Saksi Sejarah

Teman-teman yang lihat postingan heboh gw di medsos pasti sudah tau lah ya kalau semalam gw ke Balai Kota dan foto sama Pak Basuki alias Ahok. Dengan pertemuan semalam rasanya gw makin cinta sama ni orang… *cara bikin emot love gimana deh?* haha.

Yang suka baca berita online tanah air pasti tau lah ya kalau kemarin berita soal 1,000 bunga papan di Balai Kota beneran heboh. Sekarang katanya sudahn 2.600 bunga papan. Perasaan waktu temen gw nikah di Kempinski aja yang bunga papannya ngelilingin GI dari depan sampai belakang kayaknya ga sampai serebu jumlahnya. Nah ini sebanyak apa? Gw jujur awalnya sempat mikir.. Ah hoax kali. Kalau pun ada ga sebanyak itu lah. Terus udah deh, ga gw lanjutin baca-baca. Sampai pas sore heboh tagar #gombalinAhok. Makin penasaran lah diri ini. Akhirnya gw WA Qitin, ajakin untuk ke Balai Kota foto-foto dipapan bunga.

Kapan lagi jadi saksi sejarah yang luar biasa gini. Orang kalah dihadiahi ribuan karangan bunga. AMAZING!!  Sepanjang gw hidup (baru 30 tahun sih) belum ada yang seindah ini.

IMG20170426175130.jpg

Pas terima ajakan gw, Kristin yang kebeneran punya teman yang magang di Balai Kota nanya, masih buka ga diatas jam 6. Dijawab masih, cuma ga bisa foto sama Bapak (beliau dipanggil Bapak disana) karena beliau ada undangan jam 6.

Ya sudah, karena denger begitu ya ga berharap sama sekali. Intinya cuma pengen foto sama bunga yang kata-katanya lucu aja. Sama membuktikan ke diri sendiri kalau ini tuh nyata bukan hoax. Tadinya kami mau jalan jam 6 lewat karena Dyah mesti shalat dulu, terus gw bilang kalau misal shalat di Balai Kota aja gimana? Kan oke tuh sekalian di Mesjid nya. Dyah pun mengiyakan.

Akhirnya jam 5.38pm kami jalan dari kantor naik bus TJ, turun di halte Bank Indonesia, kemudian lanjut taksi (karena bajay ga ada). Begitu turun dari taksi harum semerbak menyerang hidung. Waaaangiiii banget!! Banget!!..

18056682_1890763771135456_6539612643645399625_n.jpg

Sayang banget gw lupa foto memanjang, cuma sibuk videoin aja biar meyakinkan kalau itu tuh ga hoax.

Dan yess.. Papan bunga fenomenal itu nyata adanya. Bukan hoax. Kebayang ga sih sekarang para pedagang bunga lagi kebagian rejeki. nomplok sekarang. Keren ya? Sudah kalah masih aja berbagi berkat lewat orang yang sayang. Dan broadcast-an dikalangan haters yang bilang kalau itu pesanan Ahok/PDIP sendiri pun bisa gw bantah. Karena temen gw beberapa (beda kantor) pada patungan tjoyyy buat beli tu bunga papan!.  Sayangnya kemarin gw ga nemu punya mereka ditaruh dimana. Lagian gw bingung sih, junjungannya kan udah menang ya, masih aja repot nyinyirin kami para lovers. Eh tapi kan haters gonna hate, so why bother kan ya?.

Pas turun gw sempat videoin bunganya sambil jalan, terus tetiba gw denger ada orang teriak Ahokk Ahok. Gw seketika lihat ke arah Qitin dan Dyah bilang ada Ahok, dan gw langsung lari kenceng banget masuk ke arah Balai Kota. Itu larinya beneran kenceng kayak dikejer anjing.. Hahaha.. Sampai didepan pintu orang yang ngantri sudah banyaaak sekali.

