Iya Pa, makasih banyak buat perjuangan Papa ya.

Papa: *senyum dengan manisnya

Percakapan 2:

Py: Pa, pampers L mana?

Papa: Ada disitu, kenapa emang?

Py: Ya mo pakein ke L lah. Kenapa? Papa mo pakai?

Papa: Doh.. Tolak dalam Nama Tuhan Yesus. Papa selalu berdoa, sampai tua, sampai Papa mati, Papa nda akan menyusahkan anak istrinya Papa.

Hufftt..

Sekarang gw tau, itu adalah tanda-tanda sebelum Papa pergi. Semua terjadi sesuai imannya Papa. Tapi kami yang ditinggalkan hancur berkeping-keping. Terlalu banyak rencana yang gw susun. Apalagi gw dan Ai sudah beli tiket untuk Lebaran nanti. Kali ini gw yang ngalamin sendiri omongan “Berbuat yang terbaik, karena hidup bahkan 5 sampai 10 menit ke depan ga ada yang tau”.

Tapi, selain 2 percakapan diatas, ada banyak tanda atau jalan dari Tuhan yang dibukakan untuk kami.

1. Cerita ini akan gw tulis nanti kalau sempat, tapi intinya Mbo keluar, dan gw langsung inisiatif bawa L ke Kotamobagu. Makanya waktu Bloggeratti waktu teman2 bertanya soal L, jawaban gw cuma “Ada”. Padahal sejak 28 April 2018, L sudah di sana. Tuhan kasih waktu sebulan persis buat Papa ut ngurus cucu kesayangannya. Papa sering becanda “Sorry ya Bunda, kan Bunda sudah cukup dapat cintanya Papa. Sekarang cintanya Papa sepenuhnya buat L. Bunda jangan cemburu ya”. Ahh.. Pa. Ga pernah sedetikpun Py cemburu. Py malah bersyukur Papa sayang banget ma L.

Beberapa hari sebelum meninggal, waktu gw telpon mo ngomong ma L, ternyata L lagi bobo. Papa pun ngomong “Papa sebenarnya sudah ngantuk, pengen ikutan tidur, tapi ada 1 nyamuk terbang kesana sini, ga bisa Papa tangkap. Jadi Papa ga mau tidur, tar L digigit nyamuk”. 😭😭😭

Karena L di Kotamobagu, otomatis gw pun menelpon orang rumah sudah kayak minum obat. Bahkan lebih. Sebelum ngantor telpon, di kantor sebelum kerja telpon, makan siang telpon, sore, di stasiun, kadang di kereta telpon, bahkan sampai dirumah pun telpon. Seringnya malah ga ngobrol ma L saking aktifnya dia, jadinya gw bicara ke Papa or Mama. Dan rekaman video yang dikirim Papa pun berisi narasi suara Papa. Jadi sekarang gw ada stok video suara Papa kalau lagi kangen.

Diantara video pun ada yang Papa ngomong ke gw “See you again, Bunda. Don’t cry Bunda. Don’t cry”. Padahal, berbeda dari setahun yang lalu, gw bawa pulang L kali ini malah lebih enjoy dan ga nangis. Gw tau L dijaga dengan baik disana. 😭😭

2. Gw dan Ai kebeneran banget ada duit. Ga kebayang kalau Papa pergi bulan lalu aja, bahkan untuk beli tiket pun kayaknya gw mesti pinjam sana sini. Meski pun masih ada beberapa biaya menggantung untuk keperluan kemarin, tapi gw percaya Tuhan akan cukupkan.

3. Papa meninggal di hari libur dan hari liburnya pun berurutan. Sehingga gw dan Ayen ga perlu sampai cuti lama diluar cuti duka.

Manusia memang boleh berencana, tapi rancangan Tuhan memang kadang tak terselami. Gw memang ga mengerti arti pekerjaan Tangan Tuhan. Tapi gw percaya hati-Nya. Gw percaya Tuhan yang pegang masa depan kami aman di dalamNya. Untuk selamanya Tuhan Yesus baik. Selama-lamanya Dia BAIK.

Terima kasih banyak untuk teman2 blogger yang ngasih Uang Duka, juga yang ngirimin bunga papan sungguh berarti buat kami keluarga. Juga untuk setiap ucapan belasungkawa yang terucap dan doa yang terpanjat, terima kasih sedalamnya. Doa kalian menguatkan kami. 🙏

*****

Pa, berattt sekali Pa. Hancur Py, Pa.. Rasanya masih seperti mimpi. Rasanya sebentar lagi Papa bakal balik lagi. Py sayaaang banget sama Papa. Py terlalu naif berpikir kalau Py punya banyak waktu sama Papa. Banyak rencana-rencana Py yang mau Py lakuin ma Papa. Andai Py tau sejak awal, Py ga akan nunda2 Pa. Pa, Papa bahagia disana kan? Sudah ketemu Opa, Oma, Papi Jaya, dll. Semoga Mama, Py, Ayen kuat ya Pa. Py berdoa sungguh nama Papa ada tertulis dalam Kitab Kehidupan Allah.

Rest in love, Pa.

Till we meet again.

Advertisements

2018

Ai, Py & L mau mengucapkannnn..

“Selamat Tahun Baru 2018”

Semoga semua harapan dan cita-cita boleh terwujud di tahun ini. Amin.