Cerai?

Edit

Rasanya kata itu masih jadi hal yang tabu ya? Atau dilingkungan gw aja? Sebenarnya kan dalam Alkitab Tuhan melarang perceraian ya. Cuma karena umatnya tegar tengkuk jadi tetap perceraian itu terjadi.

NewDivorcedCouple.png

Source: Todaloos.com

Ada seseorang dalam salah satu circle pertemanan gw sedang mengalami hal ini. Sebut saja dia Keara (abis baca Antalogi Rasa XD). Saat ini dia sedang mengumpulkan niat untuk membuat gugatan cerai ke suaminya. Dulu Keara menikah dengan (sebut saja) Panji (ok, masih tokoh dalam AR) karena Keara sudah hamil duluan. Ga ada perayaan apa-apa seingat gw, atau gw nya aja yang ga terundang? Entahlah.

Saat menikah status mereka masih mahasiswa disalah satu Perguruan Tinggi Swasta di daerah. Keara, karena merasa sudah melakukan kesalahan ke Mamanya, akhirnya menebus dengan cara kuliah yang rajin setelah sempat cuti saat melahirkan. Begitu selesai kuliah dia banting tulang dengan kerja dibeberapa tempat sekaligus. Gak kenal lelah sama sekali. Tujuannya cuma satu, memperbaiki semuanya.

Suaminya kemana? Setelah selesai kuliah dia kembali ke rumah orang tuanya. Dengan iming-iming akan dapat pekerjaan dari salah satu tantenya, dia pun memilih untuk ga memasukkan lamaran kerja kemana-mana. Setidaknya itulah yang gw dengar dan lihat.

Jadi selama istrinya berjuang mati-matian, kerja kesana kemari, suaminya ya begitu doang. Mertuanya juga sebodo amat dengan anak laki2nya yang cuek cenderung malas itu. Keara yang semula ikut menumpang tinggal akhirnya memilih untuk keluar dari rumah mertuanya tersebut.

Selama waktu itu Keara beberapa kali meminta ‘bantuan’ dari suami dan keluarga suaminya agar beban biaya sekolah anak mereka, (sebut saja) Anya,   bisa dibagi. Tapi Keara ga dapat satu Rupiah pun. Sekedar basa basi busuk juga enggak ada. Baik dari Panji atau salah satu dari keluarganya. Yang ada malah ketika Keara membuat cerita seolah terjadi tunggakan biaya sekolah, Oma Anya langsung menodong Keara untuk segera membayar. Panji? Paling menjawab Mamanya dengan kalimat “Ya gimana? Orang saya belum kerja, Ma“. T_T’

Laki-laki macam ini enaknya diapain coba? Gemas sendiri gw jadinya.

Sampai satu titik, karena tuntutan pekerjaan, Keara memutuskan untuk membeli mobil dengan cara dicicil. Waktu Omanya Anya berkunjung ke sekolah Anya, tanpa ada pemberitahuan terlebih dulu, kemudian mengobrol lah dia (sudah ga ada hormat lagi gw nulisnya) dengan Anya, keluarlah kalimat “Mama kamu bisa tuh beli mobil, masa uang sekolah kamu aja minta Papa kamu“. Menurut ngana??!!.

Mendengar Keara menceritakan hal itu ke gw bikin darah gw tetiba mendidih.

Hellawwww!!

Masih punya malu atau engga sih? Yang namanya Anak ya tanggung jawab berdua lah. Sudah lihat istrinya pontang panting, bukannya dibantuin, malah tambah beban.

Dan kejadian ini berlangsung bertahun-tahun, sampai sekarang anak mereka sudah mau 10 tahun. Selama waktu itu pula Keara banting tulang seorang diri. Panji sibuk dengan entah apa hal yang dikerjakannya. Yang pasti kontribusi dia dalam membesarkan Anya itu NOL BESAR. *capslock jebol*.

