Cerita MPASI L

Berhubung sudah pamer soal barang-barang MPASI, rasanya ga afdol kalau gw ga cerita soal MPASI-nya sendiri. Btw, belakangan gw lebih nyaman pakai kata Gw lagi daripada saya. Maafkan emaknya L yang suka ga jelas ya. Yang penting pembaca paham kan? Pahammm..

IMG20170108104923.jpg
Salah satu sesi makan L. Ga pakai bib karena abis makan langsung mandi dan dicuci bajunya.

Sebagai Bunda baru, tentu saja gw juga termasuk golongan yang blank urusan makanan bayi. Maka dari itu gw pun rajin membaca. Dimulai dari baca-baca hasil gugling atau pengalaman mahmud2 lain di medsos, gabung group Homemade Healthy Baby Food di FB, sampai beli bukunya. Dan ternyata aliran/metode MPASI itu buanyakkk banget yaa.. Pusing pala Bunda. Cuma setelah baca-baca itu gw mutusin untuk ikut prinsip MPASI WHO. Oh ya, semenjak rutin vaksin di RV, L jadi ga punya DSA. Mengikuti saran teman-temannya suami, DSA didatangi sesuai kepentingannya alias pas sakit aja (amit2 dijauhkan).

Ngikutin metode WHO juga ga yang saklek tentu saja. Macam aturan 2 minggu pertama harusnya menu tunggal, gw baru mulai justru di minggu kedua. Minggu pertama gw cari aman dengan ngasih bubur nasi beras putih dibikin encer terus ditambah ASIP. Niatnya cuma untuk ngenalin ke L bahwa diusia 6 bulan ga cuma susu aja yang akan dia konsumsi. Masuk minggu kedua baru deh ngenalin menu tunggal. Syukurnya dari semua menu tunggal yang dicobain ga ada yang menimbulkan alergi. Cuma hari ke berapa gitu pup jadi keras karena tinggi serat berurutan.

Masuk minggu ke 4 MPASI L jadi menu 4 bintang. 4 bintang itu terdiri dari sumber hewani, karbohidrat, kacang-kacangan sama serat dari buah dan sayur. Awalnya penasaran sih, emang apa rasanya makanan dicampur-campur gitu? Ternyata enak lho. Tergantung campurannya mungkin. Apalagi pas pakai kaldu dan daging sapi.. Hmm.. Yummy.. Selalu perbiasakan nyobain makanan yang akan kita kasih ke bayi ya.

IMG_20170117_153228.jpg
Sumber hewani buat L. Belanja sekalian tinggal dibagi per hari terus masukkin freezer.

Berikut beberapa jenis makanan yang sudah pernah dikasih ke L *yang masih gw ingat tentu saja*:

  • Karbohidrat: Beras putih, ubi (ungu & jepang), kentang, oat (bukan instan)
  • Sayur: brokoli, kale, sawi putih, labu siam, zucchini, wortel, tomat, kabocha, buncis, kangkung
  • Kacang-kacangan: kacang merah, kacang hijau, tempe, tahu, kacang panjang
  • Hewani: sapi, ayam, ikan salmon, ikan tuna, ikan kembung
  • Buah: Pepaya, alpukat, melon honey, semangka, buah naga, pisang, apel, pear, jeruk baby

Selain menu 4 bintang diatas, ada menu pelengkap untuk menambah rasa kayak kaldu ayam, sapi dan ikan. Gw masak kaldu yang selain ikan itu polosan. Maksudnya gw ga nambahin wortel dan lain-lain. Soalnya takut ga nyambung aja sama menunya. Kami kalau nyiapin makanan L ga pernah pakai jadwal, apa aja yang ada dikulkas langsung dikreasikan, yang penting mewakili si 4 bintang. Kalau ikan jelas mesti ada tambahan, takut bau amis aja sih..

IMG20170116194057.jpg
Kaldu Ayam Kampung. Cuma cemplungin ayam ke slow cooker, masukkin air, terus ditinggal tidur.

Lemak tambahan yang gw siapin buat L itu EVOO dan unsalted butter. Tapi ga tiap hari dikasih. L kalau dikasih butter itu bisa sampai 5x pupnya. Diselang seling aja menyesuaikan menu.

