Ramen Kanbe – Aeon Mall BSD

Semalam (30 Januari 2017) gw bilang ke Ai kalau gw pengen nonton Dilan. Cuma ternyata jalanan dari stasiun ke Aeon lagi sangat tidak bersahabat sehingga mengakibatkan kami telat buat nonton. Ndilalah kami malah ketemu temen kost yang sama-sama sudah jadi alumnus. Ya sudah, lebih pas lagi karena kami jadi ngobrol. Mungkin hampir 15 menit.

Karena film-nya sudah pasti tak terkejar, gw bilang ke Ai kalau gw pengen makan saja, gw lapar.

Ga butuh waktu lama, kami memutuskan untuk mencari Ramen dan harus ada pork-nya. Masuk lah kami ke Ramen Village, dimana berjejer banyak resto ramen didalamnya. Kami pun berjalan masuk, agak tidak nyaman sebenarnya karena suara para pelayan yang mempromosikan resto ramen mereka lumayan bikin pusing. Macam di ITC. Ada beberapa resto yang memajang tulisan Ramen Halal, tentu langsung kami skip. Perhatian teralih ke salah satu pelayan yang menyebut bahwa mereka menjual ramen pork berserta sederet gratisan. Oh, tentu ini yang kami pilih.

Ternyata kami masuk ke dalam resto bernama Kanbe.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 09.20.06

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.23(1)

From where I sat.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.05(1)

Seru nih mereka tulis soal sejarahnya, jadi tau kalau Kanbe ini berasal dari kota Kobe. Baca Kobe gw langsung inget postingan Ci Leony soal pengalamannya makan Kobe beef. *mendadakngeces

Sayang, saking kelaparan, gw lupa memotret menu makanannya. Pandangan kami langsung tertuju pada lembaran bertuliskan Umami. Karena menurut pelayan disitulah pilihan ramen pork terpampang. Umami ini sendiri, menurut penjelasan di webnya (kalau gw ga salah terjemahin) adalah ekstrak dari sayuran dan tulang ayam yang di rebus berjam-jam.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.23(2)

Stik bawang – Free

Sambil menanti makanan datang gw cemilin stik bawang yang tersedia gratis bisa diambil sepuasnya. Ai turun ke ATM karena ternyata disini hanya menerima pembayaran cash. Untungnya lift yang dekat Ramen Village langsung ke ATM gallery dilantai G. Jadinya pas makanan datang, ga berapa lama Ai juga kembali. Poin plus nih, makanan datangnya cepat. Apa karena sepi?

Gw  memesan:

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.07

Umami Shio – Rp. 59.000.-

Sup umami dengan toping babi panggang, tauge, daun bawang, rumput laut kering, dan jamur. Wangi pork itu jelas banget, di awal sempat mengganggu indra penciuman gw. Cuma lama-lama terbiasa. Kuahnya rich, rasanya gurih dan enak. Ramennya juga gw suka, pas teksturnya. Ga keras ga kelembekan. Babi pangganya itu full lemak. Pas masuk mulut langsung lumer. Enakkk.. Sesuai dengan selera gw.

Ai memesan:

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06

Umami Spicy – Rp. 59.000.-

Secara keseluruhan sama dengan punya gw, bedanya tentu di kuah. Tapi entah kenapa gw ga suka waktu icip. Pedas sih, cuma kok gw berasanya macam pahit. Kalau Ai sih dia tipe pemakan apa saja yang ada di depan dia, kecuali Pare tentu saja.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.05.jpeg

Free Ramen

Nah, salah satu bonus makan disini adalah free jika mau tambah ramen. Ga jelas sih apakah free sepuasnya atau sejumlah orang. Yang pasti Ai nambah 2x. Haha. Ai suka karena berbeda dengan ramen tetangga, disini ramennya panas waktu di kasih. Bukan yang dingin macam baru dikeluarin dari kulkas. Jadi pas nyemplung ke kuah jadi hangat gitu.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06(1)

Kanbe Roll – Rp. 69.000.-

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06(2)

