1 Tahun Menikah

Hari ini tanggal 30 Mei 2016 tepat setahun gw menjalani bahtera rumah tangga bersama Ai. Masih terbayang repotnya ngurusin lagi hampir semuanya dalam waktu kurang dari 2 minggu. Tapi Puji Tuhan acara di hari H boleh berjalan lancar.

Satu tahun menikah dan rasanya gw masih belum becus jadi istri. Tapi Puji Tuhan banget dikasih suami yang sangat pengertian dan kantong sabarnya selalu terisi penuh setiap pagi.

Satu tahun menikah dan Puji Tuhan sudah ada putri cantik ditengah kami. Masih butuh banyak belajar, apalagi gw termasuk orang yang ga sabaran. Akhir-akhir ini rasanya seperti dalam medan perang, dimana gw melawan diri gw sendiri supaya semuanya tetap berjalan dengan penuh damai sukacita.

Dan disatu tahun ini Ai sempat-sempatnya ngajakin makan keluar 😂😂. Semalam sudah ngomong langsung ke mertua untuk nitip L sebentar dan syukurnya diijinkan. Makannya ga lama saking gw dah meriang karena seharian ASI baru dipompa sekali. Kami makan ke Joni Steak dan ga ada yang spesial sih dimakanannya. Spesial karena sama yang tersayang 😘😘

image

Happy Anniversary, Ai.

Semoga rumah tangga kita semakin menuju ke arah Kristus. Amin.

Cerita Lahiran Baby L

Yuhuuu.. Mumpung L sudah dibawa ke ruang bayi sekarang mau cerita dulu deh soal lahirannya L.

Btw, untuk yang sudah tau namanya tolong banget ut ga mention disini ya..ya.. Sama seperti Ayah Bunda nya, kami mau pakai nama samaran aja. Jadi tetap sebut dia L.. Ok?!

Seperti yang sudah diceritain dipostingan sebelumnya kalau per tanggal 9 itu gw sudah mulai cuti panjang. Nah selama cuti itu gw manfaatkan waktu dengan beberes rumah pakai jongkok, naik turun tangga, jalan-jalan.  Pokoknya segala usaha gw lakuin biar ngerasain yang namanya Kontraksi Asli. Iya yang asli, karena yg palsu sudah terlalu sering muncul. Tapi semakin ditunggu rasa itu tak muncul juga.

Akhirnya tanggal 16 Mei 2016 gw yg kebetulan diajak Mei ke Bidan tempat dia sering pergi ikutan di cek dalam. Rasanya cek dalam? Ga seseram yang sering dibicarakan ternyata. Sakitt cuma memang intinya rileks aja, jangan ditahan pakai paha. Nah, pas cek dalam itu si Bu Bidan ngomong kalau pintu rahim gw agak ke belakang. Sama beliau dibenerin lah. Terus beliau juga ngomong kalau bayi sudah masuk panggul cuma posisinya masih jauh. Pas gw bilang kalau HPL gw tanggal 18 Mei, beliau suruh gw balik hari rabu. Dia mau lihat apakah gw masih bisa normal atau operasi aja. Soalnya kan setelah 40 minggu kualitas air ketuban menurun, takutnya malah jadi racun. Ujungnya gw ga balik lagi sih.

Tanggal 17 Mei ortu gw dari Kotamobagu datang, sudah siap banget menyambut cucu pertama. Sempat jalan ke Gajah Mada Plaza terus ke Mangga Dua. Harapannya masih sama, semoga si kontraksi asli datang. Hasilnya? Pegel doang shayy.. Kzl!!. Rencana kami mau cek dokter tuh, sudah daftar tapi terus gw galau pergi apa enggak, akhirnya ga jadi pergi. Padahal suami dah telpon dokter tanya gimana kelanjutannya kalau gw ga kontraksi juga. Dokter bilang datang aja biar diomongin langsung.