Dan terjadilah aksi dorong-dorongan. Aplagi pas dah lihat penampakan Pak Basuki. Meski segitu pengennya gw sempet jadi “pagar” supaya ada 1 oma-oma dan cucunya bisa masuk ga kena dorong. Syukurnya abis itu gw juga berhasil masuk. Pas masuk disuruh baris, abis baris disuruh duduk dikursi gitu, gw pikir masih antri ternyata Pak Basuki nya bakal duduk ditengah tempat duduk, jadi fotonya rame-rame. Ahh.. Tapi ya harus begitu sih, kalo engga bakal pulang jam 12 malam kayaknya.

1.jpg

Setelah berhasil foto gw pun keluar, tapi karena ga rela ya masih videoin dari pintu. Pas foto-foto ber3 sama gambarnya BaDja, Dyah nyeletuk.. Itu foto lu ga banget sih. Coba gih antri lagi tar kami videoin. Udah dong gw muter lagi. Ehh pass banget, pas gw masuk pintu ditutup, udah ga dibolehin lagi ada yang masuk karena Bapak mau jalan. Lah, pas mau foto lagi gw kebagian di pinggir lagi. Ga trima dong. Akhirnya pas mo salaman gw beraniin diri minta selfie sambil ngomong Pak, tadi hp saya ga diambil buat foto. Dapet deh meski gw diomelin sama petugas2nya. Pak Basuki sih ramah-ramah aja. Beliau kagantengannya meningkat 1,000x pas tatap-tapan. Wajahnya kecil, badannya tinggi. Ahhh.. Cintaa 😀  Dari pas seruangan aja gw macam jadi gadis cilik yang kesengsem gebetan. Salah tingkah. Jantung berdebar-debar. Makanya yang pertama bisa foto diujung ga sebelahan..haha.. Malu-malu gitu. Untung cepat nyadar.

IMG20170426191242.jpg

Ini juga sekaligus mengklarifikasi para haters soal mulutnya Pak Basuki yang kasar lalala yeyeye ya. Kalau anda bukan koruptor, ga usah tersinggung, ya kecuali kalau kecuali.. haha.. *bukan typo kok. Kan yang suka diomeli-omelin Pak Basuki tuh para koruptor, yang doyan nyolong APBD, yang pegawai kerjanya datang telat mulu atau malah ga masuk. Ga usah jauh-jauh ke Pak Basuki lah, boss gw aja ngomelin gw kok kalo datang telat mulu. Mungkin sudah terbiasa kali ya sebelum-sebelumnya hidup enak, pemasukkan banyak, datang kerja atau engga biasa aja, kerja seadanya tetap digaji. Giliran dapat Boss yang lurus, disuruh kerja mulu langsung shock.

Bersyukur banget deh Tuhan kasih hikmat buat ke Balai Kota sore itu, Tuhan tau lah ya gw patah hati bener lihat hasil quick count kemarin itu. Cuma memang gw pas hari minggu kemarin, pas denger khotbah Pendeta, gw langsung memutuskan untuk move on lah. Ga disangkal gw sempat nyinyir kubu pemenang soal janji menggebu-gebu tentang penutupan Alexis, tapi sekarang malah ngomong ikutin PerDa. Cuma kalau sampai disamakan sama mereka yang sudah 3 tahun gagal move on dari PilPres sampai tebar fitnah dan kebencian sana sini macam si J (malas mo dipanjangin namanya) ya gw ga terima lah. Hati gw ga sekotor itu!! Semuanya proses dong. Kan katanya cewe itu minimal butuh sebulan sampai pulih dari nangis2an. Meski gw ga pake nangis sih.. Lagian ya wajar kali, orang masih fresh kok, baru minggu lalu lho. Lagian nih ya, kalau misal lawan menangnya ok sih gw rela-rela aja. Lah ini, kita semua tau lah ya apa isu dan tindakan yang dilakukan para pendukungnya. Hikss.

IMG20170426190415

Kalau ada yang ngomong, kok lo sampe belain banget sih, pasti karena seagama ya?. Gw dengan lantang akan bilang engga. Ga peduli lah gw, toh gw bukan pilih pemimpin agama kan?. Kalau misal yang tanding kemarin Pak Basuki sama Pak Ridwan Kamil, mungkin saya akan pilih Pak Ridwan. Kenapa? Karena hasil kerjanya nyata. Waktu maju di PiWalKot Bandung juga beliau tarung program. Itu baru imbang menurut gw. So, yeah. Cinta gw ke Pak Basuki bukan cinta buta. Semua ada alasannya.

