Hate Speech

Sebenarnya saya mau menuliskan hal yang lain, tapi postingan salah satu komen di status FB teman saya bikin saya lumayan pemanasan otak waktu mompa tadi subuh. Ya salah saya sendiri sih ngasih makan jiwa subuh-subuh dengan media sosial dan bukannya menghadap Tuhan dan baca Firman-Nya. Teman saya ini reshare postingan judulnya: Polri: Akun Medsos Untuk Melawan Jokowi. Jadi didalam tulisan itu disebutkan kalau Polri akan bekerja sama dengan sejumlah pihak agar hambatan mengungkap siapa-siapa pemilik akun provokasi bisa terungkap. Karena ternyata akun-akunya sudah pada dihapus. Oke pas saya baca sampai selesai rasa-rasanya sih ga ada yang salah. Dan ga ada kalimat apapun yang bisa disalah tafsir.

Di caption teman saya dia cuma bilang Hati-hati kalau bikin status, karena kalau sudah dihapus pun, dengan bantuan pihak-pihak lain ituΒ  tulisan tersebut bisa nongol lagi. Lah.. Tapi kok temannya teman saya ini komennya gak banget. Pakai English gitu lah (yang ternyata kayaknya ada tenses yang salah sampai dibenerin para Grammar Nazi XD) intinya dia sebut teman saya ini pembohong. . Nah asli saya bingung kenapa kok temannya ini tersulut begitu rupa dan nulis komen yang asli bikin otak (berusaha untuk ga pakai hati bacanya) panas. Dan menurut saya sih ga pantas ya, dia nyebut teman saya ini bodoh, pembohong, dll yang gak pantas saya tulis disini. Yang saya salut teman saya sangat dewasa menyikapi postingan tersebut. Saya komen yang isinya meminta teman saya untuk mengingat-ingat, adakah kejadian di masa lalu yang belum selesai dengan orang ini? Soalnya saya gagal paham isi komennya dia dengan isi konten yang dishare teman.

Kemudian pas tiba dikantor saya langsung buka detik. Ok.. Saya lebih bodoh dari kedelai keledai dalam hal ini. Bukannya doa memulai pekerjaan malah buka berita. Eh tapi berbeda dengan yang subuh, kali ini hati saya adem sekali. Saya membaca berita soal Gus Mus yang meminta agar karyawan PT. Adhi Karya jangan dipecat. Usut punya usut, ternyata si karyawan ini menghina isi cuitan Gus Mus di Twitter. Dan direspon oleh perusahaan tempat dia bekerja. Untuk yang penasaran isinya apa silahkan gugling untuk lebih jelas. Sejujurnya saya tidak mengenal siapa Gus Mus ini sampai barusan saya gugling dan ternyata beliau adalah pengasuh Pondok Pesantren. Berikut petikan balasan Gus Mus ke Fadjroel yang adalah Komisaris Utama PT. Adhi Karya.

“Tidak ada yang perlu dimaafkan, Mas Fadjroel. Kesalahannya mungkin hanyalah menggunakan ‘bahasa khusus’ di tempat umum. Maklum masih muda :)” @gusmusgusmu

Baca begini saya kok jadi ingat Gus Dur ya? Maaf kalau saya yang orang luar ini salah. Tapi jujur banget saya akui kalau hati saya damai bacanya. Damai baca responnya Gus Mus terhadap isi komenan yang menurut beliau termasuk ‘bahasa khusus’.

