Natal 2015

Pertama-tama mau mengucapkan Selamat Natal 2015!! Semoga damai dan kasih Tuhan selalu jadi bagian kita kemanapun kita berada. Dan selamat berlibur buat semuanya.

Puji Tuhan nih Natal kali ini gw libur panjang. Alasannya karena ternyata gw masih punya jatah 6 hari cuti aja gitu. Jadi ternyata sebelum gw cuti menikah, si HRD typo tulis sisa cuti gw tinggal 6. Nah pas nikah kan gw dapat jatah cuti 3 hari terus ambil cuti lagi dari jatah cuti tahunan 3, jadi ingetnya cuti tinggal 3 hari dong. Dihemat-hemat deh tuh. Eh taunya masih ada 6, pas dikroscek ke buku sekretaris benar 6.Tadinya mau bablasin panjang dari 21 masuk tanggal 4. Tapi ga jadi karena masih ada laporan ke BI. Ya udah deh, cuti nya dibagi. Tanggal 4, 18, 23 sampai 30. Tanggal 31 kantor gw selalu libur. 😀

Perayaan menyambut Natal kecil-kecilan sudah dimulai sejak tanggal 29 November. Gw dan teman-teman CG berbagi kasih di Panti Sasana Tresna Werdha Karya Kasih. Panti ini berlokasi di Kramat Kwitang, dan semua penghuninya adalah Oma-oma. Gw selalu senang berkunjung ke Panti Jompo, karena mengingatkan gw banget sama almarhum Oma. Disini gw pribadi juga sempat ngorol lama dengan beberapa Oma. Judulnya sih bisa berbagi kasih, tapi ujungnya gw ngerasa dapat banyak insight dari Oma-oma ini. Semangat hidup mereka luar biasa. Disini gw didapuk sebagai MC bareng si K. Tapi berhubung gw orangnya bocor, jadi lah kayaknya gw cuma ngebagi K 25% aja porsi acara. Bahaha..Syukurlah bisa ngebikin Oma-oma ketawa senang.

12316444_1682876618590840_3855543148815020671_n

CG Pro 4 Goes to Panti Werdha

Tanggal 30 November gw dan suami belanja Pohon Natal kecil bersama hiasannya di Gramedia Semanggi. Pulang rumah langsung dirangkai. Seru!. Dan suami tentu saja dapat kehormatan masangin bintang dipucuk pohon.

12294798_1683154391896396_4440489715667076952_n

Tanggal 16 Desember bareng teman CG kami bikin perayaan Natal CG di Chilli’s Grill and Bar, Sarinah. Disini ketua CG bikin games kayak BINGO gitu. Tim suami menang juara 1, tim gw juara 3. Terus kami tukaran kado yang harganya ga boleh lebih dari IDR25k dan dibungkus kertas koran.

12342773_1686807044864464_2288953939818347061_n

Hasil Tukaran Kado

Tanggal 19 Desember, Komsel Filadelfia alias komsel kost gw juga bikin perayaan Natal dirumah Edys. Mamanya masak babi dibikin woku, kecap sama sayur daun pepaya pakai lemak babi. Suami minta tolong mamanya bikin ikan mas arsik. Enakk!!

11030652_1687607534784415_4106190999639236949_n

Pose dulu.

1934077_1690476784497490_3246866729188994181_n

Sajian Natal Komsel Filadelfia.

Terus kami bermalam kudus.

71834_1687617248116777_4820483262525857656_n

Kemudian dilanjutkan dengan tukaran kado. Yiayy.. Gw dapat boneka yang langsung dipajang disamping pohon Natal kecil.

Tanggal 24 Desember gw dan Ai ke JCC untuk ibadah Natal. Skarang sudah dapat tempat duduk lebih kece ketimbang tahun lalu. Tapi ibadah yang jam 9 mundur sejam karena ada pemeriksaan oleh tim Gegana. Bagus sih, cuma jadi malam banget. Alhasil gw dan suami balik pas doa khotbah. Pala barbie dah cenat cenut kakaknya.

