Air Yang Jernih

Pernah merasa gak sih kalau disekitar kita tuh suka ada orang yang kayaknya komen yang keluar dari mulutnya ga pernah baik. Apa di gw aja nih? Haha..

pexels-photo.jpg

Kayak lihat anak kita yang chubby, bukannya komen “Ih anaknya lucu ya menggemaskan” tapi malah “Ya ampun gendut tuh ga sehat deh”. Lihat anak yang aktif “Aduhhh.. Ga bisa diem banget ya anaknya” daripada “Wah.. Syukur tandanya anak sehat ya aktif begini”.

Atau ketika misalnya kita punya sepatu baru, komennya “Baru mulu sepatunya, banyak duit ya?” padahal kalimat “Wah sepatu baru, bagus deh” lebih enak didengar.

Dan banyakk lagi contoh kalimat gak enak lainnya. Yang kalau gw terusin bakal puanjang sekali.

Gw sampai suka bingung sendiri dengan orang modelan begini. Macam ga ada kosakata yang baik, yang bikin semangat orang lain gitu.

Sampai pas gw lagi mandi, tetiba kek dapat pencerahan gini di hati gw.

Kita bisa melihat indahnya ikan yang berenang apabila airnya jernih.

pexels-photo-29795

Kalau yang keluar dari setiap perkataan kita, entah tentang orang lain, atau diri kita sendiri, cuma yang jelek-jelek aja, coba cek deh hati kita gimana?

Renungan ini nyambung banget sama Matius 15:18a “Tetapi apa yang keluar dari mulut berasal dari hati“.

Karena selama hati kita keruh bahkan kotor, kita ga akan pernah bisa melihat keindahan yang ada di orang lain.

Sama aja kayak gw yang senang banget snorkling, paling kesel kalau pas hujan atau ombaknya gede sampai bikin airnya butek. Apa yang bisa dilihat kan?.

pexels-photo-41134

Jadi pengen nyebur

P.s: Thanks Mem Tyk info soal pexels.com. hihi.. Ambil foto dari situ aja lah ya.