NgomPol: Musim Kampanye

Alias Ngomongin Politik.

Alasan kenapa saya suka tentang topik Politik bisa dibaca di sini: Klik

Untitled.png

Seru ya lihat yang akrab gini 😀 Source: Instagram @aniesbaswedan

Pertarungan untuk menjadi DKI 1 gak kalah heboh dengan pemilihan Presiden. Yah nama pun Ibu Kota ya, jadi pasti rame lah. Cuma memang seru banget karena nama-nama yang sebelumnya sudah wara wiri di televisi malah ga ada satu pun yang jadi calon DKI1.

Munculnya nama kak (ejiyehh berasa adeknya X_X) Agus Yudhoyono pun bikin saya kaget luar biasa. Soalnya setau saya karir beliau gemilang banget di Militer. Kharismanya itu lho. Dan ganteng juga. Muka Indonesia banget!!. *kemudian salah fokus*. Yang bikin saya bertanya-tanya sih, emang dari Partai Demokrat ga ada satu pun kader yang bisa di usung ya? Sayang sekali sih untuk orang sehebat Agus (berasa deket) sampai di pangkat Mayor Infanteri. Peluang beliau jadi Jendral kan besar sekali ya. Cuma mungkin Pak SBY punya kebijakannya sendiri ya. Kalau dengar selentingan di warung kopi sih katanya sebagai pemanasan untuk Pemilu 2019 nanti. Lihat nanti deh.

Kemudian ada nama Pak Anies Baswedan, sosok yang bikin saya jadi yakin untuk mencoblos Pak Jokowi di Pemilu kemarin. Saya menyayangkan majunya Pak Anies ini sih, apalagi dengan didukung kedua ParPol itu.. Kalau pun maju kok ya bareng mereka sih? *gemeshh* Partai yang isinya pada nyela-nyela Pak Ahok dengan bawa isi SARA. Apa bisa nyambung ya Pak Anies sama si Fadli Zon dan lainnya? Cuma ya saya  belakangan kurang mengikuti berita sih ga ngerti juga kenapa Pak Anies maju jadi calon DKI1. *masih sedih *gak terima*

Pak Ahok.. Hmmm.. Masih perlu dibahas? haha.. Dengan kinerjanya sih ya bisa dibilang kalau engga milih Pak Ahok ya yang rugi orang (dan yang numpang hidup di) Jakarta bukan? Ibaratnya ya Pak Ahok dengan tim suksesinya sudah pasti solid lah ya dan dah maju duluan.

Yang pasti senang karena Pemilu Gub & WaGub DKI1 orangnya pada berkualitas. Masih lebih baik daripada nama-nama yang sebelumnya saya rasa.

Triple A gitu jadinya kan. Ahok – Agus – Anies 😀

Lega juga karena akhirnya ada 3 pasang calon. Kebayang kalau head to head bisa-bisa isu SARA kental sekali. Dengan ada 3 begini jadi sedikit menetralisir. Walau yah ga agak ragu juga kalau benar-benar bersih dari hal-hal busuk.

Di musim kampanye ini jadi penasaran sama program-program apa yang akan mereka kemukakan. Dan harapannya ya benar-benar diwujudkan, seperti yang ada sekarang.

Di Ibadah Raya kemarin Ps. Gilbert kembali mengingatkan jemaatnya untuk tidak ikut-ikutan ngerusuh. Kalau memang punya jagoan, ya dukung tanpa menjelekkan yang lain. Dan jangan lupa juga berdoa, biar siapa pun pemimpin yang terpilih benar-benar atas kehendak Tuhan.

Oh ya, yang namanya Politik memang tidak ada teman dan musuh abadi. Makanya jangan dibaperin ya. Kalau jagoan menang ya syukur, kalau enggak ya sudah, berlapang dada dada cepat move on. 😀

Terus nulis gini emang elu milih siapa, Py?

Gak milih siapa-siapa.. *telen KTP Bekasi* *Gelendotan ke Ahmad Dhani* XD

Membiasakan

122217125010825-gif_480_480_0_64000_0_1_0

Source: Here

Beberapa waktu lalu, pas lagi ngobrol berdua (yang tentunya ada suara sahutan anak bayik yang mau ikut2an kek orang gede) suami, tersebutlah beberapa hal yang harus dibiasakan. Dari beberapa itu ada satu yang bikin saya terrr.. Owhh.. Sudah harus mulai ya?..

Hal itu adalah: Saling manggil Ayah & Bunda. XD

Sebagai orang yang suka jijik geli kalau dengar para abegeh yang masih pacaran sudah manggil Mamah Papah ke pasangannya, tentu saja saya kaget.

Gw sendiri masih nyaman panggil dia Ai, dan dia manggil gw Py.

Tapi setelah dipikir-pikir, kan sekarang sudah ada si segalanya yang kelak bakal membeo apa yang dilakukan ortunya ya. Jadi memang sepertinya sekarang saat yang tepat untuk mulai membiasakan. Meski seringnya kalau sudah manggil “Yahh” berujung saya suka ketawa sendiri.

Owhh ya, saya sempat dibuat GR lho sama L tentang ini. Jadi dia kan emang doyan ngoceh-ngoceh dengan bahasa bayinya yang menggemaskan itu yah.. Ehh tetiba dongg dia ngomong “Habruuu…Nda”.. Terus beberapa saat kemudian ngoceh yang kedengaran kayak “Bunda”.. Depannya sih ga gitu jelas, tapi bagian Nda-nya itu loh.. Ahh.. Amin dehh maksud dia emang manggil saya. Soale semalam banget nih (21/09/16) dia nyebut “Mam”.. Terus “Ma..Ma..Ma..” hihi.. Gemas banget emang jadinya 😀 *maafkan emak bias*

Bayi mulai ngucap kata yang beneran dia paham tuh usia berapa sih?

Hamil Lagi?

Siapa?

Saya?

Engga kok..

Cuma ini perut gede, kek masih ada isinya.. Jadi deh sama orang-orang sering diledekin “Coba balik USG ke dokter, kali aja 1 lagi ketinggalan” XD

Salah saya sih sebenarnya yang tidak mau berkorban sedikit.

Tau kan ada istilah “Suffer For Beauty” nahh.. Buat saya kalimat itu engga banget deh!. Saya gpp ga kelihatan beauty yang penting saya nyaman.

Termasuk pas habis lahiran.

2 hari sesudah lahiran sih masih tuh dipakai korset yang sudah saya beli sebelumnya. Tapi pas hari ke 3, masih di RS, pas abis mandi, mau dipakein lagi sama suster saya teriak-teriak karena kesakitan. Duhhh.. Saya lemah..

Alhasil sampai pulang dan sampai bulan-bulan berikutnya saya ga pakai lagi.

Padahal pas pulang ke Kotamobagu sudah di ceramahi Mama tiada lelah. Tetap aja bebal ga mau pakai.

Sekarang saya menyesal!.

Kalau ga ditahan, ini perut gedenya kayak L usia 5 bulan diperut saya.

Perih.

Sekarang saya memutuskan untuk mencoba memperbaiki. Kapan lalu saya coba beli bengkung yang lilit. Karena yang korset instan tinggal tempel itu bikin saya jadi riweuh sendiri karena suka ngelipet. Ehh.. Apa karena beli yang murah punya ya? XD Yang model lilit ini sih seharian aman 😀

Mending telat daripada engga sama sekali ya kan. Pas baca-baca sih harusnya masih ada harapan, karena katanya.. Katanya nihhh.. Dibawah setahun ototnya masih belum kebentuk sempurna.

Semoga.