Penting Sekali

Jadi semalam itu Mama telp, nyeritain gw soal ada orang yang coba-coba gugat tanah yang sekarang jadi tempat tinggal dan kost-an. Ceritanya emang itu rumah dulu punyanya Opa Oma gw (dari pihak Papa). Nah, berhubung dari ke 7 anak yang tinggal di Kotamobagu cuma Papa, akhirnya Papa inisiatif untuk beli rumah itu dari pas Oma masih hidup. Pas waktu itu Papa mau pensiun, jadi ada dana sekian. Akhirnya diajukanlah proposal tak tertulis ke kakak beradik bahwa rumah itu mau dibayar aja sama Papa. Duit sekian itu akhirnya dibagi 7, 6 kakak beradik dan 1 ke Oma yang kebetulan waktu itu lagi keluar masuk RS dan jadi kurus sekali (mendadak melow).

Balik ke cerita awal, minggu lalu itu sempat ada orang yang ngomong ke tetangga “Itu rumah Opa L kayaknya tanah belakangnya kelebihan 2 meter deh”. Sama tetangga dikasih tau lah ke ortu. Kaget dong, tapi ya sudah cuma lewat begitu saja. Papa mikir, owh ini mungkin konflik internal kakak beradiknya mereka lagi ngomongin harta. Soalnya si anak tetangga (umurnya lebih tua dari Papa) yang ngomong ini sudah lama tinggal di kota Palu.

Ehh… Tiba-tiba, kemarin datang nih 2 kakak beradik ke rumah, katanya mereka yakin itu tanah yang sudah ada bangunannya kelebihan 2 meter.

Papa kan tipe orang yang tenang ya, si Mama yang kasian, langsung gemetaran.. Sama Papa akhirnya diambilah itu surat-surat, pas dijembrengin depan tu kakak beradik langsung senyum-senyum. Tanah lebar 2 meter kali sekian itu dulunya memang punya mereka, tapi sudah di beli Opa tahun 80-an seharga Rp. 500,000.-. Dan kalian tau apa yang bikin gw tambah panas semalam, ternyata salah satu saksi yang tanda tangan di atas materai itu anak yang punya, alias salah satu kakak beradik ini. Kzl ga??.. Gw kalau depan tu orang pengen gw gampar deh. Mana sudah bikin Mama gw gemeteran.. Hishh. Terus katanya mereka mau bawa meteran mau suruh hitung ulang. Ya silahkann..

Bahkan nih ya gw senang banget kalau bakal dihitung, soalnya bakal ketahuan justru dulu Opa gw baik banget tanah yang disamping dikasih ke mereka tuh tetangga-tetangga belakang. Panjang lho itu, 20 meter lebih kali. Gw inget banget, jaman kecil, jalan itu tuh cuma jalan setapak yang lewat sebadan doang. Kenapa gw ingat? karena sambil gw disuruh cuci piring gw bisa sambil isengin orang yang lewat. Iya salahnya Opa gw dulu sih ga langsung dipasang pagar tembok. Bikinnya pagar kawat terus berjejer dah tuh pohon salak. Makanya bisa isengin orang. Sekarang ya itu jalanan sudah bisa dilewatin mobil. Gile gak tuh? Kebayang dong seberapa lebar dan panjangnya itu tanah diambil mereka. Pantes kayaknya dulu gw pernah dengar ada beberapa Oom Tante gw yang mencak-mencak soal jalan itu kok bisa lebar. Katanya sih sebagai gantinya mereka bikinin pagar tembok, yang lagi-lagi menurut Oom Tante gw tuh ga sebanding sama harga tanahnya. Cuma tau aja dah Opa sama Papa gw tuh baiknya kelewatan sampai jadi pada ga tau diri. Kalau pada bahas soal itu tuh cuma ngomong gini “Biar jo… Harta nda mo bawa mati” – “Biarin aja deh, Harta ga dibawa mati”.. Amsyong ga.. *tutup muka*. Bener sihh.. Tapi kann.. Argghhh.. Ga terima…

Semalam tuh gw beneran emosi, kok ya ada orang mo nyari duit caranya sampai segitunya. Ya dia kan jadi saksi jual beli ya, terus waktu hari Minggu ketemu di Gereja katanya si Papa sempat sounding soal tanah itu sudah dibeli Opa. Masa sih ga ingat dan ga ngasih tau kakaknya yang tinggal beda kota itu.

Tapi dari kejadian ini nih ada 2 hal yang gw syukuri:

  1. Opa gw tuh orangnya teratur banget. Dan meski blio suka ngebanyol. yang namanya urusan resmi tuh mesti ada hitam di atas putih, dan sama blio disimpen dengan baik dan benar.
  2. Kejadiannya masih di level Papa, kebayang ga kalau ke gw atau ade gw yang ga ngerti apa-apa. Karena sejujurnya sampai detik ini gw tuh ga paham ortu gw punya harta apa lagi selain 2 rumah. dan belum pernah juga ditunjukin surat, dll. Secara Mama gw kan dapat warisan  tanah banyak tuh dari ortunya alias Opa Oma.

Semalam pun sebenarnya Mama ga mau cerita panjang lebar soal mereka di kerjain tetangga ini. Blio tau kali ya sifat gw yang cepat emosi kalau tau ortunya dimacam2in. Cuma ya tetep gw paksa lah. Emang gw anak kemarin sore apa yang ga boleh tau urusan orang tua. Akhirnya setelah Mama ngomong panjang lebar, jadi lah gw sambil ngasih tau Mama untuk scan semua surat dan dokumen penting soal rumah, termasuk didalamnya kwitansi pembayaran rumah ke kakak beradik. Ya namanya duit kan, lebih baik mencegah. Terus mereka punya hutang ga? Dimana aja di tulis, jatuh tempo kapan. Terus ada piutang ga? Siapa aja dan berapa, sudah bayar sampai berapa kali? Ada simpanan dimana aja? Bentuknya apa? Punya perhiasan apa aja, disimpan dimana. Semua ditulis terus di password dan simpan di email.

Gw bukannya tetiba jadi anak matre ya. Cuma mencoba realistis aja, kehidupan kedepan ga ada yang tau. Gw jauh disini ga tau-tauan soal yang disana ortu gw transaksi apa. Jadi kalau pas ortu ga ada, ke luar kota gitu, terus gw di tuntut yang aneh2 ya ada buktinya.

Ini juga sebenarnya sudah gw dan suami terapin. Semua hal yang menyangkut duit tuh gw list semuaaa mua muanya di buku. Jadi  kalau-amit2-ada apa2 keluarga ga bingung.

 

Advertisements