Diary Bumil: Naik Bus TransJakarta Saat Hamil

Didalam bus TransJakarta atau selanjutnya saya sebut bus TJ tersedia beberapa kursi prioritas. Kursi prioritas dimaksudkan untuk penumpang lanjut usia (Lansia), penumpang dengan kendala fisik, penumpang yang membawa anak, dan penumpang yang sedang hamil. Kursi prioritas ditandai dengan alas berwarna merah, posisinya tidak jauh-jauh dari pintu masuk untuk memudahkan orang yang butuh.

prioritas seat
Sumber: Klik disini

Syukurnya selama hamil ini saya selalu dapat tempat duduk dikursi prioritas atau kalau sudah penuh selalu ada saja orang yang berdiri ngasih tempat duduk ke saya. Tapi bukan tanpa drama tentu saja, karena kalau lancar-lancar saja ga akan saya posting karena ga menarik πŸ˜€

Untuk masuk ke dalam bus saja sudah ada dramanya sendiri. Kalau pagi sih bebas drama karena halte jarang yang sampai penuh banget. Tapi pas pulang.. Beughh.. Padat sobb!! Apalagi kalau sudah dikombinasikan dengan hujan. Makin-makin deh orang berjubel. Pernah waktu itu saya berdiri sampai berasa dah mau pingsan saking lamanya dan itu aroma sudah gak karuan. Ditahan-tahan saja karena kalau mau keluar pun jalanan sudah stuck dimana-mana. Pas mau masuk itu yang dari belakang langsung main ngedorong. Saya pun langsung teriak meminta jangan didorong karena lagi hamil. Dan kejadian didorong ini sering meski lagi gak hujan. Syukur lah dikaruniai toa alami, jadi bisa teriak kencang XD Kalau dihalte transit macam Harmoni sih enak ada penjaga yang stand by mendahulukan penumpang prioritas. Tapi kalau dihalte selain itu petugasnya angin-anginan. Kadang ada kadang engga.

Didalam bus saya ga pernah nunggu inisiatif penumpang lain. Maksudnya saya ga pernah cuma sekedar berdiri dan berharap orang lain ngasih tempat duduk buat saya. Begitu masuk kalau ada petugas pasti langsung saya colek dan minta dia carikan tempat duduk. Kalau ga ada petugas, saya akan berdiri didepan kursi prioritas dan ngeliatin penumpang yang duduk disitu. Kalau ternyata penumpangnya bukan golongan prioritas akan langsung saya colek dan minta tempat duduknya. Bahkan untuk mereka yang pura-pura tidur atau tidur beneran, pasti saya bangunkan.

Pernah waktu itu ada saya dan seorang ibu-ibu lansia yang membutuhkan tempat duduk. Sayangnya yang bersedia ngasih tempat duduk cuma 1 orang, alhasil dia bingung mau kasih siapa. Si ibu lansia langsung suruh saya duduk karena katanya masih kuat berdiri. Waktu itu posisi terhalang, pas saya duduk baru ngeh ternyata yang duduk dikursi satu lagi adalah seorang pelajar yang mengenakan baju Pramuka. Dia melek, ngeliatin, terus tidur lagi. Itu tanduk muncul seketika $%^#*#&#^@@ Langsung saya bangunin dan minta dia ngasih tempat duduk buat si Ibu.

Selain cerita-cerita menyebalkan dari penumpang yang pura-pura tidur biar kursi ga diminta. Atau pun yang tetap ngeyel duduk meski sudah ditegur yang berimbas ke penumpang sebelahnya yang mengalah, selama kehamilan ini saya bertemu dengan orang-orang yang masih mau perduli dengan sekitarnya.

Saya gak pernah lupa dengan kebaikan seorang perempuan yang memberikan tempat duduknya buat saya. Saya punya kebiasaan kalau dikasih tempat duduk pasti saya bilang terima kasih dengan menatap mata. Pas saya lihat ternyata perempuan ini sedang sakit karena wajahnya pucat sekali. Saya enggan mengambil tempat duduknya, tapi dia memaksa kursi itu buat saya sambil ngomong begini “Duduk aja mba, saya baru melahirkan beberapa waktu lalu, saya tau rasanya tidak dikasi tempat duduk didalam bus“. Terharu banget. Saya berulang kali mengucapkan terima kasih. Dan setelah itu kami terlibat percakapan kecil. Syukurnya dia turun 3 halte setelah saya duduk, jadi rasa bersalah saya gak terlalu lama πŸ™‚

Beda lagi dengan kebaikan seorang Ibu yang saya alami. Waktu itu saya mau turun di halte Monumen Nasional, posisinya saat itu bus penuh sesak. Pas saya berdiri, Ibu ini langsung nanya “Mba mau turun ya?” Tentu saja saya menjawab ya. Mendengar jawaban saya, beliau langsung menghadap ke kerumunan penumpang yang berdiri sesak dan teriak “Mba-mba permisi, buka jalan ya, ada ibu hamil mau lewat”. Saya kaget dan terharu disaat bersamaan, dan ga lupa bilang terima kasih. Ibu itu teriak beberapa kali sampai memastikan saya keluar dengan aman.

