9 Bulan Menikah

Di 9 bulan menikah ini selain kejadian mesra-mesra dan penuh cinta, ada banyak juga kejadian yang bikin nangis dan bikin hilang damai sejahtera untuk sesaat. Sudah pernah sekali saya ngepak baju dan niat mau balik kost aja. Sudah ada 2 gelas yang pecah saya lempar pas lagi kesel. Dan entah sudah berapa kali itu pintu dibanting kalau emosi lagi naik.

Dalam hal ini saya akui kalau saya mesti banget berubah. Mesti lebih elegan kalau marah, dan ga barbar main mengeluarkan emosi seenak jidat. Ga mau lah tetiba diliat si L kelak, yang ada bisa-bisa dia kepahitan sama bundanya.. *amitamit*..

Tapi disitulah seninya berumahtangga bukan? Kalau lurus lempeng kayak jalan tol kok bakal bosan banget rasanya. Tar yang ada ketiduran lagi. Cuma ya bukan berarti tiap hari berantem. Itu mah situnya aja kali yang hobi.. Ehh.. Kok jadi hobi. Hihihi..

Syukur nya saya dan suami kalau berantem tuh gak pernah sampai berhari-hari. Pernah nih saya sok jual mahal dengan diemin dia semalaman. Yang ada saya susah tidur dan uring-uringan sendiri XD . Biasa langsung diselesaikan hari itu juga. Ya tunggu sampai redaan dikit emosinya. Terus ga pernah berantem yang adu mulut gitu, soalnya suami selalu bertindak sebagai ‘air’ pada saat gw lagi jadi ‘api’. Terus ujungnya kalau sudah baikkan tingkat mesranya bertambah 1000%..hihihi..

Semoga dibulan-bulan kedepan kita makin baik ya bapak suami :*

12751614_1530159763944578_550787965_n
Ritual sebelum tidur disaat hamil. Minta pijit. Sesekali pasang foto apa adanya ya :p

Advertisements

36 thoughts on “9 Bulan Menikah

  1. Amin…hehe klo gitu sedia gelas pelastik aja py biar gak pecah…hhihihi…ga denkk yang benar itu seharusnya ga ada smp ribut-ribut ky gitu lagi yah…lebih enak klo ada masalah dibicarakan berdua dengan hati yang tenang…. jgn biarkan emosi menguasai keadaan… 🙂

    Like

    1. Hahaha.. Itu lah makanya skrg lagi berusaha.. Cuma gw emang orangnya kalo lagi emosi mending didiemin sik. Kalo digoda2 lagi ya bgitu, gelas melayang..wkkw. Jadi ngobrolnya tar pas dah cooling down.

      Like

  2. Py, ai ini tipenya air bgt yaa kayaknyaa, selow, adem, sweet gitu, pernah gk sih dia ngamuk? *jadi penasyaran* tp kelihatan bgt ai sayang bgt sama py loh 🙂 akur2 terus dan romantis terusss yaa kalian 😀

    Like

    1. Jangan kan ngamuk, Nie.. Marah aja ga pernah. Cuma ya itu demennya bikin esmosi orang..ahaha 😀 Harus disayang dong, kan dah berjuang dia.. Dapat nya susah dimari..Bahahah 😀 Makasihh Nie.. Dirimu juga ya, siap2 tar kalo dah nikah banyak kejutan 😀

      Like

  3. py. Qta samaan deh, niat hati ya mau cuekin suami eh malah diri sendiri yang uring2an ga jelas en gatel gitu gue buat buru2 kelarin masalahnya, hahahaha..

    semoga ya py ke depannya bisa lebih sabar/kalem en kalo marah lbh elegan *gue baru tau nii marah pake elegan, hahahaha*

    Like

  4. aduh lempar gelas itu pernah suami gw waktu marah, justru kebalik gw kalau marah cuma diem n nangis aja hahaha.
    ya gitu deh Py hidup berumah tangga, tapi masalah demi masalah malah bikin kita jadi lebih sabar n kuat.. kuat nahan emosi..

    Like

    1. Wahh syukur lah kebalik ya Nol.. Ga kebayang kalo dua2nya yg lempar gelas..haha.. Betul sekali, seperti besi menajamkan besi, suami istri juga saling menajamkan ya 🙂 Makin lama makin ok deh. Amin

      Like

  5. hahahaha bener ya adanya anak harusnya bikin kita lebih baik, masih di perut aja mulai berniat keras jadi lebih baik kan. Masa-masa berantem paling keinget tuh malah pas pertama kali kedua asisten pergi, Py, sebulan pertama eikeh emosian luar biasam, gampang marah nangis kesal bah durasi dan fkrekuensi berantem di bulan itu lebih banyak daripada bertahun tahun menikah ahahaha. Makin lama makin kebaca kok yang bikin kita atau dia sebel yg mana dan makin bisa toleransi, lanjooot Py, imani pernikahan seperti mujizat anggur di Kana, makin lama makiiin manisss *trus makin susah nurunin bb karena kemanisan ahahaha*

    Liked by 1 person

    1. Iya kak, kadang kesian juga. Kalo lagi berantem gitu dia diem lho didalam. Soale emang tipe janin aktif sepanjang hari, jadi ketahuan klo diem..Huhu..