Yang terbaru sih beberapa hari ini Mamanya Keara mesti balik ke daerah karena berobat. Anya yang tadinya diurusin oleh Mamanya Keara akhirnya harus diurus seorang diri oleh Keara. Bolak-balik ke klien sambil antar jemput Anya ke sekolah. Saat jam sekolah usai, Anya pun ikut Keara kerja. Keara mengkondisikan mobilnya senyaman mungkin agar Anya betah dan ga rewel. Keara sempat beberapa kali membuat postingan di Facebook tentang keadaan mereka. Dengan harapan ya siapa tahu ada salah satu keluarga atau mungkin Panjinya sendiri melihat dan mengulurkan tangan membantu mengawasi Anya dirumah. Gw kebetulan temenan juga sama Panji di FB jadi tau kalau dia lumayan aktif. Tapi engga ada tuh. Sama sekali engga ada action apa-apa untuk membantu.

Pernah sekali Mama dan kakak Keara berkunjung ke rumah Panji untuk membicarakan perihal penyelesaian masalah antara Panji dan Keara. Tapi sepertinya ga bersambut. Malah kalau dari baca chat WA antara Keara dan mertuanya, seolah-olah mereka tidak menghormati itikad baik keluarga Keara ini. Jadi bisa disimpulkan sih kalau Panji begitu juga karena orang tuanya sama-sama ga peduli.

Kalau sudah begini, satu-satunya masukkan dari gw buat Keara adalah CERAI aja.

divorce-1

Source: Doingwheelies.com

Kalau bicara gimana dengan Anya? toh selama ini juga Panji GAK pernah ada buat Anya. Jangankan bertemu, untuk sekedar nelpon saja tidak pernah. Selalu alasannya “Kan bisa BBM atau WA“. Duh, anak 10 tahun ga butuh komunikasi via begituan. Mungkin juga Anya malah belum ngerti isinya. Anak itu butuh kehadiran orang tuanya lengkap. Menunjukan dengan nyata kasih sayangnya.

Cinta? Menurut pengakuan Keara sih rasa itu sudah lama hilang. Hilang oleh peluh perjuangannya bertahun-tahun seorang diri.

Tuhan dengan jelas bilang bahwa Perceraian itu ga bisa dibenarkan dengan alasan apapun. Tapi.. Tapi.. Kalau sudah berusaha sekian lama ga ada hasil juga. Bisa bilang apa/

Sampai keluarga saja sudah datang kerumah mereka tapi ga disambut dengan baik terus gimana dong?

Ahh.. Berdoa semoga Keara selalu kuat dan tegar. Dan dia dan juga Anya selalu dalam lindungan Tuhan.  Amin.

images.jpg

Source: Pinterest

Advertisements

47 comments

  1. pingiwed · February 23

    *curcol dikit* apa yg dialamin sama Keara ga jau beda sama yg dialamin nyokap gue py en akhirnya gue sama ade2 yang minta nyokap pisah dari bokap. bukan mau egois tapi kalo terus2an jadi pihak yang tertindas en apa2 sendiri ya buat apa dipertahanin punya suami, ya kan? tokh (sorry ya) suami juga ga berperan layaknya suami plus bapak.
    gue bukan pro cerai tapi dalam hal Keara ini menurut gue, cerai solusi baik buat diri Keara bahkan Anya 🙂
    titip bola2 semangat ya py buat Keara en Anya :*

    Like

    • Pypy · February 23

      Baru tau ceritanya 😊😊 Salam hormat buat tante, perjuangan beliau Keren!! Siyap, akan disampaikan ke mereka. Thanks for sharing Wi.. 😍

      Like

  2. greengreengrass15 · February 23

    Duh gemes banget baca ceritanya. Cowo kaya gitu dipertahanin jg cape ati sendiri. Emang sebisa mungkin jgn cerai, tp klo uda keterlaluan gini gak papalah.. Siapa tau keara bisa dapet yg lebih baik & bisa sayang jg sama anya. Btw, bagus yah antalogi rasa 🙂 baca2 novel ika natassa yg lain jg py, aku suka semuanya, bagus2 🙂

    Like

    • Pypy · February 23

      Bangett Bec, macam ga ada perjuangan sama sekali. Jaman sekarang yg penting mau usaha bisa kok dapat kerja. Huhu.