Tanggal 18 Mei gw bangun dalam keadaan stress banget, iya gw frustasi terus mikir apa yang salah sampai pas di 40 minggu gw belum berasa sakit juga. Lebay ya? Untung ada hormon yang bisa disalahkan 😝 Akhirnya gw rayu suami supaya ga kerja aja hari itu. Temenin gw karena gw berasa banget butuh teman seharian. Pokoknya hari itu gw pengen seneng-seneng aja. Suami bilang ok asal sebelum jalan cek ke dokter dulu.

Ya sudah kami ke dokter lah. Pas masuk ke ruangannya suami langsung ngomong panjang lebar soal kegundahan gw. Abis itu gw di USG. Dari USG semua terlihat baik, plasenta gw sudah matang sekali. Terus Dokter ijin cek dalam, pas dicek ternyata posisi L masih tinggi sekali sampai sudah disodok pun kepalanya tetap ga dapat. Ya pantes aja ya, gimana mo kontraksi kalau sampai pintu aja belum ni anak. Setelah ngobrol panjang lebar akhirnya diputuskan lah untuk operasi sesar. Dokter tanya mau kapan? Langsung gw jawab besok aja dok. Asli gw dah siap lahir batin buat lahiran, takutnya ketakutan yang sudah hilang nongol lagi. Dokter pun mengiyakan untuk dilakukan tindakan tsb. Setelah periksa beliau suruh gw untuk CTG, melihat pergerakan jantung janin ok atau gimana. Sambil gw di CTG suami ngurusin administrasi untuk lahiran. Kami ditanya, mau masuk malam atau pagi? Kami kompak jawab pagi aja. Toh rumah sakitnya cuma sepelemparan biji ketapang dari rumah.

image

Kelar di CTG kami kemudian menuju Plaza Semanggi, memanfaatkan waktu. Kan katanya kalau punya bayi itu untuk jalan pergi nonton gitu-gitu terbatas ya kan waktunya. Terus pas lagi Xmen Apocalypse baru main. Pas lahh. Dengan menggunakan point reward kartu kredit, gw ma suami nonton gratis yang versi 3D. Syukurlah filmnya bagus. Tapii.. Ah sudahlah, jangan sampai spoiler. Abis nonton pulang, ketemu nyokap yg amaze banget lihat anak perempuannya mau operasi tapi santai banget.

image

image

Pas malam sempat muncul sedikit kekhawatiran sih apakah semua akan baik-baik saja atau gimana. Tapi setelah doa bareng suami, hati gw lega. Tidur pun nyenyak sampai jam 3 pagi dibangunin suami buat makan. Berhubung gw punya magh, dan ga boleh makan 6 jam sebelum operasi jadi suami maksa saya makan. Setelah makan lanjut tidur sampai jam 6.30. Bangun, beberes, terus langsung jalan kaki ke RS. Sampai jam 7.55.

Suami ngurusin administrasi yang tersisa, gw tiduran diruang bersalin.

Pas masuk gw mulai ga santai liat infusan dan segala macam perlengkapan RS lainnya. Kemudian gw cuma ngomong ke perut “Bunda rela nahan sakit demi kamu, nak“. Abis ngomong gitu berasa dapat kekuatan.

image

image

Tindakan pertama yang dilakukan adalah pasang infus. Syukurrr banget susternya jago!. Mereka ga main tancep, sempat lama nyari uratnya, maklum ketutupan lemak yesss. Tapi begitu dapat dengan yakinnya langsung tusuk. Rasanya? Mayan nyeri sikit lah.

image

Tindakan kedua itu adalah suntik untuk tes antibiotik. Sebelum ditusuk susternya ngomong kalau yang ini pasti sakit. Tujuannya buat tau antibiotik yang akan dipakai cocok atau enggak. Rasanya? Aslii sakit banget!. Ada kali semenit sakitnya berasa. Tapi abis itu ilang sama sekali, tandanya gw ga masalah.

