Sewindu

Hari ini, 8 tahun yang lalu, gw masuk ke kantor ini. Penantian setelah 4 bulan sambil bantu jagain usaha tante di Rawajati, Kalibata, dan sukses naik 8kg. Haha.

Gw dapat info soal lowongan kerja ditempat ini dari sahabat gw, Andhini. Gw inget pas dia telpon gw, gw lagi jaga warung tante, besokannya dengan bekal arahan, gw naik Kopaja 57 ke Blok M, terus ganti Kopaja 19 dari Blok M ke arah Bundaran Senayan. Nyamperin Andhin ke kantin, ngasih map yang berisi CV sama surat lamaran, terus gw jalan-jalan deh udahannya.. Haha. Terus ternyata proses sesudahnya cepet banget. Dari wawancara HRD, ke User, ke tes kesehatan sampai tanggal 18 Mei 2009 gw masuk sini itu prosesnya ga sampai sebulan. Puji Tuhan.

Kerja selama 8 tahun ditempat yang sama memang bikin banyak cerita. Pernah ada masa-masa gw excited mau ke kantor, tapi ada juga yang malesss bangett.. Pernah nangis. Pernah bahagia. Pernah kesel. Pernah marah. Tapi semua dijalani dengan penuh rasa syukur.

8 tahun ditempat yang sama, bisa jadi gw dah masuk dalam zona nyaman ya. Soalnya sejujurnya dari sisi kerjaan ga ada komplain sih dari gw. Boss gw orangnya fair, tipikal leader yang mau memperjuangkan anak buahnya. Meskipun suka mentok diatas. Kenaikan gaji juga selama ini ok. Ada bonus, ada asuransi kesehatan, meskipun ga banyak tapi pas lembur masih bisa reimburse makan, sama taksi kalau kemalaman. Kerjaannya sendiri dinamis. Ada waktu-waktu yang bisa sibuk banget sampai lembur, tapi ada juga lengang. Pulang masih bisa tenggo (compare ke temen gw dibank lain yang jam 6 aja masih disuruh kerja XD ).

Ga enaknya ya lebih ke orang-orangnya. Tapi namanya berhubungan sama manusia lain pasti ada slek lah ya. Pasti ada gesekan. Sama suami sendiri aja secinta-cintanya masih suka panas. Apalagi sama yang lain. Cuma tergantung dari kitanya aja menyikapinya. Kalau berani ngomong ketidaksukaan kita ya bagus, kalau ga berani ya abaikan aja. Intinya ga usah jadi beban pikiran. Ga usah baper. Apalagi kayak dikantor kita bisa 9 jam dalam sehari ketemu mereka, belum lagi kalau lembur, pasti lebih lama kan. So, dibikin asik aja.

Yang penting kalau buat gw, misal nih dah ketahuan gw ga sefrekuensi sama orang yang diruangan, ya gw cari diluar. Tapi kalau sampai ga dapat pun ya ga masalah. Kan tujuan utama ke kantor cari duit. Intinya dinikmatin aja, ga usah direnungin. Toh memang kita ga bisa dan ga perlu menyenangkan semua orang kan.

Dalam urusan begini gw ikut bokap gw, masalah apapun yang ada dikantor tetap stay dikantor. Curhat-curhat boleh lah ya sama suami. Tapi ya that’s it. Emosi dan segalanya cukup dikantor. Dirumah ya gw sebagai istri dan sebagai Bundanya L.

Kedepannya belum tau sih, kalau perusahaan masih membutuhkan gw ya gw tetap disini. Kalau ada tawaran diluar yang bisa lebih ok dari segala sisi, kenapa enggak? 🙂

Advertisements