      Wah iya ya kak, memang ada fase dmn bener2 diuji ya kak.. Syukur lah terlewati dgn baik.. Aminn kak.. Makin lama makin manis.. *trus jadi pengen ngewine..ehh*

      Like

  6. Hehehe, seninya hidup berumah-tangga ya Py 😛 . Ada berantemnya juga. Yang penting sih bagaimana me-manage ketika itu terjadi kan 😛

    Like

  7. duh buh balada rumah tangga ya Py, sama kok, saya juga sering gitu, ada aja yg bikin emosi, mungkin di tambah dengan hormon hamil kali Py jadinya semakin membara emosinya,hihi
    semoga makin langgeng ya sama Ai 🙂

    Like

    1. Wkwkwk.. Ga hamil juga gampang membara apa lagi hamil ya Dhy 😀 Amin amin.. Abis berantem biasanya emang evaluasi dimn yg salah dan perlu diperbaiki, semoga deh ya kita mesra2 aja sama pasangan 😀

      Like

  8. Huahahah rencana mau jual mahal, apa daya hati kangen pengen dibelai ya Py :)))
    Untung dapet pasangan yang bisa melengkapi ala yin dan yang gitu ya Py, jadi satunya panas membara, satunya tetep adeemmm.
    Kalo dua-duanya panas kan bisa kebakar dah tuh, angus gosong 😛
    Mudah-mudahan selalu bisa melewati semua perjalanan rumah tangga yang naik turun dengan mesra ya, salah satu pasangan favorit akohhh :*

    Liked by 1 person

    1. Yoyoyy.. Dasar ga bisa tidur sebelum dapat kecupan selamat malam dari suami..bahahah 😀

      Makanya Lip, kebayang kan kalo keduanya api.. ABis dehh..hhaha 😀 AMinn.. Mesra2 terus kita ya dgn pasangan masing2.. 😀 Kaliann juga favorit!!

      Like

  9. HAH mau balik ngekost? *zoom in zoom out* *bantu packing* wkwkwk 😆
    Gile ga kebayang gue kalo berantem hebat kya apa.. Yang LDR macam gua aja udah empet apalagi yang deket2an yah. Tapi emang penyelesaian masalahnya jadi lebih cepat.
    Makasih kak Py udah cerita ginian, jadi makin males gue buat kawin cepet kalo emosi belum stabil wkwkwk 😆

    Like

    1. Iya Ge, tujuan gw ceritain emang pengen sdkit banyak ngebuka isi dalam rumah tangga. Kalo memang belum siap mending jgn, jangan nikah cuma karena society nuntut dan nanya2 tiada akhir. 😀 krn pada akhirnya isi dalam rumah tangga kita, ya kita juga yg bertanggung jawab.

      Liked by 1 person

      1. Iyaloh biasanya yg nyuruh cepet2 nikah = mencari teman dalam kesengsaraan 😛 (biasanya yg ngomong gini pernikahannya berantakan, regardless how much their marriage time). Cuma bisa ngedoain, “Semoga langgeng yaaa..” tapi giliran kita punya masalah malah ilang, ngga bantu.

        Like

  10. Py yg mesti dijaga adalah supaya jangan melontarkan kata2 yg bisa menyakitkan hati krn begitu keluar gak bisa kembali lagi hehehhee

    Like

  11. hahahah emang awal2 menikah begitu py, berantem sama2 ngotot dan berujung sang istri nangis padahal kadang masalahnya sepele, kalo inget awal2 nikah suka senyum2 sendiri ko labil banget dulu beranten dikit ngambek trus nangis :)), tapi alhamdulillah sekarang udah saling mengerti dan memahami dan kalopun berantem ya paling bentaran doang abis itu selesaikan. ga enak kalo berantem lama2, ga bisa bobo pelukan #eaaaa

    Like

  12. Hai Py nanti klo sdh hitungan tahun, semakin beda gaya drama rumah tangganya. Klo aku sih makin kesini makin tahu mesti ngapain krn masalahnya ya itu2 lagi, dan biasanya klo kita marah/kesel bukannya bikin masalah selesai, malah pasangan kita tambah senewen. Aku pernah bbrp kali gak bisa tidur sampai dini hari mata merem tp gak bisa tidur ya krn kesel! haha .. trus baca2 sana sini nasehat sekuler dan rohani, katanya bikin diri kita sendiri bahagia dulu baru bisa bikin pasangan kita bahagia dan kita bisa dapat yg kita inginkan, klo kitanya kesel ya nuralin hawa kesel juga hehe 😀 .

    Klo soal ngepak baju, dan bilang “aku mau pulang aja ke negaraku!” sdh jarang bangett ku pakai skenario itu haha krn sdh terllau sering ku pakai. Aku soalnya mikir panjang juga berat di ongkos klo ke tanah air kan cuma gara2 kesel 😆 .

    Like

    1. Betul sekali kak Nel, yang bertanggung jawab atas kebahagiaan kita ya kita sndiri..Makasih yah kak Nel masukkannya 🙂 Smoga ya, makin hari makin ok. AMin..

      hahha.. Mahal ya kak kalo tiap ada drama trus balik kemari..wkwkw

      Like

  13. Pecahkan saja gelasnya biar ramai… !!!

    Ribut2 mah biasa deh Py.. bahkan gara2 masalah sepele juga bisa jadi gede. Tapi ya baguslah kalo ada yg jadi air. Gua sama kayanya ama lu. Lebih api. Suami lebih air.
    Tapi kayanya air kalo dihantam api trus2an juga bisa nyerah dan akhirnya ikutan jadi api. Jadi belajar adem2in diri deh. Do something that makes you happy. Lumayan lah keselnya kurang.

    Apalagi klo udah ada anak.. siap2 deh berasa “dinomerduakan”. Tapi toh kitanya ke pasangan juga begitu mungkin..hahahaha

    Like

    1. Biar megaduh sampai gaduh.. Eaaa.. Menuju AADC2..wkwkw

      Nahh itu yg skrg gw lagi benahin, Na.. Belajar jadi air biar sama2 adem.. Jakarta dah panas bgt ya kan.. 😀 Makanya perlu dibenahi sebelum si L hari, biar ga makin numpuk PR nya..hihi

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s