Tindakan ketiga adalah suntikan untuk ngambil darah. Yang ini juga gw sakit banget sama susternya, jago! Asli ga berasa sama sekali tau-tau selesai. Beda banget sama yang waktu itu ngambil darah gw waktu yang tes HIV segala. Padahal sama rumah sakitnya.

Begitu semua terlewati gw masih nunggu tuh sampai jam 10.30 akhirnya didorong ke ruang operasi di lantai 1. Asliii.. Seumur-umur pertama kalinya gw masuk RS dan langsung borongan gini tindakannya. Semoga ga lagi-lagi deh selain karena lahiran. Aminn..

image

Sampai di ruang operasi yang dingin ampun itu langsung dipasangin semacam alat untuk tes tekanan darah dilengan kanan. Ternyata nyambung ke monitor, dan alat itu ada kali setiap 5 menit ngecek tekanan darah. Dari yang biasa sampai berasa pegal banget.

Selesai pasang alat itu masih nunggu lagi karena dokter ada tindakan kuret. Gw ga tau deh berapa lama nunggunya.
Ga berapa lama dokter Radius datang, nyapa gw bentar terus ilang. Haha. Digantikan sama satu dokter yang akan suntik bius. Posisinya duduk sambil meluk bantal kecil karena suntiknta ditulang belakang. Suntik bius sakit ga? Jujur ku katakan ya. Tapiii itu karena gw ga rileks dan bikin pantat gw ke angkat-angkat. Dokter ngomong “Kamu harus rileks, tenang aja, di Husada ga ada yang sakit“. Pas ditusuk ke dua kali gw coba rileks sambil liatin perut. Puji Tuhan bisa. Gw kemudian rebahan lagi. Pas rebahan itu ge berasa nual kayak mau muntah. Susternya sadar kali yah, langsung diri dibelakang kepala gw sambil nuntun gw untuk bernapas yang dalam terus buang perlahan selama beberapa menit sambil merem. Syukurlah sesudah itu langsung enakan dan ga ada kejadian muntah sama sekali.

Perlahan kaki gw mulai panas dan baal. Beberapa menit gw masih bisa gerakin kaki, tapi setelahnya gw ga berasa apa-apa lagi. Pas dipasangi kateter pun gw sudah ga ngeh. Abis itu gw dipasangin selang oksigen dan dokter Radius nongol lagi sambil ngomong “Kita mulai ya, kamu tenang aja, ga akan berasa, nanti denger aja anaknya nangis“. Bisa gw bilang senyuman pak Dokter angetin hati gw banget.

Setelah itu gw berasa perut gw dikobok-kobok terus bayi gw diangkat, dibersihin di sebelah kiri gw. Kulitnya bersihh banget. Pas denger dia nangis gw langsung nangis bahagia. L diperiksa sama DSA bernama Ivone. Setelah selesai periksa dia ngomong kalau L ok. L kemudian ditunjukkin ke gw, gw cium terus dia dibedong dan dibawa keluar. Seneng tiada terkira ya lihat anak sendiri. 😍😍

image

Baby L
Lahir: 19 Mei 2016
Jam: 11.31 WIB
Di: RS. Husada Jakarta
Berat: 3,3kg
Panjang: 48cm
Dokter Kandungan: Radius Tanoto
Dokter Anak: Yvonne

Setelah itu proses jahit berlanjut. Nah karena gw iseng ga tau mau ngapain, jadilah gw liatin tuh proses jahit lewat lampu yang mantulin. Ternyata akhirnya beberapa kali yah sampai ke lapisan kulit terluar. Dokter ngerjainnya telaten banget. Semoga deh ya aman sentosa selalu.

