Resto Olamita – Makanan Gorontalo

Disclaimer: Tulisan ini tidak berbayar, tapi kalau pas baca ini Bpk/Ibu owner tergerak hatinya untuk sponsorin gw makan gratis selama setahun ya saya mah ga nolak. #HerNameIsAlsoEffort #NamanyaJugaUsaha #OkSip

Jadi, kalau ada yang peka dengan list 40 Before 40 gw ada masukin beberapa list receh yang gw ada masukin dengan harapan mudah diwujudkan. Haha. Salah satu dari list itu adalah Makan Binte Biluhuta di Jakarta.

Entah gimana gw lupa asal muasalnya, yang pasti suatu hari gw terdampar di instagramnya Olamita. Yang selanjutnya gw ketahui menjual menu makanan khas Gorontalo, pas skrol timelinenya ketemu lah si Binte. Gw iseng DM deh “Mas untuk Binte tersedia setiap hari kah?” dan dijawab Iya. Girang seketika. Tapi ya gitu, dari awal tahun semua cuma jadi wacana saja. Sampai disuatu hari si Ai nyeletuk “Eh kita kalau ke nikahan F bisa lah ke Olamita ini. Kan deket tuh dari stasiun Tebet, jadinya sekalian pulang“. Ishh cinta adek ma abang. Selalu nyenengin istrinya..haha.

Tanggal 21 Juli 2018 malam, dengan modal Ojol, gw dan Ai tiba di Olamita. Hurray. Ternyata lokasinya mudah ditemui. Sungguhlah dekat dari Stasiun Tebet, jadi kalau ke arah Kampung Melayu dari Kota Kasablanka dia ada di sebelah kiri, sebelahnya turunan flyover. Kemarin naik ojol bisa nakal sedikit sih putar balik. #janganditiru

IMG20180721200704

Tampak Depan

Begitu masuk kondisi ruangan tidak terlalu ramai.

IMG20180721200441

Gw langsung bergegas menuju lemari kaca, sedikit berharap ada kue yang menarik hati. Sayangnya pada habis, mungkin karena kami perginya sudah malam. Gw kembali duduk sambil disodorin menu oleh waiter-nya. Berikut menu Olamita yang sempat gw foto:

IMG20180721200317

Lihat gambarnya lagi jadi pengen.

IMG20180721200526

Menanti pesanan sambil membaca tulisan-tulisan di dinding

Berikut makanan yang kami order malam itu.

IMG20180721201505

Binte Biluhuta; Rp. 25.000.-

Akhirnya kerinduan terbayar. Rasanya sesuai dengan yang biasa gw makan di kampung halaman (Kotamobagu, red). Jagung manis, potongan ikan cakalang, parutan kelapa, bawang goreng, dan perasan lemon cui berpadu sempurna. Kalau pun harus di kritik, paling di jagungnya sih. Agak beda rasanya. Selebihnya nikmat. Ga nyesel dah belain kesini.

IMG20180721202652

Tuna Iloni 400 Gram; Rp. 60,000.- (pas kesana lagi diskon 10%)

Rasa ikannya enak, sambelnya juga seperti yang sering dimasak Mama. Cuma ga pedas aja sih. Kalau level pedasnya nambah pasti lebih menggiurkan. Sisi baiknya, yang ga doyan pedas bisa banget makan ini.

IMG20180721203715

Tumis Kangkung; Rp. 15,000.-

Apalah asiknya makan ikan bakar tanpa cah kangkung ya kan. Enakk.

IMG20180721200957

Es Jeruk; Rp. 10,000.-

Es jeruk rasanya ya selayaknya es jeruk pada umumnya sih. Nothing special. Yang lucu, gw kan pesan air mineral dong. Eh keluarnya air dalam gelas gini. Gw ma Ai liat-liatan, untung ga sampai protes, pas lihat bill ternyata ga ditagih. Haha.