Spicy Kanbe Roll *ngasal, lupa namanya  – Free

Ini termasuk promo semalam, buy 1 get 2 sushi. Yang ini gw kecewa. Sama sekali ga ketrima lidah gw. Gw ga tau ya gimana benernya, gw berasanya entah pakai beras yang kualitas rendah sampai ada bau tengik atau berasnya sudah ke simpan lama. Tidak enak. Waktu komplen dibilangnya akan di kasih tau ke chef-nya. Gw sebenarnya pengen cancel aja sih, cuma masih kemakan kalau buat Ai. Ya sudah, akhirnya di bungkus bawa pulang. Lagian, makan seporsi ramen ternyata sudah cukup buat gw. Kenyang sekali.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.06(3)

Gyoza Goreng – Free

Selain prok, gyoza ini juga jadi salah satu daya tarik yang bikin gw luluh semalam. Gw suka banget sama gyoza. Jadi pengen belajar cara bikinnya. Sukaaa banget ini gyoza-nya enak. Ga tau deh isinya apa, tapi enak aja.

WhatsApp Image 2018-01-31 at 08.47.22(1)

Ocha Dingin – Free

Gratisan lagi, enak banget lah makan disini. Rasanya seperti seharusnya Ocha yang lain ya. Hihi.

Total keseluruhan setelah di tambah pajak (10%), pelayanan (5%), dan pembulatan ke atas Rp. 15 adalah Rp. 216.000.-

Untuk yang pengen makan ramen di cuaca yang dingin ini, gw rekomen Kanbe dengan pilihan menu Umami Shio beserta segala gratisannya.

 

Operasi Gigi Bungsu Part 1

Maju mundur mau nulis ini karena berasa masih trauma.. Eitssss.. Jangan takut dulu ya buat kalian yang memang butuh info ini. Soalnya daya toleransi sakit untuk setiap orang memang berbeda-beda. Buat gw yang emang sudah sering tersakiti hatinya dan gw kuat-kuat aja, tapi untuk sakit fisik gw lemah sekali. #aposee

Bermula sejak gw merasa ga nyaman dengan gigi sebelah kiri, gw mulai merasa mungkin gigi bungsu gw bermasalah. Fyi, gigi bungsu kanan gw tumbuh dengan sempurna. Kecuali ada bagian gusi yang macam berlebih dan nutupin sebagian kecil giginya. Makanya setelah makan harus kumur-kumur biar ga ada yang nyelip dan bikin radang. Nah, si kiri ini beda, meski rajin kumur tapi tetap ada rasa ga nyaman. Sampai di satu titik kok gw merasa sakit banget dan gw melihat bahwa alur gigi gw mulai berubah. Ga yang lurus sesuai bentuknya. Mulai lah mengumpulkan niat kalau-kalau gw butuh di operasi.

Gw pun mulai membaca cerita-cerita blogger lain. Ada yang setrong dan lancar, ada yang setrong tapi dokter giginya ga kuat nyabut sampai berakhir dia kesakitan. Ada juga yang emang lemah kek gw jadinya prosesnya lumayan bikin dia kesakitan. Tapi kata Ai sudah yakin saja, percaya semua akan baik-baik. Dari baca-baca cerita ini gw jadi tau kalau ada dokter gigi bagus di Rumah Sakit Jakarta (RSJ). Wah, pas sekali batin gw, kebeneran RSJ ini kerjasama ma asuransi yang dipakai kantor gw. Jadinya gw ga perlu keluar kocek, cukup ngasih kartunya saja. Nah, dokter yang gw baca reviewnya pada bilang ok semua adalah drg. Abdul Latif, Sp.BM (K).  Sayang jadwalnya yang ga match di gw. Kudu izin dulu keluar kantor. Iya kalau dokternya ga antri, tapi saking bagusnya beliau ini antri terus. Hikss. Akhirnya memutuskan ke drg. M. Adithya Latief, Sp.BM yang jadwalnya lebih pas (malam hari). Toh nama belakang mirip, siapa tau ilmunya mirip. #analisamacamapaini

7 November 2017

Hari selasa, tanggal 7 November 2017, gw janjian ma Ai ketemu di RSJ. Karena gw sampai duluan jadi gw langsung antri daftar.