      Iya bagus novel2nya dia, Anya juga kan salah satu tokohnya, ga sabar mo keluar filmnya. hehe.

      Like

  3. xiaomeynie · February 23

    Semoga Tuhan mngerti keputusan Keara yg memang klo mantep mo cerai, beberapa tmn ak ada yg kasus serupa dan ad yg milih pisah dan bahagia drpd gak pisah ditindas terus sama pihak cowo. Sekarang sih yg pisah ini merasa lebi happy dan bs mulai kehidupan baru 🙂

    Like

    • Pypy · February 24

      Syukur ya Nie kehidupan setelahnya bisa lebih oke.

      Like

  4. leonyhalim · February 23

    Cukup pisah, gak perlu cerai. Cukup lepaskan harapan kalau bapaknya akan bantu, supaya batin lbh enak, jadi gak usah gantungin ke bapaknya. Banyak org jadi single mom tanpa harus cerai. Kalau suaminya macem2, ya biar suaminya yg tanggung. Toh selama 10 tahun ini ngarep gak berguna kan? Pisah aja, besarkan anak sendiri.

    Liked by 1 person

    • Pypy · February 24

      Nah itu dia ci, sekarang maunya cerai supaya bisa menata lagi kehidupan kedepan. Syukur kalo bisa ada pasangan lagi, jadi ada pelipur ketika lelah bekerja.

      Like

  5. adhyasahib · February 23

    Jadi mereka sampai saat ini gak tinggal serumah ya Py? Maksudnya dulu pernah dan sekarang gak lagi gitu ya? Berarti ada panji ataupun gak ada dia sama aja buat keara dan anya, toh keara tetap kerja keras banting tulang untuk anaknya. Duh gemes deh lihat laki2 kayak panji gitu, temenku juga ada yg ngalamin kayak gini dan akhirnya cerai bedanya temenku ini gak bisa move on jadinya setelah 9 tahun dia besarin anaknya seorang diri sang suami yg dulunya gak pernah perduli dgn mereka dtang bah pahlawan pengen rujuk dgn istrinya. Helloow 9 tahun ini kemana aja bang?!

    Like

    • Pypy · February 24

      Engga Dhy, cuma 2 atau 3 tahun awal deh. Sesudahnya cuma sempat beberapa kali ketemu tapi ya gitu doang.

      Waduhh… Bisa seenaknya gitu suaminya ya. Malesin sih memang ya.. huhu

      Like

  6. Nadia Stephanie · February 23

    Emosiii bacanyaaaaa…! Kayanya udah lama pisah rumah jg kan ya mereka? Hihh pingin gua suruh bungee jumping lakinya trus putusin talinya. Maybe Keara konseling aja ke pendeta gimana baiknya. Kalo menurut gua sih talak aja, talak! Hahaha.. gua yg emosi..

    Like

    • Pypy · February 24

      Haha.. Kakaknya kebetulan Pendeta, Nad. Makanya bener2 ngusahain supaya jgn sampai pisah. Makanya sampai belani datang ke tempat Panji. Tapi ternyata ga bersambut juga. Kzl..

      Like

  7. Dila · February 23

    Gue bacanya kok ikutan terlarut dalam emosi ya. Btw, gw pernah diceritain temen ribetnya bercerai dalam suatu agama karena kudu ngurus ke Vatican. 10 tahun lho Keara ngurus Anya sendiri tanpa campur tangan Panji, Anya nya sendiri selama itu terlihat butuh figur bapak nggak sih?