IMG20180721204512

Nasi Kuning Cakalang; Rp. 25,000.-

Karena sudah kenyang tapi tetap pengen cobain karena sudah jauh-jauh kesana, gw bungkus bawa pulang deh. Rasanya enak, beda dari yang biasa gw makan tapi tetap enak. Masukan sih bawang gorengnya jangan kebanyakan, sungguhlah merubah rasanya kalau ga disingkirin.

IMG20180721203415

Nikmat Pak?

Pengalaman makan kemarin bikin gw pengen balik lagi kalau ada kesempatan. Harusnya balik 2 minggu berikutnya sih karena ada diskon 20%, cuma lagi ga ada rencana lain jadinya direlakan deh.

Total yang dibayar:

IMG20180721233805

*****

Olamita Gorontalo – Ig

 

Ramen Kanbe – Aeon Mall BSD

Semalam (30 Januari 2017) gw bilang ke Ai kalau gw pengen nonton Dilan. Cuma ternyata jalanan dari stasiun ke Aeon lagi sangat tidak bersahabat sehingga mengakibatkan kami telat buat nonton. Ndilalah kami malah ketemu temen kost yang sama-sama sudah jadi alumnus. Ya sudah, lebih pas lagi karena kami jadi ngobrol. Mungkin hampir 15 menit.

Karena film-nya sudah pasti tak terkejar, gw bilang ke Ai kalau gw pengen makan saja, gw lapar.

Ga butuh waktu lama, kami memutuskan untuk mencari Ramen dan harus ada pork-nya. Masuk lah kami ke Ramen Village, dimana berjejer banyak resto ramen didalamnya. Kami pun berjalan masuk, agak tidak nyaman sebenarnya karena suara para pelayan yang mempromosikan resto ramen mereka lumayan bikin pusing. Macam di ITC. Ada beberapa resto yang memajang tulisan Ramen Halal, tentu langsung kami skip. Perhatian teralih ke salah satu pelayan yang menyebut bahwa mereka menjual ramen pork berserta sederet gratisan. Oh, tentu ini yang kami pilih.

Ternyata kami masuk ke dalam resto bernama Kanbe.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 09.20.06

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.23(1)

From where I sat.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.05(1)

Seru nih mereka tulis soal sejarahnya, jadi tau kalau Kanbe ini berasal dari kota Kobe. Baca Kobe gw langsung inget postingan Ci Leony soal pengalamannya makan Kobe beef. *mendadakngeces

Sayang, saking kelaparan, gw lupa memotret menu makanannya. Pandangan kami langsung tertuju pada lembaran bertuliskan Umami. Karena menurut pelayan disitulah pilihan ramen pork terpampang. Umami ini sendiri, menurut penjelasan di webnya (kalau gw ga salah terjemahin) adalah ekstrak dari sayuran dan tulang ayam yang di rebus berjam-jam.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.23(2)

Stik bawang – Free

Sambil menanti makanan datang gw cemilin stik bawang yang tersedia gratis bisa diambil sepuasnya. Ai turun ke ATM karena ternyata disini hanya menerima pembayaran cash. Untungnya lift yang dekat Ramen Village langsung ke ATM gallery dilantai G. Jadinya pas makanan datang, ga berapa lama Ai juga kembali. Poin plus nih, makanan datangnya cepat. Apa karena sepi?

Gwย  memesan:

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.07

Umami Shio – Rp. 59.000.-

Sup umami dengan toping babi panggang, tauge, daun bawang, rumput laut kering, dan jamur. Wangi pork itu jelas banget, di awal sempat mengganggu indra penciuman gw. Cuma lama-lama terbiasa. Kuahnya rich, rasanya gurih dan enak. Ramennya juga gw suka, pas teksturnya. Ga keras ga kelembekan. Babi pangganya itu full lemak. Pas masuk mulut langsung lumer. Enakkk.. Sesuai dengan selera gw.

