Diary BuMil: Kontrol Dokter Part 1

Tulisannya sih Part 1, tapi saya mau langsung nulis disini semua hasil kontrol sampai yang terakhir. Gpp lah dirapel ya. Toh ga panjang-panjang juga sekali ngontrol ceritanya.

Sebelum masuk saya mau jelasin dulu alasan kenapa memilih dokter Radius A. Tanoto, SpOG yang praktek di RS. Husada Mangga Besar. Alasan pertama tentu saja karena lokasi RS sangat dekat dari rumah kontrakan. Yang kedua, klinik praktek dokter nya sendiri juga terletak di daerah Mangga Besar yang masih dekat dari rumah. Naik bajay ga nyampe 5 menit. Yang ketiga karena pas digugling langsung ketemu nama dokternya Radius ini. Terus pas kroscek ke Mei, doi juga tau dokternya. Ya sudah memantapkan hati lah kesana.

Sampai kontrol terakhir, saya dan suami masih sreg dengan dokter Radius (R). Alasan paling utama karena dokternya bukan tipe dokter yang suka nakutin pasien. Puji Tuhan sejauh ini kondisi saya dan janin sehat, jadi sama sekali tidak ada larangan apa-apa dari dokter. Terus meski antrian panjang, kalau kita masih punya pertanyaan akan dijawab pak dok dengan lemah lembut. Jadi perasaan yang sebelumnya parno bisa jadi lega setelah keluar. Oh ya, setelah saya mendapat jawaban dari beberapa pertanyaan, saya jadi dapat kesan kalau dokter R pro lahiran normal.

Kontrol 1: 17 September 2015

Karena beneran awal banget dan masih bingung mo ngomong apa, ada mungkin 30 detik saya dan suami duduk diam depan pak dokter. Sampai dok R membuka suara..

Dokter R: Jadi gimana?

Saya: Errr.. Gini dok, kan saya tadi pagi sudah tespek, hasilnya 2. Saya beneran hamil atau engga ya dok?

Lalu mulai lah pak dokter menjelaskan panjang kali lebar mengenai ciri-ciri kehamilan, hasil tespek kenapa bisa 2 garis, dan lain-lain. Setelah itu saya disuruh baring dan di USG perut oleh dokter dan dibantu suster. Syukuuur banget ga disuruh lewat bawah (ini juga yang bikin saya sreg).

Pas di USG ternyata belum ada kantong kehamilan, baru terjadi penebalan rahim. Saya sudah takut aja jangan-jangan diphp tespek lagi. Tapi dokter langsung menatap saya dan suami lalu ngomong dengan yakin “Ini sudah pasti hamil“. Puji Tuhan.

LINEcamera_share_2015-12-14-20-58-59

Hasil USG 1

Kami pun disuruh kembali 2 minggu kemudian.

Pertanyaan di kontrol 1

T: Aktifitas perlu dikurangi atau tidak?

J: Dikurangi banget tidak perlu, tapi dijaga saja. Kalau tidak ada kepentingan jangan dulu jalan-jalan di mall. Karena kalau masih awal rentan gugur. Aktifitas normal saja seperti biasa.

Kontrol 2: 1 Oktober 2015

Berhubung kami orangnya nurut, jadi kami benar-benar datang 2 minggu kemudian. Padahal mah memang penasaran mau lihat kantong janinnya.

Begitu sampai ditanya dokter lagi, ada keluhan ga selama hamil? Puji Tuhan sih keluhannya masih normal kayak mual trus pusing. Abis itu langsung disuruh rebahan lagi. Puji Tuhan kali ini sudah kelihatan kantong janinnya. Terus saya tanya dong isi nya mana? Kok kantong doang ya? Pas dokter agak neken dan zoom disatu titik ada kayak titik putih kecil gitu. Kata dokter itu embrionya lagi bertumbuh. Kalau ingin melihat embrionya lebih jelas balik 2 minggu lagi atau USG lewat bawah. Tentu saja saya lebih memilih balik lagi saja. Posisi kantong rahimnya bagus karena terletak ditengah, kalau sudah agak kebawah peluang untuk jatuh besar *ketok meja*.

LINEcamera_share_2015-12-14-21-00-11

Hasil Kontrol 2

Pertanyaan di kontrol 2

T: Dok kalau berasa mau flu bisa minum vit. C ga kayak ester C gitu?

J: Boleh.

Pertanyaan via SMS

T: Dok saya berasa pusing banget, kalau minum Sangobion bisa ga?

J: Minum Panadol, Sangobion itu vitamin, lebih cocok untuk mual.

Kontrol 3: 15 Oktober 2015

Behubung kami penasaran abis sama penampakan si jabang bayi, kembali lah kami persis 2 minggu kemudian. Masih tetap ga punya keluhan apa-apa, Puji Tuhan. Dan kali ini si jabang bayi sudah terlihat jelas. Degup jantungnya dah kelihatan kedip-kedip. Usia kandungan saat itu adalah 8 minggu. Kata dokter, pantes ga terlalu kelihatan embrionya waktu cek terakhir. Kalau USG transvaginal pasti lebih kelihatan. Belakangan baru kami tau kalau alat USG di ruang praktek dokter memang ga gitu canggih. Akhirnya mulai dari sini jadwal kontrol menjadi 1 bulan sekali. Hurray!! *sayang-sayang limit asuransi*

Pertanyaan di kontrol 3

T: Dok, saya kayaknya tidur lasak banget dok, tetiba pas bangun dah tengkurep aja. Itu bahaya ga ya buat baby nya?

J: Engga, diusia kandungan sekarang, janinnya ga terlalu terpengaruh meski kamu tidur tengkurep.

T: Dok, memang kalau ngeden pas BAB berpengaruh ke bayi yah? Katanya kalau BAB ga boleh ngeden.

