Rumah Vaksin Grogol After Renovation And Story About Fever

Ahsekk.. Sok enggres gitu.. Jadi ceritanya dimari kan lagi keranjingan nonton vlog gitu. Nah tadi di home Youtube saya ada rekomen satu vlog bule ganteng yang ternyata tinggal di Medan, namanya Mathias. Doi cas cis cus pakai English tentu saja dan ga ada terjemahannya. Jadi mayan latah juga habis nonton dan syukur lah masih bisa paham. Mungkin karena doi orang Norway juga bukan asli US jadi telinga lebih nangkap. Ini link nya kalau doyan nonton vlog juga: Klik disini

Oke, kembali ke topik. 

Jadi L jadwal vaksin PCV kedua itu dibedain waktunya sama vaksin lainnya supaya meringankan bayaran.Vaksin kemarin tagihannya bulan depan. #MakIrit #TerlaluJujur. 

Nah dipostingan soal RV yang pertama saya ada singgung soal  bangunan RV yang lagi renovasi. Kemarin pas sampai disana ternyata sudah selesai renovasi, ya meski belum rapih karena sisa-sisa bongkaran masih diangkutin. Dan pas masuk langsung ter-Wow karena tempatnya jadi lebih luas dari yang sebelumnya tentu saja. Terus sangat child-friendly. Berikut foto-fotonya: 

Tampak Depan

Jadi pas masuk itu kita ketemu sama apotik terus lurus deg ke belakang tempat praktek dokter Tri. Eitss, jangan lupa dilepas sendalnya terus aturin yang rapih ya. 

Ini foto ke arah luar.

Begitu sampai langsung kelihatan lebih luas dari sebelumnya dan lebih ceria dengan warna interior yang cerah. Setelah rak sepatu ada pojok tempat main. Jangan lupa dibaca rule-nya ya. 

Terus bagian samping ada tempat duduk buat nunggu. Kayaknya sih stool ini bakal berganti tempat duduk model trunk deh, soalnya kemarin pas mau pulang ada tukang yang masukkin satu lagi. #sotoy

Dan ini meja buat daftar, nimbang, nanya-nanya, bayar. Mo godain mbaknya juga boleh.. #ehh

Terus ruangan Dokternya deh.

Pas masuk saya langsung minta ijin sama Bu Dokter buat foto-foto dengan alasan mau posting diblog. Eh jadi ngobrol deh. hihi.. 

Oh ya, saya sekalian minta tolong BuDok buat ngecekin keadaan L yang lagi bapil 😁😁 Sekalian curhat tentang kondisi L yang saban hari bolak-balik ke daycare. BuDok nyaranin L untuk divaksin Influenza. Banyak yang skip vaksin ini, tapi mengingat L yang setiap hari bareng anak-anak lain saya setuju untuk vaksin ini saat jadwalnya datang nanti. 

Ini perkembangan L di vaksin kemarin:

BB: 8 kg, P: 67 cm, LK: 42 cm 

Sedikit cerita, jadi tanggal 18/10/16 itu pas jam makan siang saya di WA Miss Desy yang ngasih tau kalau L suhu badannya 38°c. Sesuai peraturan daycare anak dengan suhu segitu wajib dijemput karena mereka takut kenapa-napa. Jadinya saya panik dong. Telpon Ayahnya L ternyata dia lagi diluar kantor. Kebetulan saya lagi jalan sama teman yang sudah beranak dua. Dia nenangin saya dan suruh orang daycare untuk ngasih penurun panas aja. Saya teruskan dan mereka kasih.

Tadinya saya mau langsung pulang, cuma dipikir tunggu lihat efek obatnya gimana. L dikasih Sanmol btw. Lagian kalau pulang dibawah jam 1/2 3 sore saya mesti potong cuti. Syukurlah Miss Desy kabarin kalau suhu tubuh L turun ke 37,2°c. Jadi saya pikir oh ya sudah yang penting L bisa tidur dan suhunya lumayan turun. 

Paa agak sore dikasih tau kalau suhunya naik lagi ke 37,7°c. Hati mulai ga damai sejahtera. Akhirnya jam 4’30pm izin ke CiBoss buat pulang cepat. Pas sampai daycare dikasih tau suster kalau panasnya sebelum saya sampai itu 38,9°c. Agak turun lagi pas dikasih susu.

Besoknya (19/10/16) saya dan suami cuti buat bawa L ke dokter. Kami cobain dokter yang beda dari yang sebelumnya. Pas gugling pilihan jatuh ke dr. Tiny. Pas sampai ternyata dokternya dah berumur. Dokternya bingung pas kami jelasin kalau L sudah bapil dari hari jumat tapi belum dikasih obat apa-apa. Iya sih, kami terlalu PD jadi orang tua. Jadi kemungkinan L demam kemarin itu karena dia kan sudah mampet nih hidungnya jadinya dia nafas pakai mulut yang tentu saja jadi ga steril karena ga pakai difilter. Puji Tuhan sih ga sampai disuruh uap. Kami diresepi Mukofet dan Nipe sama disuruh untuk olesin Transpulmin BB (kebetulan sudah ada dirumah) supaya nafasnya lebih enak. Sempat ragu buat vaksin, tapi katanya bisa asal kondisi suhu L pas mau divaksin tidak sedang demam. 

Nah, semalam itu kelar vaksin suhu badannya naik sampai 38,3°c bedanya kali ini saya ga langsung kasih obat. Saya milih kompres badannya pakai air biasa. Berhubunh saya sudah ngantuk sekali, jadi minta tolong suami untuk jagain L. Saya bilang ya gantian jam 3 pagi bangunin saya. Ternyata L bisa tidur jam 3.30am dan karena saya pulas sekali, suami jadi ga tega bangunin. 

Tadi pagi suhunya 37.7°c dan saya milih untuk tetap mandiin L pakai air hangay. Soalnya setelah saya baca katanya justru ga apa-apa memandikan bayi saat demam karena malah jadi kayak ngompres badannya secara keseluruhan. Dan benar sih, habis mandi tuh suhunya turun jadi 37,3°c. 

Sekarang suhu badan L sudah normal, tapi manjanya masih kebawa. Maunya bobo didada saya. Dan yess Suami bayar tidur yang kurang semalam. Jadi deh ada ‘dua’ bayi tidur dikamar ini. Dan saya paling abis ini tempelin koyo di punggung. Haha. Makanya terciptalah postingan ini. 

Sudah ya, mau lanjut nonton Youtube lagi 😘😘 

Xoxo,

Bunda  L – yang punggungnya lagi senut-senut momong bayi dengan berat 8kg 😁😁

P.s: Harga vaksin PCV di Rumah Vaksin IDR 750k dan tidak ada biaya tambahan apa-apa lagi. Di RS langganan harganya IDR 990k, tambah biaya dokter IDR 200k dan biaya admin RS IDR 40k. Silahkan dihitung sendiri selisihnya. 😁😁