Terbang Berdua L

Saat Mbo mutusin untuk ga lagi bekerja di tempat kami, yang kepikiran di benak gw adalah L dibawa ke rumah Opa dan Oma lagi. Jujur perih sekali mengetahui kenyataan bahwa kami akan terpisah jarak lagi ma L. Bingung juga dan sempat bertanya ke Tuhan “Lho, kok L dibawa kesana lagi Tuhan“. Tapi memang cuma hikmat itu yang ada di pikiran kami saat itu. Cari Mba baru lagi jelas ga mungkin, meski bisa saja tanya tetangga atau siapalah. Mau ke daycare, posisi anggaran saat itu sedang tidak memungkinkan. Ternyata Tuhan memang lebih tau masa depan kita. Sekarang, gw malah bersyukur L bisa dibawa ke Kotamobagu. Kejadian ini membuat L bisa punya kenangan 1 bulan lagi bersama Opa. Bikin gw semakin malu pernah menaruh curiga ke Tuhan. #ampun

Karena anggaran pas-pasan, terpaksa hanya boleh 1 orang yang bawa L. Dan karena L pasti bisa lebih behave kalau sama gw, tentu ujungnya gw yang bawa. Padahal tau sendiri gw ini kalau terbang masih ada takutnya. Apalagi terbang ke Manado yang notabene pasti ada turbulensinya. Ehh.. Sekarang malah bawa anak, sendirian pulak. Tapi ya harus dijalani kan ya.

Kami pilih penerbangan subuh, jam 4.10 dengan harapan L terlelap. Persiapan di diaper bag ada botol dot 3 biji, susu UHT yang 250ml 3 kotak, beberapa mainan L, jaket, selimut, tapi ternyata lupa bawa bantal. Hikss.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 15.36.51

Pas mau jalan dari rumah (28 April 2018) L segar. Segar sekali. Tapi dalam perjalanan menuju bandara dia tertidur. Begitu turun, karena berisik dia jadi kebagun lagi dan jadi segar lagi. Cuma Puji Tuhan banget dia ga rewel. Malah begitu lihat ada playground saeutik langsung semangat 45 narik narik Ayah Bunda main. Ok lah nak. Ga berapa lama panggilan boarding berkumandang.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 17.08.09(1)

Minta Main

 

Ada kejadian yang memalukan disini sekaligus menampar gw banget untuk ga meleng. Pada tau kan yah kalau mau masuk gate itu pasti segala barang diletakan buat lewat mesin pemindai. Pas gw lagi riweuh naruh tas, ternyata Ai manggil-manggil karena hp ketinggalan. Ehh.. Ga cuma hp yang ketinggalan, tapi L juga nyasar ke bagian pria. Sampai nangis-nangis teriak nyari Bundanya. Untunglah masih banyak petugas yang liatin. Sejak itu langsung L dikekep terus.

 

Kalau sama gw jarang gw ikutin maunya L untuk gendong. Suka kasian sih, tapi kalau dia dah nangis minta ya berarti dia udah cape beneran. Ini berguna juga karena kan gw bawa 3 tas ya ma diaper bag sama koper cabin, jadinya L digandeng jalan aja sampai masuk ke pesawat. Begitu juga pas landing sih. Sampai ke terminal kedatangan jalan kaki aja dia. Hebat benar anak beta.

Begitu duduk, gw pilih di samping jendela pastinya, L masih main-main. Gw yang memilih Batik karena ada tv-nya malah kecewa. Bermasalah dong seus jadinya ga nyala. Sebal. Syukurnya L lumayan terhibur sama pesawat lain. Begitu mau takeoff gw langsung kasih L susu. Sampai 15 menit penerbangan baru dia tertidur lagi. Puji Tuhan. Di sepanjang penerbangan yang 3 jam 10 menit itu L beberapa kali bangun sih. Cuma gw bersyukur banget dia ga macam-macam. Mau aja main mainan yang gw kasih.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 15.31.44

Mata ngantuk menyebabkan alis berkelok kelok

Mau landing juga gitu, gw kasih L susu. Bedanya kali ini entah dia kenyang atau gimana jadi ga diminum dong. Gw dah takut aja telinganya kenapa-napa. Sampai sekarang ga ada keluhan sih. Semoga seterusnya aman ya.

WhatsApp Image 2018-07-30 at 15.31.15

Kami menunggu sampai semua penumpang keluar baru kami beranjak. Pas baru berdiri.. Duar.. L muntah. Huhu.. Hati dah ga enak tapi mikir apa karena mabok ya. Syukur muntahnya pinter.. Hahahahah.. Kena bajunya dikit aja. Langsung ngacir berdua. Jangan ditiru.

Bagus juga jadi yang terakhir, selain ga diburu-buru, kami juga ga perlu nunggu lama buat ambil bagasi. Semua barang sudah ada di conveyor belt begitu kami sampai. L sudah ga usah ditanya, langsung lari kesana kemari. Malah pengen naik ke conveyor biar bisa jalan-jalan katanya. Haha. Ampun nak. Ternyata Opa Oma masih di jalan. Sip. Masih ada waktu buat foto-foto. XD

WhatsApp Image 2018-07-30 at 16.56.21

WhatsApp Image 2018-07-30 at 16.56.21(1)

Puji Tuhan, penerbangan berdua L berlangsung lancar tanpa hambatan berarti. L bisa jadi anak manis yang dengar-dengaran ma Bundanya dan sama sekali ga merepotkan. Bunda bangga sekali ma L. 🙂

WhatsApp Image 2018-07-30 at 17.08.09

Di ujung hari itu ketahuan kalau L muntah karena masuk angin. Malamnya begitu sampai rumah langsung dipijat Opa dan L bobo dengan nyenyak.

 

 

Advertisements