Pertanyaannya, emang masih perlu ya menjabarkan alasan kenapa cinta ma Pak Basuki?. Dengan segala macam bukti nyata yang sudah beliau kasih, mulai dari e-budgeting yg bikin tikus2 ga bisa lagi makan kue seenaknya, sampai ratusan RPTRA, Pasukan Warna Warni dengan gaji UMR, banyaknya titik rumah susun, KJP, KJS (dan list akan terus belanjut terus)… Ya ampun. Bener sih, yang rugi bukan Pak Basuki saat dia kalah, makanya beliau bisa dengan tenang ngomong

“Jabatan itu Tuhan yang kasih, Tuhan yang ambil. Tak seorang pun bisa menjabat tanpa seizin Tuhan”

Yah gw percaya Tuhan punya rencana indah bagi Jakarta. Mungkin lewat ini semua daerah-daerah lain bisa belajar untuk ga gampang terpancing isu-isu murahan yang dilempar sebagian orang. Karena kalau diikuti ya, kita sebagai masyarakat juga yang rugi kan. Gw berharap isu-isu yang katanya sampai ke 2019 nanti bisa terpatahkan. Gw percaya Indonesia ada dihatinya Tuhan. Ga akan dibiarkan sampai tergeletak.

Dan meski sudah mulai ada tanda-tanda Jakarta yang lama akan segera terbit (parkir liar  di RPTRA Kalijodo), tapi gw tetap berdoa yang terbaik bagi Jakarta, bagi Indonesia. Tetap optimis bahwa negara ini semakin maju setelah 72 tahun merdeka.

Gw salute dengan sikap kenegarawan yang ditunjukkan Pak Basuki dan Pak Djarot dalam menerima kekalahan mereka. Teladan baik yang ditunjukkan ke gw die-hard fannya. Maka sudah seharusnya lah gw yang hanya masyarakat urban yang menikmati semua fasum yang ada (ga nyoblos cuma ngeramein) juga menerima dengan lapang dada.

Teruslah berada dijalan yang lurus Pak Basuki.

Tetaplah jadi Nemo yang melawan arus meski itu pilihan yang ga populer.

Pertahankan sikap tegas untuk berkata tidak pada korupsi.

Teruskan panggilan dihatimu untuk memajukan keadilan sosial bagi rakyat.

Karena apa yang keluar dari hati akan sampai ke hati.

*****

Merdeka!!!

Advertisements

Uji Lah Segala Sesuatu

Membaca dan menonton hal-hal yang terjadi belakangan ini beneran bikin sedih deh. Gimana engga, berasanya kok makin keluar dari batas yang semestinya. 
Hanya karena Pilkada DKI sampai masalah SARA kembali terbawa-bawa. Khususnya agama. Ngakunya beragama tapi rata-rata kata (dan khususnya komenan di medsos) isinya sumpah serapah dan kebencian. Ga pendukung no. 2 atau 3 sama aja. Ada aja yang kerjaannya maki-maki.

Kemarin waktu ada orang (yang ngakunya) Pendeta mengeluarkan statement bahwa pendeta-pendeta se Jakarta memilih Paslon tertentu gw cuma bisa tertawa. 

Sejak kapan gereja berpolitik? Setidaknya sejauh ini, di gereja (gereja) yang sering gw datangi atau yang gw berjemaat didalamnya ga ada tuh seruan untuk memilih Paslon tertentu.

Karena kalau iya sampai ada seperti itu, percayalah, itu adalah minggu terakhir gw akan bergereja disana. 

Kenapa? 

Ya karena ga ada ayatnya dalam Alkitab. Sesederhana itu. Kalau ada ayat yang jelas bilang soal Pemimpin Daerah harus A, B, atau C baru deh gw Aminin. Jadi enak juga gw sebagai jemaat mengikuti aturan yang Alkitabiah, ga ada dobel standar. 

