Py – Before 30 (Pencapaian)

Setelah kemarin bikin hari mendung, sekarang yang seru-seru aja ya. Sengaja dibuka dari yang level bawah, biar makin mendekati hari nya (amin) makin semangat dan menyenangkan.

Kali ini gw pengen menulis soal pencapaian-pencapaian gw di usia 20-an ini.

images

Source: Here

Kelar kuliah S1 dan S2

Sekolahin anak-anak merupakan cita-cita Papa gw. Berbagai cara dia lakukan agar anaknya bisa sekolah. Jadi si Papa dulu ternyata sempat kuliah di.. kemudian gw lupa nama kampusnya. Di Jakarta pastinya, cuma ga sampai selesai, ibaratnya cuma tinggal Skripsi terus udahan. Cuma ya karena kondisi Opa Oma gw yang ‘cuma’ Kepala Perawat di RS Daerah dengan 7 anak, jadinya ga ada dana untuk finishin. Kalau dengar orang-orang seangkatan Opa Oma gw dulu ngobrol, harusnya dengan jabatan Kepala Perawat mereka tuh bisa kaya raya. Cuma karena mereka berdua orangnya jujur, jadi ya gitu deh. Yah. If you guys know what I mean lah ya. So, dengan berhasilnya gw lulus S1 si Papa agak norak gitu deh, nama KTP gw sampai ada SE nya. Haha.. Maklum ya, namanya juga ortu yang bangga ma anaknya.

Pas sudah di Jakarta, ada satu malam pas Papa lagi nelpon, gw posisi lagi dikamarnya temen. Dia lagi ngurusin formulir buat S2. Ceritalah gw, eh si Papa jawab “Coba tanya Fing, gimana itu biayanya buat S2”. Long story short, kuliah lah gw dengan perjanjian Papa bayarin paket S2 nya dan gw bayar semua biaya lain diluar itu. Kayak buku, tugas, dan lain-lain pakai duit gw. Akhirnya tahun 2012 gw Wisuda S2 di JCC dan sekeluarga lengkap datang. Tapi tenang aja, nama gw di KTP tetap berhenti di SE, ga ada tambahan MM.. Wkwkwkw.

Merantau

Kalau yang ini sih cita-cita gw banget dari kecil. Papa dulu kan merantau sampai pernah kerja di Lampung. Oom Tante gw juga banyakk banget yang merantau, terus kalau pulang tuh gw senang dengerin mereka ngobrol. Rasanya seru banget, apalagi beberapa kerjaannya sering ketemu artis gitu. Makin-makin dah gw mupeng *norak*. Waktu itu rata-rata memang merantaunya ke Jakarta. Jadilah Jakarta tujuan gw. Ehh.. Pas sampai sini, mereka malah hijrah ke negara lain. Cape deh..Wkwkw..

Dapat Kerja

Tujuan gw buat merantau ya tentu saja buat bekerja ya. Dulu tuh ada masa waktu kuliah yang gw bingung nanti pas lulus mau kerja apa. Soalnya dulu tuh kayak ada pikiran dibenak gw kalau disana (Manado) kerja tuh harus berdasarkan koneksi. Gw ga mau lah *sok idealis*. Setelah 4 bulan jaga warung tante di Rawajati, Kalibata, akhirnya gw dapat kerjaan dikantor ini. Iya kantor ini. Gw belum pindah kemana-mana sejak pertama kerja. Haha..

Jalan-jalan

Dari kecil tuh gw senang banget jalan-jalan, terus Papa juga mengijinkan gw untuk pergi-pergi dibawa Oma atau Tante gw kemana-mana. Paling jauh ke Manado sih, tapi juga beberapa kali Natal gw di Tumpaan, Minahasa Selatan, kampungnya Oma gw. Waktu Papa tugas di Palu, kami kalau liburan sekolah suka kesana. Dulu kan liburannya sampai sebulan tuh. Jalan-jalan deh sampai ke Parigi, Poso. Terus pas ada Adenya Oma (dari Papa) datang, dibawalah gw jalan buat lihat anaknya di Donggala dan Mbuwu. Gw ingat banget tuh didalam bis yang posisinya ditebing gw bisa melihat hamparan pantai dan pulau yang cantik. Nah dari situ tuh trus gw suka berhayal gw punya mobil gede yang isinya lengkap, supaya gw ga perlu pulang rumah. Jalan-jalan aja terus XD. Tahun 2010 gw mulai jalan-jalan gw. Meski belum banyak (baru 16 propinsi) tapi rasanya bisa dibilang pencapaian lah ya. Gw jalan-jalan semua (pastinya) pakai duit sendiri dan dengan jatah cuti minimalis (12 hari aja setahun). Gw juga sudah pernah bayarin Ade gw liburan ke Bali.

