Weekend Getaway: Backpackeren di Bandung Part 2

30 Maret 2014:

Puji Tuhan, meski cuma tidur diruang tamu tapi akhirnya bisa nyenyak beberapa jam. Bangun jam 6 lebih dan langsung siap-siap mandi dan beresin barang. Oh yah, kan Pinisi Hostel ini kamarnya mixed gitu. Jadi ada tamu yang lain juga. Sayang nya yang orang Indo pada pendiam alias ga mau bergaul. Jadi kemarin itu Py cuma ngobrol ga pake kenalan sama tamu dari Thailand. Dia pramugara gitu deh, cakep lagi. Jadi makin asik ngobrolnya. Meski bukan yang ngobrol panjang lebar sih, tapi pengalaman kenalan sama orang baru saat ngetrip itu selalu jadi point plus. πŸ™‚
Narsis, kalung Mem Tyk selalu setia menemani πŸ˜€
Kelar mandi yang mana ternyata air Bandung sudah tak sedingin jaman Py magang disana tahun 2006, kami langsung beresin kamar dan check out. Pas mau keluar itu pamitan sama si Pramugara yang ga Py tau namanya yang bikin tamu lain pada kepo liatin..hihihi.. Lagian sih diem2 gitu, kan seneng kalo dapat kenalan yah. Dan seperti itinerary yang sudah Py susun, tujuan pertama adalah cari makan disekitaran Gazibu. Kami berjalan kaki santai dari Hostel ke Gedung Sate dan Gazibu yang ga makan waktu sampe 10 menit. Kangen bok kesana, waktu magang kan Py kost di daerah C59 itu jadi sering ke Gazibu minggu pagi. Suka norak dulu, bawa duit IDR 100k aja dah dapet banyak banget..haha.. Tapi again, dibanding dulu rasanya pasar tumpah ini jauh lebih padat dibanding dulu yang kalo jalan ga terlalu senggol-senggolan ma orang lain.Β 
Jalan Disamping Gedung Sate. Masih terbilang sepi.

Magang disitu tahun 2006. Terlihat kan depannya betapa penuh sesak.
Akhirnya kami memutuskan untuk sarapan disalah satu gerobak yang tak terlihat ramai. Syukurlah bubur ayam dan kupat tahu nya enak, jadi gak nyesel pilih yang ga ramai. Rencana selesai makan mau nyari taflak buat kulkas (sama ga yah bahasanya? orang Manado bilangnya Taflak :p ). Sayangnya gak nemu, memang ga sampe atas banget sih jalannya, abisan ga kuat disruduk orang kanan kiri..haha. Jadinya kami melanjutkan ke tujuan selanjutnya yaitu Museum Geologi. Jalan kaki aja dari Gazibu, deket kok. Cuma sempet nyasar nih gegara google map. Untunglah orang Bandung pada baik-baik banget, jadi pas nanya ditunjukinnya detail banget.Β 
Kupat Tahu, IDR 7k
Jalan kaki 5 menit nyampe deh di Museum Geologi yang hari itu rame sama rombongan sekolah. Seru banget deh ke Museum ini, beneran dapat banyak pengetahuan soal dunia Geologi. Liatin fosil-fosil yang asli dan replika, trus dibagian atas belajar soal tsunami, gempa dan teman2nya, diruangan 1 lagi belajar soal batu bara, emas, nikel dan kawan2nya. Seru lah pokoknya. Puas disana, sampe jam 10 kita disana karena dah berasa krucuk-krucuk ni perut. Daya tahan bubur ayam itu memang ga lama yah temans. :p

Tiket Masuk IDR 6k

Penjelasannya lengkap dan sesuai timeline.

Belajar tentang sejarah si Dinosaurus.
Pesan Moral nya Bagus.