1914822_1689644347914067_2551854384184910258_n

Untuk ibadah Natal kami gereja di Mawar Sharon, mau ikut ibadah yang jam 10 ternyata kami telat aja gitu. Akhirnya muterin mal Central Park aja, makan Sumo Boo terus makan ke Leko. Kami ibadah yang jam 2, syukur kebagian tempat enak.

1915786_1689745864570582_58673409661488977_n

Nyeselnya kenapa ga ibadah bareng mertua ya mumpung beliau masih disini. Ya udah deh, semoga lain waktu.

Dan seperti yang sudah gw bilang dipostingan ini, tanggal 26 kami ke Bandung. Pertamanya tentu saja mau ke Cikampek dulu ke rumah Tulang nya suami, dan ternyata Tulang Bandung juga datang ke Cikampek, jadilah kami ga perlu terburu-buru ke Bandung.

Kami sampai rumah Cikampek masih pagi banget, alhasil kebosanan. Untuung banget gw punya kakak ipar yang ga bisa diam. Kami diajak keliling-keliling aja, kan sayang dah nyewa mobil ya. Tadinya mau ke Ciater, cuma ternyata jauh. Pas liat Waze, kami tertarik mau ke Saung Ibu Dini. Pas dicari kok ga ketemu ya. Akhirnya kami jalan terus deh, terus nyasar ke Giri Tirta Kahuripan, Wanayasa, Purwakarta. Bahahaha.. Gw sama sekali ga ada klu ini tempat apaan, pas sudah masuk baru ngeh dong. Kayaknya pernah nonton deh ni tempat di Trans 7 gitu. Kolam renangnya bagus, sayang kami ga bawa baju ganti. Jadi ga masuk. Karena ternyata pun untuk masuk kena IDR 60K lagi. Padahal didepan dah bayar uang masuk IDR 25K. Jadinya sekarang gw pengen balik kesana lagi, tapi nginep diresort nya. Haha 😀

gal_a

Cantik ya. Source:http://resortgiritirta.com/

Dari pada rugi, kami nyobain naik mobil untuk keliling argo wisata nya. Naik mobil ini termasuk didalam tiketnya. Meski ga terlalu menikmati karena ditelponin mulu suruh pulang, tapi lumayan bisa nyobain ke tempat baru.

1936619_1690199037858598_3058152250212836802_n

Bumil eksis :p

Setelah keliling taman argo wisatanya kami pun balik. Begitu sampai Cikampek, ternyata Tulang Bandung dan keluarga sudah sampai. Pas ngelihat Pariban nya Ai, kok pada cantik-cantik ya. Hihi. Putih banget terus mancung. Errr.. Suami juga kulit aslinya putih sih, tapi berhubung orang lapangan jadi gosong deh. Cuma mancungnya itu lho. Gw smpat becandain suami. Sepupuan Pakpahan ma Tampubolon mancung semua kok gw kebagian yang pesek yah?.. Wkwkwkw.. Untung ga dirajam mertua :p

Acaranya biasa, makan-makan terus ada ngobrol bentar. Ga sampai jam 5 sore kami pamit. Perjalanan tetap dilanjutkan ke Bandung. Tapi karena ngelihat peta kota Bandung yang luar biasa merahnya, kami yang tadinya mau jalan-jalan ke Braga dan sekitarnya akhirnya mengurungkan niat. Jadinya hanya ke Punclut saja untuk makan malam.

Disini ada kejadian lucu. Jadi kan untuk sampai ke tempat makan di Punclut itu jalannya nanjak banget. Nah ga tau supirnya ga menguasain medan atau mobilnya yang ga kuat, ada satu titik mobilnya ga bisa naik dan suami disuruh turun aja gitu. Haha. Lumayan lho dia jalan nanjak :p

Kami makan di RM.Sagkan Hurip, alasannya sederhana karena kami lihat ada foto pak Bondan Winarno dibanernya. Kami ga pesan lauk banyak sih, soalnya mertua bungkusin bekal saksang, ayam gota dan ikan mas arsik. Jadi kami tambahin deh.. Hihi.. Yang pasti bakwan jagung dan sambelnya juara!! Pedes pol!!

