Mudik ke Kotamobagu

Buat yang temenan di medsos pasti tau ya kalau sekarang saya lagi dirumah ortu. Terus terang kepulangan kami ini sungguh sangat mendadak. Jadi ga ada rencana sama sekali. 

Kami mudik karena ada satu kejadian yang sangat ga enak. Jadi tanggal 4 Juli kemarin itu gw lagi gendong L, terus entah kenapa gw tetiba oleng dan jatuh. Kejadiannya cepet banget. Syukur nya posisi gw depan sofa, jadi gw jatuh dengan posisi duduk gitu di sofa. Dan Puji Tuhan nya lagi, L tetap gw gendong, ga ada kejadian lepas dari tangan. Padahal suami persis depan gw tapi lagi madep ke luar. Suami pikir gw cuma duduk biasa. 

Besokannya kejadian lagi, gw kayak ilang sepersekian detik dan hampir jatuh. Untung aja sempat pegangan kulkas. Entah deh apa karena kurang darah tidur ga benar apa gimana. 

Bermacam skenario buruk langsung main di otak. Gimana kalau lagi turun tangga gendong L terus gw “ilang”?  Gimana kalau lagi mandiin L terus gw “ilang”? Gimana kalau lagi pegang air panas terus gw “ilang”? Dan semua itu posisinya gw cuma berdua L dirumah ga ada orang lain?. Lah, waktu ada suami aja dia ga ngeh padahal cuma munggungin doang. 😣😣 Nulis gini sambil amit-amit dalam hati.

Jadi lah malam tanggal 5 gw bilang ke suami kalau gw mau balik ke Kotamobagu bawa L. Drama banget deh seharian itu, yang tadinya mau ngemol sampai ga jadi karena kesel dia masih ga ijinin. Sampai malam pas kepala kami berdua dah dingin baru deh dibicarain. Bicara nya sambil berderai air mata.

Akhirnya di putuskan lah kalau  gw dan L akan menghabiskan sisa cuti lahiran di Kotamobagu. 

Hari ini sudah 2 minggu lebih kami disini. Dan boleh dibilang ini adalah keputusan tepat meski gw tiap ingat suami langsung nangis dan ngoceh-ngoceh minta pulang 😁. Kenapa tepat? Karena tentu saja ada bantuan dari ortu, jadi gw ga mikirin makanan karena pasti selalu ada, baju L dicuciin Papa, perkakas mandi L disiapin Mama. Terus rumah juga selantai aja. Tapiiii, selain itu L gw pegang sendiri.

Ga ada yang namanya ganti shift tengah malam, jadinya gw deh (ya iyalahh emaknyaa). Mandiin, ganti pampers, dan daftar lainnya semua gw. Jadi berasanya sekarang gw lebih mandiri. Kalau dirumah ada suami kan gw tinggal mintol ini itu. Sekarang gw juga sudah enjoy ngurusin L. Apalagi sekarang L sudah mulai ngoceh-ngoceh pakai bahasanya. Dah senyum senyum menggemaskan kalau diajak ngobrol. 

Bisa dibilang hormon dah balik normal lah. Yuk dadah babhay samaa kesensian dengerin omongan orang. Dadah babhay sama air mata yang keluar tanpa sebab musabab yang pasti. 😁😁

Advertisements

10 thoughts on “Mudik ke Kotamobagu

    1. Engga ko, soale pas sampe sini sudah ga pernah “ilang” lagi. Mungkin krn disini kalo siang si L dipegang opanya, jadi bisa tidur. 😁

      Like

  1. L senyumnya manis bangeettt. Cakep banget sih deekk :* :*
    Pertanyaan gue sama dengan ko arman, jadi gue ngeliatin jawaban yang buat ke ko arman aja deh hahaha.

    Like

  2. Cek ke dokter ya, Py. Nah lu perhatiin, pas pulang kampung itu, kalau lu baik-baik aja, berarti lu kecapean, atau mungkin asupan makanannya kudu diperhatiin aja. Take care and salam buat si L!

    Like

  3. Berarti kurang tidur dan kecapekan kali Py kalau di sini nggak ada gelagat sama sekali. Gw juga kalau kaya gt bisa oleng, obatnya cuma satu harus tidur sampe energi full (repotnya kl ada les) antara tetep les tapi kaya zombie atau bolos les tapi energi bisa diisi hehehe…

    Yang penting jaga kondisi badan aja sama makan yg bergizi 🙂 Namanya bergadang dan nyusuin kan capek banget yah Py…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s