Tetangga Rese

Entah deh, udah ke berapa kali ngomongin tetangga yang ga ada habisnya. Padahal ya gw ma Ai ini bukan tipikal orang yang suka beramah-tamah sama tetangga. Apalagi semenjak gw beberapa kali tegur pas lewat, tapi orang yg gw sapa malah pasang muka bete. Hih. Ga lagi-lagi deh.

Gw ma Ai kalau sudah dirumah ya dirumah, keluar cuma mau jemur, atau bebelian di warung.

Nah ceritanya kemarin tuh si Ai jadi bahan gosipan tetangga karena ngebentak anak yang berisik. Haha.

Kalau gw runut sih kekeselan Ai itu sudah dari hari sabtu malam. Sejujurnya gw dah tidur sih (untung banget). Jadi salah satu tetangga yang sederetan, suami istri, lagi berantem heboh. Terdengar suara barang-barang dan pintu dibanting. Udah kayak lagi perang. Heboh banget lah sampai dia susah tidur.

Gw usul deh supaya kita dirumah aja. Apalagi yang hari sabtu, pas ngeliwet bareng buibuk bloggers kan si L ga bisa tidur. Jadi istirahat aja seharian.

Sekitar jam 12 mau ke jam 1 siang itu tetiba ada suara musik kenceng banget. Musiknya sih ga gitu ganggu, tapi bass nya itu bikin kepala sakit. Kebayang kan ya suara bass?. Terus itu lama sampai jam 3. Pas akhirnya berhenti, lega dong ya.

Akhirnya bisa tuh bawa L bobo. L itu turun dari gw, ga bisa tidur kalau suara ramai. Ehh.. Jam 3an ada anak tetangga seberang, yah pokoknya dia lagi dia lagi lah ini ceritanya, berisik. Nabuh genderang gitu. Posisinya persis sis sis depan jendela kami. Udah diliatin Ai lah itu dari jendela, sama emaknya disuruh diam cuma iya iya, tapi abis itu diulangin. Lagian emaknya juga ngomong gitu doang. Maksudnya ga ada action apa-apa gitu. Kalau L yang berisik, bisa dipastikan itu genderang gw ambil dan simpan. Iya dong? Itu kalau orang tua yang benar.

Karena ga diam juga tu anak, akhirnya turun lah si Ai. Gw emang bilangin sih, bilangin yang tegas, maksudnya ga usah pakai kata seolah-olah meminta dia untuk diam. Paham ga maksud gw?. Sekali tuh sama Ai dibilangin, diem. Ditungguin sama Ai, kali-kali bunyi lagi. Pas Ai dah mau naik ke kamar, eh berisik lagi. Bahkan lebih kencang dari yang sebelumnya. Kayak ngeledek gitu lho. Balik lah si Ai sambil ngebentak suruh diem.

Begini kira-kira omongannya:

Ai: Hoy Reza.. Diem ya.

Reza (R): Iya oom.

Emaknya Reza (ER): Ga usah bentak-bentak lah Om. Ngomong baik-baik

Ai: Saya udah ngomong baik-baik ya tadi tapi ga didengerin.

ER: Lagian sudah sore om.

Ai: Tapi anak saya baru bisa tidur.

ER: Tinggal dikuburan aja kalau mau sepi.

WTF!

Itu kalau sama gw pasti dah berantem!!

Disatu sisi gw marahin Ai sih, ga seharusnya dia sampai ngebentak anak orang. Cuma melihat anaknya emang ga bisa dikasih tau (karena kami dah lihat dari jendela), ya emang ga ada cara lain. Apalagi dengan kondisi sejak malamnya Ai ga bisa tidur karena ada yang berantem.

Terus gimana anaknya ga makin ngelunjak kan. Bukannya dimarahin sama emaknya, malah dibelain sampai segitunya. Jadi ortu kok mau-mauan aja dibegoin sama anak. Kzl.

Sekarang sih anaknya keliatan dah ga berani macem-macem lagi. Semoga deh bikin efek jera. Anak kecil itu mesti dididik dengan benar dari dalam rumah. Saat kelakuannya sudah mengganggu sekitar, ya mesti siap-siap dididik sama sekitar juga.

Cuma akhirnya gw mikir sih, ini tempat memang sudah ga cocok lagi buat kami. Sudah beberapa kali kejadian begini, dan sepertinya dimereka hal yang lumrah. Memang kami lah yang harusnya keluar dari sana.

So, yeah, sekarang kami sudah dalam tahap serius liat kontrakan ditempat lain. Hari kamis ini sudah janjian dengan pemilik rumah. Lokasinya cukup jauh sih. Tapi gpp lah, hitung-hitung belajar kalau nanti punya rumah yang jauh juga.

Tolong bawa kami dalam doa ya 🙂

Tuhan berkati.

Advertisements

Hari Ter #Baper

Ngeliat Hamish tunangan sama Raisa tuh macam bikin luka dihati. Sakit deh.. Tapi di sisi lain seneng sih liatnya. Apalagi mereka berdua tuh baru banget ya kan pacaran. Sebelumnya pada punya pacar masing-masing. Raisa ama Keenan yang sempet putus, jadian lagi, dibikinin lagu, terus putus. Eh Hamish juga gitu. Pacaran lama sama Nadine, bahkan disatu wawancara salah satu adenya yang ganteng itu sempat ngomong kalau Nadine lagi galau soal keyakinannya karena cowonya beda. Taunya putus juga.

