Alasan

Di suatu malam, sudah siap-siap mau tidur tetiba Ai ngomong

Ai: “Py, kalau kondisi kita sekarang sudah punya rumah sendiri kita bakal tetap nunda punya anak lagi?”

Py: “Iya”

Ai: “Berarti kita nunda bukan karena masih ngontrak kan?”

Py: “Kalo Py sih enggak ya Ai, sekarang posisi kita mapan pun Py akan tetap kasih jarak minimal 2 tahun terus hamil lagi. Kenapa mang?”

Ai: “Ga sih, iya berarti kita nunda bukan karena belum punya rumah sendiri ya”

Gw: “Ai sendiri gimana?”

Ai: “Ya bener sih, mikirnya cuma harus dijedain tok”

Gw ga paham sih apa Ai ini ditanya orang apa emang seketika timbul dihatinya. Cuma setelah dipikir-pikir iya juga sih. Alasan utama kami gw memberi jeda untuk punya anak lagi bukan semata alasan belum punya rumah atau alasan soal keuangan lainnya. Walau memang ya ada sedikit keinginan di hati kelak kehidupan sudah lebih baik ketika adiknya L datang.

Tapi alasan utama ya emang mau dijarakin aja. Bingung kalau ditanya lebih lanjut alasannya kenapa XD Lagian kalau ada adiknya sekarang, bingung lagi siapa yang jagain. Haha.

IMG20171224120550.jpg

Kesayangan

 

Edit: Gw nemu gambar ini di Intagram 9gag tadi pagi dan relate banget sama apa dan gw Ai pikirkan soal anak beranak ini. Pada akhirnya memang Tuhan yang menentukan kapan jadinya, tapi namanya hukum alam sperma ketemu sel telur jadi anak itu ga terbantahkan. Kalau bahasa gw, kita lakukan dulu apa yg jadi bagian kita baru bisa claim sisanya dari Tuhan. Kan manusia di kasih free will sama Tuhan, bukan begitu?

WhatsApp Image 2018-01-22 at 09.04.06.jpeg

 

29 comments

  1. kittenholic · January 20, 2018

    iya py, gw juga masih dilema nih antara mau nunggu sampe 2 th ato mau mulai program. soalnya takut ga langsung dapet trus ketuaan. tapi kalo bener dikasih sekarang juga berasa kedeketan jaraknya, kaya belom siap.. haha. jadi kuserahkan pada Tuhan saja deh

    Like

    • pingiwed · January 20, 2018

      gue juga kayak gini Dea en Py πŸ˜‚ buat galau2 deh waktu itu. Malah td mau g jarakin 5taun, hehehehe tp disadarin sama Jo kalo itu kejauan en belum tentu lsg bisa hamil. Abis itu pasrah dink mau hamil kapan 😊

      Like

      • Pypy · January 22, 2018

        Skrg sudah ada Bboyyy… Pengen gendoong..

        Like

    • Pypy · January 22, 2018

      Hahaha.. Jadi dijaga apa engga nih De? *kaypoh.. Iya bener ya, pada akhirnya semua ditangan Tuhan ya. πŸ˜€

      Like

  2. nyonyasepatu · January 20, 2018

    Semoga yg terbaik ya Py πŸ˜„

    Like

  3. ainaliu · January 20, 2018

    Kalau Yang Diatas udah berkata “Jadilaaah”… jadi deh Py.
    Klo kasus gua mah emang manusianya aja teledor dan mungkin agak meremehkan kuasa Yang Diatas karena mikir ah anak pertama aja agak susah dapetnya, ga mungkin anak kedua bisa gampang 😢.
    JEDEEEEERRR.. dikasih pelajaran deh. πŸ˜‚.

    Tp memang lebih baik direncanakan sih dan didisiplinkan rencananya jgn pake coba-coba. πŸ˜‚

    But afterall, apapan kejadiannya, semua ada aja jalannya kok. 😊

    Like

    • Epi · January 20, 2018

      Kita samaan ya. Terlalu meremehkan, krn mikir anak pertama dptnya lumayan lama. Hahaha. JEDERRRRRRRRR!!!

