Kekhawatiran..

gw akhir-akhir ini soal banyaknya berita mengenai pelecehan seksual. Selain berita soal Yuyun yang sedang jadi sorotan, rasanya banyak berita lain soal ini.

Ada anak 2,5 tahun dibunuh setelah diperkosa oleh tetangganya sendiri yang berusia 26 tahun dengan alasan dia senang ngeliat si batita yang putih dan imut. Ada anak SD yang ternyata sudah beberapa waktu terakhir ini dilecehkan oleh beberapa anak dibawah umur, yang sedihnya pelakunya juga ada yang masih kelas 3 SD sampe SMP kelas 3. Dan semua itu adalah tetangganya. Dan masih banyak lagi yang gw sudah males bacain saking bikin gw kepikiran.

Marah banget gw pas baca berita itu. Dan sekaligus khawatir, mengingat sebentar lagi gw akan menjadi orang tua. Gw khawatir kalau nanti anak gw, yang diprediksi dokter perempuan ini, nanti kenapa-napa. Tentu saja gw langsung doa dalam hati menolak setiap kemungkinan yang ada.

Kalau gw flashback ke masa kecil gw dulu, gw rasanya pernah beberapa kali mengalami kejadian (yang hampir atau sudah bisa disebut) pelecehan seksual ini. Gw cerita disini supaya nanti jadi pengingat gw dan para pembaca yang budiman supaya ga lengah dengan orang-orang yang ada disekitar kita.

1. Waktu itu mungkin sekitar kelas 3 SD gw lagi jalan pulang sendirian tetiba gw papasan dengan 3 teman sekelas ini. Begitu papasan tetiba yang tengah ngarahin tangannya ke daerah V gw dan mau dicolek, syukurnya ga sampai kena. Gw langsung lari pulang, nangis terus ngadu ke bokap gw yang kebetulan kalau makan siang ada dirumah. Gw lupa sih kelanjutannya, tapi setau gw bokap gw ngadu ke sekolah dan semenjak itu ga ada lagi yang berani macam-macam ke gw.

2. Dulu ada tetangga gw sudah opa-opa gitu, dia kerjanya tukang kayu. Biasanya kalau ada tugas dari sekolah yang bebikinan dari kayu, si Mama pasti minta tolong ke Opa ini. Nah ada satu saat (gw lupa nih gw kayaknya masih SD sih) pas mau pulang gw lewat depan rumahnya. Terus sama beberapa teman mampir lah ke rumah orang ini, pas lagi ngobrol sama si Opa, gw disuruh ke belakang buat bikinin susu buat yang lain. Tanpa mikir yang aneh-aneh tentu saja gw ke belakang, pas lagi mo nuang susu tetiba gw dipeluk dari belakang dan mau dicium. Reaksi gw kaget dan berusaha untuk lepas, syukurnya gw lincah banget waktu itu. Pas lepas gw langsung lari dan pulang. Gw ga pernah cerita kejadian ini ke siapa pun, tapi semenjak itu, pulang sekolah gw sudah ga mau lewat depan rumah orang itu. Meski jadi jauh, gw lebih milih muter.

3. Kalau yang ke 3 ini kejadian di Palu, waktu itu bokap memang sempat 3 tahun penempatan disana dan rumah disana itu berupa mes yang 1 rumah ada beberapa karyawan. Nah ada 1 malam si salah satu teman bokap pulang dalam keadaan mabuk. Gw yang abis dari toilet mau balik ke kamar tetiba dicegat sama si orang mabuk ini, dia posisinya kek mo nerkam gw gitu. Padahal waktu itu ada ortu gw lho lagi nonton tv diruang depan. Dan lagi-lagi syukur nya gw lincah, langsung lah gw mengelak dan lari terus masuk kamar. Sejak itu gw ga mau lagi dekat-dekat dengan teman bokap itu.

Gw sangat bersyukur kejadian yang gw alami ga yang parah kali. Tapi segitu aja sudah cukup bikin gw trauma ketemu dengan orang-orang yang gw sebut diatas. Gw percaya ada kekuatan doa Orang Tua gw yang selalu mengcover gw agar terhindar dari segala yang jahat. Tapi gw juga percaya kalau pengetahuan yang sudah dibekali Oma Opa dan ortu gw jadi bekal yang cukup untuk gw yang kala itu masih SD untuk bisa ngelak dari orang-orang jahat.

