Tetangga Rese

Entah deh, udah ke berapa kali ngomongin tetangga yang ga ada habisnya. Padahal ya gw ma Ai ini bukan tipikal orang yang suka beramah-tamah sama tetangga. Apalagi semenjak gw beberapa kali tegur pas lewat, tapi orang yg gw sapa malah pasang muka bete. Hih. Ga lagi-lagi deh.

Gw ma Ai kalau sudah dirumah ya dirumah, keluar cuma mau jemur, atau bebelian di warung.

Nah ceritanya kemarin tuh si Ai jadi bahan gosipan tetangga karena ngebentak anak yang berisik. Haha.

Kalau gw runut sih kekeselan Ai itu sudah dari hari sabtu malam. Sejujurnya gw dah tidur sih (untung banget). Jadi salah satu tetangga yang sederetan, suami istri, lagi berantem heboh. Terdengar suara barang-barang dan pintu dibanting. Udah kayak lagi perang. Heboh banget lah sampai dia susah tidur.

Gw usul deh supaya kita dirumah aja. Apalagi yang hari sabtu, pas ngeliwet bareng buibuk bloggers kan si L ga bisa tidur. Jadi istirahat aja seharian.

Sekitar jam 12 mau ke jam 1 siang itu tetiba ada suara musik kenceng banget. Musiknya sih ga gitu ganggu, tapi bass nya itu bikin kepala sakit. Kebayang kan ya suara bass?. Terus itu lama sampai jam 3. Pas akhirnya berhenti, lega dong ya.

Akhirnya bisa tuh bawa L bobo. L itu turun dari gw, ga bisa tidur kalau suara ramai. Ehh.. Jam 3an ada anak tetangga seberang, yah pokoknya dia lagi dia lagi lah ini ceritanya, berisik. Nabuh genderang gitu. Posisinya persis sis sis depan jendela kami. Udah diliatin Ai lah itu dari jendela, sama emaknya disuruh diam cuma iya iya, tapi abis itu diulangin. Lagian emaknya juga ngomong gitu doang. Maksudnya ga ada action apa-apa gitu. Kalau L yang berisik, bisa dipastikan itu genderang gw ambil dan simpan. Iya dong? Itu kalau orang tua yang benar.

Karena ga diam juga tu anak, akhirnya turun lah si Ai. Gw emang bilangin sih, bilangin yang tegas, maksudnya ga usah pakai kata seolah-olah meminta dia untuk diam. Paham ga maksud gw?. Sekali tuh sama Ai dibilangin, diem. Ditungguin sama Ai, kali-kali bunyi lagi. Pas Ai dah mau naik ke kamar, eh berisik lagi. Bahkan lebih kencang dari yang sebelumnya. Kayak ngeledek gitu lho. Balik lah si Ai sambil ngebentak suruh diem.

Begini kira-kira omongannya:

Ai: Hoy Reza.. Diem ya.

Reza (R): Iya oom.

Emaknya Reza (ER): Ga usah bentak-bentak lah Om. Ngomong baik-baik

Ai: Saya udah ngomong baik-baik ya tadi tapi ga didengerin.

ER: Lagian sudah sore om.

Ai: Tapi anak saya baru bisa tidur.

ER: Tinggal dikuburan aja kalau mau sepi.

WTF!

Itu kalau sama gw pasti dah berantem!!

Disatu sisi gw marahin Ai sih, ga seharusnya dia sampai ngebentak anak orang. Cuma melihat anaknya emang ga bisa dikasih tau (karena kami dah lihat dari jendela), ya emang ga ada cara lain. Apalagi dengan kondisi sejak malamnya Ai ga bisa tidur karena ada yang berantem.

Terus gimana anaknya ga makin ngelunjak kan. Bukannya dimarahin sama emaknya, malah dibelain sampai segitunya. Jadi ortu kok mau-mauan aja dibegoin sama anak. Kzl.

Sekarang sih anaknya keliatan dah ga berani macem-macem lagi. Semoga deh bikin efek jera. Anak kecil itu mesti dididik dengan benar dari dalam rumah. Saat kelakuannya sudah mengganggu sekitar, ya mesti siap-siap dididik sama sekitar juga.

Cuma akhirnya gw mikir sih, ini tempat memang sudah ga cocok lagi buat kami. Sudah beberapa kali kejadian begini, dan sepertinya dimereka hal yang lumrah. Memang kami lah yang harusnya keluar dari sana.

