2nd Trip With Bapak Suami (Day 2)

Day 1 here..

Day 2 – 29 Januari 2016

Niatnya mau berenang, tapi karena bangunnya sudah agak siang dan perjalanan hari itu cukup panjang, jadi lah kami jam 10 kurang sudah siap dijemput supir baru. Padahal di sms kami bilang jam 10, eh ternyata si supir juga sudah ready.

Kami check out dari Puri Bunga pagi itu. Dan sepertinya kalau pun balik nginep di Ubud ga mau jauh-jauh lagi dari pusat keramaian, kecuali bawa mobil sendiri.. Haha.

Kami dapat pengganti supir bernama Daus. Dasarnya gw yang gak nyambung, di jalan itu si Ai bolak balik manggil Pak & Bli. Terus supirnya ngomong “Panggil Aa’ saja, saya teh urang Bandung“.. Bahaha.. Iya juga sih, mana ada orang Bali nama Daus ya. Wkwkw.. Jadilah sepanjang perjalanan 2 hari kami panggil dia aa’, dan si aa’manggil suami abang dan manggil gw kakak. Ok sip.

Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Karena mengejar waktu, kami hanya singgah sebentar ditempat ini untuk bungkus dan sarapan dijalan. Pilihan ga salah karena rasanya masuk banget dilidah kami. Enak banget! Rasa bumbu di ayamnya berasa banget dan lumayan pedas. Cocok untuk memulai pagi.

Hmm… Rasa-rasanya saya foto makanan yang dibungkus cuma kok nyari di hp ga nemu ya, saya pinjam foto dari Tripadvisor aja deh buat nunjukin penampakannya.

nasi-ayam-kedewatan-ibu
Nasi Ayam, IDR 25k

Selain nasi ayam gw juga beli rempeyek 2 bungkus yang harganya masing-masing IDR 4k. Enakk banget. Berasa kurang cuma beli 2. Haha.. Kampung tenga so ta isi, siap for jalan-jalan.

Tujuan wisata pertama kami hari itu adalah Pura Ulun Danu. Sudah lama ingin kesini tapi tiap ke Bali ga pernah terwujud, jadilah hari itu bukan hanya suami yang semangat, tapi gw juga. XD

Pura Ulun Danu Beratan

Mungkin hari itu adalah hari yang bagus untuk pernikahan dan acara adat lainnya sehingga sepanjang jalan banyak kami temui janur kuning dan rombongan orang-orang  memakai baju adat. Apa karena sudah mau dekat Galungan dan Kuningan ya?. Bahkan 2 km lagi sampai di tujuan, jalan ditutup, sehingga kami ‘dibuang’ ke jalan lain yang mana jalannya ancur dan terjal. Banyak naik turunnya. Jelas saja bikin macet, yang harusnya 15 menit sampai, kami hampir 1 jam setengah baru tiba 😦 .

Tapi tentu saja ga merubah suasana hati dong, sepanjang perjalanan ngobrol ngalor ngidul sama kesayangan. Tau-tau sudah melihat penampakan danau. Senang!

Tiket masuk ke kawasan Pura Ulundanu dihargai IDR 10k per orang.

12642884_1700101723534996_517360207962892024_n
Sah juga kesini

DSCN0302

Hari itu agak mendung tapi syukur banget sama sekali ga ada hujan. Mendung tapi tetap saja kulit serasa kebakar.

12644902_1700101930201642_7732552011738909973_n
Bareng kesayangan
DSCN0280.JPG
Wajib ya suami

Puas banget kami menjelajah tempat ini. Puas banget foto-foto dan bikin video a la Inces Syahrini yang gw masukkin ke Ig gw. Bahhaha.. Semoga L ga malu punya bunda yang ga jaim kayak gw yak..Aminn..

Selesai menikmati Ulun Danu kami melanjutkan perjalanan menuju Tanah Lot. Di tengah jalan, bumil kelaparan. Jadilah kami minta Aa Daus untuk mampir ke tempat makan yang searah menuju Tanah Lot

Nasi Babi Guling Bu Dayu

12715497_1702659099945925_8371950339034488085_n
Bagian Depan

Puji Tuhan ga sampe semenit sejak gw bilang lapar langsung ketemu tempat makan ini. Kami pun langsung mampir dan mengorder dua porsi babi guling.

12651233_1700102700201565_2857164523631733698_n
Seporsi Nasi Babi Guling, IDR 50k.
12647065_1700102683534900_4535923765778989646_n
Tampilan Lebih Jelas (Kemudian ngiler lihat kulitnya).

Untuk rasanya sih enak, gw paling suka sambalnya, bahkan sampai minta tambah. Yang bikin gw kesel harganya jadi mahal dong, soalnya orang lokal cuma bayar IDR 30k. Tapi ga papa deh, hitung-hitung berbagi berkat.