    Semoga kalo memang cerai jalan terbaik ya jadi akhir yang “indah” ya. Titip energy positif buat Keara & Anya ya 🙂

    Like

    • Pypy · February 24

      Owh iya, ga ada kata cerai dalam Katholik. Jadi emang riweuh bener.

      Sebenarnya kalau mau jujur pasti butuh sih mba. Apalagi diumur sekarang kan. Keara juga sebenernya butuh lah sosok suami, yang bisa jadi sandaran. Cuma ya gitu deh.

      Liked by 1 person

  8. Epi · February 23

    Py.. gw bacanya sedih trus mewek. *Salahin hormon* gw sama percis sih sama ci Le, mending pisah aja.. tapi kalau cm pisah, nanti keara susah untuk nikah lagi. Yah kita kan gak ada yg tau namanya jodoh dan pasangan hidup kedepannya ya. Temen gw ada yg kaya gitu, lakinya narkoba dan selingkuh, cerai dan nikah lagi malah lebih bahagia. Suaminya yg skrg pun jg sayang sama anaknya. Yah who knows, siapa tau nanti keara dan anya bisa hidup dgn lebih baik ya py.

    Like

    • Pypy · February 24

      Huwoo.. Maap bumil, bikin dirimu terisak.. hehe..

      Iya bener, siapa tau masih ada (atau malah banyak?) lelaki baik diluar sana kan?. Makanya cerai jadi masukkan dari gw..

      Like

  9. mrspassionfruit · February 24

    Ini nih namanya cowo terlalu di bawah “ketiak” mamanya yaaa jadi gini deh. Kalo udah nggak bahagia, cerai aja aku dukung. Untuk kebahagiaan semua. Bagaimanapun kan kita mau yang terbaik untuk anak ya, buat apa dipertahankan kalau nggak ada baiknya…

    Like

    • Pypy · February 24

      Ngeselin ya.. Betul2, dipertahanin juga malah kek jadi penghambat buat hidup Keara ya kan.

      Like

  10. zilko · February 24

    Itu berarti toh kondisinya udah pisah kan ya Py? Basically toh udah gak kayak keluarga juga kan?

    Like

    • Pypy · February 24

      Iya bener Ko, makanya maunya diresmiin aja kan biar bisa move on.

      Like

  11. Arman · February 24

    wah iya kalo udah begini sih ya mendingan cerai ya…

    Like

    • Pypy · February 24

      Iya ko, Py juga setujunya cerai aja..

      Like

  12. Rere · February 24

    Emosi bgt bacanya kakpyyyy tp sedih jg. Duhhhh. Emg kalau udh gitu mah cerai aja lah. Walaupun emg ribet ya mau cerai juga tapi kasian temanmu kakpy dan lagi selama ini dia struggle sendirian juga kan. Semoga apapun keputusannya itu yg terbaik buat keara dan terlebih untuk anaknya.

    Like

    • Pypy · February 24

      Banget Re, kalo ketemu orangnya bakal salute banget deh. Orangnya pinter terus pikirannya jauhh kedepan, makanya memang udah ga cocok sama lakinya kalo mo dilanjutkan juga kan.

      Like

  13. Bibi Titi Teliti · February 24

    Py,
    Pas pertama baca judulnya kok semacam serem gitu huhuhu.

    Entahlah, apakah mungkin di usia aku yang menjelang 40 ini kali yah, sepertinya di lingkarang pertemanan aku pun lagi banyak yang kena kasus dan ambang perceraian gitu lho *jadi curhat*. Mulai dari beberapa tetangga sampai temen sekolah. Pasangan nikah di usia2ku itu, antara harusnya udah settle, atau lagi jenuh dan bosen gitu lah hiks..