So, yeah, sekarang kami sudah dalam tahap serius liat kontrakan ditempat lain. Hari kamis ini sudah janjian dengan pemilik rumah. Lokasinya cukup jauh sih. Tapi gpp lah, hitung-hitung belajar kalau nanti punya rumah yang jauh juga.

Tolong bawa kami dalam doa ya 🙂

Tuhan berkati.

Advertisements

33 comments

  1. winnymarlina · May 29

    memang kalau tetangga gak asih bikin gk betah ya kak

    Like

  2. Epi · May 29

    semoga nanti ketemu kontrakan rumah yang OK yah py. Iya namanya hidup bertetangga juga harus mau ditegur kalau salah. namanya jg kita marahin anak org ya karena dia ada salah, wajar ditegur. ditegur masih gitu ya harus galak. artinya biar respect sama yang laen.

    Like

    • Pypy · May 29

      Aminn Poy, semoga deh. Untung aja nih ngontrak. Kalo rumah permanen mah wasalam ya..bahhaah..

      Iya, yg gw bingung emaknya juga ternyata bgitu makanya macam ga heran sebenernya ya.. Cuma ya sudahlah, kita mengalah..

      Like

  3. Aina · May 29

    Ga enaknya tinggal di gang ya gitu deh py. Gua juga di gang banyak anak2 village suka main depan rumah gua. Karena emang lebih lega. Kalo dibilangin tuh malah mereka makin ngelunjak. Suka maen petasan yang dibanting itu kan suaranya ngagetin tuh ya. Gua tegor dia jalan ngabur eh pas gua baru masuk dia tiba2 lari balik ke arah rumah gua sambil banting petasannya. Kan kampret.

    Cape lah kitanya serba salah. Apalagi mereka lebih lama tinggal disini jadi berasa superior.

    Makanya gua punya cita2 pindah ke rumah yg gedongan aja. Klo perlu yg sistem cluster ga sembarang org bisa masuk cuma ya bye2 abang2 jajanan. Hahahaha.

    Semoga cepet ketemu rumah baru yg lebih nyaman ya.

    Like

    • Pypy · May 29

      Ihh ngeselinn dehh kalo kek gitu Na.. Kalo ditempat gw main petasannya didepan ruko sana, jadi aman. Ini sbnrnya yg bikin masalah cuma satu anak ini sih. Cuma klo berantem sama die2 lagi, kok jadi ke bodoh sndiri ya..hahaha.. Ngalah dah XD

      Like

  4. meloo · May 29

    semoga ketemu tempat yg lebih nyaman dan tenang ya Py 🙂

    omelin aja si reza mah. tp emang lebih enak negornya pas ga ada emaknya sih, soalnya emaknya juga kek tai wkwkwk.

    btw yg berantem yg sebelah mana ya py?? kynya gw denger jg. cm krn kebluk jd ga trlalu ngefek sm gw @.@

    Like

    • Pypy · May 29

      Aminn Mei 😀

      Bahahaha.. Gw bilangin emaknya lho…haha.. Iya kenapa sih orang2 situ pada aneh ya, salah pilih unit nih gw. Tukeran yuk..wkwkw..

      Kata Ai yang anaknya cantik Mei, yg suka ada motor. Ai pas abis gantiin pampers, mo balik tidur lagi susah jadinya.Bahahaha..

      Like

  5. derry · May 29

    duh ci sama loh kita.
    aq juga lg ngerasa keki berat ama bocah2 tetangga yg makin jadi tingkahnya.
    pokonya sama persis deh.
    kalo cc cuma 1 bocah, aq ada sekumpulan bocah2 loh, ada kalo 10 orang dan semua tingkahnya kyk gitu.
    arghhhh.

    Like

    • Pypy · May 30

      Huaa Der, manalah kamu punya bayikkk.. Kesian Domi.. sabar ya Der, coba dibilangin baik2 deh ke mak bapaknya.. huhu

      Like

  6. vinabys · May 29

    Klo gw jadi Ai (yang habis negor si Reza *sok kenal*) gw ga bakal nyesel sih udh negor.. biarin aja mrk gosipin, namanya org ga punya manner & empati pasti bukan cuma lo aja tuh yg kena gosip, itu suami istri yg berantem lbh parah lagi kali ya gosipnya (bukannya kasian anak bayi susah tidur, malah nyuruh tinggal kuburan gila kali dia *ikut kzllll*).
    Btw gw jadi inget video Youtube-nya Bayu Skak yang judulnya Tipikal Wong Jowo (bukan wong jowonya sih tp emg ciri-ciri yang ngegosipnya dll itu bs diapply ke org pd umumnya) klo blm pernah nonton coba nonton d Py.. buat lucu2an biar ngga terlalu makan hati heheh (soalnya kalau gw di posisi lo pasti makan hati bgt) Anyway.. semoga di tmpt baru nanti suasana lebih damai yaa….

