Musim Sakit (Part 2)

Hualaahhh.. Semoga ga ada part-part berikutnya ya, abis ini semoga semua sehat-sehat aja.

Jadi cerita terakhir kan yang selasa (02/11/16) saya ga masuk karena sakit. Nah ternyata L di daycare tuh panasnya naik lagi, cuma karena sudah mau dekat jam pulang jadi suami ga ditelponin. Sampai rumah masih agak hangat tapi sudah mendingan. Tidur seperti biasa. Eh pagi pas raba kok ya panas lagi ya. Akhirnya saya bilang suami untuk hari itu gantian dia ga masuk dan bawa L cek darah aja. Ceknya ga usah ke Harapan Kita karena jauh, jadi di Husada aja. Saya hari itu tetap masuk karena kerjaan dah numpuk. Jadi lah suami bawa L sendirian T_T #nasibanakrantau

Owh ya, sebenarnya gak kenapa-napa sih kalau suami yang bawa sendiri karena sebelum saya pergi ke kantor saya makesure dia lagi. Dan dia bilang gak masalah. Cuma kan di negri kita tercinta ini masih tertanam paradigma bahwa urusan anak harus fix 100% ke Ibu ya. Lihat aja di mall-mall Jakarta, ruang bayi cuma buat Ibu dan bayi aja. Lah emang bapak-bapak ga bisa apa gantiin popok? *kzl*. Jadi deh selama di RS itu pada nanyain “Ini mamanya kemana?”. Kata Ai semua suster dan dokter yang lihat pasti nanya gitu. #nangisdipojokan #berasajadiIbugagal

1.jpg
Hasil cek darah

Oke balik lagi ke cerita awal. Karena kami memang sudah dapat lembar rujukan cek darah, L langsung dibawa ke lab. Pas hasilnya keluar langsung dibawa ke dr. Tini. Ternyata dari hasil kelihatan kalau Leukosit sama Trombositnya tinggi sekali. Menurut dr. Tini L kena infeksi bakteri dilihat dari leukositnya terus coba dilawan sama tubuh makanya trombosit juga tinggi. Karena riwayat sudah 3 minggu ga sembuh-sembuh akhirnya L disuruh ronsen paru. Pas hasil keluar ternyata ada titik-titik putih dan kata dokter ada indikasi radang paru. Oke dengar itu langsung panik, segala air yang ada dimuka saya bleberan kemana-mana. Dokter pun langsung nanya apakah didaycare ada orang dengan riwayat sakit TBC atau sakit paru-paru lainnya. Disini saya merasa saya gak salah pilih daycare karena pihak daycare sangat kooperatif dan tidak ada yang ditutupi. Hari itu juga suster yang pegang L langsung dibawa ke RS untuk dironsen. Dan hasilnya bersih. To be honest sih saya sejak awal memang ga suspect sama sekali kalau l tertular dari daycare. Logikanya kan 1 suster pegang 3 anak, kalau memang ada suster yang memiliki penyakit yang menular yang kena ga cuma L doang. Cuma ya namanya suami juga sudah panik pas dokter ngomong gitu jadi langsung konfirmasi ke pihak daycare. Yang mana ga apa juga sih untuk memastikan. Orang tua pasti ngelakuin segala cara untuk memastikan anak aman kan?

img-20161102-wa0002
Ayah hebat

Dari situ dokter akhirnya meresepkan obat yang mengandung antibiotik dan disuruh terapi uap 3 sampai 5 kali. Dan memang jadi mendingan sih L pas dikasih obat ini. Panasnya sudah ga datang-datang lagi. Terus napasnya juga sudah lebih enakkan. Hari ini (07/11/16) uap untuk yang terakhir. Oh ya, waktu awal uap tuh saya sempat bangga lho karena L anteng banget. Malah kata Ai, L senyum-senyum ngeliatin alat uapnya. Cuma ternyata menurut suster kalau anaknya nangis malah lebih efektif karena obat bisa masuk lancar sampai ke dalam. Soalnya kan kalau nangis itu napas jadi tersengal-sengal gitu kan (bener ga ini bahasa saya?). Jadilah L dibikin bete sama Ai supaya nangis šŸ˜€

img-20161104-wa0002

Waktu pas dengar diagnosa dokter bahwa L ada indikasi radang paru, teman kantor langsung nenangin saya dan ingetin soal second opinion. Saya langsung terigat dr. Rifan Fauzie yang memang subspesialis Paru Anak. Pas dicek ternyata dokter Rifan ga cuma praktek di HarKit tapi juga di RS Bunda. Dan hari sabtu itu beliau ada di Bunda. Kebeneran hari sabtu itu tanggal 5 yang mana saya mesti ngantor karena deadline laporan ke BI. Jadi pagi-pagi saya masih bisa menemani L uap (ya setidaknya suster lihat lah kalau L memang masih punya Ibu XD ) terus saya langsung ke kantor. Siangan mereka berdua ke Bunda untuk ketemu dokter Rifan.

3.png

Pas ketemu dokter Rifan diceritain lah semuanya sama Ai. Kemudian L pun diperiksa. Puji Tuhan menurut diagnosa dokter Rifan paru-paru L bersih. Beliau menduga munculnya titik-titik putih dihasil ronsen adalah dahak yang menumpuk. Setelah beberapa kali diuap dahaknya mulai rontok dan makin bersih. Dokter sih bilangnya L ga perlu lagi diuap, yang penting obatnya dihabiskan saja. Cuma kata Ayahnya tanggung tinggal sekali lagi, biar beneran lega dan cepat sembuhnya. Jadi ya tar malam uap sekali lagi. Pada banyak yang menyarankan untuk beli alat uapnya, cuma posisi kemarin itu masih belum memungkinkan. Lagian kalau di RS langsung sama yang ahli jadi lebih berasa aman aja.

