101 Manusia di KRL – Part 1

pexels-photo-9816

Semenjak menjadi bagian dari commute life di Jakarta, pulang pergi rumah kantor mengharuskan gw untuk naik KRL. Kadang gw milih tidur, kadang gw baca atau nonton di hp, dan kadang gw milih ber-people watching. Ini menarik, karena gw bisa melihat manusia dengan tingkah dan perilakunya yang beragam. Daripada terlewat begitu saja atau bikin gw ngedumel, mending enjoy aja kan? Dan biar terekam dengan baik, gw abadikan disini. Tadinya mau bikin 1.001, tapi berasa kebanyakan, dimulai dari 101 dulu saja XD

Btw, di beberapa nomor ga akan gw sebut lagi itu bapak-bapak, mas-mas, mba-mba, dsb nya. Langsung ke tingkahnya aja. Kecuali gw ingat akan gw deskripsikan manusianya juga.

*****

1. Duduk seenaknya macam di sofa. Ongkang kaki sampai membuat orang depan mesti geser-geser biar kakinya ga kena kaki si embak. Kemudian dia senderan dan tangan menyentuh pinggang gw. Karena ga nyaman, gw pun menurunkan tangan gw agar bisa memberi jarak antara gw dengannya.

2. Begitu masuk langsung buka bekal dan makan, mana pakai ngecap pula. Apa cuma gw disini yang sebal dengar suara orang makan ngecap gitu? Abis makan nyolek gigi ga pakai ditutup mulutnya. Ilfil kuadrat. Lagian, makan dalam kereta tidak diperbolehkan.

3. Posisi duduk dah sempit tapi masih maksain nyelip supaya bisa duduk. Tempat duduk KRL itu memang di design untuk 7 orang. Tapi kalau yang duduk kecil2 bisa muat 8 orang. Lah kalau yang duduk kayak gw semua? ber 8 jadi sempit banget.

4. Sebelahan sama orang, gw bingung nyebutnya apa ya? Pokoknya ga normal deh. Waktu ada ibu-ibu mau masuk dia nyuruh bapak di sebelah kanan gw untuk berdiri dan kasih tempat. Padahal posisi si bapak lagi tidur pules, sedangkan si ibu sebelah kiri dia yang mana dia ini sebelah kiri gw (paham kan?). Emosi lah si bapak, tapi dengan tenang beliau nanya ke orang ini “Kenapa ga kamu aja yang berdiri?” Dia kemudian menjawab “Soalnya tempat saya sempit Pak” “Ya gpp, kamu berdiri saya geser.” balas si Bapak. Akhirnya si Ibu ga juga dikasih duduk. Yang ada, yang tadinya dia duduk cuma setengah pantat, iya dia nyelip juga, langsung maksain diri supaya senderan. Dan gw yang kejepit diantara mereka berdua cuma bisa ngelus dada. #dadasibapak

5. Main game tapi ga di silent hp nya, jadi lah kedengeran cring cring lumayan kencang.

6. Nonton video ceramah dengan khusyuk di hp. #tenanglihatnya

7. Berdiri ga ngapa-ngapain cuma liatin orang lain aja dengan seksama, dari ujung kaki sampai ujung kepal

8. Berdiri bengong mandangin jendela.

9. Ngetag tempat duduk buat temannya, dikata kursi di tempat seminar apa bisa di tag. Haha. Langsung gw suruh geser dong shayy. XD

10. Ada mas-mas maksa duduk di sebelah gw. Sudah lah duduk nyempil, eh pakai tidur, lama2 berasa paha gw berat. Eh si Mas nya dah pules sambil ga sengaja (atau sengaja? entahlah) senderan ke paha gw. #jadipengwbelairambutnya #terusgwjambak

11. Mba2 berdiri tapi ga pegangan sambil main hp. Alhasil pas kereta belok dia hampir jatoh. Mo ngakak ga enak XD

12. Bapak sebelah gw pakai jaket yang bau banget, ya salam gw sesek napas sepanjang jalan.

13. Mba depan gw chating, eh ternyata Bapak belakangnya kaypoh maksimal, diliatin mulu hp si Mba. Jadi gw kaypoh-in si Bapak yang sedang kaypoh si Mba. #Kaypohception #BapakHausInformasi

14. Ketiduran, pas sadar kalau berhenti di stasiunnya langsung diri dan loncat secepat kilat.

15. Ketiduran dan pas sadar kalau stasiunnya sudah lewat jadi misuh misuh sendiri.

16. 1 Bapak bawa barang gede (macam busa di gulung) di taruh di lantai, sedangkan ada aturan bahwa bawaan mesti ditaruh di tempatnya (terletak di bagian atas kepala). Datang lah satpam suruh si bapak naikin, si bapak ga mau, eh pak satpam inisiatif ambil bungkusan gede itu, pas diangkat ada plastik hitam jatuh ternyata isinya barang pecah belah. Ngamuk lah si Bapak. Lumayan lama tuh, satpamnya minta maaf, ujungnya dimaafin sih meski si Bapak masih misuh2 terus.

17. Lagi pilek dan nampaknya meler jadi srat srot membahana. #KasihTisue

18. Kumpulan ABG yang selalu berasa kalau di KRL itu cuma ada mereka dan dunianya.

19. Yang namanya orang pelukan mesra banget ternyata bisa dimana saja ya.

20. Posisi gw berdiri dan pegangan, eh mbak belakang gw entah tangan ga nyampe atau gimana lebih memilih senderan di badan gw. #guehkuduseterong

21. Mba-mba nonton drakor sampai nangis sesegukan.

22. Numpang nonton di hp sebelahnya meski ga ada suara.

23. Ngomong pakai bahasa daerah kencang sekali. Memang selalu seru ya kalau bisa bicara dengan bahasa yang sepertinya tidak akan dimengerti sekitar. Bebas sebebasnya.