Selesai semua proses operasi gw didorong ke ruangan lain untuk nunggu dijemput suster lantai 5. Lumayan lama nih nunggunya. Ada kali setengah jam gw tungguin sambil merem. Pas keluar ternyata suami dah nungguin. Yuk mare kita foto! Cekrek!

image

Pas masuk kamar ternyata L masih diinkubator. Katanya bayi yang baru lahir (lupa deh ut yg sesar doang atau normal juga) ditaruh situ selama 6 jam. Jam 3 sore gw dah bisa minum pelan-pelan, terus jam 5 sudah boleh makan. Ga ada aturan tunggu kentut dulu, kata dokter hal itu cuma berlaku untuk yang bius total. Lagian kalau tunggu kentut bisa langsing gw, gw kentutnya baru tanggal 21 pagi. 😂😂

image

Rasanya itu penantian terlama dalam hidup gw. Lewat deh penantian LDR selama 3 tahun sama ayahnya L yang penuh drama.. 😂😂  *kemudian curhat*.

Begitu anaknya masukk.. Ga berhenti gw ciumin 😘😘

image

Sampai hari ke dua setelah operasi gw ga boleh turun dari ranjang karena infus dan kateter masih nancap. Owh ya pas efek bius ilang, gw merasa kesakitan yang teramat sangat. Gw sampai minta suster buat nambahin dosis penghilang sakit, tapi ga diijinin karena jaraknya waktunya terlalu deket. Lagian gw sudah dikasih double obatnya. Lewat infus sama lewat anus. Ada sejam tuh gw meringis kesakitan sampai mau nangis rasanya ga kuat, tapi gw tahan jangan sampe lah nangis.

Tadi pagi, 21 Mei 2016, infus dan kateter gw dilepas. Gw kira lepas kateter sakit, taunya engga. Parno duluan..Wkwkw.. Abis itu gw belajar jalan meski luka operasi itu syakitt banget yess.. Mana tuhhh orang-orang yang nuduh ibu-ibu lahiran sesar karena takut sakit, biar gw jahit bibirnya, biar tau rasa gimana nyerinya.

Tapi meski sakit ya mesti dibiasain biar pulihnya cepet kan. Gw jalan tuh ke kamar Mei yang kebetulan lagi ulang tahun juga. Ngobrol bentar terus balik lagi deh.

Jam 2 dokter datang kontrol kemudian ganti perban gw sama yang anti air, terus gw disuruh mandi guyur seperti biasa. Cuma pas ngelap dibagian perban disuruh pelan-pelan biar ga cepet rusak. Terus gw iseng nanya “Dok, katanya keramas mesti tunggu 40 hari ya?” dijawab “Ahh.. Jangan percaya mitos lama itu“. Kenapa iseng? Karena kalau dilarang pun akan tetap gw langgar sih 😂😝

image

Sekarang gw masih menikmati tidur nyenyak nih karena L ditaruh diruang bayi. Besok kalau (dan AMIN) semua baik-baik aja kami akan keluar RS dan pulang ke rumah. Keluar rumah ber 2, balik ber 3. Puji Tuhan!!

Makasihh banyakk banget ya teman-teman bloggers sekalian yang sudah mendoakan kami dari sejak saya hamil sampai akhirnya melahirkan dengan lancar dan sekarang L sudah ada ditengah kami dengan segala baik. Gw percaya Tuhan mendengar dan jawab doa.

Doakan kami terus agar bisa jadi orang tua yang sabar, bertanggung jawab dan ga gampang nyerah dalam membesarkan L. Karena gw tau membesarkan seorang anak itu jauh dari kata gampang. Dan berdoa L tumbuh jadi anak yang sehat, cerdas, takut akan Tuhan, punya etika yang bagus, lemah lembut, masa depan yang gilang gemilang bersama Tuhan, serta diberikan pasangan hidup yang mencintai Tuhan dan L. Aminn.

P.s: Maaf ya kalau banyak typo nya. Ngetik dari hp sambil diiringi dengkuran merdu suami.