Perut kenyang, pikiran lancar, suasana hati kembali ceria maksimal 😀  Perjalanan menuju ke Tanah Lot kembali dilanjutkan.

Disini gw bersyukur banget sudah mengambil keputusan untuk ganti supir. Aa Daus inisiatifnya tinggi. Jadi jalanan menuju Tanah Lot ini tetiba macettt banget banget! Gw lihat Waze itu merah kental banget. Eh tetiba si aa’ putar balik dan lewat jalan lain yang mana kami sampai keluar masuk beberapa perumahan yang jalannya cuma muat 1 mobil aja dong. Dan jalanannya lancar jaya!! Semua itu dia lakuin tanpa meminta persetujuan gw dan suami. Beneran inisiatif dia sendiri. Keren!

Tanah Lot

Tiket masuk Tanah Lot adalah IDR 10k per orang.

12642946_1700103280201507_5909826402008003152_n

Waktu gw kesini 2013 sama ade, pas banget hujan. Ehh kemarin dong terikk seterik-teriknya!!

12534369_224308994575126_174321785_n
Gosoongg 😀

Sampai gosoong! Padahal sebelum ke Bali si Gege dah bilang kalau Bali itu hujannya lagi hardcore. Tapi kami beriman ga hujan. Ehh Puji Tuhan, bukan cuma ga hujan tapi juga cerah! Makasih Tuhan!

20160129_153309

Suami tadinya mau sampai masuk lihatin ular suci, cuma terus karena airnya makin pasang jadi mengurungkan niat. Disini gw sempat nyolot sama satu ibu-ibu. Jadi gw kan nemu satu spot foto yang ok. Ehh ada nih ibu2 mungkin liat bagus jadilah lagsung nyuruh kami udahan. Mending ngomong nya enak.. Masa ngomong “Gantian dong” tapi asli ngomongnya kasar banget dan dengan nada merintah. Duhh.. Digituin emosi gw naik seketika, langsung aja dengan ga sopan juga gw ngomong “Siapa lo nyuruh-nyuruh gue?”. Terus gw berlalu dengan cantiknya tanpa ngelihat responnya dia. *jangan ditiru*.

12642436_1700103260201509_8414794891615336308_n

Daripada kesal sama si Ibu, gw ajakin suami buat lihat-lihat toko oleh-oleh. Niatnya mau cari daster kece yang bisa sekalian dipakai jalan di Bali. Akhirnya kami ketemu 1 toko dan beli dasternya. Penjual buka harga IDR 80k, tapi berhasil turun jadi IDR 40k berkat suami yang jago nawar. Haha.. Ehh pas sampai di hotel dong nyoba dasternya, kok ga ada bagus2nya dipakai jalan ya? Padahal kalau lihat cewe-cewe bule make kok bagus. Di gw beneran jadi kayak daster emak-emak buat dirumah..Wkwkwkw.. Pengaruh badan kali yessss *tau diri*.. XD

Kelar beli daster langsung menuju ke tempat selanjutnya…

Rock Bar

Gak sia-sia gw madatin jadwal hari ke 2 demi bisa ke tempat ini. Sejujurnya satu hal yang bikin gw norak pengen ke tempat ini bukan lah pemandangannya, bukan juga biar heits kekinian. Tapiii.. Pengen nyobain Inclinator nya.. Bahahahaha… Dan milih Rock Bar adalah karena gratis kakaknya. Ga perlu ada minimum charge. Ya.. Ada sih kursi-kursi yang khusus gitu. Cuma duduk ditempat biasa juga sama aja lah nikmatnya 😀

DSCN0329.JPG
Menanti si Inclinator XD

Pengalaman yang gw dapatkan disini beneran bikin pengin datang lagi. Dari pas masuk usher nya ramah banget, sampai pas mau ngantri turun inclinator pun si Pak Satpam mempersilahkan gw dan suami untuk antri dibagian tamu. Apalagi kalau bukan karena melihat gw hamil. Berkatmu ya, nak!

12642604_1700103713534797_5214442007752675950_n.jpg
Lagi ngantri. Kece ya?… View nya :p

Jadi jalur antriannya itu dibagi dua, untuk tamu Ayana dan bukan. Pembagiannya kalau tamu masuk 2 nama (per nama 2 atau 3 orang),  yg bukan tamu 1 nama (2 orang). Kalau misalnya penuh (karena inclinator cuma muat 7 atau 8 orang) yang akan disuruh keluar adalah yang bukan tamu :p Jadi tentu saja yang jalur tamu lebih cepat. Mas-mas yang jaga pun baik banget. Saking baiknya pas masuk gw disuruh duduk. Wkkwkw..  Ngantri gak sampai 10 menit kami sudah turun ke Rock Bar nya. Ramai banget dah sore itu (apa selalu ramai?).