IMG20171107175945

Tempat daftar

IMG20171107180524

Cental Clinic masih di lantai yang sama

IMG20171107180708

Ke tempat suster buat daftar

IMG20171107180713

Ruang praktek dokter

IMG20171107180756

Bagus, suka sama tempatnya

Sama suster gw disuru ronsen panoramik alias foto gigi dulu. Prosesnya cepat, sama Bapak disitu gw disuruh berdiri agak masuk di mesinnya dan disuruh gigit bagian yang sudah di bungkus tisu.

IMG20171107181829

Yang bagian biru itu tempat dagu. Yang atasnya itu ada tempat buat gigit.

IMG20171107181836

Penampakan mesin secara utuh

Jadi cara kerjanya itu setelah posisi gigit kita sudah pas, si mesin bakal muterin kita. Ga ada rasa apa-apa. Jelas lah ya.

Ga sampai 15 menit hasilnya datang. Sebelum sampai ke dokter, gw ma Ai kepoin dulu dan jelas terlihat kalau memang gigi kiri bawah gw impaksi alias ga keluar dan miring sehingga mendorong gigi depannya. Gw pun membawa hasil ke suster, ga berapa lama gw disuruh masuk ke ruangan. Kesan pertama gw ke dokternya wah gede nih badannya, harusnya kuat ya kalau misal mo cabut giginya. Iya, yang gw baca beberapa dokter (terutama yang perempuan) suka ga sanggup cabutin gigi katanya.

Gw kemudian di periksa.

IMG20171107183339

Dokter melihat apa yang ngebuat gigi gw sakit

IMG20171107183459

Itu bukan di suntik, tapi di semprotin cairan yang pahit ga tau apa. Setelah itu gw disuruh kumur.

Menurut dokter gusi gw radang makanya sakit. Geraham bungsu yang impaksi memang mesti di cabut karena semakin di tunda akan semakin mendorong gigi yang depan. Pikir pikir pikir diputuskan lah hari kamis,  9 November 2017, sebagai hari tindakan. Gw ngomong ulang-ulang ke dokter kalau gw takut di suntik.  Haha. Dokter meresepi gw antibiotik dan pain killer, obat ini diterusin sampai selesai tindakan nanti. Jadi ga akan diresepi ab lagi.

IMG20171107215911

Lumayan juga nungguin tebus obat bersama partner setia sampai bikin kelaparan.

IMG20171107181131

Selesai semua gw bilang Ai kita makan dulu sebelum pulang. Dan pilihannya jatuh ke nasi goreng abang-abang yang enak bener pas ditikungan perempatan ke Plaza Semanggi sama RS MRCCC.

IMG20171107200024

Seporsi Rp. 12.000.- *kalau ga salah. Endeusss bett.. Gelakk sehhh..

Maaf banget, karena di cover asuransi dan untuk yang ini gw ga di kasih struknya, jadinya ga tau deh biaya habisnya berapa.

Bersambung ke Part 2 …

Panas Mendadak

Tanggal 29 Desember 2017, bangun bobo pagi (jam 12 siang) Mbo panggil gw dan ngomong kalau badannya L panas. Kebeneran hari itu gw memang cuti. Bingung, perasaan sebelum tidur dia ga kenapa-napa, malah rencana mau gw bawa ke Scientia Square Park abis makan siang. Langsung buru-buru ambil termometer dan kaget liat hasilnya.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.51.13

38,1°C? Kok cepet amat tingginya. Langsung gw kasih Tempra. Anaknya mulai meringik, keknya badannya ga enak. Gw bukain mulutnya, mau lihat apa ada gigi lagi yang nongol. Hmm.. Gigi ga ada tapi baru ketahuan ma gw gusinya luka. Kayaknya maksain gigit yang keras deh. Tadinya mau langsung gw bawa ke RS cuma pikir tunggu dulu aja deh sampai besok. Langsung keingetan ada janji ma temen-temen bloggers yang mesti dibatalin mendadak.. Gak jadi deh bawa L playdate ma teman baru.