Kekhawatiran..

gw akhir-akhir ini soal banyaknya berita mengenai pelecehan seksual. Selain berita soal Yuyun yang sedang jadi sorotan, rasanya banyak berita lain soal ini.

Ada anak 2,5 tahun dibunuh setelah diperkosa oleh tetangganya sendiri yang berusia 26 tahun dengan alasan dia senang ngeliat si batita yang putih dan imut. Ada anak SD yang ternyata sudah beberapa waktu terakhir ini dilecehkan oleh beberapa anak dibawah umur, yang sedihnya pelakunya juga ada yang masih kelas 3 SD sampe SMP kelas 3. Dan semua itu adalah tetangganya. Dan masih banyak lagi yang gw sudah males bacain saking bikin gw kepikiran.

Marah banget gw pas baca berita itu. Dan sekaligus khawatir, mengingat sebentar lagi gw akan menjadi orang tua. Gw khawatir kalau nanti anak gw, yang diprediksi dokter perempuan ini, nanti kenapa-napa. Tentu saja gw langsung doa dalam hati menolak setiap kemungkinan yang ada.

Kalau gw flashback ke masa kecil gw dulu, gw rasanya pernah beberapa kali mengalami kejadian (yang hampir atau sudah bisa disebut) pelecehan seksual ini. Gw cerita disini supaya nanti jadi pengingat gw dan para pembaca yang budiman supaya ga lengah dengan orang-orang yang ada disekitar kita.

1. Waktu itu mungkin sekitar kelas 3 SD gw lagi jalan pulang sendirian tetiba gw papasan dengan 3 teman sekelas ini. Begitu papasan tetiba yang tengah ngarahin tangannya ke daerah V gw dan mau dicolek, syukurnya ga sampai kena. Gw langsung lari pulang, nangis terus ngadu ke bokap gw yang kebetulan kalau makan siang ada dirumah. Gw lupa sih kelanjutannya, tapi setau gw bokap gw ngadu ke sekolah dan semenjak itu ga ada lagi yang berani macam-macam ke gw.

2. Dulu ada tetangga gw sudah opa-opa gitu, dia kerjanya tukang kayu. Biasanya kalau ada tugas dari sekolah yang bebikinan dari kayu, si Mama pasti minta tolong ke Opa ini. Nah ada satu saat (gw lupa nih gw kayaknya masih SD sih) pas mau pulang gw lewat depan rumahnya. Terus sama beberapa teman mampir lah ke rumah orang ini, pas lagi ngobrol sama si Opa, gw disuruh ke belakang buat bikinin susu buat yang lain. Tanpa mikir yang aneh-aneh tentu saja gw ke belakang, pas lagi mo nuang susu tetiba gw dipeluk dari belakang dan mau dicium. Reaksi gw kaget dan berusaha untuk lepas, syukurnya gw lincah banget waktu itu. Pas lepas gw langsung lari dan pulang. Gw ga pernah cerita kejadian ini ke siapa pun, tapi semenjak itu, pulang sekolah gw sudah ga mau lewat depan rumah orang itu. Meski jadi jauh, gw lebih milih muter.

3. Kalau yang ke 3 ini kejadian di Palu, waktu itu bokap memang sempat 3 tahun penempatan disana dan rumah disana itu berupa mes yang 1 rumah ada beberapa karyawan. Nah ada 1 malam si salah satu teman bokap pulang dalam keadaan mabuk. Gw yang abis dari toilet mau balik ke kamar tetiba dicegat sama si orang mabuk ini, dia posisinya kek mo nerkam gw gitu. Padahal waktu itu ada ortu gw lho lagi nonton tv diruang depan. Dan lagi-lagi syukur nya gw lincah, langsung lah gw mengelak dan lari terus masuk kamar. Sejak itu gw ga mau lagi dekat-dekat dengan teman bokap itu.

