Bareng Pak Comblang ke Bandung – Part 2

sambungan Part 1

Hotel Malaka

IMG-20151229-WA0085
Lobi hotel
Untuk hotel, Irwan ngasih budget IDR 400k per kamar. Waktu itu gw dah ngincer Ibis Trans Studio, cuma karena dia telat transfer duitnya jadilah kamar harga segitu dah ga dapat. Liat-liat Traveloka ketemulah hotel ini. Pokoknya nyari yang lokasinya ga jauh-jauh dari TS. Ternyata hotel ini juga bisa dipakai jadi venue wedding lho. Cantik deh tempatnya belum didekor juga. Dan nama pun budget hotel ya, jadi ga terlalu berekspektasi macam-macam.
IMG-20151229-WA0084
Rata-rata kamar ada balkonnya.
IMG-20151229-WA0086
Ac nya langsung ke badan dong. Syukur ga masuk angin.
IMG-20151229-WA0091
Shower nya sempit, jadi ga ada adegan mesra-mesraan mandi berdua. Wkwkw.
IMG-20151229-WA0090
Kacanya seuprit. Bahaha
IMG-20151229-WA0087
Cuma dihotel gini gw bikinin Ai minuman panas :p
Gw dapat harga IDR 796k untuk 2 kamar. Harga segitu dah paling bagus, secara dimana-mana harganya dah pada menggila. Dan lagian gw ga mau nombokin..Wkwkw.. Pas hari H hotel penuh. Begitu lihat kamar yang kecil juga sebodo amat lah, toh cuman akan dipakai tidur aja 😀 Kalau mau tiduran doang seharian baru deh gw cari hotel yang lebih ok. Kesan gw dihotel ini bagus, semua staf nya ramah. Gw minta ditambahin sikat gigi datangnya cepat.
IMG-20151230-WA0027
Kelihatan ya tempat sarapannya ga besar. Kalau sudah siang semua meja kursinya hilang. Tar malam diatur lagi.
IMG-20151230-WA0039
Pilihan ga banyak tapi cukuplah
IMG-20151230-WA0032
Mangkok salad secuil-secuil 😀
IMG-20151230-WA0033
Lumayan enak kok sarapannya.
IMG-20151230-WA0029
Puding, tapi bagian bawahnya keras. Gw foto karena warnanya cantik :p
Yang ga kefoto itu bagian roti yang bisa kita toast dan oles sendiri isiannya, terus ada jus jambu, teh, kopi, sama air mineral. Untuk sarapan kemakan, enak cuma ga yang spesial. Dan karena hotel penuh sedangkan tempatnya kecil, kami sampai berbagi meja dengan tamu lain. Secara keseluruhan dengan harga yang dibayar saat high season begini cukup puas lah.
IMG-20151230-WA0038
Sok candid
Kelar mandi perut mulai keroncongan. Dan ga perlu berbingung ria makan dimana, karena sudah nanya K juga tempat makan yang heits. Katanya Sudirman Street. Eh teman kantor suami juga rekomen tempat yang sama. Langsung capcuss deh 😀
Hotel Malaka
Jl. Halimun No. 36 Palasari
Bandung.

Sudirman Street

12140683_1690790151132820_4687687781570352562_n
Pas masuk

10152615_1690790294466139_2007002417555222934_n

1919575_1690790311132804_8316871454217425538_n

Ini nih yang katanya tempat makan yang lagi heits di Bandung raya. Jadi ini tuh semacam komplek tempat makan yang ada di jalan Sudirman nya Bandung. Nah jadi sepanjang jalan yang tembus ke jalan Cibadak ini isinya makanan semuanya. Katanya disini semua berbau babi, pas gw kesana enggak kok. Ada banyak makanan halal juga. Ya paling tinggal nanya aja sama penjualnya mengandung babi atau enggak. Kami masuk dari jalan Sudirman, dan ga begitu menelusuri sampai ke belakang jalan Cibadak. Katanya disitu bagus buat foto. Ah tapi dah malam juga dan kamera ga mendukung jadinya males :p

5661_1690790777799424_3869208671850627580_n

Berhubung laper tapi pengen nyobain beberapa makanan jadinya pesan seporsi-seporsi aja. Dan berikut ini yang kami cobain. Oh yah, maap lagi ada beberapa yang gw lupa harganya, pokoknya ga ada yang lebih dari 40 rebu aja makanannya 🙂

10300633_1690790424466126_2039812679299777305_n
Nasi Sate Babi 5 tusuk IDR 37,5k

Makanan pertama yaitu sate babi Kedai Kunkun. Beli karena latah liat orang makan kok enak ya. Dan ternyata memang enak, dagingnya, bumbunya.. Nyamm.. Cuma pas gw sudah habis 1 tusuk baru ngeh dong kalau dagingnya masih merah.. Aaa.. Moga kamu ga kenapa-napa ya, nak.