12717358_1703353833209785_258144435380524636_n.jpg

12650820_1700104013534767_6258597440918331186_n
Sunset nya ketutup
12742718_1703353983209770_7235194107815483573_n
Dan lenyap

Saking penuhnya kami dapat tempat yang gak strategis, alhasil ga benar-benar bisa menikmati tenggelamnya matahari. Cuma kebagian semburatnya aja. Tetap seru sih karena tempat kami ngadepnya ke Bandara Ngurah Rai. Jadi bisa lihatin pesawat terbang dan turun. Hampir 2,5 jam kami habiskan ditempat itu sambil ngemil, foto-foto, dan ngobrol. Suasananya enak banget, ada musik tapi ga yang sampai ganggu dan bikin obrolan terkendala.

Berhubung masa sewa mobil yang 10 jam itu sudah mau udahan jadi kami cabut deh dari Rock Bar. Sebelum benar-benar udahan dari Rock Bar, gw peluk mesra Ai dan ngomong “Kapan-kapan mau dong nginep disini” 😀

Oh yah, pas pulang gw sama sekali ga perlu antri. Petugas Rock Bar langsung sigap bukain pembatas untuk gw masuk dan langsung naik inclinatornya. Sementara suami cukup berpuas diri dengan menaiki anak tangga. XD

Perjalanan menuju ke hotel malam itu lumayan padat merayap.

Hotel Amaris Legian

Jam 8 malam kami tiba dan check in di hotel ini.

Untuk sisa 2 malam di Bali kami memutuskan untuk menginap dikawasan Legian. Syarat milih hotel waktu itu ga mau yang terlalu dekat dengan pusat jedak-jeduk Legian (tau kan maksudnya? :p) dan ada kolam renang serta tentu harganya yang masuk anggaran. Akhirnya ketemulah Amaris yang memenuhi semua persyaratan tersebut. Sayangnya sampai pulang ga sempat mencicipi kolam renang.. Haha.. Terlalu lelah setelah pulang seharian jalan.

Kamarnya bersih dan cukup nyaman buat kami.

12661899_1700708400140995_6310504961868605882_n
Kolam renang yang tak terjamah

Posisi kolam ini persis bersebelahan dengan tempat sarapan. Mungkin itu juga salah satu faktor kami enggan untuk nyemplung. Saya sangat menikmati sarapan selama 2 hari di Amaris. Rasanya enak dan masuk lidah kami berdua. Pilihannya memang ga banyak tapi cukup untuk santapan pagi.

This slideshow requires JavaScript.

12642766_1700708373474331_2659298942234716485_n
Sarapan kami pagi itu

Tadinya begitu sampai hotel mau mandi dulu, tapi karena sudah malam gw dan suami milih lanjut jalan lagi 😀

Kami meminta supir menurunkan kami dijalan Legian yang mengarah ke tugu Bom Bali. Rencananya mau nunjukkin ke Ai kehidupan malam Bali yang gegap gempita. Beda banget lah sama Ubud. Hihi..

Pas jalan malah kepikiran untuk nyari baju buat Ai. Tapi sayang harganya pada mahal-mahal, akhirnya dengan menaiki taksi kami menuju ke toko oleh-oleh Krisna di jl. Sunset Road. Belanja sebentar dan kembali pulang.

Sampai hotel gw kelaparan. Tadinya mau order fastfood, ehh didepan hotel ada seorang bapak jualan nasi kucing. Ga gitu enak sih, tapi karena lapar hajar aja deh. Hihi.. Kelar makan, mandi terus bobo dehhh..

Maka selesailah hari ke 2.

Advertisements

32 thoughts on “2nd Trip With Bapak Suami (Day 2)

  1. Py dari candi kuning danau ulu danu ke rumah tante gw cuma 15-20 menit kakak hahahahha, duhh jd pengen ke bali lg tp buat liburan bnr bukan buat pulkam

    Like

  2. Pypy emang ga sah rasanya kalo ke Bali gapake gosong hehehe…Duh enak ya sempet main ke rock bar..pas gw ksana uda rame dan katanya baru bisa dapet tempat duduk jam 7an..padahal dateng dr jam 4 😦
    Baby L mantep iih..masih diperut uda jalan2 ke Bali..

    Like

    1. Betull Mami Edel, apalah artinya liburan tanpa gosong..wkwkw.. Yahh.. Pas lagi rame bgt bgt dong ya pas kesana. Owhh.. mungkin mksdnya disuruh balik lagi Rib.. Ehemmm..

      Like

  3. Karena ada Baby L jadi banyak dapet perlakuan khusus ya py…senangnya..hehee

    Eh iya ibu-ibu judes amat ituu.., ga tau apa bumil lagi narsis…nyiahahaa..