Banyak banget yah titik yang pernah kena Tsunami.
Dari Museum Geologi kami mampir untuk wisata kuliner di Jl. Cisangkuy yang sudah terkenal dengan Yoghurt nya itu. Apa daya si Yoghurt Cisangkuy rame bener, jadinya kami milih duduk didepannya aja sambil mesen beberapa makanan untuk dicemilin. Di itinerary juga Py masukin Pasar Cisangkuy (PC) yang tepat berada disebelah Yoghurt Cisangkuy. Selesai ngemil kami pun ke PC untuk makan beneran..Hahah.. Kalo Surabi mah beneran cemilan kan yah. Sayang nih kesan yang didapat pas ke PC ga mengenakan..huhu.. Review menyusul yah.
Di PC sempet ketemu kakak nya Ai yang lagi ke Bandung juga. Bentaran doang ketemunya dan kami langsung jalan kaki lagi menuju Museum Pos. Kembali si Google map bikin kami nyasar. Tapi karena nyasar ini Py liat ada angkot yang lewat yang bisa langsung ke Stasiun KA. Kami kembali bertanya ke bapak-bapak yang sedang santai disamping kudanya. Si bapak menjelaskan kepada kami kalau kami sudah berjalan terlalu jauh dari tempat yang dituju, oleh karena itu kami harus balik lagi. Tapi kali ini dengan jalan yang berbeda. Begitu sampai dimuseum Pos sayang sekali museum nya tutup. Py lupa cari tahu waktu buka museum sih sebelumnya…huhuuh.. Buka nya pas hari kerja, sabtu setengah hari dan minggu tutup. Ahh.. Kesal jadinya. Padahal dah ngebayangin liat perangko dari jaman baheula. πŸ˜€

Ai & Py di Pasar Cisangkuy
Dengan langkah lunglai kami kembali berjalan menuju tempat angkot yang akan membawa kami ke stasiun KA Bandung. Namun kami langsung ceria kembali karena jalan menuju stasiun sangat lancar. Melawati Jalan Braga yang harusnya kami susuri sehari sebelumnya namun terkendala hujan. Kami tiba di Stasiun lebih cepat dari yang diperkirakan. Masih ada hampir 3 jam lagi sebelum waktunya pulang kembali ke Jakarta.

Beruntung sehari sebelum kami naik taksi dari Balubur Town Square menuju Pasar Baru menggunakan taxi, Py sadar kalau stasiun Bandung ini lokasi nya dekat dengan Paskal Hypersquare. Rencana awal kami akan naik taxi dari Stasiun menuju Paskal ini, tapi sayang sopir taxi malas membawa kami karena katanya jaraknya terlalu dekat.

Tinggal lurus aja Pak, jalan kaki bentar juga sampai” begitu kata si sopir taxi.

Kami pun sepakat berjalan kaki saja. Dan ternyata lumayan juga yah jalan kakinya, pas nyampe dikomplek Paskal kami melipir sebentar ke Blossom FO. Pilihan tepat, karena selain Ai nemu kaos yang dia suka, kami juga bisa menitipkan ransel kami. Kami hendak melanjutkan perjalanan ke Paskal Food Market yang letaknya ternyata berada jauh dibelakang area Paskal Hyper Square ini. Untung Kristin kasih tau soal si bola ubi yang legendaris itu (halah lebay :p). Kapan lalu pernah baca sih review liburan di blog siapa gitu Py lupa, dia mention soal si bola ubi ini. Ga nyesel deh jalan jauh ke Food Market, bola ubi nya enakk.. Beli 20 biji yg awalnya mau dibawa kekosan akhirnya dimakan berdua Ai aja.