1935134_1690199087858593_8368509081779294900_n

1780639_1690199121191923_6992291610973104180_n

Hamil baru mau 5 bulan, tapi sudah mulai membengkak disana dan disini.

Begitulah Natal 2015 ini. Berdoa semua lancar-lancar, supaya Natal tahun depan sudah ada baby L ditengah kami. Amin!!

Selamat menyambut Tahun Baru 2016. Berdoa semoga kita semua bisa menjadi pribadi-pribadi yang lebih baik lagi. Semua harapan dan cita-cita boleh terwujud tentunya bila disertai dengan doa dan usaha. Amin.

Nginap Semalam di Bandung Bersama Teman CG

CG kepanjangan adalah Connect Group, komsel digereja dimana saya dan suami tertanam. Kami jalan-jalan ke Bandung ini sudah sejak tanggal 19 September 2015 lalu, tapi baru sekarang mau ditulisnya.

Saat itu baru beberapa hari semenjak tespek positif. Dan karena mau jalan jauh, jadi akhirnya saya dan suami memutuskan untuk bilang ke teman-teman CG kalau saya hamil. Kami nyewa avanza temen dan yang terjadi sepanjang perjalanan pergi dari Jakarta ke Bandung pinggang saya encok duduk dibangku tengah, yang mana suami disebelah. Setelahnya saya kapok dan langsung mengkudeta tempat didepan, samping pak supir. Wkwkw..

Kami jalan pagi sekali, tapi namanya Bandung pas weekend selalu macet pas mulai masuk tol Pasteur. Dari sini kami menyia-nyiakan waktu 2 jam. Kenapa? Tadinya mau makan ke stik kasur atau guling ya? Pas sudah sampai depannya, ternyata tutup dong. Terus lanjut mau ke Lotek Mahmud. Muter berapa kali tuh jalanan tetap saja ga ketemu. Akhirnya menyerah dan milih muter haluan ke Paskal Food Market.

Bahh.. Kayaknya saban ke Bandung mesti banget kesini ya. Sayangnya pagi itu si bola ubi belum buka. Tapi ternyata saya ketemu camilan yang pernah dibawain teman dan saya suka sekali, yaitu Bolu Bakar Tunggal. Ternyata kalau dimakan pas masih panas enaknya berlipat ganda. Bumil senang. Oh ya, entah karena pengaruh mual atau apa. Hari itu saya ga ada selera buat foto-fotoin makanan. Yang ada malah foto narsis, sekali, dua kali, tiga kali, gpp lah ya :p

IMG-20150919-WA0017

Celana semi gemes ini sudah ga muat lagi 😦

12042789_1666200546925114_6784290774464563034_n

Selesai dari Paskal Food Market kayaknya kami belum kenyang deh sampai memutuskan pergi ke Yogurt Cisangkuy. Disini saya dan suami kalap. Semua kayaknya dimakan dan minumin. Ya yogurt lah, surabi lah, somay lah, sama ada kue apa lagi. Yang seru ternyata ada teman yang baru pertama kali ke Bandung, jadi dia pun nyobain ini itu dan saya modal sendok buat nyicip. Haha..

12036436_1666200473591788_7459586732032067681_n

Syukur difoto ga keliatan kekalapannya XD

Kelar makan yang luar biasa banyaknya itu kami menuju tempat penginapan bermodalkan Waze dan GPS. Jadi ini pertama kalinya saya cobain yang namanya airbnb. Dan syukur banget lokasi rumahnya meski memang agak masuk cuma ga susah ditemuin.

Kesan pertama saya waktu lihat rumahnya dari depan langsung.. WOW.. Cantik sekali. Namanya Frou Frou House. Rumahnya tuh nyaman banget buat leyeh-leyeh, baca buku atau ngobrol ma teman. Kami sewa ketiga kamarnya. Berhubung kami ber-8, dan jumlahnya pas 4 cewe dan 4 cowo, saya dan suami langsung minta 1 kamar sendiri dibawah buat kami. Saya sejujurnya sudah ga tau harga sewanya berapa, karena yang ngurusin semua akomodasi itu ketua CG.

img1450321011970

Foto lengkap di web airbnb, dan semua gambar persis aslinya.

