Diary Bumil: Perubahan Fisik

Selain tentu saja perut tambah buncit ada beberapa juga perubahan fisik lainnya. Ini saya tulis semata-mata untuk kenang-kenangan dikemudian hari. Kan katanya beda kehamilan perubahan nya juga beda ya. Siapa tau tar pas anak ke 2 ga ngalamin lagi kan 🙂 Haha.. 1 aja masih proses dah mikirin anak ke 2 XD

Dari awal kehamilan sampai kontrol terakhir tanggal 5 Maret 2016 berat badan total naik sudah 9,6kg. Saya sangat menjaga mengingat kan dimari simpanannya sudah banyak duluan ya, tar bisa segede tong kalau kebanyakan naiknya. Wkwkw.. Dan dengan kenaikan itu sudah sukses memunculkan strechmarks, ga cuma diperut, tapi juga disekitar payudara dan betis belakang. Meski sudah muncul saya masih rajin pakai krim It’s Your Body Stretch Mark Cream nya Mothercare. Harapannya setelah L lahir garis-garis SM ini juga akan ikutan pudar. Amin ya Tuhan.

Hidung sudah kelihatan hidung khas ibu hamil yaitu bengkak. Sebagai pemilik hidung pesek mungil, perubahan ini terlihat sekali. Apalagi kalau foto. Ketara banget.

12728416_1732398670309319_150017777_n

Jadi makin mirip idung suami yang lebar XD

Jerawat makin parah, gak cuma dimuka tapi juga dileher, punggung dan kepala. Dan itu bikin saya gemes mencetin. Suami tuh suka gemes juga pengen ikut mencet, apalagi yang gede-gede. Mesti dikasih tatapan sinar X baru dia berhenti ngeliatin. Selain jerawat berasa banget muka tuh penuh komedo. Padahal kegiatan ngebersihin muka setiap harinya ga ada yang saya skip, dan sekarang dandannya ga setiap hari juga. Tapi komedo di daerah T ituuu bikin jari-jari saya ga bisa lepas dari muka sepanjang hari.

Daerah leher dan ketiak jadi menghitam. Berasa jadi tai cecak kalau gambar di meme..Hahaha.. Muka putih leher hitam. Dan meski sudah dibedakin juga ga nutup sama sekali.

Awalnya sempat gak PD dengan semua perubahan ini, tapi makin kesini makin santai. Namanya juga lagi hamil ya kan. :p

Diary Bumil: Membeli Perlengkapan Bayi (Part 1)

CICILAN BELANJA PERTAMA (3 s/d 13 Februari 2016)

Kemarin itu saya dan suami belanja ke Fany Baby Shop di ITC Kuningan. Posisinya di lantai 4, dia ada beberapa toko gitu. Ada yang model duduk dan dilayani, ada model yang bisa pegang dan lihat barangnya langsung karena ditata dirak. Toko ini hits banget dikalangan ibu-ibu, karena banyak yang rekomen toko ini. Sejauh ini saya nyaman belanja disana. Mungkin karena perginya juga hari kerja jadinya tidak terlalu ramai dan saya ketemu mba yang helpful banget jawabin pertanyaan dan jalan-jalan ngambilin barang yang saya pengen. Dan yang terpenting buat saya adalah harganya fix, alias ga pakai tawar menawar. Saya paling ga suka dan ga bisa nawar, makanya pas ke toko ini.

Berikut penampakan cicilan belanja ditoko fisik pertama:

Belanja 1

Apa saja yang dibeli silahkan lihat daftar nya ya. Saya sengaja jembrengin harga nya siapa tahu berguna bagi yang sedang survei harga.

List Belanja Fany 1

Pengeluaran Belanja Fany 1

Untuk toko online kemarin saya belanja di Mothercare, Blibli dan Bilna, karena untuk pengguna pertama ada voucher tambahan. Lumayan banget kan jadi mengurangi total belanjaan. Tapi harus lihat-lihat juga ya, kemarin saya beli produk Cycles di Blibli yang lagi buy 1 get 1, pas barangnya datang ternyata expired date nya bulan Mei dan Juni 2016 dong. Lah, perkiraan L lahir aja Mei. Ga bisa dipakai dong. Syukurnya bisa di-retur, tapi dikembalikan dalam bentuk voucher jadi bisa dipakai untuk belanja ke 2.

