Months Of Thanksgiving

Alias Pengucapan Syukur didaerah Sulawesi Utara.

Setiap minggu selama bulan Juli sampai Agustus adalah waktu dimana daerah-daerah di Sulawesi Utara silih berganti mengadakan Pengucapan Syukur. Jadwal pengucapan ini pun sempat mundur karena Puasa dan Lebaran. Keren ya? Di daerah gw rasa toleransi masih tinggi banget. Dan itu adalah salah satu hal yang harus disyukuri juga.

Sayangnya diri ini ga bisa ikut ngerasain, maklum ortu ga gitu doyan macet-macetan (iya kalau pengucapan jalanan bakal macet parah) terus mereka juga sudah jaga makan. Sudah ga makan daging merah, terus sangat mengurangi konsumsi daging babi. Kalau pengucapan gini kan segala daging apa aja ada di meja. Dan haram hukumnya kalau datang ke rumah orang terus ga makan.

So, lewat postingan ini gw mau mengucap syukur meski tanpa Dodol dan Nasi Jah atau sayur Pangi atau sate Ragey πŸ˜€ *ngetik aja dah ngeces*

Bersyukur Tuhan masih ijinkan gw buat punya ortu dan mertua lengkap dan dalam keadaan sehat.

Bersyukur Tuhan kasih suami yang luar biasa sayangnya ke gw dan anak gw. Yang mau bantu ngurusin segala urusan domestik dan urusin L. Mau ngebersihin pupnya L karena Bundanya huek-huek mulu.

Bersyukur Tuhan kasih L, si bayi yang manis banget dan (dalam hampir 3 bulan hidupnya) ga pernah nyusahin Bunda ma Ayah. Kasih ASI mau, kasih formula mau. Kasih lewat 3 merek botol mau. Susunya mau hangat apa suhu ruang mau. Ga mau digendong lama kecuali tidur dah ke ganggu (akibat ortunya yg berisik). Senyum dan ketawanya yang bikin hati meleleh dan sesaat lupa tagihan utang di Bank XD

Bersyukur masih bisa bangun pagi dan siap-siap ke kantor.

Bersyukur waktu lapar masih ada makanan.

Bersyukur, meski masih ngontrak, tapi ada tempat tinggal.

Bersyukur jalur TransJakarta sudah lumayan steril dari kendaraan lain.

Β Dan bersyukur masih ada kamu yang bacain postingan ini. πŸ™‚