    Like

    • Pypy · May 30

      Nah, kalo gw jujur ga peduli sama jadi bahan gosipannya sih Vin. Gw ngeri krn orang sekarang kan pada berani2 ya. Takutnya tersinggung atau apa kan trus diapa2in..huhu.. Kata Ai dia mah kagak takut, soalnya sama2 nyewa, kalau yg orang asli situ baru dia ga berani..haha..

      Wahh.. mau liat deh, kmren nontonin si Bayu Skak krn ketepu cewe yg ngaku2 jadi dokter..hahaha.. Kocakk..

      Like

  7. cerita4musim · May 29

    nyebelin juga kalau semua berantakkan gara2 satu anak yang ga tahu didikan ya…

    Like

    • Pypy · May 30

      Bangett Fe.. Kzl.. Pengen gw tatar tu anak..XD

      Like

  8. zilko · May 29

    Haha, salah satu kriteria pas nyari apartemen/rumah kemarin adalah aku maunya bangunan baru yang dibuat dari beton. Ini jauh lebih kedap suara gitu Py. Tetangganya mesti berisik banget baru suaranya kedengeran, haha 😆 . Mudah-mudahan segera nemu kontrakan yang OK ya 😀 . Eh tapi di sini kalau tetangga berisik di jam tidur (aturannya jam 12 malah sih), kita bisa telepon polisi loh. Trus polisinya yang bakal negur, hahaha 😆 .

    Tapi itu tetangganya kan “konsisten” Py, pokoknya anaknya ga boleh dibentak, haha. Mungkin dia pola didikannya begitu kali. Tapi masalahnya ya itu sih, sebagai orangtua juga mesti bertanggung-jawab anaknya nggak mengganggu orang lain ya.

    Like

    • Pypy · May 30

      Nah kalau tetangga sederetan itu emang ga terlalu kedengeran Ko. Yang berantem juga kata Ai dah termasuk yg parah sih makanya kedengeran bener, apalagi pas dah jam 1 malam kan dah sepi bgt ya. Nah yg anak ini nih, jendela kan kaca ya. Jadi dia ngomong kenceng aja kedengeran, apakabar nabuh genderang..wkwkw.. Nyari berantem emang..

      Iyaa.. Emaknya tipe yg lemah lembut sekali ngasih tau anak. Cuma kan tau dong ya, kalau ga mempan ya coba metode lain lah.. Haha.. Pen gw didik tu anak.

      Like

  9. Arman · May 30

    yah malah ama emaknya dibelain gitu ya.. nyebelin emang kalo dapet tetangga yang ignorant ya…

    Liked by 1 person

    • Pypy · May 30

      Banget ko, bahasa kerennya.. Yg waras ngalah dah..

      Like

  10. xiaomeynie · May 30

    Smoga segera dapet yg baru yaa py 🙂 itu di atas ada typo nama ai-nya py.

    Like

    • Pypy · May 30

      Wahhh.. Makasihh Nieee.. saking menggebu sampai lupa..wkwkw XD Untung ga kesebut nama lengkapnya..haha.. Amin doanya. Makasih ya 😀

      Like

  11. mamipapa · May 30

    Semoga cepet dapet solusi yah Py dan pindahan nanti lancar semua…soalnya (maaf) nggak sehat juga ngebesarin anak di lingkungan seperti itu (takutnya anak kita yang ketepa) dengan perilaku seperti itu. Habis banyak yang berantem sama teriak2…

    Like

    • Pypy · May 30

      Ahhh… Betul sekalii ci Fel, mikir ke L juga ya.. Huhu… Thanks ya ci..

      Like

  12. pingiwed · May 30

    Py, smoga lekas dpt tempat tinggal baru ya, yg lbh enak lingkungannya 🙂 amien!!