      Like

      • dinaisyana · January 20, 2018

        HAHA lucu banget sih kalian JEDERRRRR!
        tapi emang gw sering denger gitu loh, yang anak pertama agak lama nunggunya, anak kedua tau2 cepet. yang anak pertama langsung jadi, eh malah yang kedua musti nunggu2 dulu.

        Like

      • Pypy · January 22, 2018

        Hahahaha.. JEDERRRRRRRRR!!!

        Like

    • Pypy · January 22, 2018

      Untung ga dijawab, buat anak kok coba2? hahaa.. #terIklan ahh iya ya, seneng nih gw baca cerita living proof gini.. Makin yakin ut mengambil tindakan.. Thanks ya Na πŸ˜€

      Like

  4. zilko · January 20, 2018

    Mengikuti kata hati tapi tetap sambil direncanain ya Py, hehehe πŸ˜€ .

    Like

  5. Melissa Octoviani · January 20, 2018

    kalo dulu gua nunda karena belom siap mental untuk ngurusin satu anak lagi… iya kalo nanti anak kedua kalem, kalo sama petakilannya kan gua yang repot… tapi sekarang mental uda lumayan siap, cuma kondisi keuangan masih belom siap… iya emang rejeki itu pasti ada aja, tapi tetep menurut gua uangnya juga harus disiapkan, jangan nanti malah ngutang sana sini buat biaya lahiran… jadi untuk sementara ya dijalanin dulu satu anak aja… kalo tiba2 nanti Tuhan kasih, itu berarti Dia merasa kita uda mampu… toh waktu Tuhan kan beda sama waktu kita hehehehe…

    Like

    • Pypy · January 22, 2018

      kalo sama petakilannya kan gua yang repot – gw lagi doain juga nih mumpung anaknya belum ada..hahaha.. Smoga yg berikutnya anteng ya Tuhaaann..

      Ah iya bener ya Mel dari kitanya dulu yg berhikmat ya πŸ˜€

      Like

  6. just A · January 21, 2018

    Perihal anak ke dua, suami ingin minimal punya 2 orang anak.. aku yang awalnya juga tidak keberatan untuk punya 2 orang anak saat ini berpikir 1 aja sudah cukup.. entah kalau nanti berubah pikiran.
    Alasan aku berpikir 1 anak aja sudah cukup adalah karena pada kehamilan pertama aku kena Diabetes Gestational..bahkan untuk kondisi sekarang masuk kategori high risk dimana beberapa bulan yang akan datang aku di wajibkan untuk test darah lagi. Memang sih penderita DG/DM bukan berarti tidak boleh hamil, boleh aja sih dengan catatan kontrol dengan dokter/insulin/jaga makan namun untuk diriku sendiri entah kenapa takut.. takut aku akan “memberikan resiko” kepada janinku karena sakitku itu..apalagi kejadian waktu lahiran kemarin sempat bikin trauma. Alasan ke dua, aku masih belajar untuk jadi ibu yang baik untuk Aaron.. untuk saat ini aku jauhhhh dari ibu yang baik..kalau punya anak ke dua, apa aku sanggup menjadi ibu yang adil? ( pertamyaam untuk diriku semdiri ) alasan ke 3.. ini karena keegoisanku yang nggak bisa kutulis di kolom komentar karena kepanjangam hihihi.

    Like

    • Pypy · January 22, 2018

      Wahh.. Alasan pertama masuk akal bangett sih ya Ann.. Smoga nanti pas tes lagi hasilnya lebih baik yaa πŸ™‚

      kalau punya anak ke dua, apa aku sanggup menjadi ibu yang adil? – ini pertanyaan yg sama, tapi kata para senior yg dah punya 2 anak sih bisa2 aja kok. Kita para Ibu *waras emang dikaruniai hati seluas samudra katanya.