Jaman sekarang tuh kan kayaknya orang emang sumbunya pada pendek ya kayak saya. Belum lagi kalau ternyata emosi sama judul padahal belum baca isinya kayak case temen saya. Lah, sudah dosa marah-marah, taunya jaka sembung.. Kan malu ya. Banyak kan hari gini yang malas baca. Ga usah deh jauh-jauh baca berita yang mungkin butuh penafsiran dan tergolong berat. Itu seller online shop di Instagram apa ga suka darah tinggi ya kalau detail soal barangnya sudah dipampang nyata di caption tapi terus masih ada pembeli yang nanya “Harga nya berapa sis?” atau “Disaya muat ga ya sis?”.. Hellaawww.. Atau ada para Moms di Ig yang doyan berbagi pengalaman kan, sudah jelas tuh semua ditulisin tapi dikolom komen tetap ada saja yang nanya hal yang sudah dijelaskan. Simply karena dia malas baca.

Oke, balik lagi soal komentar-komentar berisi kebencian.

Apa salahnya sih mengeluarkan kalimat yang baik-baik gitu? Kalau memang ga ada yang baik yang bisa dikeluarin ya sudah ga usah komen. Atau kalau memang setiap kalimat yang terucap isinya yang ga enak, coba cek hati deh. Kata Tuhan di Matius 15:18 Tetapi apa yang keluar dari mulut berasal dari HATI.

Papa saya selalu bilang, ga susah bikin orang senang. Karena setiap orang pasti senang dipuji. Pasti. Lah air yang dikasih kata-kata baik aja bentuk kristalnya jadi cantik. Kita kan manusia katanya 60% sampai 70% kandungannya air πŸ˜€ Jadi pasti senang kalau diperkatakan dengan kebaikan. Lihat saja, saya bisa damai cuma dengan membaca berita kebaikan Gus Mus. Tapi ya balik lagi, harus tulus, karena kalau enggak, peres namanya πŸ˜€ Punya integritas juga, depan baik belakang juga omongannya mesti baik.

Terus kalau ga ada yang baik? ya cari. Contoh, saya yang ASI nya sedikit (oke silahkan dibantah, tapi kenyataannya memang begitu disaya). Daripada dikatain “ihh.. Py, ASI lu dikit ya, padahal kan lu gendut” #jadicurhat #kemudianmewek. Lebih enak kalau didiemin aja atau ngomong apa kek yang menguatkan macam “Minum susu almond katanya bagus Py buat nambah ASI, coba aja, nothing to lose kan” ya gitu-gitu deh.

Memang sih ini termasuk hal yang perlu dilatih. Apalagi yang dari kecil miskin dikata-katain baik seperti saya. Makanya sekarang saya terus belajar bagaimana supaya yang keluar dari mulut saya adalah hal-hal yang baik aja. Ai paling tau deh jatuh bangunnya saya dalam hal ini. Tapi sama seperti pepatah yang biasa kita dengar, tak ada kata terlambat untuk belajar, bukan?

Amsal 12:18 Ada orang yang lancang mulutnya seperti tikaman pedang,Β Β  tetapi lidah orang bijak mendatangkan kesembuhan.

Advertisements

15 comments

  1. nyonyasepatu · November 25

    aku ngurang2in baca soal kebencian ini karena takut kebawa2

    Like

  2. mamipapa · November 25

    Ciiieeee Py bijak nih bawaw kitab Amsal, emang demen yah kalau baca Amsal itu.

    Makanya skrg males buka fb isinya gituan semua padahal mah buka fb maunya seneng yah liat foto2 indah, bukan share2 nggak jelas T_T jadi kangen sama fb jaman dulu…

    Like

  3. Melissa Octoviani · November 26

    py, yang bagian terakhir itu gua merasa senasib *pukpuk* bukan karena ASI gua dikit, tapi waktu Jayden lahir kan beratnya minimalis banget tuh… ada tante2 yang nengokin bilang “maminya serakah nih, makan ga bagi2 anaknya” duh…bisa dibayangin kan gimana perasaan gua, abis lahiran, bekas jahitan masih sakit, denger kalimat begitu, langsung stress hahahaha #curcol makanya sejak punya anak, gua jadi belajar gimana jaga omongan…

