Tentang Menikah & Punya Anak

Demi biar blog ini tetap update dengan aktual news yang ada, gw juga mau menulis deh dari sisi gw. Perempuan 30 tahun yang memilih menikah dan punya anak.

*****

Gw edit lagi cuma untuk masukkin SC dari FB gw yang tetiba nongol barusan banget ingetin tulisan gw tiga tahub lalu. Which is belum nikah. Puji Tuhan gw bertumbuh di gereja yang juga mempersiapkan gw sebelum masuk gerbang pernikahan.

1.jpg

 

Seperti yang sudah gw tulis berkali-kali di postingan sebelumnya, gw menikah dengan Ai karena gw cinta dan ngerasa sudah bertemu dengan orang yang tepat. Ai adalah orang yang bisa mengeluarkan sisi terbaik dalam hidup gw. Begitu juga dengan punya anak. Jujur mengakui saat memutuskan untuk punya anak kami belum siap secara finansial karena efek domino dari awal nikah. Tapi dapat pencerahan setelah ngobrol sama OB kantor. Diatas semua keputusan yang sudah gw (dan juga Ai) buat, kami merasa aman dengan pilihan kami. Dan tidak serta-merta membuat kami merasa lebih superior dari mereka yang membuat keputusan yang berbeda.

Kalau ditanya, apakah gw berbahagia setelah menikah? Jawabannya iya banget. Percayalah, menikah dengan orang yang tepat itu kuncinya. Gw beryukur banget Ai itu suami yang supportif. Di pernikahan kami ga ada istilah gw minta ijin untuk bisa ngelakuin ini dan itu. Paling cuma ngasih tau hal-hal teknis aja, karena dia pasti dukung. *Dadah-dadah ke Teh Erry.  Ai tau gw banget deh dan mendukung gw dengan segala apa yang gw buat. Dia juga mau bekerja keras buat keluarganya. Membri yang terbaik buat kami. Dan yang terpenting dia juga bawa keluarganya untuk lebih dekat dengan Tuhan. Semua teman pun mentahbiskan Ai dengan sebutan Family Man.

Punya anak bikin gw bahagia? Iya. Gw nih ya orang yang dulunya juga mikir banget untuk punya anak. Soalnya gw ga gitu suka sama anak kecil. Maksudnya gw seneng kalau dia anteng, manis, dan wangi doang. Saat semua berubah, ga mau lagi gw. Haha. Dulu jaman Mama gw jadi Guru Sekolah Minggu, gw sempat sekali ikutan dan failed. Langsung ga mau lagi. Disuruh doa malah buka mata, disuruh duduk malah lari-lari. Apa kabar punya anak sendiri?? Haha. Dann.. Jeng jeng jeng gubrak gubrak. Semua berubah pas punya sendiri. Gw yg dulu cuma suka anak wangi, sekarang seneng banget nyiumin bau asemnya pas bangun tidur keringetan. Sampai anaknya ngamuk masih gw ciumin. Jijik sama yang jorok-jorok sampai jarang gantiin pampers, tapi pas pantatnya lecet gw langsung sigap cebokin sambil tiupin pantatnya yang beleberan. Lelah dengan tingkahnya? buat gw,ikutan tidur pas dia tidur sudah sangat cukup mengembalikan vitalitas. Bahagia deh. Bahagianya itu ga terukur oleh metode apapun.

Mungkin bisa dibilang gw berbahagia masuk dalam dunia pernikahan karena waktu single pun gw bahagia. Bahagia dengan apa yang ada di diri gw dan apa yang gw miliki. Gw ga perlu jadi manusia halu yang mengada-adakan yang tidak ada. Punya duit gw jalan-jalan, ga punya duit ya tinggal di kost. Gw sibuk berbahagia sampai ga punya waktu untuk merasa hebat dan menyepelehkan orang yang membuat keputusan berbeda dari gw.

Gw barusan baca postingan terbaru Mamak GET3 dan setuju banget karena itu semua benar-benar ada dihati dan pikiran gw. Gpp deh lu bikin keputusan ini dan itu, tapi ya jangan juga sesumbar ngatain orang lain yang berbeda pilihan itu sebagai A, B, C yang ga pantas lah didengar.

Tapi.

Tapi seandainya pun mau dan berani melawan arus dengan mengeluarkan pendapat yang berbeda sampai ngatain orang lain. Maka ya harus siap juga dong kalau pendapat itu di kritisi. Ketika ada seribu orang yang berbeda pandangan ya hadapi. Iya dong? Sebelum ngeluarin statement harusnya pastiin dulu mentalnya beneran sejuarak omongannya gak? Jangan-jangan hancur lebur pas di sanggah. Ehh ujungnya jadi playing victim. Seolah-olah jadi korban dengan koar kesana kemari habis dicaci maki, padahal pas di konfirmasi.. Err.. Bagian mana caci makinya?

Kalau berani keluarin statement keras, beneran pastiin dulu keras juga ga dalemnya? Sudah cukup dewasa ga dengan akibatnya.  Apalagi dengan dunia media sosial yang lumayan keras ini. Follow – unfollow juga hal yang biasa. Tapi ya jangan umbar ke orang kalau di unfol padahal sendirinya yang duluan unfol orang lain. 🙂 Mending kalau dikasianin, kalau ujungnya malah di hujat?

Ini jadi refleksi buat gw sendiri, apakah sejauh ini postingan gw di semua platform media sosial gw membawa sukacita atau sebaliknya?..

 

Advertisements