2.jpg
Wefie di RS Bunda

Sekarang malah jadi saya yang batuk.. Hadehh..Tapi syukurnya flu gak belanjut, kemarin dikasih suplemen LifePak sama Mei dan Eric ngefek banget bikin body enakan. Thanks yahh

Berdoa kedepannya sehat-sehat aja lah.. Amin..

Advertisements

26 thoughts on “Musim Sakit (Part 2)

  1. ruang ibu dan bayi di mall kan buat sekalian ibu2 yang menyusui hihihi #dibahas

    semoga sembuh tuntas ya sakitnya…dan abis ini ga ada sakit2 lagi deh… kasian ya kalo ngeliat bayi sakit, kayak ga tega… sehat2 terus ya L dan ayah bundanya juga…

    Like

    1. Nahh itu dia mksdnya Mel, dipisah kek gitu ya.. Yang menyusui sama yang ganti diaper.. Huhu..

      Makasih Mel, Puji Tuhan dah sembuh šŸ™‚

      Like

  2. amin yaaa py. semoga sehat selalu.

    eh tapi yah waktu di Sg banyak loh kamar mandi cowo yang bisa buat gantiin anak diapers. hahahaa.. *tau dari jp ya, bukan gua ngintip loh*, dan mostly kalo di luar, tempat ganti bayi, bener2 terpisah di luar dan cm bisa buat 1 bayi doank, jadi para ayah bisa gantiin. hehee.. šŸ˜€

    py, baiknya kalo sampe 4-5x uap memang beli aja alatnya. karena beberapa kali uap sama beli alatnya gak jauh beda harganya. šŸ˜€ cuma semoga sakit gak balik lagi yaa. *ketok meja 3x*. hehehe

    Like

    1. Kirain lu ngintip Poy..muahhaha šŸ˜€

      Iya Poy, kmren mo beli mikir lagi karena pas hari kerja kan, ga sempet nyarinya.. Teruss.. Bingung mo simpan dimana, secara tu rumah sepetak dah penuh.. haha..

      Like

  3. Klo ga salah temenku si desidedy dotcom juga barusan cerita ttg radang paru atau apa gitu yg semirip ceritamu. Anyway, L shyantik yaaa! Halo L sayang! Lekas sembuh ya Keluarga Bapak K!

    Like

  4. Ponakan gw juga kemaren ini sempet tinggi trombositnya, kita semua panik. untunglah beberapa hari kemudian mulai turun & akhirnya sembuh. Semoga baby L cepet sembuh yaa… jangan sakit lagi šŸ™‚

    Like

    1. Ngel, abaikan balasan gw yg pertama ya. Kayaknya krn dari hp jadinya suka salah2 balasnya, atau history nya belum kehapus trus kepencet send..huhu..

      Syukurlah ga kenapa2 ya Ngel ponakan mu.. Kebayang sih paniknya.. Aminn aminn.. Makasih ya Ngel šŸ™‚

      Like

  5. Hebat yah si kum bisa bawa L berobat sendiri. Ga semua bapak2 bisa kaya gitu loh, mngkn kebanyakan engga makanya suster2nya pada bingung hahaha. Semoga L sama bundanya selalu sehat2 y.

    Like

  6. moga2 semua cepet sehat lagi ya… di rumah kita juga lagi pada batuk nih..

    btw masa sih di mal2 di indo nursing room nya cuma di kamar mandi cewek? dulu soalnya pas kita masih di jakarta pas andrew masih bayi, nursing room nya kayak di plaza indo, plaza senayan dan PIM itu tersendiri lho. jadi gua bisa masuk buat gantiin diaper.

    Like

    1. Amin ko, puji Tuhan dah sehat2 semua šŸ™‚

      Ga dikamar mandi cewe ko, diruang terpisah memang, cuma ya itu ada tulisan khusus Ibu dan Bayi šŸ™‚ Nah, kebeneran di 3 mall yg ko Arman sebutin belum pernah bawa L kesana, jadi belum tau šŸ™‚

      Like

  7. Iya nih ruang bayi di mall udah sempit, bapak2 ga boleh masuk, jadi ribet kalo bapak anak ke mall berdua aja #malahcurcol. L cantik sekali, manisnyaa. Semoga L dan mamanya cepat sembuh dan jauh2 semua dari penyakit yaa.

    Like

    1. Malesinnn yakk.. Padahal kan skrg bapak2 dah kekinian ya ikutan pegang anak, ga melulu ke emaknya doang..

      Makasihh Naomi, aminn amin doanya šŸ™‚

      Like

  8. L cepat sembuh yaa… semoga papa dan mamanya juga selalu sehat. Itu foto L pas nemplok ke papanya imut amaaat šŸ˜šŸ˜

    Like

  9. mukanya L pas mau di uap lucu bgt !! gemes deh ni anak makin lama makin cantik n gemesin ekspresinya. GWS yaa py biar bs tenang kerjanya, L juga sehat2 trus yaa nak šŸ™‚

    Like

  10. Gws Py, syukurlah baby L negatif radang paru2 ya. Sehat2 trs ya. L makin cantik ya, pas diuap senyumnya cantik šŸ˜šŸ˜šŸ˜

    Salut sama Kum, hebat loh seorang diri bs jaga anak ke RS pula šŸ‘šŸ‘

    Like

  11. Alhamdulillah Dek L uda sembuh ya, Mbaaaak. Jantungaaaan banget aku bacanya. Kan kasian šŸ˜¦ Jadi inget ponakanku yg baru umur 2.5 bulan. Nih lagi seneng senengnya aku momong seharian! Huahahah.

    Jaga kesehatan, Mbak Py :*

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s