Rumah ini tuh bagus banget, beneran dipikirin semua tata letaknya, terus ga perlu pakai fan sudah adem. Jadi kayak memang bikin semacam ruang disamping rumah untuk aliran angin. Pokoknya betah banget lah. Kalau kelak bikin rumah atau at least renov rumah yang sudah ada, saya pengen nyontek deh :p Ga cuma itu, pemiliknya, Wida, pun ramah dan baik banget. Kami diijinkan untuk bisa pinjam ruang tamu buat ibadah CG. Saya juga curiga Wida penyanyi, soalnya suaranya enak didengar. Dan gak cuma Wida, kedua anaknya pun sangat menyenangkan dan kalau bisa saya bilang sangat well behave. Anak2nya cantik dan ganteng, sempat ikutan main Uno bareng juga. Kalau nanti balik ke Bandung rame-rame saya pasti pengin lagi balik kesini.

With Kumgeltu, Glen, Hadi Suhandi, Endang and Stephanie at FrouFrou House

Main Uno bareng

Tadinya pas malam kami mau nyari makan diluar, cuma karena emang terlalu nyaman kami semua jadi malas keluar dong. Alhasil order makanan pakai Gojek. Atas rekomen Wida kami order Dianti Daily. Dan ini beneran enakk pake banget. Terkhusus orang yang doyan pedas ya. Kalau ga suka pedas ya ga usah dicampur sambelnya. Hihi. Nasinya padat, lauknya gede bener. Puas!

Happy Stevany

Menu yang diorder di Dianti Daily. Sambelnya!!

Selesai ibadah dan ngobrol bentar kami pun tidur. Saya sih kedinginan meski fan ga dinyalain, tapi suami ternyata tetap kegerahan dan alhasil keringetan. Bagung-bangun dia bau acem. Hahaha. Tapi acem-acem juga enak dipeluk.. Lho.. Istri bias.

Pagi itu kami sarapan lontong sayur yang setelah saya cari kok ga ketemu fotonya ya. Lonsay nya enakk banget dan ga bikin perut sakit. Iya entah kenapa kalau makan lonsay pagi-pagi tuh biasa saya langsung sakit perut. Abis makan saya dan beberapa teman nonton Doraemon. Aaa.. Serasa kembali ke masa lalu. Maklum, meski masih tayang kan sudah ga pernah nonton lagi. Terus beberes deh buat lanjut jalan dan pulang.

Happy Stevany 2

Sedih sudah mau balik, tapi foto dulu sama kakak adik cantik dan ganteng buat kenang-kenangan.

Nah, dari awal tuh saya sudah berisik ke teman-teman kalau pengen ke Miss Bee. Soale liat fotonya kok tempatnya bagus ya. dan berhubung hari sebelumnya pada nyasar liat GPS, dan saya sudah duduk manis didepan. Saya mengambil alih jadi navigator hari itu. Pokoknya cuma saya saja yang liatin jalan, yang lain diem. Dan berhasil tiba di Miss Bee tanpa kena macet dan tersesat. *kibas poni*. Syukurlah teman-teman juga suka tempatnya. Diri ku pun langsung foto kesana kemari. Dan kami langsung foto narsis bareng-bareng.

IMG-20150920-WA0069

IMG-20150920-WA0115

Tapi terus bingung karena foto-fotonya entah pada kemana semua. Yang pasti kami sempat pesan makanan disana dan rasanya sih enak-enak semua ya. Sudah lupa saya soal ini. Kalau disuruh balik kesini lagi saya mau-mau saja. Cuma mungkin tunggu baby L lahir dulu terus agak gedean ya, jadi bisa main-main sama kelinci malas, terus main diplayground nya.

With Kumgeltu, Stephanie, Endang, Erlina and Glen at Miss Bee

Beberapa menu yang diorder di Miss Bee

Berhubung anak-anak pengen lanjut Gereja sore jadi kami cabut deh. Sebelum pulang kami mampir ke Nasi Bancakan. Buseett.. Ga kenyang apa? haha.. Kenyang sih, makanya kami cuma bungkus saja buat dimakan dijalan. Sudah lupa pesan nasi pakai apa aja, yang pasti pilihan siang itu enak-enak aja menurut saya.