DSCN1157.JPG

Hasil Belanja Online Pertama

List Belanja Online 1.jpg

Pengeluaran Belanja Online Pertama

Owh ya, saya pikir sudah selesai sampai disitu belanjanya. Eh Ribka ngabarin kalau baju bayi merek Carter lagi diskon di KidzStation. Pas suami mau benerin hp nya ke mal Taman Anggrek, saya minta tolong lah liatin yang diskon itu. Ternyata dong pulang-pulang dia bawa 2 buah sleepsuit ukuran NB buat L. Makasihh ayah! :* Tapi bagian yang bikin “yahh” adalah pas kami ke Senayan City, barang yang sama di TA diskon 50%, ternyata di SenCy jadi 70%.. Bahaha.. Ga apa lah, toh sudah beli ini. :p

DSCN1159.JPG

IDR 239k untuk 2 sleepsuits

CICILAN BELANJA KEDUA (25 & 26 Februari 2016)

Masih dalam 1 bulan yang sama tapi anggarannya sudah beda. Dari jauh-jauh hari saya sudah pisahin list nya apa saja yang akan dibeli. Khusus untuk beberapa barang saya beli di Lotte Mart yang mana sebelum belanja saya survei harganya dulu. Ini berguna banget biar uang yang dikeluarkan sesuai anggaran dan menahan diri dari godaan beli barang yang ga dibutuhkan.

Berikut hasil belanjaan ke 2:

DSCN1267

Hasil Belanja di Lotte Mart

List Belanja Lotte

Owh ya kenapa ada tambahan termos disitu? Karena ternyata untuk bersihin pantat bayi abis pup kan pakai kapas dan air hangat. Nah daripada pakai dispenser yang mana malas kalau harus taruh dikamar dan ga ada tempatnya juga. Jadilah beli termos aja, dan emang rejeki ya. Jadi murah banget harganya cuma 30 rebu aja.. Puji Tuhan. Oh ya, kata teman sediain juga baskom khusus untuk bagian percebokan ini. Haha. Tar beli dipasar aja deh :p

Saya juga beli 3 kebutuhan L di Century karena pas banget ada tambahan diskon 10% untuk minyak telon nya, dan saya ga nemu kasa beserta alkohol di Lotte. Sayang struk nya kebuang, jadi ga tau harga awalnya berapa.

DSCN1270.JPG

Hasil Belanja di Century

List belanja Century

Pengeluaran Belanja Century

Tadinya saya berencana belanja ke 2 mau ke ITC Mangga Dua, cuma karena kebetulan ada keperluan di ITC Kuningan jadi balik kesana untuk belanja lagi. Dan pilihan masih jatuh ke Fany Baby Shop. Untuk baju, pilihan mereknya sedikit deh. Kemarin saya cuma ditunjukkin merek Libby sama Little Q. Jadinya baju-baju L saya belinya 2 merek itu. Dari bahan ok sih, terus bercorak juga. Kalau mau yang merek lain macam Velvet, Carter dan yg lain boleh ke Jungle Baby Shop. Oh ya, kalau pakai kartu kredit kena charge 2%. Saya sempat usaha tuh minta diskon, tapi terus dijawab gini sama mba kasirnya “Yah mba, kami sudah murah. Sudah ga pakai sistem tawar menawar karena sudah ada barcode nya. Yang belanja dua belas juta aja ga dapat diskon” Jeglek.. Apa lah saya yang cuma belanja berapa duit ini. Wkwkwkw.. Berapa duit juga mayan sih yakk.. XD

DSCN1274

Hasil Blanja ke 2 di Fany Baby Shop

List Belanja Fany 2

Pengeluaran Belanja Fany 2

Tadinya belum akan belanja online lagi selain si kasur kelambu, tapi karena retur barang di blibli dikembalikan dalam bentuk kode voucher belanja, jadi harus dipakai. Dan berikut barang yang dibeli online.

Belanja Online 2

Hasil Belanja Online Kedua

List Belanja Online 2

Pengeluaran Belanja Online Kedua

Semoga membantu buat yang membutuhkan ya 🙂

Oh ya, salah satu cara berhemat barang kebutuhan bayi itu adalah… Terima aja kalau ada sahabat dan saudara mau melungsurkan barang bayinya. Saya gak banyak beli pakaian ukuran New Born karena Puji Tuhan banget dapat banyak lungsuran. 😀

 

Diary Bumil: Naik Bus TransJakarta Saat Hamil

Didalam bus TransJakarta atau selanjutnya saya sebut bus TJ tersedia beberapa kursi prioritas. Kursi prioritas dimaksudkan untuk penumpang lanjut usia (Lansia), penumpang dengan kendala fisik, penumpang yang membawa anak, dan penumpang yang sedang hamil. Kursi prioritas ditandai dengan alas berwarna merah, posisinya tidak jauh-jauh dari pintu masuk untuk memudahkan orang yang butuh.

prioritas seat

Sumber: Klik disini

Syukurnya selama hamil ini saya selalu dapat tempat duduk dikursi prioritas atau kalau sudah penuh selalu ada saja orang yang berdiri ngasih tempat duduk ke saya. Tapi bukan tanpa drama tentu saja, karena kalau lancar-lancar saja ga akan saya posting karena ga menarik 😀

