Cerita L – 18 Bulan

Setelah ditilik lagi gw tuh hampir2 ga pernah cerita soal tumbuh kembang L secara detail dalam satu judul. Biasanya di selipin dalam cerita lain. Haha. Maafkan Bunda ya, Nak. Abis Bunda tuh suka ga ngerti kalau ceritanya by motorik kasar, halus gitu. Sekarang mau cerita tapi ngalir aja lah ya apa yang keingatan. Haha.

Tanggal 19 November 2017 kemarin L genap berusia 18 bulan. Semua hanya karena anugerah-Nya.

Tinggi Badan: 85 cm

Berat Badan : 11,9kg

Kadang gw suka berasa kalau L ini kayaknya bakal tinggi. Soalnya dengan rata-rata anak di cluster tuh, L lebih tinggi daripada yang usia 24 bulan. Tapi memang kan saban vaksin itu dokter suka bilang kalau tinggi dan bb L emang loncat bulan. Yang kadang suka bikin gw ma Ai lupa sih kalau ketemu anak yang tingginya sama di mall. Kok ngerasa anak gw kurang skill nya ya dibanding mereka yang sama tingginya. Macam semalam, ada anak tuh yang dilepas ortunya main, tapi L masih ditemenin. Pas kepo2 tanya, ternyata anaknya emang dah 28 bulan. Jadi secara gerakan tentu sudah lebih stabil daripada L.

Gigi L sekarang sudah ada 8 yang gedai di depan atas bawah. Terus 3 geraham (2 kiri kanan atas dan 1 geraham kiri bawah) sedang bertumbuh. Sempat khawatir pas liat anak lain kok giginya kalo di foto banyak bener ya. Sedangkan L masih ompong aja gitu kanan kirinya. Pas dikirimin chart pun sempat worry dan nanya ke Ci Deb kalau K dah gimana. Soalnya yang geraham bawah tuh batasnya 18 bulan harusnya dah numbuh. Cuma ternyata kekhawatiran gw langsung terjawab. Tadi pas si L nguap, eh keliatan tuh geraham bawah dah nongol. Pas dia bobo, gw masukkin jari buat raba yang kanan eh sudah keras juga. Puji Tuhan.

L ini baru sebulan terakhir gw kasih tambahan vitamin. Sama teman kantor direkomendasi merk Usana. Dan tanpa searching langsung beli. Haha. Perbedaan yang paling signifikan itu ada di tekstur pup. Biasa L kalau pup ngeden banget dan emang pas keluar pun keras gitu. Sekarang ngeden biasa dan pupnya lebih sehat dari yang sebelumnya. Kemarin gw juga sudah pesan madu Uray. Makin yakin karena teman kantor yg rekomen vitamin dah kasih ke anaknya, pas nanya Ci Deb, blio juga kasih ke K. Semoga ikhtiar Bunda supaya L makin sehat berbuah manis ya.

Soal Vaksin, bisa dibilang gw ikutin semua yang ada di tabel IDAI. Ada satu yang terlewat yaitu PCV 3. 2 bulan kedepan tinggal Pediacel dan Cacar Air. Terus rehat deh tunggu pengulangan yang jaraknya lebih jauh. #usap dompet. Gw ga mau masuk dalam lingkaran pro kontra soal vaksin. Silahkan ortu lain dengan kebijaksanaannya sendiri.

Soal gerak badan L termasuk anak lincah. Dan saking lincahnya, dalam tidur pun dia ga bisa diam. Huaa. Sungguh lho, liat anak perempuan yang kalem tuh suka mupeng. Haha. Anak beta ga bisa diam sama sekali. Sudah bisa naik turun tangga sendiri. Jalan maju mundur, lari dah lumayan stabil. Naik duduk di bangku dah bisa. Dan emang ya anak kicik gini ternyata kemampuan mereka tuh dah luar biasa. Sampai gw suka geleng-geleng kepala, kapan anak ini gedenya ya? Kayak contoh L tuh dah beberapa kali kan kek jatuh terus suka kejeduk. Dari kapan tuh kalau jatuh bisaan tangan dia sigap sampai ga kejeduk. Terus kalau gw hadang dia supaya ga lari ke situ, dia bisa cari cara biar sampai ke situ tanpa lewatin gw. Gemashh..