Gw sangat bersyukur kejadian yang gw alami ga yang parah kali. Tapi segitu aja sudah cukup bikin gw trauma ketemu dengan orang-orang yang gw sebut diatas. Gw percaya ada kekuatan doa Orang Tua gw yang selalu mengcover gw agar terhindar dari segala yang jahat. Tapi gw juga percaya kalau pengetahuan yang sudah dibekali Oma Opa dan ortu gw jadi bekal yang cukup untuk gw yang kala itu masih SD untuk bisa ngelak dari orang-orang jahat.

Gw inget sedari kami masih kecil banget Opa itu paling tegas ngelarang kami sepupuan yang beda jenis mandi bareng. Kalau lihat teman-teman gw yang lain kan waktu kecil tuh pada mandi telenji bareng-bareng. Alasannya ya itu masih kecil. Kalau untuk Opa saya sama sekali ga boleh. Cewe dan cowo mesti mandi dikamar mandi berbeda. Bahkan setelah mandi kami mesti pakai handuk lengkap langsung masuk kamar yang berbeda dan ganti baju. Ga ada ceritanya cuma pakai CD terus jalan-jalan dalam rumah. Ga boleh. Jadi dari kecil bener (belum SD) sudah diajarin untuk ga dekat-dekat dengan orang beda jenis. Jadi insting dah jalan.

Kalau inget lagi penuturan Ibu Elly Risman, hal-hal seperti ini sudah harus diajarkan ke anak dari usianya 2 tahun. Waktu nonton di IMS (Indonesia Morning Show Net.) pagi itu gw sempat kaget. Emang anak umur 2 tahun sudah bisa apa? Tapi pas liat korban seperti diberita itu masih 2,5 tahun rasanya memang sebagai orang tua mesti membekali anak sedini mungkin.

Gw tulis yang seingat gw ya langkah apa saja menghindarkan anak dari pelecehan seksual yang pernah dijelasin sama Ibu Elly Risman waktu gw nonton di IMS. Kalau mau lihat lengkap nya boleh ke channel IMS di Youtube yang sub Parenthing. Berhubung ini gw ngetik dari hp jadi agak susyeh dan mahal kuota kalau buka liatin lagi satu-satu XD

1. Ajari anak untuk mengenali tubuhnya dan bagian apa saja yang boleh dipegang orang lain. Seingat gw ada 3 bagian. Satu yang bisa dipegang aman oleh orang lain adalah kepala, tangan dan kaki (lutut kebawah). Patokannya bagian yang ga tertutup baju adalah yang aman dipegang. Daerah ragu-ragu adalah punggung belakang, paha, leher. Yang awas itu tentu saja bagian segitiga dan dada. Ajari anak bahwa ga boleh ada yang pegang bagian itu tanpa seijin si anak. Bahkan orang tua pun mesti ijin dulu, dan alasannya mesti jelas kenapa sampai dipegang.

2. Ajari anak sebutan yang benar untuk setiap alat kelamin. Sebut p3nis dan bukan burung, misalnya.

3. Ajari anak untuk tentu saja ga gampang diajak atau diiming-imingi orang lain.

4. Ajari anak untuk ga diperdaya orang lain dengan kata kunci Rahasia atau Orang Tua kamu saya apa-apa kan. Menurut penelitian si penjahat setelah ngelakuin hal-hal yang ga benar pasti akan ngomong ke si anak ini rahasia antara kita ya. Kalau sampai kamu ngomong orang tua kamu saya bunuh. Gitu-gitu lah. Yakin kan anak agar dia selalu cerita dan ga boleh ada rahasia, dan tentu saja orang tua aman ga akan dibunuh siapa pun.

Gw inget nya itu aja sih yang dasarnya. Pokoknya ga ada rugi nya lah bekali anak-anak dengan hal-hal seperti ini.

Dan balik lagi sebagai orang yang punya Tuhan, gw sendiri cuma bisa berserah dan membentengi orang-orang yang gw kasihi dalam doa supaya dilalukan dari niat orang jahat.