    Temenmu itu ketika menikah pun sepertinya pondasinya emang udah kurang kuat, jadi mungkin sulit untuk dipertahankan. Orang pasangan yang bener2 menikah karena cinta dan segala macem dukungan keluarga aja banyak yang kasus kok. Mungkin itulah makanya emang harus bener2 bijak dan yakin banget ketika milih pasangan yah Pyyyy…

    Semoga sih keluarga kita mah selalu dilindungi yah Pyyyy…

    Liked by 1 person

    • Pypy · February 26

      Bener juga sih ya Teh, kita yg menikah dengan segala persiapan aja masih banyak dramanya ya.. huhu.. Aminn amin Teh..

      Like

  14. Melissa Octoviani · February 24

    kalo gua malah nyaranin cerai, bukan cuma sekedar pisah aja, tapi bener2 cerai… siapa tau keara abis itu dapet jodoh yang lebih baik, kan masa depannya juga jadi lebih baik… emang agama melarang perceraian sih, tapi menurut gua kalo ada kasus2 tertentu seperti si suami selingkuh atau main judi gitu, kenapa ga boleh cerai…

    Like

    • Pypy · February 26

      Betul Mel, kalo sudah sah pisah rasanya bakal lebih enak ya menjalani kehidupan kedepannya..

      Like

  15. yance · February 24

    wah wah berat ya klo kondisi nya begitu…bener2 beban batin. Yah sebisa mungkin move on dan syukur2 bisa dapet jodoh lagi.

    Like

    • Pypy · February 25

      Iya ci, kedepannya berharap seperti itu. Yg penting lepas dulu deh..

      Like

  16. kittenholic · February 24

    Py, jadi pengen baca antologi rasa deh haha *salah fokus. Baca postingan ini emang bikin emosi ya. Tp gw takut komen soalnya tkt salah ngomong. Salam aja buat temanmu yah.. tetap semangat.. God be with her & her daughter

    Like

    • Pypy · February 25

      Baca deh, suka sih gaya bahasanya si Ika, cuma yg divortiere *lupa nulisnya gmn* yang gitu suka..

      Siyap, dia baca kok ini De. 😊

      Like

  17. carol · February 25

    Hi Aipy, salam kenal yach.. selama ini cuma silent reader.. baca ini jadi pengen komen. dulu temen juga ada yang kyk gt, malah selain ga kerja dan ga ngurus anak, suaminya temen ini suka maen pukul.. ditahan-tahan sampe anak2nya lulus kuliah en akhirnya mrk cerai.. lalu dia sekarang merit lagi n hepi banget.. Jadi kayaknya si Keara mending cerai lah, buat apa suami cuma nitip benih doank..

    Like

    • Pypy · February 26

      Hi Carol, salam kenal juga ya..

      Waduh, itu ga tau diri namanya ya. Kalo si Panji sampw main tangan sih dah lama dibui dia. huhu..

      Like

  18. elrica · February 25

    Gw bacanya aja ampe gemes!
    Kl gw bakalan milih untuk pisah..toh emang uda ga pernah bersama dari awal. Nothing to lose.

    Like

    • Pypy · February 26

      Iya bener El, dah sama aja kan pisah apa engga.

      Like

  19. Aina · February 25

    Daku cuma bisa bantu mendoakan Semoga Keara kuat dan tabah..demi Anya. Yakin aja kalo melakukan yg baik itu nanti akan dibukain jalan sama Yang Diatas. Gausah ngarepin mereka2 yg udah jelas2 ga peduli. Kasian juga Anya nanti klo sampai di tangan mereka.

    Like

    • Pypy · February 26

      Bener Na, ga rela beneran kalo tar pas gede baru diaku2in ma mereka.. hih.

      Like

  20. Fiberti · February 25

    Hi mba…sptnya itu peterpan syndrome..berat mmg punya suami peterpan syndrome. Jd laki2 yg mmg tdk pernah dipersiapkan ortunya utk jadi bpk dan org dewasa yg punya tgjwb thd keluarga. Semoga istri dan anaknya dpt yg solusi terbaik.

