10 Bulan Menikah

Pas lagi lihat-lihat foto adek kosan yang lagi Martumpol di Siantar, tetiba suami nyeletuk.

S: Martumpol itu apa deh?

I: *bengong*

S: Owh iya. Lamaran ya? Ngapain aja sih?

I: Lahh.. Mana ku tau? Pan dirimu yang punya marga Batak.

Duhh.. Pegimana ini niat saya supaya si L bisa ngerti 2 adat dan budaya kalau Ayah nya aja begini.. Wkwkwkw..

Nampaknya mesti sering-sering dideketin ke Namboru nya yang fasih bahasa Batak dan ngerti Budaya nih.

Nah, dari hasil gugling, ketemu deh penjelasannya seperti ini:

Martumpol (dibaca martuppol) adalah salah satu tahap yang wajib dilakukan dalam prosesi perkawinan adat batak (beragama Kristen). Dalam acara martumpol ini dilakukan perjanjian untuk melakukan pernikahan antara sepasang calon pengantin di hadapan pendeta gereja.

Setau saya, Martumpol ini biasanya dilakukan 2 minggu sebelum hari H. Saya ga tau deh kalau acara ini cuma berlaku untuk jemaat HKBP, atau yang sudah GKI, atau gereja lain juga ada? *para Eda ada yang bisa jawab? 😀 * Acara ini semacam pengumuman (atau Warta) kalau sepasang sejoli ini akan menikah. Dan akan diumumkan 2 kali. Tujuannya biar kalau misal nih masih ada sesuatu yang menggantung dengan cinta terdahulu atau ada Pariban yang ga rela bisa diselesaikan sebelum menuju altar pemberkatan.

Yang saya senang dari acara ini, persiapan calon mempelai perempuan ga kalah heboh dari hari H. Dari jauh-jauh hari sudah mempersiapkan kebaya yang akan dipakai. Dan biasanya cantik-cantik banget. Akuh sukak..

Meski pun nanti pas Nikah Adat sama Ai ga ada lagi Martumpol ini *ya iyalahh*, tapi tetep pengen nyiapin kebaya cantik 😀 Errr.. Body dulu kali ya yang disiapin biar bagus jatuhnya. :p

DSC_6661.JPG

Advertisements

14 thoughts on “10 Bulan Menikah

  1. iya Py, yang pake acara martumpol itu HKBP, GKPI, HKI gitu,,
    gw dulu gak pake acara martumpol karena sebenernya waktu marhusip juga itu udah termasuk ngelamar juga walaupun ikatannya gak di gereja tapi didepan para ketua adatnya gitu dan ditambah gw jemaatnya kharismatik (GBI) juga jadi gak ada acara martumpol gitu 🙂 langsung pemberkatan n adat aja diresepsinya..

    Like

  2. Hooo pantes biasanya persiapannya udah kayak pemberkatan nikah ya. Ada tuker cincin juga kalo aku tengok teman2ku 😀
    Martumpol buat yang akan nikah adat doang py? Kalo nikah cuma pemberkatan gitu doang ga boleh/ga perlu martumpol ya?

    Like

  3. Py.. emang lo bakal ada nikah adat lagi? Beloman emang kemaren itu?

    Btw temen gw ada yang batak dua2nya di GKI ga pake martumpol sih, trus di GKI juga kayanya ga pernah ada acara martumpol deh.

    Like

    1. Ada, Din.. Dan itu wajib hukumnya. Tapi ya ga mesti skrg2, namboru nya Ai nikah adat pas anak terakhir SMP.. 😀 Soalnya kalau engga rentetannya panjang :p

      Iya ya, kalau GKI dah ga mesti ada ya martumpol itu. HKBP yang ada.

      Like

  4. Waaa baru py ttg martumpol 🙂 asikkk jadi nambah wawasan nii. Share2 lagi py, gue demen deh baca2 tow blajar ttg adat istiadat daerah, seru!!

    Like

  5. Baru tau ada istilah martumpol pypy.. hehehe. lumayan, jd nambah pengetahuan sehabis baca postingan nya ini.. 😀

    Like

  6. Adikku dulu Martupol (ada beda ejaan dengan atau tanpa m Py) 2 minggu sebelum nikah. Suaminya jemaat di GKPS (Batak Simalungun). Ya seperti nikah juga ribetnya. Dan aku banyak tanya ke keluarga iparku; ada beberapa aturan juga untuk calon pengantin perempuan seperti harus berkebaya brokat kalo bisa warna coklat emas dll dll.

    Dan memang nikah adat setelah nikah di gereja itu wajib ya, nanti kamu akan dapet marga jadi boru apa gitu Py. Adikku 6 minggu setelah nikah gereja, menikah secara adat, rame 😉

    Like

  7. HKBP mmg biasanya menerapkan maksimal 2 minggu masa ” pertunangan ” (martumpol) sebelum ke pernikahan utk tujuan yg sdh eda tuliskan di atas. kl di GKI atau gereja aliran calvin gak ada sepertinya. hanya lutheran spt HKBP, HKI dan sejenisnya. soal menikahnya jd pakai adat, itu hanya bs dilakukan saat si calon suami/istri sdh dikasih marga/boru. kl belum, gak bs nikah adat. adat ini bs dilakukan di hari pernikahan atau nanti setelah suami/istri setuju utk dimargai/diborui. jd kadang ada yg udh punya anak baru diadatin. efeknya pernikahan tanpa adat, nanti kl anaknya mau nikah sm org batak jg dan mau diadatin, gak akan bs nikah adat. jd ortunya hrs diadatin dl, baru anaknya bs nikah adat. which is jd biayanya lebih gede. krn yg diadatin 2 pasangan 🙂

    Like

  8. hahha lucu amat si Ai…..ohh adatnya begitu tohh py, serasa dua kali acara nikahan dong yaa? *agak ribet. tapi mungkin dengan begitu ikatannya jadi kuat dan bakal langgeng….

    Like

  9. hihihi jadi inget kemaren diundang papanya temenku, baptisan cucunya. udah sengaja dateng ke kantor bawa undangan, dalam bahasa batak pula. Bingung, karena ga tau mau bawa apa, ini acaranya ngapain aja. Jadilah nanya sekeliling temen Batak, kudu ngapain dan bawa apa. Akhirnya daku bawa kado, dan cuma satu2nya diriku yang bawa kado, chinese pula. Mana acaranya belon kelar2, gw dah disuruh makan duluan.. wkwkw kata temenku “kalo nunggu acara batak mah, bisa sampe sore..mending makan dulu” wkwkw beneran cuman dateng buat setor muka dan makan doank kayaknya..mati gaya wkwkw 🙂

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s