Berikutnya adalah Lomie Bangka, ini gw dan suami nyobain karena katanya enak pas baca review orang. Cuma ternyata ga masuk lidah gw. Jadinya suami yang habisin deh dua porsinya. Suami mah selama manis pasti doyan dia.

943888_1690790571132778_3727355756187052333_n

Karena masih lapar jadinya gw beli mie ayam lagi. Ini baru masuk lidah gw karena pedas asin. Duh mesti ngurangin asin nih kalau ga mau makin bengkak. Sayang gw lupa nama tempatnya apa, pokoknya dari jalan masuk Sudirman posisinya sebelah kiri dan ga begitu jauh dari depan.

1923909_1690790497799452_6665432058310318724_n
Jus Jeruk dan Jus Healthy

Kata si K ada jus sayur enak disini, jadi gw cari. Eh ketemu dan kayaknya cuma 1 doang yang jual. Sayang waktu beli gw lupa bilang kalau jangan dipakaikan gula. Huhu.. Jadinya kemanisan dong. Langsung ogah gw nyeruput juga. Jadilah Ai kena lagi ngabisin keduanya. Hihi.. Istri minum air mineral aja ya.

1502548_1690790551132780_3009305718348267764_n
Martabak Babi

Kalau ini dibeliin si Irwan. Enak banget!! Tapi berhubung sudah kenyang jadinya ga diabisin, dibawa pulang deh.

10177375_1690790711132764_7585266741743287868_n

Pengalaman makan di Sudirman Street ini ok juga, juga cuma memang mesti hati-hati buat yang tidak suka nyium asap rokok. Soalnya memang tempatnya cukup terbuka dan tidak ada larangan merokok.

Puas makan langsung balik hotel. Maklum, habis makan kan biasa ya kalau ngantuk 😀

Sebelum tidur gw dah ngomong sama suami kalau gw pengen ke Alun-alun Bandung. Gw pengen nginjek kaki dikarpet hejo nya itu..Haha.. Norak!. Eh gayung bersambut, kata suami bangun pagi-pagi terus kita foto kesana.

Entah terlalu semangat, jam 6 gw dah bagun aja dong. Gegoleran sebentar langsung ganti baju dan cuss ke alun-alun. Ga mandi Py? Engga dong, tar pas pulang aja XD Terus dari hotel ke alun-alun ga jauh doong. Aheyy.

535223_1691028334442335_1633857753784994512_n
Belum mandi tetep pose. Biar ada bukti lah ya 😀

Sesuai informasi yang sudah saya dapatkan dari supir taksi yang nganterin kami ke hotel semalam, Alun-alun sudah ramai sejak subuh. Kata pak Supir bisa naik sampai ke menaranya, tapi karena kami ga ada yang bawa baju sopan alias cuma kaos sama celana pendek, jadi cukup puas lah cuma sampai di karpet hijau.

Dari Alun-alun kenarsisan berlanjut dijalan Asia Afrika 😀

1936471_1691028011109034_8373588431710937305_n
Yang moto jarinya ikutan mejeng

524796_1691028251109010_5959424403706670198_n

Puas foto-foto kami balik ke hotel buat sarapan. Terus mandi dan check out.

Rute pertama hari itu adalah ke rumah ownernya Gypsyista, toko online yang jual baju renang dan bikini plus size ini pas banget lagi ngadain bazar. Berhubung sudah diijinin suami beli bikini setelah sebelumnya ditentang, maka gw pun ngebet banget kudu beli. Soalnya jadinya lumayan murah, 2 pasang bikin cuma seratus rebu rupiah. Ada yang sampai dapat 4. Cuma gw ga ambil bikini yang model atasnya bra gitu. Ngambilnya yang model tank top.

Cuma untuk menuju rumah yang terletak di Jl. Pak Gatot itu membutuhkan usaha, gimana enggak, sampai 2 jam kami bermacet ria. Wkwkw. Si Irwan dah kayak cacing kepanasan saking dah gatal mau belanja juga. Syukurlah jam 1an kami sudah kembali ke tengah kota lagi. Sempat makan di salah satu restoran Padang, terus lanjut ke Cihampelas Walk. Lagi? Iya lagi. Haha.