Ai memesan:

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06

Umami Spicy – Rp. 59.000.-

Secara keseluruhan sama dengan punya gw, bedanya tentu di kuah. Tapi entah kenapa gw ga suka waktu icip. Pedas sih, cuma kok gw berasanya macam pahit. Kalau Ai sih dia tipe pemakan apa saja yang ada di depan dia, kecuali Pare tentu saja.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.05.jpeg

Free Ramen

Nah, salah satu bonus makan disini adalah free jika mau tambah ramen. Ga jelas sih apakah free sepuasnya atau sejumlah orang. Yang pasti Ai nambah 2x. Haha. Ai suka karena berbeda dengan ramen tetangga, disini ramennya panas waktu di kasih. Bukan yang dingin macam baru dikeluarin dari kulkas. Jadi pas nyemplung ke kuah jadi hangat gitu.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06(1)

Kanbe Roll – Rp. 69.000.-

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06(2)

Spicy Kanbe Roll *ngasal, lupa namanyaย  – Free

Ini termasuk promo semalam, buy 1 get 2 sushi. Yang ini gw kecewa. Sama sekali ga ketrima lidah gw. Gw ga tau ya gimana benernya, gw berasanya entah pakai beras yang kualitas rendah sampai ada bau tengik atau berasnya sudah ke simpan lama. Tidak enak. Waktu komplen dibilangnya akan di kasih tau ke chef-nya. Gw sebenarnya pengen cancel aja sih, cuma masih kemakan kalau buat Ai. Ya sudah, akhirnya di bungkus bawa pulang. Lagian, makan seporsi ramen ternyata sudah cukup buat gw. Kenyang sekali.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06(3)

Gyoza Goreng – Free

Selain prok, gyoza ini juga jadi salah satu daya tarik yang bikin gw luluh semalam. Gw suka banget sama gyoza. Jadi pengen belajar cara bikinnya. Sukaaa banget ini gyoza-nya enak. Ga tau deh isinya apa, tapi enak aja.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.22(1)

Ocha Dingin – Free

Gratisan lagi, enak banget lah makan disini. Rasanya seperti seharusnya Ocha yang lain ya. Hihi.

Total keseluruhan setelah di tambah pajak (10%), pelayanan (5%), dan pembulatan ke atas Rp. 15 adalah Rp. 216.000.-

Untuk yang pengen makan ramen di cuaca yang dingin ini, gw rekomen Kanbe dengan pilihan menu Umami Shio beserta segala gratisannya.

 

Satoo – Shangri-La

Tanggal 5 Januari 2018 kemarin gw dan  3 orang teman makan kesini. Ber 4 karena teman ajak suaminya. Jadi kami ber 3 itu punya tradisi untuk makan bersama sebelum liburan panjang akhir tahun. Cuma tertunda ke Januari karena salah satu teman gw ini sibuk di Gereja untuk acara Natal. Awalnya sudah bikin rencana untuk makan di Madagaskar Plaza Senayan yang hingga kini belum gw cobain. Ehh.. Ternyata ada promo Samsung Gift makan di Satoo beli 2 dapat 4. Yiayy.. Karena kami cuma ber 3 maka diajak juga lah suami teman gw ini.

Lumayan deh, dari harga Rp. 530.000.- jadi Rp. 265.000.- seorang.

Gw semangat sih karena ini pengalaman pertama buat gw. Pulang kantor tenggo langsung cabut pakai taxi. Syukur banget jalanan ga macet. Errr.. Kami pilih yang ga macet deng. Jam 6 kurang sudah sampai. Karena masih nunggu F, suaminya teman, jadi kami foto-foto dulu deh.

IMG-20180106-WA0012.jpg

IMG-20180106-WA0010.jpg

Yang lucu pas gw instastories nongol sampai 8 DM yang isinya cuma “Satoo” haha.. Terkenal kali rupanya tempat ini ya.

Ga berapa lama datang lah si F. Kami langsung turun pakai eskalator. Kata temen gw satu lagi, J, posisi masuknya sudah berubah. Sampai depan Satoo, eh kok cakep ya, foto dulu.. Haha.