12038040_1666199580258544_3766519876347944042_n

Foto terakhir sebelum pulang.

Kemudian pulang deh ke Jakarta. Senang banget bisa ngabisin waktu rame-rame gini.

Dan selama libur Natal ini saya dan suami bakal 2x ke Bandung. Rencana tanggal 26 bareng mertua dan kakak adiknya suami buat bekunjung ke rumah tulang-tulangnya suami. Terus tanggal 29 – 30 jadi tour guide buat sahabat kami yang datang dari pedalaman Papua sana.. Wkwkww.. Senang banget pas booking ini itu tanpa mikir. Ngabisin duit itu memang menyenangkan ya, apalagi bukan duit sendiri.. Bahaha..

Diary BuMil: Kontrol Dokter Part 1

Tulisannya sih Part 1, tapi saya mau langsung nulis disini semua hasil kontrol sampai yang terakhir. Gpp lah dirapel ya. Toh ga panjang-panjang juga sekali ngontrol ceritanya.

Sebelum masuk saya mau jelasin dulu alasan kenapa memilih dokter Radius A. Tanoto, SpOG yang praktek di RS. Husada Mangga Besar. Alasan pertama tentu saja karena lokasi RS sangat dekat dari rumah kontrakan. Yang kedua, klinik praktek dokter nya sendiri juga terletak di daerah Mangga Besar yang masih dekat dari rumah. Naik bajay ga nyampe 5 menit. Yang ketiga karena pas digugling langsung ketemu nama dokternya Radius ini. Terus pas kroscek ke Mei, doi juga tau dokternya. Ya sudah memantapkan hati lah kesana.

Sampai kontrol terakhir, saya dan suami masih sreg dengan dokter Radius (R). Alasan paling utama karena dokternya bukan tipe dokter yang suka nakutin pasien. Puji Tuhan sejauh ini kondisi saya dan janin sehat, jadi sama sekali tidak ada larangan apa-apa dari dokter. Terus meski antrian panjang, kalau kita masih punya pertanyaan akan dijawab pak dok dengan lemah lembut. Jadi perasaan yang sebelumnya parno bisa jadi lega setelah keluar. Oh ya, setelah saya mendapat jawaban dari beberapa pertanyaan, saya jadi dapat kesan kalau dokter R pro lahiran normal.

Kontrol 1: 17 September 2015

Karena beneran awal banget dan masih bingung mo ngomong apa, ada mungkin 30 detik saya dan suami duduk diam depan pak dokter. Sampai dok R membuka suara..

Dokter R: Jadi gimana?

Saya: Errr.. Gini dok, kan saya tadi pagi sudah tespek, hasilnya 2. Saya beneran hamil atau engga ya dok?

Lalu mulai lah pak dokter menjelaskan panjang kali lebar mengenai ciri-ciri kehamilan, hasil tespek kenapa bisa 2 garis, dan lain-lain. Setelah itu saya disuruh baring dan di USG perut oleh dokter dan dibantu suster. Syukuuur banget ga disuruh lewat bawah (ini juga yang bikin saya sreg).

Pas di USG ternyata belum ada kantong kehamilan, baru terjadi penebalan rahim. Saya sudah takut aja jangan-jangan diphp tespek lagi. Tapi dokter langsung menatap saya dan suami lalu ngomong dengan yakin “Ini sudah pasti hamil“. Puji Tuhan.

LINEcamera_share_2015-12-14-20-58-59

Hasil USG 1

Kami pun disuruh kembali 2 minggu kemudian.

Pertanyaan di kontrol 1

T: Aktifitas perlu dikurangi atau tidak?

J: Dikurangi banget tidak perlu, tapi dijaga saja. Kalau tidak ada kepentingan jangan dulu jalan-jalan di mall. Karena kalau masih awal rentan gugur. Aktifitas normal saja seperti biasa.

Kontrol 2: 1 Oktober 2015

Berhubung kami orangnya nurut, jadi kami benar-benar datang 2 minggu kemudian. Padahal mah memang penasaran mau lihat kantong janinnya.