    Like

  4. Gua pernah ya kak masuk Rock Bar nganterin produk buat tamu, dari ujung ke ujung, pegel gileeee -___- tapi enak sih pas udah mau sunset gitu bisa disusurin pelan2 wkwk 😛 untung pas masuk selalu pake sepatu teplek bukan hak tinggi

    Like

  5. Postingan pypy bikin kangen Bali 😀
    Gue ngakak loh pas ngeliat foto Ai sama duit goban di depan pura ulun danu. LOL!
    Ah belom pernah nyobain Rock Bar, mudah-mudahan suatu hari ada rezeki lebih bisa kesampean ke sono (dan nginep juga) 😀
    Kayaknya kalo gue perhatiin, hotel-hotel sekelas Amaris banyak yang kolam renangnya sebelahan sama tempat sarapan. Bikin mau berenang jadi agak males karena diliatin orang yang lagi makan 😦

    Like

    1. Lu tau Lip bayangan gw si Ai itu tampang bgitu kayak security mana gitu..wkwkwkw.. Sangar2 unyu.. Lhoo 😀

      Aminn Lip, Bali ga kemana2 kok. Pasti akan ada aja rejekinya 😀 Iya males jadi tontonan.. Enakan malam berenang, tpi klo dah cape juga males jadinya :p

      Like

  6. Wah rockbar bisa masuk walau bukan tamu ayana ya? Pas lg dinas di Bali pas holiday sempet ngajak auditee ke rimba eh katanya nggak bisa kalo bukan tamu ayana.. Hiks, ak diboongin TT
    Kalo ayana kan mahal py, bisa coba yang rimba resort nya.. Itu grup ayana juga tapi kelas middle nya, bisa pake semua fasilitas ayana juga, disediain shuttle bus khusus tamu 🙂
    Pas holiday juga nginepnya di amaris legian, mmg puas banget untk kelas budget hotel py 🙂 Makanan aja enak, ud nyobain beberapa amaris di kota lain dan kl amaris di kota2 lain nggak ada yg semantap amaris legian..

    Like

    1. Bisa Val, semua bisa dimasukkin kok. Sok iye aja masuknya. Cuma beberapa beach club ada minim spend..

      Iya tau gw si Rimba, tadinya juga mo nongki cantik disitu. Cuma temen bilang lebih ok si rockbar ini.

      Syukur ya gw ga salah pilih hotel 😀

      Like

  7. Seru ya. Kuat juga lu hamil pergi seharian gitu ya Py.
    Makanannya bikin ngiler. Emang di menu nya harga buat local ama turis beda gt? Aneh ya.

    Yg balik dari rock bar kalo bukan bumil mesti naik tangga ya? Gempor dong ya. Hahaha

    Like

    1. Syukurnya kuat2 aja sih ko, soale pas nyampe ditempat tujuan juga banyakan duduk 😀

      Nahh itu dia ko, ga ada buku menu. Jadinya sesuka yg punya ngasih harga..huhu..

      Bisa naik inclinator juga Ko, cuma ngantrinya panjang bgt. Sedangkan muatnya cuma 6 sampe 7 orang sekali angkut. Jadi si ai lebih milih naik tangga. Itu pun dia juga yg duluan nyampe..wkwk

      Like

  8. Gw baru tau kl duit gobanan itu ambil nya dr pura yg ada di bali. Wkwkwk, ga pernah perhatiin sm sekali sebelomnya. 🙂
    Py, waktu ke rock bar, gw kaga cobain naik inclinator nya. Malah muter lewat belakang..dikasih tau jalan nya buat tamu hotel..kapan2 jd mau cobain pake inclinator nya kl ada rejeki jln2 ke bali lg. Mengingat harga minuman di rock bar mencekik leher.. Hehehe..

    Like

    1. Wahh skrg jadi tau ya Sin. Coba ditengok2 itu duitnya..haha 😀

      Hahhaa.. Kalau ke tempat kayak gini emang udah mesti siapin duit lebih ya Sin.. Secara harga bule semua..hihi.. Amin ya balik lagi cobain inclinatornya 😀

      Like

  9. tanggung jawab kaw py!!! makin merindu dah gue buat ke Bali lagiiii terlebih belum pernah sama Jo ke Balinya, huhuhuhu. mau akh ke Bali lagi skalian ajak B 🙂

    Like

  10. Akhirnya nulis lanjutannya lagi Py… Ohya Py, kalau bosen sama sarapan hotel, di Jl Patih Jelantik Kuta ada Ibu-Ibu yang jual nasi jinggo enak kalau pagi. Tempatnya di depan gedung, agak masuk kedalam gitu py, harganya murah meriah tapi enak-enak.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s