Untuk masuk ke dalam bus saja sudah ada dramanya sendiri. Kalau pagi sih bebas drama karena halte jarang yang sampai penuh banget. Tapi pas pulang.. Beughh.. Padat sobb!! Apalagi kalau sudah dikombinasikan dengan hujan. Makin-makin deh orang berjubel. Pernah waktu itu saya berdiri sampai berasa dah mau pingsan saking lamanya dan itu aroma sudah gak karuan. Ditahan-tahan saja karena kalau mau keluar pun jalanan sudah stuck dimana-mana. Pas mau masuk itu yang dari belakang langsung main ngedorong. Saya pun langsung teriak meminta jangan didorong karena lagi hamil. Dan kejadian didorong ini sering meski lagi gak hujan. Syukur lah dikaruniai toa alami, jadi bisa teriak kencang XD Kalau dihalte transit macam Harmoni sih enak ada penjaga yang stand by mendahulukan penumpang prioritas. Tapi kalau dihalte selain itu petugasnya angin-anginan. Kadang ada kadang engga.

Didalam bus saya ga pernah nunggu inisiatif penumpang lain. Maksudnya saya ga pernah cuma sekedar berdiri dan berharap orang lain ngasih tempat duduk buat saya. Begitu masuk kalau ada petugas pasti langsung saya colek dan minta dia carikan tempat duduk. Kalau ga ada petugas, saya akan berdiri didepan kursi prioritas dan ngeliatin penumpang yang duduk disitu. Kalau ternyata penumpangnya bukan golongan prioritas akan langsung saya colek dan minta tempat duduknya. Bahkan untuk mereka yang pura-pura tidur atau tidur beneran, pasti saya bangunkan.

Pernah waktu itu ada saya dan seorang ibu-ibu lansia yang membutuhkan tempat duduk. Sayangnya yang bersedia ngasih tempat duduk cuma 1 orang, alhasil dia bingung mau kasih siapa. Si ibu lansia langsung suruh saya duduk karena katanya masih kuat berdiri. Waktu itu posisi terhalang, pas saya duduk baru ngeh ternyata yang duduk dikursi satu lagi adalah seorang pelajar yang mengenakan baju Pramuka. Dia melek, ngeliatin, terus tidur lagi. Itu tanduk muncul seketika $%^#*#&#^@@ Langsung saya bangunin dan minta dia ngasih tempat duduk buat si Ibu.

Selain cerita-cerita menyebalkan dari penumpang yang pura-pura tidur biar kursi ga diminta. Atau pun yang tetap ngeyel duduk meski sudah ditegur yang berimbas ke penumpang sebelahnya yang mengalah, selama kehamilan ini saya bertemu dengan orang-orang yang masih mau perduli dengan sekitarnya.

Saya gak pernah lupa dengan kebaikan seorang perempuan yang memberikan tempat duduknya buat saya. Saya punya kebiasaan kalau dikasih tempat duduk pasti saya bilang terima kasih dengan menatap mata. Pas saya lihat ternyata perempuan ini sedang sakit karena wajahnya pucat sekali. Saya enggan mengambil tempat duduknya, tapi dia memaksa kursi itu buat saya sambil ngomong begini “Duduk aja mba, saya baru melahirkan beberapa waktu lalu, saya tau rasanya tidak dikasi tempat duduk didalam bus“. Terharu banget. Saya berulang kali mengucapkan terima kasih. Dan setelah itu kami terlibat percakapan kecil. Syukurnya dia turun 3 halte setelah saya duduk, jadi rasa bersalah saya gak terlalu lama 🙂

Beda lagi dengan kebaikan seorang Ibu yang saya alami. Waktu itu saya mau turun di halte Monumen Nasional, posisinya saat itu bus penuh sesak. Pas saya berdiri, Ibu ini langsung nanya “Mba mau turun ya?” Tentu saja saya menjawab ya. Mendengar jawaban saya, beliau langsung menghadap ke kerumunan penumpang yang berdiri sesak dan teriak “Mba-mba permisi, buka jalan ya, ada ibu hamil mau lewat”. Saya kaget dan terharu disaat bersamaan, dan ga lupa bilang terima kasih. Ibu itu teriak beberapa kali sampai memastikan saya keluar dengan aman.

Beberapa kali saya ngalamin hal tak terduga didalam bus TJ sejauh ini. Hanya saja kalau dilanjutkan terus mungkin postingan ini ga akan selesai-selesai 🙂

Yang pasti selain ada orang menyebalkan, masih ada orang baik yang peduli kepada sesama didalam bus TJ ini.:)