Alasan

Di suatu malam, sudah siap-siap mau tidur tetiba Ai ngomong

Ai: “Py, kalau kondisi kita sekarang sudah punya rumah sendiri kita bakal tetap nunda punya anak lagi?”

Py: “Iya”

Ai: “Berarti kita nunda bukan karena masih ngontrak kan?”

Py: “Kalo Py sih enggak ya Ai, sekarang posisi kita mapan pun Py akan tetap kasih jarak minimal 2 tahun terus hamil lagi. Kenapa mang?”

Ai: “Ga sih, iya berarti kita nunda bukan karena belum punya rumah sendiri ya”

Gw: “Ai sendiri gimana?”

Ai: “Ya bener sih, mikirnya cuma harus dijedain tok”

Gw ga paham sih apa Ai ini ditanya orang apa emang seketika timbul dihatinya. Cuma setelah dipikir-pikir iya juga sih. Alasan utama kami gw memberi jeda untuk punya anak lagi bukan semata alasan belum punya rumah atau alasan soal keuangan lainnya. Walau memang ya ada sedikit keinginan di hati kelak kehidupan sudah lebih baik ketika adiknya L datang.

Tapi alasan utama ya emang mau dijarakin aja. Bingung kalau ditanya lebih lanjut alasannya kenapa XD Lagian kalau ada adiknya sekarang, bingung lagi siapa yang jagain. Haha.

IMG20171224120550.jpg

Kesayangan

 

Edit: Gw nemu gambar ini di Intagram 9gag tadi pagi dan relate banget sama apa dan gw Ai pikirkan soal anak beranak ini. Pada akhirnya memang Tuhan yang menentukan kapan jadinya, tapi namanya hukum alam sperma ketemu sel telur jadi anak itu ga terbantahkan. Kalau bahasa gw, kita lakukan dulu apa yg jadi bagian kita baru bisa claim sisanya dari Tuhan. Kan manusia di kasih free will sama Tuhan, bukan begitu?

WhatsApp Image 2018-01-22 at 09.04.06.jpeg

 

Malu

L ini makin gede makin banyak bisanya. Salah satunya ingetin buat berdoa. Sejauh ini sudah kejadian 2 kali.

cross-sunset-humility-devotion-161089.jpeg

Yang pertama…

Bertiga sudah tiduran mau bobo. Tetiba L natap plafond sambil ngomong

“Ayahh.. Ecuss.. Ayahhh.. Ecuss”..

L masih belum paham ngomong doa, dia cuma taunya kalau berdoa itu lipat tangan terus doa deh “Tuhan Yesus” yang sampai sekarang masih bisanya sebut Ecus. Gemashhh.

Waktu dengar itu gw sama Ai langsung reflek liat-liatan terus peluk L bilang makasih sudah ingetin. Ya ampun malu banget deh.

Yang kedua…

Semalam banget (10/01/2017) gw tuh sok marah gitu ma L karena menolak gw cium. Gw punggungin gitu lah. Terus ga lama Ayahnya ngajak doa karena mau bobo. Gw karena masih sok ngambek jadi ga mau ikutan. Tetiba dong punggung gw ditindih si bocah. Sambil senyum manisssss banget natap gw dia ngomong

” ‘unda, Ecus”.

Ihhh.. Siapa yang bisa ngambek coba? Yang ada malah malu lagi dehh Bunda.

Abis doa terus beneran bobo deh kami bertiga. Makasih sayang sudah ingetin.

Gw bersyukur sih L ingetin, soalnya gw sering perhatiin ya kalau misal kami bobo bablas tanpa doa pasti L bobonya suka ga tenang. Abisannya cuma bisa ngomong ” ‘yahh.. Lupa berdoa sih kita”.

Ada yang suka gitu ga?

The Prayer Of Jabez

“Kiranya Engkau memberkati aku berlimpah-limpah dan memperluas daerahku, dan kiranya tangan-Mu menyertai aku, dan melindungi aku dari pada malapetaka, sehingga kesakitan tidak menimpa aku!”

1 Tawarik 4 : 10

3478396_orig

Source: Here

Lagu yang lagi me-Rhema di hati gw sejak Natal, disaat lagu-lagunya Tante Mariah Carey berkumandang. Eh, pas kemarin nonton youtube Khotbah Ko Philip Mantofa di Bukit Doa Immanuel tanggal 31 Desember kemarin, isinya tentang ini juga. Kebetulan? I don’t think so.

Semoga beneran tahun ini keluarga kami boleh mengalami terobosan supranatural. Wohooooo can’t wait!

So yeah, bless me and my family dear Lord.