Beberapa kali saya ngalamin hal tak terduga didalam bus TJΒ sejauh ini. Hanya saja kalau dilanjutkan terus mungkin postingan ini ga akan selesai-selesai πŸ™‚

Yang pasti selain ada orang menyebalkan, masih ada orang baik yang peduli kepada sesama didalam bus TJ ini.:)

Advertisements

34 thoughts on “Diary Bumil: Naik Bus TransJakarta Saat Hamil

  1. plg males deh kalo ad yg pura2 tidur demi ga mau ngasi tempat duduk buat yang bner2 butuh 😦

    tapiiii emank ya py masih banyak org yg baik/peduli sama qta tow kaum prioritas di kendaraan umum πŸ™‚ gue pas hamil naik angkot py en duduk di depan. beberapa x ya supir angkotnya rela matiin rokoknya gitu liat perut blendung gue, hehehehe pdhl gue ga minta. terharu dah walo hal kecil tapi berarti ya py πŸ™‚

    Liked by 1 person

    1. Yg pura2 tidur padahal kan perempuan juga ya.. Mungkin dia belum ngerasain hamil, jadi cuek..

      Iya klo ketemu yg peduli tuh rasanya yg ngeselin lgsg terlupakan. Kerem tuh sopir sampe matiin rokok, moga banyak yg kayak supir itu ya biar para bumil aman tentram.. aminn..

      Like

  2. ati2x ‘da, kl naek transport umum ya diberkatilah orang2x yg baik itu ya. disadarkanlah orang2x yg pura2x tidur itu ya. hahaha …

    Like

  3. huaaa aku selama hamil kemarin gak kesampean naik transjakarta padahal pengen ngerasain dikasih duduk hahahaha gak penting bgt yaaa.. emang paling males deh kalo ada yang pura2 tidur gitu padahal ada ibu hamil atau lansia yang berdiri.

    Like

    1. Wkwkwkk.. Bakal dikasih kok, kalo ga ya tinggal colek petugasnya.,haha.. Bener, org2 model bgni mesti balik ke rumah trus diajarin sopan santun sama emaknya..

      Like

  4. Wah py seru cerita2nya.. PAdahal kalo lo lanjutin panjang2 gapapa juga kok seneng bacanyaa.. Hehe.. Di mana2 pasti kayak gt ya ada yg cuek ada yg baikk.. Hehe.. Gw br mulai dikasi duduk 6 bulanan.. Itu juga kadang2 doank trgantung baju.. Kalo gw pake baju longgar dikit ga dikasi.. Dan gw berharap gw bs seberani elo buat minta.. Kalo ga kuat bgt pasti gw minta deh. Demi kaki.. hehe..

    Like

    1. Hahah.. Takut malah keluar dari inti Fan kalo panjang2 :p *Py anaknya mudah curhat*.. Mesti minta Fan kan itu hak mu.. Eh ada kan kursi prioritas disana ya?

      Like

  5. Bahagia ya kalo menemukan kebaikan-kebaikan seperti itu. Rasanya “Ah masih banyak orang baik! Senang!” πŸ˜€
    Temen gue ada yang pernah posting di Path ngeluh kesel gitu, katanya mesti ngasih tempat duduk ke ibu hamil. Dia bilang gini di postingan “Padahal saya kan juga cape, saya juga kepengen duduk. Hufh.”
    Dan temen gue ini cewek loh. Gue ini nulis dia sebagai ‘temen gue’ aja jadi males sebenernya. Amit-amit deh. Mudah-mudahan makin banyak orang yang lebih berbaik hati dan bermurah hati terhadap sesama.

    Like

    1. Sebenarnya sih manusiawi ya Lip kalo dibalikin ke orang2 yg emang ga mau ngasih tempat duduk dgn alasan mereka pun lelah. Gw juga pernah ngomong ke suami kalo gw sebenarnya masih kuat berdiri asalll posisinya senderan, ga gelantungan dan ga desek2an. Cuma makin gede kehamilan makin susah krn si baby dah makin neken kan. Iya semoga makin banyak org yg bisa legowo ngasih tempat duduk ke yg membutuhkan ya.

      Like

  6. Haishh, jaman gw hamil Jevan juga gini Py tiap harinya naik TJ..
    Ad yg sibuk main HP, pura2 tidur padahal udah liat ada bumil didepannya.
    Justru yg suka kasi duduk malah lansia dan ibu-ibu..
    Dan yg masih muda cuek bebek aja..

    Like

    1. Mungkin.. Mungkin karena belum ngerasain hamil kali ya Nol? Makanya masih cuek bgitu, rasa2nya klo yg pernah ngalami, kayak si mba diceritaku itu malah dgn senang hati ngasih.