Gw kemudian kabarin Ai dan suruh pulang buruan aja (jumat terakhir ini kan). Dari kantor sih cepat ya, tapi karena dagingnya L abis jadi lah dia belanja dulu, sampai ke rumah ya malam juga. XD

Pas dikasih Tempra panasnya agak turun tapi stuck di 37,6°C. Semalaman juga tidurnya susah maunya digendong terus. Pas pagi-pagi panasnya tinggi lagi, malah lebih tinggi dari hari sebelumnya.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03(2)

Gw sempat baca-baca tuh ya katanya kalau suhu termometer gini 39,7°C, dalamnya tuh bisa lebih tinggi lagi. Pas pegang badannya juga langsung serem sendiri gw. Huhu. Syukur sih ditenangin ma buibu lain. Cuma gw tetap bilang ke Ai mending L dibawa ke dokter sekarang, daripada besok dokter dah pada cuti malah repot sendiri. Kali ini mau cobain RS Betshaida di Gading Serpong buat anak kok coba-coba. Mikirnya kalau L butuh di cek darah langsung di lab nya gitu.

Akhirnya jam 10 kurang langsung jalan kesana terus mulai cap cip cup mau dokter mana. Haha.. Engga deh, sempat liat blog orang lain dan rekomen dokter ini. Ahh.. Namanya dokter itu emang cocok-cocokan ya. Cocok di dia belum tentu sreg di hati akuh.

Begitu masuk Ai langsung ambil nomor antrian. Sambil menunggu, daripada anaknya BT jadi gw bawa keliling deh.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03(1)

Pintu masuk

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.02

Counter Daftar

Tempatnya bagus, cuma sayang nih tempat duduk buat tunggunya sedikit, jadi kek harus duduk sampai di depan kasir. Gw ga foto karena full orang. Haha.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.04(1)

Masih bagian tempat tunggu

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03(4)

Tempat tunggu yang sebelah kiri. Jadi kek muterin tiang gitu doang.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.03

Bingung mau ngapain sampai baca-bacain compro ke L XD

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.39.57

Mukanya sayu bener ini yang distikerin. Gw kasian banget liatnya 😦

Begitu selesai urusan daftar langsung ke bagian anak. Dari counter tinggal belok kiri. Dindingnya dibikin menarik.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.44(2)

Suka liatnya

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.44(3).jpeg

Ada toko roti sehat

Suster nanya keluhannya apa, pas gw bilang panas langsung diukur lagi. Kali ini termo yang lewat telinga. Langsung kangen daycare deh, ritual saban pagi sebelum masuk rumah di ukur suhu dulu.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.04

Hasilnya bikin mo nangis liatnya. Baper memang gw jadi ortu nih.

Pas di timbang gw kaget beratnya L langsung turun jadi 11,9kg dari 12,5kg. Hadehh.. Padahal makannya masih biasa aja. Nampaknya tubuh L bekerja keras lawan penyakit. Fufufu.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.43(1)

Untung ada fotonya, gw dah lupa siapa nama dokternya saking ga berkesan buat gw. Pas masuk gw sekali lagi cerita keluhannya apa. L kemudian di periksa tapi masih ga ketebak panas karena apa. Dokter sih bilangnya terlalu dini, kalau masih panas sampai hari ke 3 baru cek darah. L kemudian dikasih penurun panas lewat anus dan diresepin antibiotik.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.43

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.45(1)

Tampak belakang

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.43(2)

Ada meja kecil diruangan dokter.

Selesai dimasukin obat kami pun diberi pesan kalau panas L diatas 39,5 baru obat ini dikasih lagi. Tentu gw beriman kalau ga akan tinggi lagi sih.

WhatsApp Image 2018-01-15 at 14.41.44

Sayang kepotong

Keluar dari ruangan dokter langsung tebus obat (yang gw sesali kemudian) dan bayar. Total bayar Rp. 401,452.- lupa perinciannya.

Pas nyampe rumah gw bilang ke Ai ga usah lah kasih antibiotiknya (ini bagian penyesalan kenapa ga mikir dari RS deh), toh ternyata Bu dokter tidak menemukan gejala-gejala aneh lain di tubuh L. Dan Ai pun setuju. Puji Tuhan besokannya panas tapi ga sepanas 2 hari sebelumnya dan setelah itu normal kembali. Yang tinggal mungkin perasaan ga enak di badan ya. Sampai tanggal 2 Januari L masih maunya digendong mulu. Keenakan kayaknya. 😀

Kami berdua mengambil kesimpulan L panas karena virus yang numpang lewat plus mungkin L kelelahan abis dari Bandung main siang hari bolong sementara makannya ga benar waktunya. Pelajaran lagi untuk liburan selanjutnya.