Ilmu Agama

Tau lah ya belakangan ini lagi ramai banget soal Pak Ahok yang salah ngomong. Saya bilang salah yah karena harusnya beliau sudah tau lah kalau ucapannya yang benar saja bisa diplesetin jadi salah. Apa lagi ini yang jelas bawa kutipan ayat Kitab Suci. Kesempatan banget lah dipelintir. Syukurlah Pak Ahok sudah berbesar hati meminta maaf.

Saya tau soal ini dari teman Path, dia share link isi video itu. Waktu nonton sih nalar saya sudah jalan. Ini pasti dipelintir, dan saya penasaran sama video lengkapnya. Kenapa? Soalnya sederhana saja sih, yang datang dipertemuan di Kep. Seribu itu kan banyak ya orangnya. Kalau memang Pak Ahok menghina bisa dipastikan semua orang yang ada disitu akan pasang wajah tidak senang. Atau malah Pak Ahok dirajam ditempat. Tapi engga tuh kalau diperhatikan. Bingungnya kenapa orang kok ya cepat banget meneruskan berita yang gak banget begini. *jadi pelajaran buat hati-hati share link juga :)*

Apalagi di timeline FB saya juga ramai, banyak yang sampai pasang status mencerca dan menghina Pak Ahok yang tentu saja isinya soal SARA semua. Dan itu bikin risih dan gak enak dibaca. Belakangan orang-orang ini sudah saya unfollow. Tetap temenan tapi timeline ga nongol XD

Kalau memang ilmu agamanya bagus, alangkah baiknya dipakai untuk tujuan yang benar dong. Iya gak? Jangan mau diadu domba sama orang mereka yang punya kepentingan dan keuntungan politik. Tar kitanya gak dapat apa-apa malah nambah dosa.

Kayak sekarang nih, di tv lagi ramai soal Padepokan-padepokan berlatar agama yang ternyata sesat banget isinya. Ya dikasih sabu lah, pesta s*x lah, penipuan lah. Maksud saya, daripada ilmu yang ada dipakai untuk ikutan hal yang jelas-jelas merusak Bhineka Tunggal Ika yang sudah digagas para pendiri bangsa, bukankah akan lebih bijak jika dipakai untuk menolong sesama? Ya siapa tau ternyata pengikutnya adalah keluarga, atau teman, atau tetangga, atau siapa kek gitu yang ada dilingkungan kita. Kalau hal itu terlalu jauh atau ya syukur banget lingkungan kita bersih dari ajaran-ajaran menyimpang, kan tetap bisa dipakai buat kebaikan juga. Misalnya ngajarin anak sendiri dengan ilmu agama yang benar atau sharing ke tetangga biar dikuatkan imannya. Kan lebih baik.

Lagian sering banget saya ketemuin orang-orang yang semakin “dalam” ilmu agamanya malah jadi gampang banget buat menghakimi sesama.

Saya ingat banget waktu kami kena tipu puluhan juta oleh WO, ada satu Ibu-ibu yang saya tauuuu *U nya ga santai* banget beliau rajin banget ke Gereja. Kalau penyembahan tuh satu lagu tangannya ke atas terus. Puasa rajin.. Pokoknya keren banget deh dipemandangan mata kami. Ibu ini dengan santai ngomong gini ke saya waktu tau saya kena masalah “Kamu bikin dosa apa sampai bisa kena tipu?“. SWT BGT KAN?!!! KZL!! Ciri jemaat yang cuma aminin bagian berkat ya begitu. Dengar orang lain ketimpa kesusahan bukannya nolong malah ngejudge. Doain kek apa kek.. Malah melemahkan iman. Ya pantas saja makin kesini makin banyak orang jadi ateis.. Gemushhh..

Lah.. Kok jadi curhat buk? Belum move on pa gimana nih? lol..

Ya pokoknya gitu deh, kalau bahasa kerennya sih ini just my two cents. Lebih tepatnya mengeluarkan energi didalam dada yang pengen ngomel XD

Advertisements

13 comments

  1. Melissa Octoviani · October 11

    gua juga sebenernya ga gitu suka ahok ngomong gitu, untung dia mau minta maaf….

    Like

    • Pypy · October 28

      Iya terlalu sensitif emang topik yang diomongin..

      Like

  2. winnymarlina · October 11

    aku juga pernah kak kena hipnotis uang hilamg semua tp aku anggap sedekah ajalah

    Like

    • Pypy · October 28

      Ya ampun, serem amat ya Win. Uang hilang bisa dicari ya..

      Like

  3. gegelin2 · October 11

    Dih si Tante kok ngomong gitu kak, brarti semua orang yg kena tipu dosanya jahat bener donk? Brarti yg nipu malah bener dong? *logika gagal* 😂
    Anyway gue gapernah nonton videonya itu baik yg versi asli maupun editan. Entah kenapa kyanya ga menarik aja gt

    Like

    • Pypy · October 28

      Makanya gw suka bingung sama orang yg gampang ngejudge gitu..

      Like

      • gegelin2 · October 29

        Gue baca ulang ceritanya lgsg keinget kisah Ayub, kak. Waktu dia kena musibah sahabat2nya jg nge-judge dia kya tante itu, “Kesalahan apa yg kau perbuat di hadapan Tuhan?” Beugh Ayubnya kesel wong dia aja gatau apa2 lgsg dikasih pencobaan 😆 So in this case you (and bang Ai) might be the Job yg bisa jadi contoh jg. Jangan diambil hati lah ya kasus udah lewat, tp jd pelajaran aja. Smangat! 🙂

        Like

  4. zilko · October 12

    Itu dia Py alasan mengapa aku tidak mengorelasikan orang yang taat beribadah, dsb, dsb, dengan “orang itu orang yang baik”. Menurutku sih nggak ada hubungannya dah, hahaha 😆 . Dari pengamatan dan pengalaman pribadi aja sih ini 😛 .

    Like

    • zilko · October 12

      Maksudku, bisa aja kan itu luarnya doang, sementara kita gak tahu dalamnya pegimana, hahaha 😆

      Like

    • Pypy · October 28

      Iya sih Ko, bisa jadi memang orang itu terlihat dalam beragama tapi sebenarnya dia cuma sampai ditampilan doang. Ga benar2 dihidupi. Sering kok gw ketemu orang2 bgini, berasa benar jadi guampaang bgt ngejudge hidup org lain.. Lelah.. XD

      Like

  5. Liliana · October 12

    Mungkin Seperti pepatah mulutmu harimaumu…

    Like

  6. Fiberti · October 17

    Ya.Saling menghormati saja intinya…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s