IMG-20180106-WA0016.jpg

IMG20180105182954.jpg

Entah pengaruh promo atau memang setiap malam begini, tapi malam kemarin tuh penuh banget orang. Mana meja sebelah kami rombongan gede. Dan gw berasa kegerahan. Tapi pas mau udahan lampu agak diredupin dan angin sepoi sepoi mulai berhembus. Enaknya makan buffet hotel gini ga ada batasan waktu dan kami pun sama-sama memutuskan untuk tidak terburu-buru. Jadi malam itu gw nikmatin banget waktu bareng mereka sambil ngobrol dan makan. Meskipun di penghjung malam mereka tetiba rese’ karena ngebahas hal-hal berbau horor dan gw milih melipir tapi overall gw senang.

IMG20180105212436.jpg

Fotonya pas sudah kelar, orang-orang dah pada bubar

Karena ga terburu-buru gw (berpikir gw) makan lumayan banyak. Haha.

IMG20180105184520.jpg

Makanan pertama yang gw coba. Enak semua, terlebih si Bebek Peking. Padahal di awal gw  lumayan menolak waktu disuruh cobain karena gw emang ga doyan bebek. Eh ternyata kulit garingnya akuh sukak.

IMG20180105183920.jpg

IMG20180105185723.jpg

Makanan India

Yang dimangkok nasi briyani sama apa lupa, ga suka karena berasa tawar. Tapi roti Prata-nya enak. Asal masih garing ya. Yang satu lagi ga kemakan ma gw saking alotnya saat dingin. Gorengan juga enak.

IMG20180105191515.jpg

Lamian Bakso

Aduh ini liat lagi berasa ngeces deh.. Enakk.. Meski effort banget mo makan karena antri mayan lama tapi worth the time. Lamiannya enak, baksonya juga, kuahnya juga. Kalau ga ingat mo cobain yang lain lagi kayaknya gw nambah. Haha.

IMG20180105193149.jpg

Ini sedih deh gw dah antri lama cuma dapat 2 tusuk sate sapi. Haha. Tapi gpp sih, gw kasian juga sama yang jaga ini. Cuma sendiri dan ngurusin semua sendiri. Bakar sendiri, siapin bumbu sendiri.  #PyAnaknyaMudahIba Haha. Rasanya? Enakk, akuh sukak. Selayaknya sate sih tapi dagingnya gede dan bumbunya lebih meresap. Saus kacang juga enak. Teman yang nyobain kikil katanya keras. Mungkin kurang mateng kali ya?

IMG20180105195009.jpg

Yang ini failed nih. Huaaa.. Pastanya masih keras. Beneran cuma makan sekali hap langsung udahan. Pas komplen katanya mereka bikinnya memang masih agak keras gitu. Hmmm.. Selera siapa ini yang suka keras? Bukannya enak kalau pas ya? Al dente gitu.. Hiss.. Tuhan memang satuuu, selera yang tak samaaaaa.. #nyanyik #kriukk

IMG20180105200822.jpg

Kue-kue kecilnya enak semua.. Terlebih yang cheesecake. Sekarang menyesal gitu cuma makan satu terus masih nanya2 kenapa gendut? hah hah.

IMG20180105203035.jpg

Dan ada stall jamu juga. Yang racikin emang Ibu-ibu medok gitu ngomongnya. Waktu ditanya mau apa gw bilang aja gw lagi ga enak badan dan lagi batuk. Dikasih lah jamu ini, ntah apa namanya. Yang aneh pas minum 5 menit kemudian suara gw ilang. Sampai kek tikus gitu ngomongnya. Sebentar sih, ga sampai 10 menit. Sampai detik ini gw masih bingung itu beneran efek jamu pa gimana? Haha. Rasanya enak terus bikin efek hangat di tenggorokan.

Kalau dilihat yang gw makan dikit ya? Tapi kenapa gw berasa penuh banget. Padahal masih banyak yang ga gw sentuh malam itu setelah lihat foto-foto ini.

IMG20180105184034.jpg

IMG20180105184027.jpg

IMG20180105195918.jpg

IMG20180105184017.jpg

Segala sushi, buah, puding dan banyak desserts juga tak tersentuh.. Hmmm.. Apa tandanya gw harus balik lagi ma Ai? ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Overall, oke banget makan-makan cantik disini. Saya merekomendasikannya pada anda. ๐Ÿ™‚