Ultah L Yang Ke Dua

Lagi lagi demi ada memory di blog, tetap gw tulis meski sudah lewat dan ga rayain bareng gw yakann..

Rencana ultah ke 2 L ini sebenarnya sudah banyak banget diotak gw, pokoknya rencananya ya memang akan dirayain dan terbilang sudah matang. Sudah ngincer tempat ultah Theo nya Mel yang kayaknya ok punya, sudah PM Mel juga nanya detail. Terus berlanjut PM Nadia buat nanya jasa design ma dessert table. Selesai sampai situ? Enggak dong, sudah hubungi Rere juga buat cakenya. Manusia berencana, Tuhan menentukan. L dibawa ke Kotamobagu (btw, gw dah ga sedih sama sekali lho haha..). Tapi meski begitu, tetap dong gw bilang ultah L dirayain disana.

Tadinya gw ma Kum mo balik pas ultah L, cuma kok dipikir-pikir sayang duitnya ya. Tahan dikit pulang pas mudik waktunya lebih lama. Kalau waktu bisa diputar, gw bakal milih pulang pas ultah L sih. You know why lah ya. Btw, bacanya tolong jangan pada salah fokus ya. Berhubung ini tulisan soal ultah L, jadi lihat sisi senang-senangnya saja, Hehe. Biar kelak dia baca juga senang.

IMG_20180117_073225.jpg

Seneng banget sepeda tetangga, padahal dah jelek. Haha. Anak-anak mana ngerti ya?

Karena dirayain disana dan tanpa ada gw, hal pertama yang ada dipikiran adalah beliin hadiah yang emang udah L pengenin. Ok ok.. Gw tau sih hadiah semahal apapun ga akan pernah bisa menggantikan posisi ortu dihati anak ya. Tapi semoga nanti L paham kondisinya. Sudah dari lama L naksir sepeda tetangga, jadi mari kita wujudkan. Beli sepeda di Manado pas Opa Oma belanja bahan buat sofa. Cepet juga proses dapatnya dan harganya masih sesuai budget. Sayang gw lupa taruh fotonya dimana.

FB_IMG_1534239321889.jpg

Untuk kue ultah awalnya gw bingung pesan dimana yang lucu gitu. Gw ada naksir 1 vendor cake yang hasilnya ga beda jauh sama vendor cake ternama di Jakarta, cuma posisinya di Manado. Siapalah yang mo ambilin kesana ya. Pas tanya sohib gw, ternyata guru sekolah minggu jaman gw dulu, si Kak Oy bikin juga. Pas gw WA kak Oy nya bisa. Syukurlah. Gw ga muluk-muluk pesen kuenya, pesennya yang sudah sering dibuat aja. Dan biar lebih kelihatan si L ultah ke berapa, jadilah cake angka dua. Untuk contoh gw ambil di Pinterest terus minta ada tambahan mainan supaya abis itu bisa dimainin L. Dan tapi gw baru sadar, pas pulang gw ga liat itu mainan.. Haha. Hasil jadinya OK banget, akuh puas. Dan kata Papa Mama juga rasanya enak. Puji Tuhan.

FB_IMG_1534239337221.jpg

Pas sudah di tata sama Mama. Pajangan juga ikutan. Wk.

Dekornya by Oma dan Papi Ayen, tapi di beberapa bagian hasil arahan Bunda via live streaming Ig. Haha. Thanks to technology. Awalnya tuh mereka pakein L baju ultah dia waktu yang pertama. Ya kali ya.. Hahaha.. Langsung gw bawelin suruh ganti dress lain aja. Ada yang bagus kado ultah pertama dia dulu yang emang masih kegedean baru muat sekarang. Lol.

FB_IMG_1534239353612

Kelihatan banget meningginya

Rayainnya ga yang gimana-gimana, cukup Sekolah Minggu aja. Disana ibadah sekolah minggu masih di rumah-rumah jemaat bukaan di Gereja kayak di kota besar. Jadi sekalian minta GSM buat jadwalin ultah L di tanggal 19 Mei 2018. Pas hari sabtu ya kan.

FB_IMG_1534239452267.jpg

Lagi ibadah si bocah ga bisa diam. Haha.

FB_IMG_1534239344288.jpg

Selesai ibadah langsung acara deh, tiup lilin terus nyanyi Happy Birthday. Nah, di tradisi waktu Opa gw ultah itu lilin tidak akan ditiup tapi dibiarin menyala sampai habis. Jadi pas Ultah L kemarin ga ditiup juga deh sama Papa.

FB_IMG_1534239460725.jpg

Habis nyanyi bagiin goodies. Isinya ga ada yang lain selain snack sih. Gw juga lupa minta fotonya, yang gw inget cuma ada susu ultranya aja. Lol.

FB_IMG_1534239362746.jpg

L nyanyi ma teman-teman sekolah minggu

Selesai ibadah Opa ngeluarin sepeda dari gudang. Sengaja simpen karena dari pas beli si L dah ceriwis banget ngomong “Itu sepeda L Opa” “Opa, L punya sepeda itu yaaa” gitu aja teruss. Kasian. Kan biar kejutan ya L. Haha. Dan terbukti sih, ga seperti mainannya yang lain yang dilepehin pas bosan, untuk yang ini dia setia sekali.

Puji Tuhan ulang tahun L boleh berlangsung dengan lancar. Segala pujian hanya bagi Allah di tempat yang maha tinggi.

Bunda bersyukur sampai saat ini tumbuh kembang L baik. L ga pernah nyusahin Ayah Bunda. Segala sesuatunya masih dicukupkan sama Tuhan. Apa yang L butuhkan masih terpenuhi.

Bunda berdoa semoga L diberi kebijaksanaan seperti Debora. Setia seperti Rut. Penuh sukacita seperti Elisabet. Semoga doa-doa mu didengarkan seperti Hana. Semoga hidup mu dipenuhi kemurahan Tuhan seperti Ester. Dan semoga hati mu seperti Maria. Semoga L selalu mengutamakan Tuhan Yesus. Amin.

 

Advertisements