Menikah

Bukan proses menikahnya lah ya. Kan menikah itu keputusan pribadi ya bukan prestasi. Tapi pencapaiannya disini ya biaya pernikahannya itu. Haha.. Apalagi karena kena tipu kan jadi kayak bayar nikah double tuh. Gw ga ambil duit yang ditawari ortu. Semua duit sendiri. Kalau dengar cerita sodara atau teman sih katanya ortunya pada ngasih berapa % gitu kan. Ortu ya cukup bayar tiket mereka kesini aja lah. Haha.

Apalagi ya? Udah ya? Segitu doang pencapaian gw? Wkwkw.. *kemudian minder.. Bahahaa..

Punya anak pencapaian gak? Kalau buat gw sih engga, anak itu benar-benar anugrah, berkat Tuhan luar biasa. Bukan karena kuat dan gagah gw atau Ai 🙂 Pencapaian gw mungkin nanti, kalau gw bisa jadi Bunda yang baik, sampai L sendiri yang muji dan bersyukur kalau gw adalah Bundanya :’)

Intinya gw bersyukur banget lah, di usia 20an awal dengan modal koper isi baju seadanya dan ijazah plus tiket satu arah ke Jakarta, sekarang gw dah punya banyak. Termasuk kalian, teman-teman semua, para pembaca blog ini. *peluk satu-satu*

Advertisements

12 comments

  1. ade_jhr · March 14

    Penyesalan itu mungkin banyak tp yg jelas lebih banyak hal yg bisa kita syukuri.. mandiri bgt ya mba py hehe perempuan loh nikah pake uang sendiri keren..

    Liked by 1 person

  2. ndu.t.yke · March 14

    Aih aih py…. sweet bgt siy endingnya 🙂

    Like

  3. Nichole Leonard · March 14

    Hi Py 🙂 yang S2 itu gue malah gak jadi2 huhu, terlalu malas rasanya…

    Like

  4. Arman · March 15

    banyak py pencapaiannya.. you should be proud of yourself. 🙂
    lucu banget sih nama di KTP sampe ada SE segala… hahaha

    Like

  5. Catherine · March 15

    huahhh.. proud of you kak py yang akhirnya bisa survive di kota yang kejam ini.. *sahelahh… eniweiii.. rawajati itu deket banget sama rumah mama kuuuuu.. aq tinggal di pengadegan-kalibata ci… tau?tau?tau? *berharap tauuuu..hihihii…

    Like

  6. kristine sanjaya · March 15

    banyak itu mah pencapaiannya… semoga di edisi mendatang, pencapaiannya jauh lebih banyak lagi

    Liked by 1 person

  7. marcella · March 15

    Proud of you kak. Semangat juang luar biasaaa. Aku malah nunda” S2 😂. Ktp beneran asa SEnya? Bisa yaa?

    Liked by 1 person

  8. xiaomeynie · March 15

    Wih keren py bisa ampe s2, akuh aja s1 gk tamat2 nih n takud bakal jd kek opanya L 😦 hiks tp no regrets sih, hidup ini pasti ada up n downnya yah. Km hebat kok bs semua biaya sendiri 🙂

    Liked by 1 person

  9. rere jayanti · March 15

    Wih bisa berhasil pencapaiannya kak py hebat, bisa nerusin kuliah S2 dengan biaya lainnya sendiri aja udah gak bebanin orang tua itu ngebanggain banget. Keren dah kak py.

    Like

  10. kittenholic · March 15

    Py, gw baca postingan lo dalam rangka menuju 30 jadi miris sendiri, kemaren umur 30 ga pake berjibaku ga pake merenung ga pake flashback segala. Dirayain pun ga yg heboh haha. Harusnya bikin juga ya. Soalnya 30 kan cukup milestone.
    Btw ya gw stuju bgt yg anak bukan pencapaian. Sedihnya masih banyak yg menganggap anak itu pencapaian jd harus lomba.

    Like

  11. Melissa Octoviani · March 16

    kayaknya bangga ya py kalo bisa jalan2 pake duit hasil kerja sendiri… itu juga merupakan pencapaian gua, bisa jalan2 bahkan keluar negeri pake duit sendiri hehehehe… kalo menikah….gua pribadi sih ga menganggap itu pencapaian…karena nikah itu kan ga ngeliat umur ya, tapi tergantung kesiapan kita… tapi itu kalo gua sih hehehehe…

    Like

    • Pypy · March 16

      Sama Mel, gw kan tulis menikahnya ga pencapaian. Gw pencapaiannya ke dana ut nikahnya, ga bergantung sama sekali ke ortu 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s