Gw ingat betul ajaran kakak rohani gw dulu pas gw mau pindah kota untuk kuliah. Begini omongannya…

 “Py, kemana pun kamu nanti akan berjemaat. Pastikan kamu menguji terlebih dahulu perkataan yang disampaikan Pendetanya. Apakah masih sesuai dengan Firman Tuhan atau enggak. Uji. Banding kan. Bagaimana cara kamu menguji? Ya tentu dengan rajin membaca dan merenungkan Firman Tuhan. Minta Hikmat dari Tuhan. Jangan menelan mentah-mentah hanya karena seorang Pendeta itu terlihat keren. Atau jago dalam berkata-kata.

Dan ya, ucapan itu gw simpan betul dalam hati. Setiap masuk ke Gereja (maklum beberapa tahun sempat jadi anggota GJJ alias Gereja Jalan-jalan) gw uji semuanya. Semuanya haruss dan haruss berdasarkan Kasih. Ajaran utama dan terutama dari Tuhan Yesus.

Prinsip gw jelas, ga boleh ada kampanye di Gereja. Ga boleh ada seruan ut milih paslon tertentu dengan alasan apapun. Kayak ucapan Papa dulu waktu ada Partai yang pakai embel2 Kekristenan “Agama itu ga boleh dicampurkan ke politik. Politik itu dunia abu2, sedangkan Agama bersifat mutlak“. 

Yang boleh hanyalah seruan untuk Yuk mendoakan bangsa ini. Mendoakan Jakarta. Biar siapa pun yang terpilih benar-benar dari Tuhan. Ga boleh ada kuasa jahat, guna-guna, atau ilmu hitam yang turut andil. Berdoa siapa pun yang terpilih bisa membawa perubahan baik atas Jakarta. 

Kalau ada perbedaan pendapat ya legowo aja menerima. Ga usah berdebat. Nanti dibilik suara pilih sesuai hati nurani sendiri. 😊
Harapan gw semoga tanggal 19 April segera berlalu, dan Jakarta (khususnya dunia media sosial dan pemberitaan) kembali aman tentram. Amin. 

Selamat menyambut Paskah buat pembaca yang merayakan. Dan selamat libur panjang untuk kita semua. 

Pakatuan wo pakalawiren. 

Air Yang Jernih

Pernah merasa gak sih kalau disekitar kita tuh suka ada orang yang kayaknya komen yang keluar dari mulutnya ga pernah baik. Apa di gw aja nih? Haha..

pexels-photo.jpg

Kayak lihat anak kita yang chubby, bukannya komen “Ih anaknya lucu ya menggemaskan” tapi malah “Ya ampun gendut tuh ga sehat deh”. Lihat anak yang aktif “Aduhhh.. Ga bisa diem banget ya anaknya” daripada “Wah.. Syukur tandanya anak sehat ya aktif begini”.

Atau ketika misalnya kita punya sepatu baru, komennya “Baru mulu sepatunya, banyak duit ya?” padahal kalimat “Wah sepatu baru, bagus deh” lebih enak didengar.

Dan banyakk lagi contoh kalimat gak enak lainnya. Yang kalau gw terusin bakal puanjang sekali.

Gw sampai suka bingung sendiri dengan orang modelan begini. Macam ga ada kosakata yang baik, yang bikin semangat orang lain gitu.

Sampai pas gw lagi mandi, tetiba kek dapat pencerahan gini di hati gw.

Kita bisa melihat indahnya ikan yang berenang apabila airnya jernih.

pexels-photo-29795

Kalau yang keluar dari setiap perkataan kita, entah tentang orang lain, atau diri kita sendiri, cuma yang jelek-jelek aja, coba cek deh hati kita gimana?

Renungan ini nyambung banget sama Matius 15:18a “Tetapi apa yang keluar dari mulut berasal dari hati“.

Karena selama hati kita keruh bahkan kotor, kita ga akan pernah bisa melihat keindahan yang ada di orang lain.

Sama aja kayak gw yang senang banget snorkling, paling kesel kalau pas hujan atau ombaknya gede sampai bikin airnya butek. Apa yang bisa dilihat kan?.

pexels-photo-41134

Jadi pengen nyebur

P.s: Thanks Mem Tyk info soal pexels.com. hihi.. Ambil foto dari situ aja lah ya.