Jadi si Irwan ini pengen nyari baju-baju 3Second gitu, pas gugling, ternyata di CiWalk ada tokonya. Ya sudah, terdamparlah kami disitu. Keliling belanja sama si pak bos. Terus nongkrong 3 jam di Tong Tji Tea House. Dan ga kemana-mana lagi sampai jam pulang tiba.

Irwan ga ikutan pulang karena ditahan tantenya. Waktu pulang pun sama, hanya ada 3 penumpang dan 1 supir didalam mobil. Puji Tuhan lagi jalanan lancar luar biasa. Yang bikin amazing adalah selama kami di Bandung, Bandung cerah luar biasa. Soalnya si K dah pesenin gw untuk siapin payung karena hari-hari sebelumnya Bandung diguyur hujan. Pas kami sudah dalam perjalanan menuju pool travel baru dong hujan lagi. 😀

Dan sekian cerita jalan-jalan ke Bandung diakhir tahun 2015.

Advertisements

17 thoughts on “Bareng Pak Comblang ke Bandung – Part 2

  1. klo pas high season cari hotel dibandung emang agak susah ya py..tp untung msh dapet hotel yang lumayan dan sesuai budget…
    martabak babi kynya menggoda banget..hahayyy…

    Like

  2. Huwaaaa Lomie!! Btw aku udah pernah nginep di Ibis Trans. Tp ga ada balkonnya. Jendela jg ga bs dibuka. Bagi bbrp orang, mgkn lbh pilih kamar yg ada balkonnya ya (misal: papah & adek ku yg perokok, hehehe). Trakhir ke Bdg, nginep di Fave Braga; ini malah ga ada jendela sama sekali. 368ribuan, tp itu pas low season. Dan bener lah. Kamar kecil ga masalah, wong cm dipake bobo thok. Yg penting AC adem hehehe.

    Like

  3. Hahaha untuk standar Indonesia pilihan sarapannya ga banyak ya Py. Kalo disini dong, sarapan paling cuma roti, telur, keju doang, hahaha 😆 .

    Like

  4. py, itu dengan harga segitu dapet nya better banget py drpada di pop hotel yg gw booking py.. hehehe. harganya 415 rb/mlm, tp sarapan nya enggak banget.. mesti rebutan sm tamu hotel lainnya, rasa pun sama sekali ga enak. >.<

    daku ke sudirman street jg. harganya banyak jg yg di atas 40K per porsi nya py, kayak nasi hainam campur sekitar 45K per porsi. Sate babi nya 65.000 per porsi isi 10 tusuk. Kalo menurut gw, harganya disana overprice dengan rasa yg kurang enak. Masih byk tempat makan babi di jakarta yg lebih enak dengan harga segitu. hehehe.

    tapi mungkin sudirman street lagi hitz karena emang tempatnya bagus.. dan banyak yg jualan makanan non halal yg ngumpul hampir di 1 tempat.. hehehe.

    duh, penasaran sm martabak babi nya.. gw waktu liat banner nya, kirain rasanya bakalan aneh.. jd ga berani beli. ternyata malah enak ya. wkwkwk.

    Like

    1. Iya syukur bgt Sin, coba klo pesen deket2 pasti ga bakal dpt ni hotel.

      Btw, iya banyak yg diatas 40rb. Maksud gw, yang gw beli sndiri ga ada diatas itu :p Iya sih, kayaknya enakan kulineran di mabes ya..haha :p *teteups* Enakk Sin, cuma karena dibungkus besokannya dah ga gitu.

      Like

  5. Aduh Py hujan2 gini ngiler banget banyak foto makanan bertebaran dari lomie sampe martabak huuu ngeces *apa perlu beli akiaw pake gojek* hahhahahhaa

    Hotelnya cakep Py tampilannya putih2 gitu bersih demen liatnya, memang kamarnya minimalis sih hahaha tapi yah ukuran harga segitu plus dapet makan lumayan banget loh….jadi pengen ke Bandung lagi…

    Like

  6. gua sekarang ga bisa nyari kamar hotel yang kecil gitu, soalnya kan bawa anak plus suster… paling ga, kalo ga bawa suster pun, ranjangnya kudu gede… soalnya bobonya betiga bareng toddler hahahaha… tapi kalo makan, untungnya masih bisa makan di pinggir jalan, selama ga ada asap rokok hehehehe…

    Like

  7. Py bwt hotel segitu pas lg peak season hoki loh,biasanya susah dapetnya.
    Wkwkwkwk lg hits ya kawasan kuliner di sudirman, zaman gw dulu di bandung itu kosong melompong ga da jualan gt.
    Lumayan bisa jalan2 ga kena ujan ya Py,jd bisa nikmati suasana 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s