      Like

  7. Waktu perut buncitnya belom keliatan gua ga berani naik TJ, akhirnya naik taxi… begitu uda mulai buncit baru berani naik dan selalu dikasih tempat duduk sih… kebetulan gua naik dari halte yg ga terlalu rame jadi ga pernah didorong2 hehehehe… nikmatin py… begitu masuk kerja naik TJ lagi…gua kangen dikasih tempat duduk hahahaha…

    Like

    1. Mayan bgt kalo dari rumah ke kantor gw tiap hari naik taxi Mel..ahha :p Makanya beranikan diri minta aja deh πŸ˜€

      Haha.. Iya pasti bakal kangen dikasih duduk ya Mel :p

      Like

  8. Hihi pengalamannya ada yg bagus ad yg nyebelin juga yaa py tp kamu keren jg brani negur gitu tp hrsnya yg duduk d kursi prioritas sih sadar diri yaa klo ada ibu hamil or lansia πŸ™‚

    Like

    1. Sayangnya ga bisa ngarepin gitu Nie.. Sudah ditegur aja kadang banyak yg tetep stay cool.. Makanya mesti dari kitanya yg nyolek. haha πŸ˜€

      Like

  9. Py, gua belum sempet naik TJ pas hamil. cuma naik angkot. itupun jg kebanyakan gak ada yang mau geser, bawa perut gede dan musti dipojok lagi duduknya. dibilang geser, mreka bilang turunnya bentar lagi. tapi ternyata masih duluan gua turunnya. sebel. ahahaha..

    elo termasuk berani py. kalo gua kaga. hehehhe.

    Like

  10. Banyak yang nyebelin, tapi masih banyak pula yang baik ya Py, hehehe.

    Btw, kalau di Paris kadang orang tua sampai nunjukin KTP juga loh sebagai bukti bahwa dia tua dan minta duduk. Padahal kan … . keliatan gitu ya, hahahahaha πŸ˜† . Aku pernah lihat kejadian ini di subway-nya sana soalnya πŸ˜› .

    Like

  11. syukurlah masih bnyk org2 yg baik ya Py,jd inget pas gw di angkot wkt hamil gw lg berasa kepanasan gara2 jendelanya keras bgt susah dibuka.eh pas lampu merah, tau2 si abang supir turun trs buka2in jendela angkotnya. tau kali klo ibu hamil sk gerah hahaha.
    ya plg sebel sm yg sehat bugar tp duduk di kursi prioritas, gw jg pernah naek TJ ada bnyk laki2 duduk di kursi khusus wanita and dgn cueknya duduk ga ngasih ke gw atau bbrp penumpang cewe laennya di blkng gw ckckckckck.

    Like

  12. py semangat… tapi sekarang di jakarta orang2nya udah mendingan, udah banyak yang ngerti kasih tempat duduk ke orang lain hehehe… semoga kedepannya akan lebih baik ya.

    Like

  13. Wah py, Lucky you.. Gw uda beberapa kali naik TJ nggak pernah loh ada yang ngalah kasih kursinya, dan sayangnya gw nggak seberani elu Py langsung minta kursi.. Hehee..
    PErnah sekali dink, petugas nyadar kalo gw lagi hamil terus teriak2 kan minta dikasi kursi, ga ada yang peduli loh, terus udahan dicolek sama si petugas ada yang berdiri tapi di belakang gw ada lansia gitu yang bawa ransel dan kiri kanan tas gede banget jadi gw kasi dy duduk.. Dy ga enak sama gw terus ngomel2 sambil nyindir sekitar eh pada nggak ngedengerin juga dan gw cuma bilang.. Udah oma duduk aja, saya gpp masih bisa berdiri, tenang aja oma. Eh terus dnk malah diajak berbagi tempat duduk tp tetep gw gamau.. hahaha.. Sang petugas busway juga dapetnya yg rada cuek, masa nggak inisiatip untuk dapetin 2 kursi.. TT
    Pas lagi antri kontrol dokter juga sama, banyak suami2 pasien yang duduk tanpa peduli sama bumil lainnya yang pada berdiri…. Gw lebih bete sama yang kaya gini Py.. hehe

    Sekarang gw uda nggak diijinin lagi naik TJ sama suamih py, takut kepleset pas di jembatan busway and dianiaya sama sesama penumpang.. hehe

    Like

  14. Pypy emang banyak org yg gatau diri dudukin kursi prioritas…Padahal mereka bukan yg seharusnya dudukin lho…mungkin mereka blm pernah hamil yaa jadi ga ngerasain gimana capenya jadi bumil…

    Like

  15. Kalau saya kayanya gak punya keberanian untuk negur orang ngasih tempat duduk. Tapi pernah waktu pulang kuliah naik bus kampus ada mahasiswa yang mau ngasih tempat duduk. Padahal udah pesimis gak bakalan ada yang mau ngasih. Ternyata masih ada yang peduli.

    Gak usah tunggu perut besar, hamil masih 3 bulan ajah berdiri di kereta dari cikini sampe bekasi rasanya pegel dan pusing.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s