10 Bulan Menikah

Pas lagi lihat-lihat foto adek kosan yang lagi Martumpol di Siantar, tetiba suami nyeletuk.

S: Martumpol itu apa deh?

I: *bengong*

S: Owh iya. Lamaran ya? Ngapain aja sih?

I: Lahh.. Mana ku tau? Pan dirimu yang punya marga Batak.

Duhh.. Pegimana ini niat saya supaya si L bisa ngerti 2 adat dan budaya kalau Ayah nya aja begini.. Wkwkwkw..

Nampaknya mesti sering-sering dideketin ke Namboru nya yang fasih bahasa Batak dan ngerti Budaya nih.

Nah, dari hasil gugling, ketemu deh penjelasannya seperti ini:

Martumpol (dibaca martuppol) adalah salah satu tahap yang wajib dilakukan dalam prosesi perkawinan adat batak (beragama Kristen). Dalam acara martumpol ini dilakukan perjanjian untuk melakukan pernikahan antara sepasang calon pengantin di hadapan pendeta gereja.

Setau saya, Martumpol ini biasanya dilakukan 2 minggu sebelum hari H. Saya ga tau deh kalau acara ini cuma berlaku untuk jemaat HKBP, atau yang sudah GKI, atau gereja lain juga ada? *para Eda ada yang bisa jawab? 😀 * Acara ini semacam pengumuman (atau Warta) kalau sepasang sejoli ini akan menikah. Dan akan diumumkan 2 kali. Tujuannya biar kalau misal nih masih ada sesuatu yang menggantung dengan cinta terdahulu atau ada Pariban yang ga rela bisa diselesaikan sebelum menuju altar pemberkatan.

Yang saya senang dari acara ini, persiapan calon mempelai perempuan ga kalah heboh dari hari H. Dari jauh-jauh hari sudah mempersiapkan kebaya yang akan dipakai. Dan biasanya cantik-cantik banget. Akuh sukak..

Meski pun nanti pas Nikah Adat sama Ai ga ada lagi Martumpol ini *ya iyalahh*, tapi tetep pengen nyiapin kebaya cantik 😀 Errr.. Body dulu kali ya yang disiapin biar bagus jatuhnya. :p

DSC_6661.JPG

2 Ulang Tahun di 2016

Ulang Tahun Ai

Tanggal 20 Januari adalah ulang tahun Ai. Tahun ini ga siapin macam-macam karena dari bapake katanya emang ga mau. Maunya nanti selebrasinya pas di Bali aja. Ya sudah bini mah cuma bisa ngikutin ya kan. Tapi kok ga sreg hati ini kalau ga ada ritual tiup lilin. So, berkreasi lah saya dengan dana seadanya alias pakai duit kembalian dari jatah makan. Karena sedikit, dan ga akan dikasih juga kalau minta lebih pasti ketahuan, jadi saya beli croissant mini beberapa biji disupermarket sebelah. Terus tatakin dipiring deh. Lilin juga boleh dapat dari rekan kantor.. Haha.

Terus kan saya bingung dong, ini penanda usia barunya apa? Soalnya saya sudah cari lilin angka ga ketemu. Ditengah kebingungan itu, lampu Lang Ling Lung nyala. Dan jadilah penanda nya seperti ini.

907_1696850670526768_994846987740243752_n

Gimana? Kreatif kan? Pakai lipstik lho itu. XD Keterbatasan memang bikin ide nongol yess..

Semoga di usia yang baru, usia ke 28, bentar lagi jadi Ayah untuk L, Ai makin bijaksana, makin dekat dan selalu andalkan Tuhan ya. Cintanya selalu selamanya cuma sama istri yang banyakk maunya ini ya XD

Ulang Tahun Py

Berbeda dengan ultah Ai yang sungguh sangat melarat sederhana. Ultah saya tetap semarak dengan kehadiran kue yang proper. Yah maklum, keuangan rumah tangga kan dipegang suami ya, jadi dia bisa-bisa aja beli nya.. Haha.. Tentu saja dengan ridho istri. Cuma saya kan rekues cheese cake brownie nya Cheesecake Factory karena pengen nyobain, eh pas HH lupa dong si Ai. Huhu.. Langsung merasa bersalah gitu dia. Padahal dengan segala ketulusan saya sudah bilang kalau ga kenapa-kenapa juga. Ehh suami ga hilang akal, doi pamitan bilang mau beli air galon. Balik-balik dah dengan box kue yang besok paginya ketahuan beli di Harvest.

Demi kejutan suami bangunin saya pagi banget, alhasil jam 10 saya ngantuk dan tidur lagi. Bangun sudah jam 11 lewat.. Jiahh.. Padahal mo ikut kelas Ibu Hamil di RS.. Huhu..

Ya sudah hari itu kami jalan deh ke Benhil demi makan stik gratis. Sayang ga seenak tahun lalu. Bayamnya dingin dong, terus gw minta welldone tapi kayak masih merah banget gitu. Terus saya ga disuruh pakai mahkota sama mas nya. Jadi saya ga masukkin lagi foto-fotonya 😀

1530324_1715700835308418_6979888948423524196_n

Tahun ini ga ada kado karena kehadiran L sudah merupakan kado Natal, Tahun Baru, 2 Ulang Tahun, Paskah, dan semua selebrasi dalam hidup kami berdua. 🙂

Diary Bumil: Emak Iseng

baby-kick31

Source: Here

Kemarin pagi (22/03/16) saya kebangun dengan posisi tidur nyamping ke kanan. Karena masih belum ingin benar-benar bangun jadi saya tetap tiduran tapi dengan posisi makin nyamping sambil meluk guling dengan erat.

Eh rupanya si janin dalam perut kesempitan. Jadi lah dia ngodein emaknya entah pakai tendangan atau pukulan, masih ga bisa ngebedain. Berhubung saya masih ingin menikmati gerakannya, jadi saya diemin aja posisinya. Biasanya pas dikodein dikit langsung saya rubah biar dia juga nyaman.

Dia 4x ngodein, dan mungkin karena posisi saya ga berubah, ehh tetiba dong dia kek muter gitu terus nendang perut saya dari samping kanan sampai ke pusar. Wkwkwk.. Tendangannya beneran bertubi-tubi gitu lho. XD

Waktu ceritain ke suami, dia malah ngomong gini.. “Waduh nak, jangan ikutin bundamu yang emosian ya” Bahahaha..

Maaf ya nak, bunda mu iseng sekali :*