Dan anak ini doyan banget nari dan nanyi. Walau narinya masih hardcore sampai banting-banting badan, tapi ritmenya dah dapat. Terus nyanyi juga. Meski masih sering pakai bahasa kalbu atau bergumam tapi tuh nadanya mirip. Cita-cita Bunda jadi manager artis kayaknya bakal terwujud deh. #Ehh

Bicara soal ngomong, kemampuan L ngomong dari usia 15 bulan itu dah meningkat pesat. Jadinya beneran dah bisa diajak komunikasi. Sebelum gw jabarin, pengen cerita ada satu kejadian yang bikin gw dan Ai gemash sampai susah banget nahan ketawa. Jadi seharian itu L emang dibawa jalan kemana-mana kan. Eh pas mau bobo tanpa drama sekali deh. Waktu doa dia dah kriyep2 terus pas udah rebahan dia ngomong “Cape” terus blek ilang. 😅😅 Anakkuuu.. Jangan cepat gedeee..

L udah bisa ngomong: Aci (makasih), Amin (ambil atau amin tergantung konteksnya, buang, diam, cape, Ayah, Mbo Umi, awas, minum, kenyang, lapar, minta, jatuh… Banyakkk shayy. Dan semua sudah sesuai maknanya. Terus sudah bisa panggil temen2nya kalau lewat depan rumah mereka. Dafa, Zaidan, Amora, terus sape lagi ya. Bunda ga gaul di cluster soalnya. Haha. Binatang kayak kucing, anjing, cicak, nyamuk, gajah, bebek sudah bisa. Yang lain menyusul sedang diajarin. 😋 Apalagi ya? Berhitung 1,2,3,4 tapi ngomongnya masih ngasal. Salah satu kelemahan punya pengasuh ga bisa baca ya gini. Paling gw suruh Mbo tunjukkin yang ada di sekitar aja. Kayak pintu, jendela, horden, dll. Dan sejauh ini ok lah.

Soal bobo anak ini suka drama. Susahhh banget disuruh bobo kalau malem. Maunya main terus. Mungkin karena seharian ditinggal kali ya jadi kangen ma AyBun. Tapi di gendong buat kelon juga ga mau. Beneran semaunya dia dah. Yang ada Ayah Bunda tepar nak.. 😂 Situ enak pagi2 masih bisa bablas bobonya. Another drama lainnya itu saat pakai lepas baju. Haduhh makjaang. Mesti dibujuk2 kayak incess syahroni dah. Lol.

L ini anaknya friendly banget. Saban liat anak lain tuh langsung dadah-dadah say hi. Meski seringnya bertepuk sebelah tangan, tapi dia ga kapok lho. Keren ya. Kalo Bunda mah cukstaw aja dan jangan harap gw sapa lagi. 😠 Haha. L ini pokoknya muka Ayah tapi isinya mah Bunda ketiplek2. Yang ramah, dan ceria tapi ga sabaran benar. Kalau mau A ya A, di bujuk pakai yang lain ga akan mempan. Heyran deh. Errrr.. Tapi kan emang bikinnya bareng2 ya, jadi percampuran keduanya lah ya. Ini bakalan jadi frienemy gw di masa mendatang dah kayaknya. 😉

Urusan makan juga terbilang lancar, meski suka kasian sama Mbo sambil gendong kesana kemari tapi ya yang penting anaknya makan. Bunda mah jujur udah nyerah nyuapin. Yang ada malah berantem. Mau makan silahkan, ga mau makan teeserah. Toh kalau lapar minta 😔 #BukanBundaIdeal

Apalagi ya? Hmmm.. Itu dulu aja lah. Mau tiduran lagi, tepar wiken full acara 💞

Tentang Menikah & Punya Anak

Demi biar blog ini tetap update dengan aktual news yang ada, gw juga mau menulis deh dari sisi gw. Perempuan 30 tahun yang memilih menikah dan punya anak.

*****

Gw edit lagi cuma untuk masukkin SC dari FB gw yang tetiba nongol barusan banget ingetin tulisan gw tiga tahub lalu. Which is belum nikah. Puji Tuhan gw bertumbuh di gereja yang juga mempersiapkan gw sebelum masuk gerbang pernikahan.

1

 

Seperti yang sudah gw tulis berkali-kali di postingan sebelumnya, gw menikah dengan Ai karena gw cinta dan ngerasa sudah bertemu dengan orang yang tepat. Ai adalah orang yang bisa mengeluarkan sisi terbaik dalam hidup gw. Begitu juga dengan punya anak. Jujur mengakui saat memutuskan untuk punya anak kami belum siap secara finansial karena efek domino dari awal nikah. Tapi dapat pencerahan setelah ngobrol sama OB kantor. Diatas semua keputusan yang sudah gw (dan juga Ai) buat, kami merasa aman dengan pilihan kami. Dan tidak serta-merta membuat kami merasa lebih superior dari mereka yang membuat keputusan yang berbeda.