Ai di Paskal Food Market
Bola Ubi, 10 pcs IDR 12k

Bolu Amanda jadi pengganti oleh2 untuk anak kost, kebetulan tempatnya memang ada didalam komplek Paskal ini juga. Kami kembali ke Blossom untuk mengambil ransel dan balik ke Stasiun. Karena sudah kelelahan kami memilih menggunakan becak, dan Py sadari kami berdua terlalu gendut berada dalam 1 becak. Tapi kata kang becak nya ga papa, dengan selembar IDR 10k kami sampai lagi distasiun. Argo Parahyangan sudah menanti para penumpangnya, kami duduk di Gerbong Bisnis 1 kursi 16 & 17. Dan selesailah petualangan kami di Bandung. Target berikutnya kalau gak Yogya mungkin ke Malang πŸ˜€

Ke Bandung pake kaos Manado nih Ai

Err.. Lebih parah Py sih yang pake kaos Papua

Advertisements

32 thoughts on “Weekend Getaway: Backpackeren di Bandung Part 2

  1. Mmm… pasar tumpah di Gazibu itu mungkin mirip sama pasar tumpah Sunday morning (sunmor) di UGM yang cuma ada pas minggu pagi doang….

    Kalo ke Jogja, jangan lupa ke sunmor, Mbak! Errr… tapi kalo ga salah kapan itu Mbak Py kan udah ke Jogja ya, hehe….

    Like

  2. Py, aku jg waktu ke Bandung kapan itu sempet makan di Pasar Cisangkuy dan keseell bangeeeettt… Kecewaaaa padahal tempatnya bagus. Udah makanan datengnya lama, porsinya itu loh bikin nganga. Masa waktu itu aku pesen Asian Food gt kan, jadi nasi sayur sama ayam. Ayamnya cuma 3 suir yang ditepungin. Beneran 3 suir doank dan harganya 30rb aja gituu. Aku ga mau lagi mkn disanaaaa… Hahaha

    Like

  3. aduh itu kupat tahu dan bola ubi bikin ngiler aja deh πŸ˜€

    Py, kemaren naik keretanya yg AC ya? berapaan sekarang? pengen naek kereta kalo ke Bandung biar si Alden ngarasain naek kereta πŸ™‚

    Like

  4. Enakk ci..hihi πŸ˜€

    Iya ci Deb, ada ac kok.. Argo Parahyangan yang bisnis yg py naikin, harganya 65 ribu πŸ˜€ Lumayan dah bikin jantung degdegserr pas lewatin jembatan..hehe πŸ˜€ Iya cobain ci, pasti Alden seneng dehh..

    Like

  5. Nahhh.. Itu dia Mar, gw juga ogah lah makan disitu lagi.. Ishh.. Ga banget deh.. Tapi tetep mau kubikin reviewnya nanti πŸ˜€ Soale gw suka sama interior nya si PS ini.. Pengalaman aja lah yah Mar, biar kalo dah ditanya orang bisa nyambung..hahah πŸ˜€

    Like

  6. Wohooo.. Serunya.. Saya menanti cerita yah Nic dan foto2nya.. Biar tau nanti kalo jadi kesana kudu kemana aja.. Moga lancar yah persiapannya..

    Like

  7. Ke yogurt cokelatnya enak looh sama kue bolu yogurtnya py hehehe..

    Kl mau bola ubi bisa ke deket toko subur di kalipah apo jg ada loh
    Py kl ke Bandung cobain surabi setiabudhi deh tp bukanya sore ke malem,enak2 sama bakso bakwannya endang bambang bgt hehehehe

    Dirimu jg punya kenangan ga ngenakin di PC yah? Hahahah..sama kaya gw Py. Masa nunggu air putih sama es teh aja sampe 1 jam lebih,itu jg musti ditanyain terus sampe 3x makanya males makan disana lg

    Like

  8. Kue bolu? Yahh.. Sayang kmren rame banget sih Ren, jadinya males mo masuk..

    Wahh.. Ditampung nih ide, tar kalo ke bandung lagi siapa tahu bisa nyobain yah.. πŸ˜€ thank you infonya yah,. Ren

    Nahhh ituu diaa.. Gw kmren mesen teh tawar panas masa lama yah.. Di bandung kan teh tawar panas mah selalu ada yah..Herann bener dah.. hihihi. Yg penting dah nyobain, ogah kesana lagi..haha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s