Gw ngefans bener sih sama Hamish sejak doi muncul di MTMA bareng si Vicky Nitinegoro. Mereka tuh berdua cocok banget deh. Ganteng dan gokil diwaktu bersamaan.. Lope.. Lopee..

054824300_1489039007-hamish

Balik ke Raisa ma Hamish, mereka itu sweet banget berdua. Ga yang terlalu umbar kemesraan, tapi sekalinya pasang foto berdua maniss banget, captionnya juga tuh bikin hati meleleh.. Awww.. Beneran seneng deh seneng ama mereka berdua. Sama-sama enak dilihat (pastinya!), sama-sama sukses dikarir masing-masing.

Jadi ini postingan baper apa gimana deh? (mulai kehilangan arah) XD

Semoga lah ya kalian berdua bisa lancar dan awet. #berasadeket

Terusss dong.. Sudah lah lagi perih karena sakit hati ditinggal idola tunangan, semalam baca berita kalau Tim Pengacara dan keluarga Pak Basuki menolak banding. Macam udah luka, eh ditetesin jeruk nipis. Perih shayyy… 😦

Tapi ngebaca alasan beliau karena ga mau ganggu ketentraman umat Muslim yang mau berpuasa, beneran bikin hati adem. Lagian juga dari awal gw termasuk orang yang ga setuju beliau ngajuin banding. #sapegue. Soalnya bisa dipastiin aksi-aksi unjuk rasa bakal terjadi lagi, terus tar kalau masa hukuman nambah apa gak makin sakit hati?. Hikss.

Semoga yang terbaik ya Pak.

Sedang mikir nih buat nulis surat ke beliau. Bakal nyampe ga ya?.

Ahh.. Pokoknya baper deh kemarin itu. Untung bisa lihat foto-foto ultahnya L di hp yang sukses terselenggara dengan baik. #thanksGod.

Tar ceritain kalau foto dari kang fotonya dah datang ya 😀

Sewindu

Hari ini, 8 tahun yang lalu, gw masuk ke kantor ini. Penantian setelah 4 bulan sambil bantu jagain usaha tante di Rawajati, Kalibata, dan sukses naik 8kg. Haha.

Gw dapat info soal lowongan kerja ditempat ini dari sahabat gw, Andhini. Gw inget pas dia telpon gw, gw lagi jaga warung tante, besokannya dengan bekal arahan, gw naik Kopaja 57 ke Blok M, terus ganti Kopaja 19 dari Blok M ke arah Bundaran Senayan. Nyamperin Andhin ke kantin, ngasih map yang berisi CV sama surat lamaran, terus gw jalan-jalan deh udahannya.. Haha. Terus ternyata proses sesudahnya cepet banget. Dari wawancara HRD, ke User, ke tes kesehatan sampai tanggal 18 Mei 2009 gw masuk sini itu prosesnya ga sampai sebulan. Puji Tuhan.

Kerja selama 8 tahun ditempat yang sama memang bikin banyak cerita. Pernah ada masa-masa gw excited mau ke kantor, tapi ada juga yang malesss bangett.. Pernah nangis. Pernah bahagia. Pernah kesel. Pernah marah. Tapi semua dijalani dengan penuh rasa syukur.

8 tahun ditempat yang sama, bisa jadi gw dah masuk dalam zona nyaman ya. Soalnya sejujurnya dari sisi kerjaan ga ada komplain sih dari gw. Boss gw orangnya fair, tipikal leader yang mau memperjuangkan anak buahnya. Meskipun suka mentok diatas. Kenaikan gaji juga selama ini ok. Ada bonus, ada asuransi kesehatan, meskipun ga banyak tapi pas lembur masih bisa reimburse makan, sama taksi kalau kemalaman. Kerjaannya sendiri dinamis. Ada waktu-waktu yang bisa sibuk banget sampai lembur, tapi ada juga lengang. Pulang masih bisa tenggo (compare ke temen gw dibank lain yang jam 6 aja masih disuruh kerja XD ).

Ga enaknya ya lebih ke orang-orangnya. Tapi namanya berhubungan sama manusia lain pasti ada slek lah ya. Pasti ada gesekan. Sama suami sendiri aja secinta-cintanya masih suka panas. Apalagi sama yang lain. Cuma tergantung dari kitanya aja menyikapinya. Kalau berani ngomong ketidaksukaan kita ya bagus, kalau ga berani ya abaikan aja. Intinya ga usah jadi beban pikiran. Ga usah baper. Apalagi kayak dikantor kita bisa 9 jam dalam sehari ketemu mereka, belum lagi kalau lembur, pasti lebih lama kan. So, dibikin asik aja.

Yang penting kalau buat gw, misal nih dah ketahuan gw ga sefrekuensi sama orang yang diruangan, ya gw cari diluar. Tapi kalau sampai ga dapat pun ya ga masalah. Kan tujuan utama ke kantor cari duit. Intinya dinikmatin aja, ga usah direnungin. Toh memang kita ga bisa dan ga perlu menyenangkan semua orang kan.

Dalam urusan begini gw ikut bokap gw, masalah apapun yang ada dikantor tetap stay dikantor. Curhat-curhat boleh lah ya sama suami. Tapi ya that’s it. Emosi dan segalanya cukup dikantor. Dirumah ya gw sebagai istri dan sebagai Bundanya L.

Kedepannya belum tau sih, kalau perusahaan masih membutuhkan gw ya gw tetap disini. Kalau ada tawaran diluar yang bisa lebih ok dari segala sisi, kenapa enggak? 🙂