Panas Mendadak

Tanggal 29 Desember 2017, bangun bobo pagi (jam 12 siang) Mbo panggil gw dan ngomong kalau badannya L panas. Kebeneran hari itu gw memang cuti. Bingung, perasaan sebelum tidur dia ga kenapa-napa, malah rencana mau gw bawa ke Scientia Square Park abis makan siang. Langsung buru-buru ambil termometer dan kaget liat hasilnya.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.51.13

38,1°C? Kok cepet amat tingginya. Langsung gw kasih Tempra. Anaknya mulai meringik, keknya badannya ga enak. Gw bukain mulutnya, mau lihat apa ada gigi lagi yang nongol. Hmm.. Gigi ga ada tapi baru ketahuan ma gw gusinya luka. Kayaknya maksain gigit yang keras deh. Tadinya mau langsung gw bawa ke RS cuma pikir tunggu dulu aja deh sampai besok. Langsung keingetan ada janji ma temen-temen bloggers yang mesti dibatalin mendadak.. Gak jadi deh bawa L playdate ma teman baru.

Gw kemudian kabarin Ai dan suruh pulang buruan aja (jumat terakhir ini kan). Dari kantor sih cepat ya, tapi karena dagingnya L abis jadi lah dia belanja dulu, sampai ke rumah ya malam juga. XD

Pas dikasih Tempra panasnya agak turun tapi stuck di 37,6°C. Semalaman juga tidurnya susah maunya digendong terus. Pas pagi-pagi panasnya tinggi lagi, malah lebih tinggi dari hari sebelumnya.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03(2)

Gw sempat baca-baca tuh ya katanya kalau suhu termometer gini 39,7°C, dalamnya tuh bisa lebih tinggi lagi. Pas pegang badannya juga langsung serem sendiri gw. Huhu. Syukur sih ditenangin ma buibu lain. Cuma gw tetap bilang ke Ai mending L dibawa ke dokter sekarang, daripada besok dokter dah pada cuti malah repot sendiri. Kali ini mau cobain RS Betshaida di Gading Serpong buat anak kok coba-coba. Mikirnya kalau L butuh di cek darah langsung di lab nya gitu.

Akhirnya jam 10 kurang langsung jalan kesana terus mulai cap cip cup mau dokter mana. Haha.. Engga deh, sempat liat blog orang lain dan rekomen dokter ini. Ahh.. Namanya dokter itu emang cocok-cocokan ya. Cocok di dia belum tentu sreg di hati akuh.

Begitu masuk Ai langsung ambil nomor antrian. Sambil menunggu, daripada anaknya BT jadi gw bawa keliling deh.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03(1)

Pintu masuk

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.02

Counter Daftar

Tempatnya bagus, cuma sayang nih tempat duduk buat tunggunya sedikit, jadi kek harus duduk sampai di depan kasir. Gw ga foto karena full orang. Haha.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.04(1)

Masih bagian tempat tunggu

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03(4)

Tempat tunggu yang sebelah kiri. Jadi kek muterin tiang gitu doang.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03

Bingung mau ngapain sampai baca-bacain compro ke L XD

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.39.57

Mukanya sayu bener ini yang distikerin. Gw kasian banget liatnya 😦

Begitu selesai urusan daftar langsung ke bagian anak. Dari counter tinggal belok kiri. Dindingnya dibikin menarik.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.44(2)

Suka liatnya

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.44(3).jpeg

Ada toko roti sehat

Suster nanya keluhannya apa, pas gw bilang panas langsung diukur lagi. Kali ini termo yang lewat telinga. Langsung kangen daycare deh, ritual saban pagi sebelum masuk rumah di ukur suhu dulu.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.04

Hasilnya bikin mo nangis liatnya. Baper memang gw jadi ortu nih.

Pas di timbang gw kaget beratnya L langsung turun jadi 11,9kg dari 12,5kg. Hadehh.. Padahal makannya masih biasa aja. Nampaknya tubuh L bekerja keras lawan penyakit. Fufufu.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.43(1)

Untung ada fotonya, gw dah lupa siapa nama dokternya saking ga berkesan buat gw. Pas masuk gw sekali lagi cerita keluhannya apa. L kemudian di periksa tapi masih ga ketebak panas karena apa. Dokter sih bilangnya terlalu dini, kalau masih panas sampai hari ke 3 baru cek darah. L kemudian dikasih penurun panas lewat anus dan diresepin antibiotik.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.43

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.45(1)

Tampak belakang

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.43(2)

Ada meja kecil diruangan dokter.

Selesai dimasukin obat kami pun diberi pesan kalau panas L diatas 39,5 baru obat ini dikasih lagi. Tentu gw beriman kalau ga akan tinggi lagi sih.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.44

Sayang kepotong

Keluar dari ruangan dokter langsung tebus obat (yang gw sesali kemudian) dan bayar. Total bayar Rp. 401,452.- lupa perinciannya.

Pas nyampe rumah gw bilang ke Ai ga usah lah kasih antibiotiknya (ini bagian penyesalan kenapa ga mikir dari RS deh), toh ternyata Bu dokter tidak menemukan gejala-gejala aneh lain di tubuh L. Dan Ai pun setuju. Puji Tuhan besokannya panas tapi ga sepanas 2 hari sebelumnya dan setelah itu normal kembali. Yang tinggal mungkin perasaan ga enak di badan ya. Sampai tanggal 2 Januari L masih maunya digendong mulu. Keenakan kayaknya. 😀

Kami berdua mengambil kesimpulan L panas karena virus yang numpang lewat plus mungkin L kelelahan abis dari Bandung main siang hari bolong sementara makannya ga benar waktunya. Pelajaran lagi untuk liburan selanjutnya.