Gw inget sedari kami masih kecil banget Opa itu paling tegas ngelarang kami sepupuan yang beda jenis mandi bareng. Kalau lihat teman-teman gw yang lain kan waktu kecil tuh pada mandi telenji bareng-bareng. Alasannya ya itu masih kecil. Kalau untuk Opa saya sama sekali ga boleh. Cewe dan cowo mesti mandi dikamar mandi berbeda. Bahkan setelah mandi kami mesti pakai handuk lengkap langsung masuk kamar yang berbeda dan ganti baju. Ga ada ceritanya cuma pakai CD terus jalan-jalan dalam rumah. Ga boleh. Jadi dari kecil bener (belum SD) sudah diajarin untuk ga dekat-dekat dengan orang beda jenis. Jadi insting dah jalan.

Kalau inget lagi penuturan Ibu Elly Risman, hal-hal seperti ini sudah harus diajarkan ke anak dari usianya 2 tahun. Waktu nonton di IMS (Indonesia Morning Show Net.) pagi itu gw sempat kaget. Emang anak umur 2 tahun sudah bisa apa? Tapi pas liat korban seperti diberita itu masih 2,5 tahun rasanya memang sebagai orang tua mesti membekali anak sedini mungkin.

Gw tulis yang seingat gw ya langkah apa saja menghindarkan anak dari pelecehan seksual yang pernah dijelasin sama Ibu Elly Risman waktu gw nonton di IMS. Kalau mau lihat lengkap nya boleh ke channel IMS di Youtube yang sub Parenthing. Berhubung ini gw ngetik dari hp jadi agak susyeh dan mahal kuota kalau buka liatin lagi satu-satu XD

1. Ajari anak untuk mengenali tubuhnya dan bagian apa saja yang boleh dipegang orang lain. Seingat gw ada 3 bagian. Satu yang bisa dipegang aman oleh orang lain adalah kepala, tangan dan kaki (lutut kebawah). Patokannya bagian yang ga tertutup baju adalah yang aman dipegang. Daerah ragu-ragu adalah punggung belakang, paha, leher. Yang awas itu tentu saja bagian segitiga dan dada. Ajari anak bahwa ga boleh ada yang pegang bagian itu tanpa seijin si anak. Bahkan orang tua pun mesti ijin dulu, dan alasannya mesti jelas kenapa sampai dipegang.

2. Ajari anak sebutan yang benar untuk setiap alat kelamin. Sebut p3nis dan bukan burung, misalnya.

3. Ajari anak untuk tentu saja ga gampang diajak atau diiming-imingi orang lain.

4. Ajari anak untuk ga diperdaya orang lain dengan kata kunci Rahasia atau Orang Tua kamu saya apa-apa kan. Menurut penelitian si penjahat setelah ngelakuin hal-hal yang ga benar pasti akan ngomong ke si anak ini rahasia antara kita ya. Kalau sampai kamu ngomong orang tua kamu saya bunuh. Gitu-gitu lah. Yakin kan anak agar dia selalu cerita dan ga boleh ada rahasia, dan tentu saja orang tua aman ga akan dibunuh siapa pun.

Gw inget nya itu aja sih yang dasarnya. Pokoknya ga ada rugi nya lah bekali anak-anak dengan hal-hal seperti ini.

Dan balik lagi sebagai orang yang punya Tuhan, gw sendiri cuma bisa berserah dan membentengi orang-orang yang gw kasihi dalam doa supaya dilalukan dari niat orang jahat.

Advertisements

20 thoughts on “Kekhawatiran..

  1. Py!! Bener banget! Gue juga akhir-akhir ini suka kepikiran baca banyak berita perkosaan 😦 Apalagi habis nonton Spotlight yang mengungkap fakta bahwa banyak pemuka agama melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak di bawah umur, bahkan jumlahnya bisa lebih banyak dilakukan terhadap anak cowo daripada anak cewe.
    Jadi predator seksual bener-bener ga pandang gender, dulu mikirnya kalo anak cewe bikin lebih waswas, tapi sekarang beneran deh mau cewe cowo juga bikin parno 😦
    Belum lagi orang-orang yang kita kira “ah ga mungkinlah dia begitu, kan dia itu (isi sendiri)” ternyata tetep bisa aja jadi predator seksual 😦 Gue jd inget cerita salah satu blogger yg hampir mau diapa-apain sama sepupunya sendiri 😦
    Dan dengen di blow up-nya kasus perkosaan akhir-akhir ini, bikin gue malah makin ngeri, apa para pelaku ga makin terangsang baca kasus-kasus itu karena merasa banyak ‘temen’? Huhuhuhu
    Semoga semakin berkurang sampe akhirnya ga ada lagi deh kasus pelecehan seksual maupun pemerkosaan 😦

    Like

    1. Iya bener Lip, sekarang mo anak cewe atau cowo sama2 jadi inceran. Memang mesti waspada bahkan ke orang terdekat sekalipun. Jaman emang makin gak bener. Semoga lah ya langkah pemerintah dgn wacana ut masukin si sex education di kurikulum bisa terwujud meski jelas telat abiss, banyak yg justru belajar soal ini dengan cara yg ga bener. Tapi setidaknya bikin ada harapan kedepannya.