    Like

  13. mirabudi · May 30

    Dihh malah emakny ikutan nyolot ya? pdhl anakny udh kek gt duhh gw plng sebel klo udh bagian kek gini…semoga cpt dpt tempat tinggal yg bikin hati adem py soalny yg skrng udh ndk sehat menurut gw

    Like

    • Pypy · May 30

      Hooh Mir.. Pen gw tujes emaknya.. Hihhh..

      Amin amin.. Smoga beneran dapat yg baik ya.. 😀

      Like

  14. Marlin · May 30

    Ishhh, gemesssshhh bacanya. Tetangga kok gitu?? Otaknya stengah pasti tuh. Bersabar ya Py.
    Dan pastinya kita bantu Doa Py, biar kalian cepat dapat Kontrakan (syukur2 dpt Rumah) yang nyaman. Jadi kalian bisa istirahat tenang kalau lagi liburan gitu.

    Like

    • Pypy · May 31

      Aminn aminn.. Maksihh mamita 😘😘 Doakeun cepet nyusul yaa..

      Like

  15. Melissa Octoviani · May 30

    semoga dapet tempat tinggal yang oke ya… kalo di kompleks perumahan yang jalannya masuk gang kayak gua masalahnya lain lagi… tetangga punya mobil dua tapi garasi cuma cukup buat satu mobil… gua mau masukin mobil jadi susah… apalagi kalo gua pulang malem2, kan ga enak kudu ketok2 rumahnya nyuruh geserin mobil… jadinya gua susah payah masukin mobilnya deh #curcol

    Like

    • Pypy · May 31

      Ishh.. Makinn gmeshhh yaaa dibikinn ma tetangga. 🙈 Emang kudu panjang sabar yaa.. huhu

      Like

  16. nola · May 31

    Emang ad aj cerita ttg tetangga gini ya Py. Kalau gw masalahnya pny tetangga gak kenal waktu pasang musik dangdut gak itu pagi, siang sore n malem.. Mana kencengnya ngalahin suara toa.. Music dangdutnya berenti ehh dia lanjut ketok2 ini itu kek org renov, itu berulang n berulang terus.. Awal2 gak nyaman tapi lama2 jd terbiasa n Jevan pun jd terbiasa.. Cuma akhr2 ini suara dangdutnya ud ga sesering dl, krn mgkin ngerasa ga enak atau mgkin ada tetangga lain lbh tegas dr gw n suami negornya.. Beberapa hr yg lalu, suami panasin motornya n gak lama loh cuma 5 menitan.. Tiba2 si tetangga ini nyamperin masuk tanpa ijin dan mencak2 matiin sendiri motor kita.. Gw ngadu dong ke suami krn posisi suami wkt itu lagi buang air kecil di kamar mandi, si suami emosi jg akhirnya n nyamperin si ibu itu tapi syukurnya si ibu itu yg akhirnya minta maaf.. Si Ai gak salah ko Py, gw ga akan marah sm org klu anak gw salah keterlaluan.. Tapi gw tipe yg tegas klu marahin anak, salah y salah tapi kalau anak tetangga nakalin Jevan ya gw turun tangan nasehatin.. Soalnya anaknya dia jg bandel mnta ampun, mainan Jevan ilang semua tau2nya pas periksa kerumahnya mainan Jevan numpuk disana semua.. Kalau gw jd mamanya tuh anak, gw balikin itu mainan krn itu akan ngajarin anak yg mana hak n bukan hak dia.. Duhh jg panjang kan? Hahaha

    Like

  17. Angel · May 31

    wahh tu tetangga sih kurang ajar banget nyautin kayak gitu. bikin emosi aja 😐

    sebrang apartemen gua juga py suka berisik nyetel speaker kaya mo kawinan gede2. kesel bgt mo istirahat malah berisik dengerin bunyi bass kenceng2. bikin emosi emang kalo berisik2 gini. gimana elu yg ada baby. semoga kontrakan barunya nanti lebih oke dari yg skrg ya py. amit2 deh punya tetangga rese lagi.

    Like

  18. leonyhalim · June 1

    Yang namanya tetangga ga enak itu kayaknya bukan soal rumahnya or mewahnya ya. In the end hokinya juga. Even rumah bagus jg banyak yg tetangga rese hahahaha. Semoga di manapun lu tinggal, bisa dapet tetangga yang oke. Makanya makin lama org makin individualis jg krn itu sih. Kl bisa ngga kontak tetangga biar ga urusan hahahaha. Even di sini tetangga gue ajaaaaiibbbb…

    Like

  19. mila said · June 6

    sabar buk.. sabar.. :p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s