LDR-an

Lagi…

Sama seperti yang waktu itu terpisah pas saya dan L balik ke Kotamobagu, kali ini juga rasanya sama meski cuma pergi 4 hari. Kangen banget. Belum pergi aja saya dah mewek. Padahal kalau deketan diomelin mulu. Huaa.. Mesti tobat nih durhaka ma laki sendiri.

Jadi dari tanggal 26 kemarin, Ai ke Bangkok dalam rangka outing kantor. Enak bener deh kantor dia suka ngadain outing. Lah saya? Sudah 7 tahun disini ga pernah kemana-mana. Ajuin proposal buat ke Puncak aja ditolak lho.. *sedih* *jadicurhat*. Yah cuma untungnya kantor saya ada bonusan yang lumayan setiap tahun, jadinya ga desperado banget.

Terus emang diberkati banget lah ya si Pak Suami ini. Jadi kemarin itu saya nitip oleh-oleh buanyak banget XD, padahal dia tukar Bath cuma 300 rebu Rupiah doang. Ya mana dapat ya. Eh taunya sebelum berangkat dapat 800 Bath buat makan malam, terus ada satu bos ngasih amplop isinya 2,000 Bath. Tadi pagi dia cerita kalau dapat 1,000 Bath lagi dari boss besar. Puji Tuhan.

Ai ga beli nomor selama disana, jadinya cuma ngandelin wifi. Dan kayaknya cuma ada di hotel. Huaa.. Seharian tanpa kabar tuh hampa lho. Tapi tetap usahain konek meski lewat doa. Saya percaya Tuhan jaga masing-masing kami. Amin.

Berasa banget kangennya ya karena kami kan selalu bersama. Setiap pergi pun selalu sama-sama. Sampai kadang saya suka godain suami. Enak ya punya kamu, gak macam-macam jadi laki. Gak ngerokok, gak ngopi, gak doyan kongkow-kongkow sama teman diluaran. Low maintenance deh. Hobi aja paling main game doang. Temannya selain teman gereja sama kantor udah ga ada lagi. Untung lah bininya ini lumayan ada temannya. Jadi kenalan dia juga nambah. Wkwkw.. Owh sama Ai doyan nonton bola, yang mana saya juga suka. Jadi ga ada keluhan 😀

Paling berasa pas ditinggal gini sih saya jadi kelelahan. Maklum sampai sekarang kan memang belum ada orang yang bantuin kami dirumah, jadi semua dikerjain sendiri. Pulang sudah malam, sampai rumah mesti nyuci bajunya L, cuci botol dan pompaan, beberes atas bawah. Rentek banget body. Kalau ada suami kan bisa kerjasama ya. Untungnya sih ada teman yang mau nemenin. Dan syukurnya lagi dia kayak Ai yang L gerak dikit bangun. Saya suruh bangunin aja kalau pas dia kebangun, cuma kata dia kasian lihat saya yang tidurnya pulas banget. Kemarin pas dikantor juga jam istirahat saya pakai buat tidur. Saking lelapnya sampai dibangunin teman karena sudah jam kerja lagi..haha..

Gak tau sih apakah semenjak lahiran sudah ga gitu banyak bergerak sehingga bikin saya cepat capek atau karena sudah “turun mesin”. Padahal pas hamil meski perut dah berat saya masih gesit lho. Sekarang ampun ampun deh.. Jadi kalau terlalu lincah nih, selain bekas jahitan sesar nyut-nyutan, punggung juga jadi berasa banget pegalnya.

Semoga deh Ai ga sering-sering outing, biar ga sering ditinggal. Untuk sementara cukup ngences dengan foto-foto dia tour. Tapi paling bikin ngences cemilan dan mie instan yang dengan teganya difoto terus dikirim 😀

1.jpg

Oleh-oleh tahap 1