      *yg buang2 anak, telantarin tentu ga masuk itungan

      Like

  7. winnymarlina · January 21, 2018

    semoga mendapt terbaik ya kak

    Like

  8. xiaomeynie · January 22, 2018

    All the best py n ai. Semua indah pd waktu-Nya πŸ™‚

    Like

  9. mamipapa · January 22, 2018

    Manusia merencanakan tapi Tuhan yg berkuasa Py…jadi tenang aja hehehe…kan banyak org udah usaha tapi kl emg blom waktuNya juga gak hamil2, sementara ada yg orang nggak merencanakan tau2 hamil. Kita nggak tau rencana Dia tapi yang pasti Dia bakalan kasih di waktu yang tepat 😁
    Tentu aja waktu Dia beda sama waktu kita hahaha…

    Like

    • Pypy · January 22, 2018

      Betul ci Fel, manusia memang berusaha.. Ada yg berusaha mencari, ada yg berusaha mencegah dulu. Kalau dapat ya berarti emang sudah waktu-Nya. Kan Iman harus disertai perbuatan πŸ˜€

      Like

  10. dian_ryan · January 22, 2018

    Manusia yang berusaha Tuhan yang menentukan , segala sesuatu yang diberikan pasti terbaik dan diwaktu yang tepat. Semoga diberikan yang terbaik ya py πŸ™‚

    Like

    • Pypy · January 23, 2018

      Couldn’t agree more 🌺🌺 Aminn ya Di..

      Like

  11. VaLinqq · January 23, 2018

    Setuju nih Py, manusia berusaha tapi semua itu waktunya Tuhan..
    Dulu gw juga maunya anak cukup 1 aja tapi suami mau minimal 2, akhirnya kita deal untuk jarakin minimal 5 tahun.. Dengan deal itu, gw pun sempet kelupaan kalo semua ya waktunya Tuhan. Gw paling gamau tuh kalo berhub tanpa K, tapi akhirnya karena sering kelupaan nyetok lagi di saat habis salah 1 jadi ga nyaman lah ya karena gw nya yg bener2 menolak kalo tanpa penjagaan..hahha.. Akhirnya kita mutusin IUD eh taunya setelah IUD niat kontrol IUD malah nongol Bayi di mesin USG…wkwkwkwk….

    Bahkan gw sempet nangis pas perjalanan plg dari dokter, gw terus bertanya Kenapa cepet banget dan disaat gw bener2 belum siap? Tapi yaudah setelah direnungi artinya Tuhan tau kalo kita berdua uda siap buat dititipin 1 lagi..

    Semangat ya Py, semoga semua berjalan sesuai dengan rencana kalian πŸ™‚

    Like

    • Pypy · January 23, 2018

      Nah iya, kalo begini ceritanya memang udah Tuhan yang pegang kuasa ya. Soalnya kan sudah ada langkah pencegahan ya. Gw belum KB, kemarin nanya buibu lain juga soal IUD ini. Cuma sampai sekarang belum mutusin mau pakai atau engga. Masih nyaman pakai karet aja. Dan selalu ada di kamar, plus ga pernah lupa. Kalau pun Jedeeerr.. jadi.. ya Puji Tuhan. Yang pasti dari kami sudah lakukan bagian kami.

      Sehat2 kehamilannya ya Val, masih ke Radius?

      Like

      • VaLinqq · January 23, 2018

        Iyah Py, gw sih menyarankan gausah pake IUD..hahhaa.. Gw ga nyalahin siapapun sih ya, karena mmg banyak yg berhasil juga dengan IUD kan, cuma karena ada sedikit kecewa aja gw lbh prefer karet py πŸ™‚ πŸ™‚ Selama kaga ada yg bocor harusnya aman terntram.. hahaha..
        Dan meskipun ya amit2 sampe bocor pun lbh tenang.. Karena jujur aja kehamilan gw kali ini karena masih ada IUD agak rentan.. Gw kadang masih suka kelepasan ya, namanya anak pertama lagi aktif2nya suka refleks main sama dy kadang smp lari2an gitu juga padahal paling sekali dua kali eh uda lsg flek n pendarahan lagi.. Atau kadang cuma jalan jalan doank ke mall (ga ngapa2in nih cuma jalan2 keliling mall) pulang lsg begitu lagi.. Jadi lebih bikin degdegan.. So far sih semua aman.. Cuma tetep lbh worried.. hehehe..

        Iya tq ya Py, masih py gw lanjut anak kedua sama dy sampe nanti lahiran :))

        Like

      • Pypy · January 23, 2018

        ahh iya ya IUD nya didalam ya? didalam rahim gitu Val deket debaynya apa gimana?

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s