24. Pas tiba di stasiun tujuan ada Bapak2 depan gw yang jalan dengan sigap ke arah pintu, Gw pun tentu mengikuti dari belakang karena mo turun juga. Tapi terus si Bapak berhenti persis depan pintu. Ealahhh Pak, ngalangin itu namanya. Untung rem pakem, jadi ga sampai nabrak.

25. Ga cuma tukang ojek, kalau ketemu penumpang rese’ dan bergerombol, ada lho yang doyan godain cewe2 kalo lewat.

*****

Kalau gw baca lagi kok menarik ya manusia-manusia ini. Tapi pas bersentuhan langsung, kok pada suka bikin ngurut dada yawlaa.. Hahaha.. Segitu dulu deh untuk sekarang, tar lanjut ke Part selanjutnya 🙂

Operasi Gigi Bungsu Part 2

Gw menjalani hari seperti biasa, meski deg-degan tapi sudah lumayan beriman kalau semua akan baik-baik saja.

9 November 2017

Hari yang tak dinantikan pun tiba. Pulang kantor langsung menuju RSJ (Rumah Sakit Jakarta). Bedanya kali ini kami makan dulu karena setelah tindakan pasti bakal susah.

Sebelum mulai, gw mesti tanda tangan Surat Persetujuan Tindakan dulu. Gw lupa sih Ai itu ikut tanda tangan atau engga. Terus gw selfi deh.. Haha..

IMG20171109184143

Foto sebelum, gusi masih agak bengkak karena radang. Gw kemudian di ukur tensi darah.

Puji Tuhan semua normal. Setelah itu masuk ke ruang praktek dokter. Iya tindakannya disitu aja, ga ke ruangan khusus kayak sesar. Yang paling menangkan gw adalah Ai bisa masuk juga. Jadi deh sambil tindakan sambil Ai bisa foto-foto.

Tindakan pertama adalah dokter menyemprotkan cairan ke bagian sekitar yang akan di operasi.

IMG20171109193149

Didiamkan sebentar dan gw mulai berasa lidah dan gusi gw baal.

IMG20171109193507

Maka dimulailah Bapak dokter beraksi. Dimulai dengan suntikan anastesi di beberapa titik. Disini gw berasa ada jarum yang masuk tapi ga berasa sakitnya.

IMG20171109194134

Ini sepertinya gusi mulai di belek.

Jujur selama proses ini gw ga santai sama sekali. Entah pengaruh stress atau karena memang tu ruangan di setel dingin banget, gw gemetaran!

IMG20171109194458.jpg

Beberapa kali suster nyuruh gw tenang tapi emang susah. Suara mesin penghisap dan yang lainnya itu beneran bikin gw ketakutan. Sampai di satu titik gw merasa kesakitan banget. Sakitnya tuh waktu dokter kek berusaha nyongkel jadi saraf gw ketekan. Mana tenaganya setrong bener. Gw pun angkat tangan seperti instruksi dokter di awal kalau gw ga tahan lagi. Dokter kembali menyuntikan anastesi di beberapa titik. Sampai sini gw mikir, kenapa gigi gw ga dibelah aja ya? Soalnya gw nonton video operasi gigi di Instagram tuh gitu. Jadi kan ga perlu tenaga extra buat ngeluarin si gigi. #sotoy

IMG20171109194505

Gemetaran

Long story short akhirnya si gigi berhasil di keluarkan. Jahitan di dua tempat. Satu di bagian gusi tempat gigi diambil, yang ke dua di gusi arah pipi bawah *paham ga? haha. Dokter masukin kapas buat di gigit, gunanya untuk menyerap darah.

Pas kelar langsung berasa banget pipi gw bengkak.

IMG20171109195351

Sedih ga liat muke gw? Apa pen nabok?

IMG20171109195833

Dibekalin kapas, total gw cuma pakai 2. Pas bangun pagi dah ga berdarah. Sama dokter gw ditambahin pain killer merk apa lupa, yang pasti sehari cuma boleh 1, dikasih 4 biji. Gw juga dikasih dokter surat istirahat sehari, lumayan karena besoknya kepala gw lumayan sakit. Ga tau kenapa.

IMG20171110072653

Makanan gw selama gusi bengkak. Buka mulut awal-awal tuh susah, berasa sakitnya. Haha.. Tapi karena tuntutan perut ya makan lah. Kasian orang serumah kalau sampai gw kelaparan. Wkwkw..

Total biaya yang keluar untuk tindakan ini (kayaknya plus yang kunjungan perdana gw deh) adalah Rp. 3.975.500.-  semua di tanggung asuransi. Puji Tuhan.

Bengkaknya kalau ga salah sampai seminggu, nakal emang makan yang keras-keras. Temen gw yang patuh 3 hari makan lembut langsung turun bengkaknya. 2 minggu berikutnya gw balik lagi buat cabut benang. Ga sakit sama sekali. Cabutnya cuma 10 detik tapi bayarnya tetap. Makanya sekolah dokter mahal ya. Wkwkwkw. Lupa lagi berapa karena semua full asuransi. XD

Terus seperti kata dokter, seiring sembuhnya bagian dalam gusi, gusi gw naik jadi ga celong gitu.

Gw puas dengan pelayanan di Rumah Sakit Jakarta. Ngurus adminstrasinya cepat, susternya ramah semua, dokternya ok dan menjelaskan apa yang ditanya, terlebih beliau bikin gw ga merasa kesakitan pas di suntik. Hehe. Lokasi OK banget dong. Rekomen lah.

Semoga gigi dan kesehatan keseluruhan kita sehat-sehat aja ya.