J: *dokter senyum* Engga, ga ada hubungannya. Cuma memang lebih baik mengkonsumsi makanan berserat dan bergizi tinggi, supaya BAB nya lancar. Bagus juga buat janin.

Kontrol 4: 12 November 2015

Ternyataaa.. Nunggu untuk kontrol lagi berasa banget lamanyaa.. Kayak orang dah kangen terus ga bisa ketemu, nyiksa abiss. Tadinya kami dah datang tuh tanggal 11 malam, sudah ngantri sejam, eh dokter tetiba dipanggil ruang bedah. Ada pasien lahiran yang kasusnya serem untuk ditulis disini. Alhasil kami pun pulang dan balik besoknya. Begitu sampai, cek rutin berat badan dan tekanan darah oleh suster, kemudian lanjut duduk ngobrol dulu sama Pak Dok. Lagi-lagi ga ada keluhan apapun selain mual dan pusing.

Langsung berbaring ditempat tidur untuk USG. Kali itu USG nya sedikit lebih lama karena dokter banyak menjelaskan soal kondisi air ketuban, plasenta, dan tulang belakang bayi. Air ketuban dan plasenta ok. Kalau dari tulang belakang bisa dilihat anak ini ada kecenderungan down syndrome atau enggak. Puji Tuhan kata dokter semua normal. Saya pun nanya dokter bisa ga dengar detak jantungnya? Ternyata mesinnya ga bisa dong. Hihi.. Dari sini ketahuan kalau mesin USG nya kurang canggih. Pas tanya Mei, ternyata lebih canggih alat ditempat praktek pribadi dokter. Akhirnya sama suami kami memutuskan untuk kontrol berikut ga di RS lagi.

LINEcamera_share_2015-12-14-21-06-48

Hasil Kontrol 4

Pertanyaan di kontrol 4

T: Dok, kan sekarang sudah lewat trimester pertama, berarti aktifitas bisa ditingkatkan kan?

J: Bisa, tapi dalam batas normal.

T: Dok, saya sudah bisa berenang belum?

J: Bisa tentu saja, renang itu bagus untuk ibu hamil

Kontrol 5: 12 Desember 2015

Berhubung pengen dengar detak jantungnya baby L, jadi sudah dipastikan kami akan ke tempat praktek dokter saja. Tadinya mau pagi, ternyata bangunnya siang. Ya sudah, pergi yang jam 3. Syukurnya nyampe jam 3 pas, antrian masih dikit. Yang lucu kan suami masuk duluan, lah kok pas buka pintu doi langsung sumringah dan ngobrol gitu. Taunya ketemu Rolls dan Kui juga. Tadinya emang WA juga, cuma kek belum janjian karena tadinya kami mau ke mangdu dulu.

IMG-20151212-WA0003

Saya dapat antrian nomor 4, ga gitu lama sih nunggunya. Rolls dan Kui sudah balik duluan. Ritualnya sama dengan kalau cek di RS,  ukur tekanan darah dan timbang berat badan. Pas masuk nanya ke dok R sebentar lalu di USG . Tanpa ditanya lagi dokter langsung tuh sorot jantungnya baby L trus didengerin ke kami. Ya ampun itu rasanya terharu banget. Baru benar-benar ngeh kalau ada yang hidup dalam rahim saya. Puji Tuhan ga habis-habis karena semuanya normal. Usia baby L kalau menurut HPL 17 minggu, tapi dari alat 16 minggu 2 hari. Beda dikit lah yah.

LINEcamera_share_2015-12-16-15-17-24

Hasil Kontrol 5

Pertanyaan di kontrol 5

T: Dok, kan saya kapan lalu ada ngobrol sama Mama saya. Beliau bilang karena saya ada ambeien jadi sudah pasti ga bisa melahirkan normal, bener ya dok? Soalnya teman saya juga gitu dok, langsung divonis mesti sesar.

J: *senyum manis* Engga, bisa kok lahiran normal. Ga ada hubungannya ambeien dengan melahirkan normal. Alasan itu memang sering dipakai dokter lain untuk menakuti pasien. Lahiran normal atau sesar tergantung kondisi ibu dan bayi pada saat tindakan akan diambil.

T: Tapi kata mama saya tar kalau saya ngeden bisa keluar usus. *asli nyokap gw ngomong gitu. :p *

J: *Hampir ketawa* Ga ada korelasinya usus keluar lewat ambeien. Ambeien itu pembengkakan hemoroid. Dan ga akan usus sampai keluar. *terus selanjutnya gw dah lupa omongan dokter, saking leganya gw mendengar jawaban ini*

Jadi nih yah tips buat para ibu-ibu hamil. Terkhusus yang baru pertama kali hamil seperti saya. Jangan kebanyakan baca artikel ini dan itu, liat forum dan lain-lain atau dengerin orang bicara. Karena menurut pengalaman saya yang sedang menjalanin juga nih, yang begituan malah bikin parno dan jadinya kebawa stres. Lagian kasus ibu hamil 1 ga bisa disamain ke ibu hamil 2.

Inget banget waktu hasil USG pertama belum ada kantong rahim, dan baru penebalan aja, itu artikel ada yang isinya hamil kosong lah, trus ada yang ngomong itu malah persiapan buat haid. Duh.. Makanya sejak saat itu saya berhenti baca-baca. Tapiii tetap aja kan ada omongan kanan kiri, kayak Mama saya saja yang ngomong soal ambeien itu. Syukurnya logika saya masih jalan, saya kembalikan ke dokter yang menangani saya. Karena menurut saya pribadi, kan yang tau rekam medik kita selama hamil itu dokter ya. Lagian kebanyakan artikel yang beredar belum tau mitos atau fakta. 🙂