      Semoga kita semua dilalukan dari segala yg jahat.

      Like

  2. Iya py. Jaman skrg, pny anak cewek & cowok, sama bikin deg2an’nya…. Makin besar, juga makin nambah PR sbage orang tua. Kudu mempersenjatai mereka spy jgn sampai jd korban & juga jgn sampai jadi pelaku.

    Like

  3. tugas qta banget deh ini buat ngasi pendidikan dini tentang sexualitas ke anak ya py. mau dibilang “ihh kok masi kecil uda diajarin pengetahuan sex c” tapi better diajarin dari dini drpd knp2.

    gue pun miris, sedih en kesel sama kejadian pelecehan sexual blakangan ini py. ada ya org bejat kayak gitu, tega bgt!!! lebih miris lagi hukum di negara ini masih ga jelas.

    Py, gue pernah di bajaj lagi nunggu lampu merah terus diisengin sama pengamen yg notabene tuh anak2 loh. Pas lampu ijo en bajaj mau jalan itu anak cemek toked gue 😦 di busway, ada kakek gesek2 itunya ke gue py :((

    Like

    1. Makin edun emang jalan ya Wi.. Iya sudah marak bgni bisa nya cuma mengecam2 doang, dgn alasan anak dibawah umur hukumannya jadi ringan. Lah umur sih masih dibawa, tapi kelakuan dah bejat gitu gmn ya..huhu..

      Eh iya Wi, gw juga pernah kena esek tuh di bus 213, jaman gw magang ke Jakarta. Kalo inget lagi jadi jijik sndiri deh. hih.

      Like

  4. Serem banget memang ya Py. Kalau punya anak perempuan memang mesti dididik untuk berhati-hati sedini mungkin. Tapi sebaliknya, kalau punya anak laki-laki juga mesti dididik untuk bisa menghormati perempuan…

    Like

  5. waduh serem ya, serba salah klo mau parno berlebihan ya ga bagus buat anaknya nti terkekang, tapi klo ga parno yaa takut kenapa2.. ah memang kita ortu harus banyak berdoa dan berusaha sebisanya kasitau anak2 kita

    Like

  6. Ngeri banget ya… Sbnrnya mungkin kasus pelecehan udah banyak dari dulu tapi org2 tabu buat cerita, keluarganya juga takut jd aib. Jaman skrg org lbh terbuka, banyak bisa jadi pelajaran buat org lain supaya lbh waspada. Mudah2an aja ga terjadi sama kita ya

    Like

  7. Parah banget yaaa…manusia udah kayak setan. Miris banget bacanya. Emang harus ati2 lagi, apalagi punya anak cewe..bisa stress kepikiran terus.

    Like

  8. makanya kalo punya anak apalagi di jakarta tuh mau kemana2 harus dibuntutin deh. Skrg sih bisa, tapi ntar begitu ABG maunya kemana2 sendiri, itu dia yg repot 😦 Jadi ngerti knp dulu gw kalo maen ke mall selalu bokap berusaha anter/jemput sampe gw nya yg malu sama temen2 :p

    Like

  9. Sorry to read your bad experiences ya, Py.

    Salah satu hal lagi sih Py, kalo gue lihat di Indonesia ini suka banyak orang yang munafik. Segala sesuatu yang berbau seksual dianggap haram, tidak layak diperbincangkan. Begitupun orang tua terhadap anak, segala sesuatu soal seksual dianggap tabu untuk jadi konsumsi omongan keluarga. Padahal sudah layak dan sepantasnya anak diberikan pendidikan seksual sesuai dengan usianya. Makanya, justru negara yang tingkat perkosaannya tinggi, malah negara yang justru hukum agamanya berlebihan, dan perempuannya justru kebanyakan pakai baju tertutup. You know which country. Karena apa? Karena otaknya kebanyakan justru ngeres.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s