    Like

  4. Arman · November 26

    satu hal yang sering gua denger dari sekolahnya andrew dulu pas masih SD “if you don’t have anything nice to say, don’t say anything”. suka banget gua sama prinsip ini! πŸ™‚

    Liked by 1 person

  5. mamie funky · November 26

    Hahaha…itu yg di medsos jadi banyak berantem2 ga jelas. Apa emang segitunya ya orang bebas komen2….biar rame..banyak yg kebablasan.sementara kata temen gua, yg untung tuh yg akun pagenya dishare dan dilike…dpt iklan yg berantem mah ribuan ga jelas…

    Like

  6. cerita4musim · November 26

    kalau buka sos med mesti siap2 inhale exhale ya Py, stok sabar diperbanyak juga wajib hukumnya πŸ™‚

    Like

  7. evy · November 26

    hahaha, haters akan selalu ada kayaknya ya. mo status baik/buruk, akan selalu ada yg merespon dg buruk. jd mmg tergantung kita yg menyikapinya. aku suka sm gus mus, dia tuh bijak banget. makanya kl ada yg komen jelek ttg dia, meskipun aku gak seagama sering kesel jg bacanya. pengen ketemu hater-nya trus ngomel depan muka. hahaha … aku pernah tuh lg komentarin status pendeta, trus salah satu komentator bilang komen aku terkesan kurang ajar gitu deh. pdhl ya aku sm tuh pendeta hubungannya udh deket banget. udh kayak bapak-anak. tuh org gak tau hub kami aja. tp aku diemin krn aku ngerasa ” hellloooowwww lu sape ?! gak tau ape2x judging ! ” hahahaha ….

    Like

  8. ndu.t.yke · November 26

    Aku sedang GALAU level kecamatan gara2 omongan orang yg nyelekit. Pengennya sih nggak ngebales. Moga2 bs menahan diri yeee.

    Like

  9. Epi · November 26

    Py. Makanya gw gak suka dunia politik. Gampang banget org disulut hati dan pikirannya. Mendingan ngeliatin resep. Lol.

    Iya. Gw jg lagi belajar banyak untuk lebih baik diem daripada yg keluar dari mulut gw kata2 menyakitkan.

    Like

  10. Dila · November 26

    Aku stop baca n tengok2 fb. Sebenernya emang udah stop sih, cm setahun belakangan suka buka karena suka di tag2 foto sama temen πŸ˜‚. Fb sumber kekacauan banget gak sih, banyak orang tulis2 status panas apalagi jaman pilkada beuuuh rame. Btw soal ASI, semangattt Py.. bukan soal banyaknya tp yg penting cukup 😘

    Like

  11. zilko · November 26

    Socmed akhir-akhir ini memang menantang banget untuk stay cool ya Py. Kita juga mesti berhati-hati menjaga apa yang kita tulis/share.

    Like

  12. zbethz · November 27

    Aku sejak kenal medsos juga punya prinsip baru: kalau nggak punya something nice to say, ya diam sajalah 😊

    Like

  13. ainaliu · November 27

    Gua jg termasuk yg masih harus banyak sabar dan berlatih ga ngomong ketus. 😧
    Apalagi klo lagi emosi tuh kata2 ketus gampang banget keluar ga pake permisi ama otak.

    Like

  14. Melissa · November 28

    kalo di medsos sih gw bisa lah ngerem, tapi kalo lagi diskusi f2f, kadang2 lidah lebih cepet dari otak >_<" setelah itu baru deh intropeksi dipojokan huhu..
    btw bijak kali dirimu hari iniiiiii

    Like

  15. Angel · November 29

    sejak era politik ini, gw udah unfollow orang2 yg suka marah2 / share ngga bener ;p malah bikin tambah panas suasana aja jadinya.

    eniwei terlepas dari politik, gw juga suka gampang kesel hahaha, udahannya nyesel sendiri kalo udah gitu. semoga bisa belajar jadi orang yg bisa lebih tenang & ga emosian. masih belajar nih 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s