Begitu sampai ditanya dokter lagi, ada keluhan ga selama hamil? Puji Tuhan sih keluhannya masih normal kayak mual trus pusing. Abis itu langsung disuruh rebahan lagi. Puji Tuhan kali ini sudah kelihatan kantong janinnya. Terus saya tanya dong isi nya mana? Kok kantong doang ya? Pas dokter agak neken dan zoom disatu titik ada kayak titik putih kecil gitu. Kata dokter itu embrionya lagi bertumbuh. Kalau ingin melihat embrionya lebih jelas balik 2 minggu lagi atau USG lewat bawah. Tentu saja saya lebih memilih balik lagi saja. Posisi kantong rahimnya bagus karena terletak ditengah, kalau sudah agak kebawah peluang untuk jatuh besar *ketok meja*.

LINEcamera_share_2015-12-14-21-00-11

Hasil Kontrol 2

Pertanyaan di kontrol 2

T: Dok kalau berasa mau flu bisa minum vit. C ga kayak ester C gitu?

J: Boleh.

Pertanyaan via SMS

T: Dok saya berasa pusing banget, kalau minum Sangobion bisa ga?

J: Minum Panadol, Sangobion itu vitamin, lebih cocok untuk mual.

Kontrol 3: 15 Oktober 2015

Behubung kami penasaran abis sama penampakan si jabang bayi, kembali lah kami persis 2 minggu kemudian. Masih tetap ga punya keluhan apa-apa, Puji Tuhan. Dan kali ini si jabang bayi sudah terlihat jelas. Degup jantungnya dah kelihatan kedip-kedip. Usia kandungan saat itu adalah 8 minggu. Kata dokter, pantes ga terlalu kelihatan embrionya waktu cek terakhir. Kalau USG transvaginal pasti lebih kelihatan. Belakangan baru kami tau kalau alat USG di ruang praktek dokter memang ga gitu canggih. Akhirnya mulai dari sini jadwal kontrol menjadi 1 bulan sekali. Hurray!! *sayang-sayang limit asuransi*

Pertanyaan di kontrol 3

T: Dok, saya kayaknya tidur lasak banget dok, tetiba pas bangun dah tengkurep aja. Itu bahaya ga ya buat baby nya?

J: Engga, diusia kandungan sekarang, janinnya ga terlalu terpengaruh meski kamu tidur tengkurep.

T: Dok, memang kalau ngeden pas BAB berpengaruh ke bayi yah? Katanya kalau BAB ga boleh ngeden.

J: *dokter senyum* Engga, ga ada hubungannya. Cuma memang lebih baik mengkonsumsi makanan berserat dan bergizi tinggi, supaya BAB nya lancar. Bagus juga buat janin.

Kontrol 4: 12 November 2015

Ternyataaa.. Nunggu untuk kontrol lagi berasa banget lamanyaa.. Kayak orang dah kangen terus ga bisa ketemu, nyiksa abiss. Tadinya kami dah datang tuh tanggal 11 malam, sudah ngantri sejam, eh dokter tetiba dipanggil ruang bedah. Ada pasien lahiran yang kasusnya serem untuk ditulis disini. Alhasil kami pun pulang dan balik besoknya. Begitu sampai, cek rutin berat badan dan tekanan darah oleh suster, kemudian lanjut duduk ngobrol dulu sama Pak Dok. Lagi-lagi ga ada keluhan apapun selain mual dan pusing.

Langsung berbaring ditempat tidur untuk USG. Kali itu USG nya sedikit lebih lama karena dokter banyak menjelaskan soal kondisi air ketuban, plasenta, dan tulang belakang bayi. Air ketuban dan plasenta ok. Kalau dari tulang belakang bisa dilihat anak ini ada kecenderungan down syndrome atau enggak. Puji Tuhan kata dokter semua normal. Saya pun nanya dokter bisa ga dengar detak jantungnya? Ternyata mesinnya ga bisa dong. Hihi.. Dari sini ketahuan kalau mesin USG nya kurang canggih. Pas tanya Mei, ternyata lebih canggih alat ditempat praktek pribadi dokter. Akhirnya sama suami kami memutuskan untuk kontrol berikut ga di RS lagi.