Kalau ditanya, apakah gw berbahagia setelah menikah? Jawabannya iya banget. Percayalah, menikah dengan orang yang tepat itu kuncinya. Gw beryukur banget Ai itu suami yang supportif. Di pernikahan kami ga ada istilah gw minta ijin untuk bisa ngelakuin ini dan itu. Paling cuma ngasih tau hal-hal teknis aja, karena dia pasti dukung. *Dadah-dadah ke Teh Erry.  Ai tau gw banget deh dan mendukung gw dengan segala apa yang gw buat. Dia juga mau bekerja keras buat keluarganya. Membri yang terbaik buat kami. Dan yang terpenting dia juga bawa keluarganya untuk lebih dekat dengan Tuhan. Semua teman pun mentahbiskan Ai dengan sebutan Family Man.

Punya anak bikin gw bahagia? Iya. Gw nih ya orang yang dulunya juga mikir banget untuk punya anak. Soalnya gw ga gitu suka sama anak kecil. Maksudnya gw seneng kalau dia anteng, manis, dan wangi doang. Saat semua berubah, ga mau lagi gw. Haha. Dulu jaman Mama gw jadi Guru Sekolah Minggu, gw sempat sekali ikutan dan failed. Langsung ga mau lagi. Disuruh doa malah buka mata, disuruh duduk malah lari-lari. Apa kabar punya anak sendiri?? Haha. Dann.. Jeng jeng jeng gubrak gubrak. Semua berubah pas punya sendiri. Gw yg dulu cuma suka anak wangi, sekarang seneng banget nyiumin bau asemnya pas bangun tidur keringetan. Sampai anaknya ngamuk masih gw ciumin. Jijik sama yang jorok-jorok sampai jarang gantiin pampers, tapi pas pantatnya lecet gw langsung sigap cebokin sambil tiupin pantatnya yang beleberan. Lelah dengan tingkahnya? buat gw,ikutan tidur pas dia tidur sudah sangat cukup mengembalikan vitalitas. Bahagia deh. Bahagianya itu ga terukur oleh metode apapun.

Mungkin bisa dibilang gw berbahagia masuk dalam dunia pernikahan karena waktu single pun gw bahagia. Bahagia dengan apa yang ada di diri gw dan apa yang gw miliki. Gw ga perlu jadi manusia halu yang mengada-adakan yang tidak ada. Punya duit gw jalan-jalan, ga punya duit ya tinggal di kost. Gw sibuk berbahagia sampai ga punya waktu untuk merasa hebat dan menyepelehkan orang yang membuat keputusan berbeda dari gw.

Gw barusan baca postingan terbaru Mamak GET3 dan setuju banget karena itu semua benar-benar ada dihati dan pikiran gw. Gpp deh lu bikin keputusan ini dan itu, tapi ya jangan juga sesumbar ngatain orang lain yang berbeda pilihan itu sebagai A, B, C yang ga pantas lah didengar.

Tapi.

Tapi seandainya pun mau dan berani melawan arus dengan mengeluarkan pendapat yang berbeda sampai ngatain orang lain. Maka ya harus siap juga dong kalau pendapat itu di kritisi. Ketika ada seribu orang yang berbeda pandangan ya hadapi. Iya dong? Sebelum ngeluarin statement harusnya pastiin dulu mentalnya beneran sejuarak omongannya gak? Jangan-jangan hancur lebur pas di sanggah. Ehh ujungnya jadi playing victim. Seolah-olah jadi korban dengan koar kesana kemari habis dicaci maki, padahal pas di konfirmasi.. Err.. Bagian mana caci makinya?

Kalau berani keluarin statement keras, beneran pastiin dulu keras juga ga dalemnya? Sudah cukup dewasa ga dengan akibatnya.  Apalagi dengan dunia media sosial yang lumayan keras ini. Follow – unfollow juga hal yang biasa. Tapi ya jangan umbar ke orang kalau di unfol padahal sendirinya yang duluan unfol orang lain. 🙂 Mending kalau dikasianin, kalau ujungnya malah di hujat?

Ini jadi refleksi buat gw sendiri, apakah sejauh ini postingan gw di semua platform media sosial gw membawa sukacita atau sebaliknya?..

 

Mom & Child Care Clinic – Gading Serpong

Bagian yang paling ga enak dari musim pancaroba itu adala virus-virus bermunculan. Dimana-mana pada sakit silih berganti. Dan akhirnya weekend kali ini L kena juga. Dari minggu lalu sebenarnya dia sudah mulai ga enak badan. Cuma ya datang dan pergi begitu saja. Pas pilek gw urut pakai minyak dan bawang merah langsung enakan. Tapi yang sekarang ga mempan lagi.

Read More