    Liked by 1 person

    • Pypy · February 26

      Hii. Owhh baru tau ada yg namanya Peterpan Syndrome.. Jadi pen baca2 lebih lanjut..hehe.. Makasih ya..

      Like

  21. Messa · February 25

    Sayang sekali kalau pernikahan dilakukan karena pihak perempuan sudah berbadan dua ya Py. Kasihan si anak kalau ortunya bercerai. Bagaimana pun pasti ada dampaknya nanti. Btw, sudah dicoba terapi pernikahan?

    Like

    • Pypy · February 25

      Mau coba gimana kalau lakinya aja ga ada itikad baik, bahkan ut sekedar ngobrol sama anaknya. Sudah sampai bela2in keluarga cewe datang ke rumah besannya juga ga bersambut. Makanya bingung klo bilang kasian anak krn cerai, krn dari dulu pun sosok itu udah ga ada dikehidupan si anak.. huhu..

      Like

  22. nola · February 25

    Temen gw ad yg kejadian baru2 ini mirip ceritanya sama Keara dan ambil jalan cerai aja..
    Malah cerita temen gw ini lbh miris Py, dulu pernah gw ceritain di blog..
    Gak nafkahin istri, istrinya capek2 banting tulang..
    Giliran suaminya dapet kerjaan enak ehh malah main cew dan suka pukul istrinya..
    Gw baca semua isi WA mereka dan gw shocked ngata2in istri n panggil istri udh dengan sebutan binatang terus smnjak main cewek..
    Gw sebagai temen juga nyaranin dia udh cerai aja n setelah rembuk sklrga, mereka akhrnya cerai n temen gw skrg lbh happy hidupnya..
    Sabar buat Keara ya n Anya, semoga mereka kuat dgn keadaan yg skrg..

    Like

    • Pypy · February 26

      Terus dibui ga suaminya? Kalo gw satu tamparan aja gw tinggal.. Terus gw perkarain *Udah tegas ngomong sama Ai dari sebelum nikah*.

      Aminn Nol, semoga deh ya.

      Like

  23. Melissa · February 26

    Pelajaran untuk kita sebagai ortu yah. Kita harusnya menyuapkan anak untuk suatu saat pisah sama kita, bisa mandiri, san hidup dengan keluarga barunya. Itu baru yang namanya sukses jadi ortu. Bukan malah manjain anak sampe anak segede bagong masih dibawah ketek mama terus (maap jd kasar. Abis gemes sama cowo model bgitu). Untuk kasus teman mu, memang lebih baik pisah sih memang daripada makan ati terus. Tapi disatu sisi, gw yg org Katholik gak percaya sama yg namanya cerai. Harusnya banyak berdoa aja sama lapangin dada. Ahh entahlaahhh…

    Liked by 1 person

  24. gegelin2 · February 27

    Keluarga gue ada yang kasusnya kayak gini kak, anaknya ampe keburu 3 orang gede-gede pula ckck. Cowok benalu mah tinggalin aja, gak guna bukannya bikin bahagia malah bikin sengsara. Cerai is the answer from me! *berapi-api* 😆

    Like

  25. ade_jhr · March 4

    apalah yang ada di kepala suaminya ya.. kaya nga punya hati.. mertuanya juga gimanalah itu harusnya ibu mertuanya lebih peka lah ya kan sama2 perempuan. harusnya dia ngebantuin nasehatin panji dan nguatin menantunya hah… entah berapa banyak air mata keara ini gara2 panji. yang kuat ya mba keara.. 10 thun bukan waktu yang sebentar. kalau bis si panji ini berubah tapi kau ngak ada baiknya juga mau gimana lagi masak iya mau ditambah 10 tahun lagi. memulai hidup baru dengan bercerai setidaknya melepaskan beban si keara. sabar sabar sabar.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s