Oh ya, L juga sudah makan biskuit bayi yang merek Yummy Bites, waktu itu beli Imbex. Gw bawain ke daycare tapi ga tau sih suka dikasiin ga sama susnya. Ga ada laporan soalnya.

IMG20161221064634.jpg
Pas sempat difotoin

Sampai saat ini gw belum ada pikiran untuk masak sekaligus makanan L terus dibekuin. Masaknya dikit-dikit sesuai porsi makan. Kalau lebih pun langsung jadi bekal suami. Soalnya rasanya masih mampu sih untuk bangun pagi buat ngukus. Sekarang malah sebelum tidur disiapin dulu bahannya, jadi bangun bisa agak siangan. Dan iya, konsekuensi dari masak makanan L tiap hari adalah sampai tadi pagi makanan L masih sebatas di kukus-kukus aja. Maksudnya belum yang level expert diapa-apakan lah. Seperti yang sudah saya mention dipostingan perlengkapan MPASI kalau sehari-hari itu bawa makanan L masih dalam bentuk utuh.IMG20170113060628.jpg

Bekalnya L

Pas wiken doang yang pakai blender atau bahasa kerennya food processor. Eh sama ga sih mereka? Syukur banget gw dipinjemin sahabat terkasih. Jadi ga perlu beli lagi.

IMG20161215093921.jpg
Food processor itu emang semuanya berisik ya?

Pernah coba kasih L gasol rasa pisang (berkat yang dikirim oleh MemTyk) dan dia ga mau.Ā  Itu beneran mingkem setelah suapan pertama šŸ˜¦ . Berdoa semoga LĀ  doyan Heinz deh, rencana mo dibawa ke acara jalan-jalan sabtu minggu nanti di Bandung.

img20170113191714
Pas mau jalan-jalan, pas dapat berkat dari Onti Finne

Tekstur makanan perdana L cair banget, mirip-mirip ASI lah. Terus pelan-pelan naik. Sekarang masih blender cuma sudah ga sehalus dulu. Itu kalau dirumah, kalau di daycare rasa-rasanya sama sih, soalnya gw pesenin ke susnya buat ningkatin tekstur. L makan selalu sambil duduk, awalnya nangis-nangis, apalagi pas dipakein bagian mejanya. Berasa dikurung kali ya. Cuma tetap saya disiplinin biar sejalan sama daycare. Takut nanti L malah bingung.

Dan puji Tuhan sampai sekarang (semoga ga berubah yaaa) L termasuk anak yang gampang makannya. Gampang dalam artian, meski kadang ada nangisnya tapi mulut tetap dibuka. Kalau pas ketemu menu yang dia suka ya tanpa drama at all. Kalau dia ga suka, selain nangis, ya disembur. Dan ohh.. Dia bakal geleng-geleng kepala kalau disuapin tapi dimulut masih ada makanan.. Pinterr.. Kalau untuk minum air putih masih pakai sendok. Ini juga suka tumpah-tumpah, cuma ya tetap mesti dikasih kan. Tar yang ada L seret lagi. Kemarin coba kasih pakai sippy cup, ehh cuma digigitin doang. Pelan-pelan deh diajarin.

Mungkin.. Mungkin lho ya. Dari awal gw dah ngomong juga ke Ai kalau gw ga mau bikin L trauma dengan waktunya makan dan makanan itu sendiri. Makan itu dibikin menjadi fun. Dan iyes, saking funnya, si Ai jadi suka lebay. Kalau L mulai nangis ga mau makan, dia mulai juga joget-jogetnya. Haha.. Terus kalau L makannya habis, langsung deh melimpah pujian. Pernah juga nyuapin L makan sambil nonton tab *jangan ditiru*. Tapi itu terbatas kalau pas makan diluar (biasanya mall), terus jamnya bentrok dengan waktu tidur. Daripada ga makan, kita mah ngalah aja lah. Yang penting sama-sama waras bukan.

Yang pasti jadi orang tua itu stok sabar mesti banyak ya. Semangat buat parah MahMud dan PahMud ABaS diluar sana šŸ˜€

Advertisements