LINEcamera_share_2015-12-14-21-06-48

Hasil Kontrol 4

Pertanyaan di kontrol 4

T: Dok, kan sekarang sudah lewat trimester pertama, berarti aktifitas bisa ditingkatkan kan?

J: Bisa, tapi dalam batas normal.

T: Dok, saya sudah bisa berenang belum?

J: Bisa tentu saja, renang itu bagus untuk ibu hamil

Kontrol 5: 12 Desember 2015

Berhubung pengen dengar detak jantungnya baby L, jadi sudah dipastikan kami akan ke tempat praktek dokter saja. Tadinya mau pagi, ternyata bangunnya siang. Ya sudah, pergi yang jam 3. Syukurnya nyampe jam 3 pas, antrian masih dikit. Yang lucu kan suami masuk duluan, lah kok pas buka pintu doi langsung sumringah dan ngobrol gitu. Taunya ketemu Rolls dan Kui juga. Tadinya emang WA juga, cuma kek belum janjian karena tadinya kami mau ke mangdu dulu.

IMG-20151212-WA0003

Saya dapat antrian nomor 4, ga gitu lama sih nunggunya. Rolls dan Kui sudah balik duluan. Ritualnya sama dengan kalau cek di RS,  ukur tekanan darah dan timbang berat badan. Pas masuk nanya ke dok R sebentar lalu di USG . Tanpa ditanya lagi dokter langsung tuh sorot jantungnya baby L trus didengerin ke kami. Ya ampun itu rasanya terharu banget. Baru benar-benar ngeh kalau ada yang hidup dalam rahim saya. Puji Tuhan ga habis-habis karena semuanya normal. Usia baby L kalau menurut HPL 17 minggu, tapi dari alat 16 minggu 2 hari. Beda dikit lah yah.

LINEcamera_share_2015-12-16-15-17-24

Hasil Kontrol 5

Pertanyaan di kontrol 5

T: Dok, kan saya kapan lalu ada ngobrol sama Mama saya. Beliau bilang karena saya ada ambeien jadi sudah pasti ga bisa melahirkan normal, bener ya dok? Soalnya teman saya juga gitu dok, langsung divonis mesti sesar.

J: *senyum manis* Engga, bisa kok lahiran normal. Ga ada hubungannya ambeien dengan melahirkan normal. Alasan itu memang sering dipakai dokter lain untuk menakuti pasien. Lahiran normal atau sesar tergantung kondisi ibu dan bayi pada saat tindakan akan diambil.

T: Tapi kata mama saya tar kalau saya ngeden bisa keluar usus. *asli nyokap gw ngomong gitu. :p *

J: *Hampir ketawa* Ga ada korelasinya usus keluar lewat ambeien. Ambeien itu pembengkakan hemoroid. Dan ga akan usus sampai keluar. *terus selanjutnya gw dah lupa omongan dokter, saking leganya gw mendengar jawaban ini*

Jadi nih yah tips buat para ibu-ibu hamil. Terkhusus yang baru pertama kali hamil seperti saya. Jangan kebanyakan baca artikel ini dan itu, liat forum dan lain-lain atau dengerin orang bicara. Karena menurut pengalaman saya yang sedang menjalanin juga nih, yang begituan malah bikin parno dan jadinya kebawa stres. Lagian kasus ibu hamil 1 ga bisa disamain ke ibu hamil 2.

Inget banget waktu hasil USG pertama belum ada kantong rahim, dan baru penebalan aja, itu artikel ada yang isinya hamil kosong lah, trus ada yang ngomong itu malah persiapan buat haid. Duh.. Makanya sejak saat itu saya berhenti baca-baca. Tapiii tetap aja kan ada omongan kanan kiri, kayak Mama saya saja yang ngomong soal ambeien itu. Syukurnya logika saya masih jalan, saya kembalikan ke dokter yang menangani saya. Karena menurut saya pribadi, kan yang tau rekam medik kita selama hamil itu dokter ya. Lagian kebanyakan artikel yang beredar belum tau mitos atau fakta. 🙂