Cerita Dibalik Layar

Prolog

Yuhuu.. Setelah dipostingan sebelumnya saya sudah cerita sedikit soal kehamilan saya, kali ini mau menceritakan detilnya. Untuk kenang-kenangan dikemudian hari sih tujuannya 🙂

Kami awalnya berencana untuk menunda punya anak sampai tahun depan. Alasannya sih jujur 1 yaitu kami ingin keadaan keuangan kami normal dulu. Soale sesuai perencanaan kami, harusnya semua stabil diakhir tahun ini. Tapiii ya, kalau hal-hal begini memang ga boleh dibicarain dengan pihak ortu, apalagi pihak ortu yang sudah ngebet banget pengen gendong cucu, yaitu Papa dan Mama saya!!. Alhasil saya diceramahi panjang kali lebar. Tapi sejujurnya bukan hal itu juga sih yang bikin kami berubah pikiran, toh kenyataannya kami masih pakai pengaman sampai bulan ke 3 pernikahan. Sudah lupa detil nya, tapi ada satu momen yang bikin saya sudah ingin punya anak. Begitu didiskusikan dengan suami pun, dia menyetujui untuk ga lagi dijaga.

Saya ingat sempat bikin suatu permintaan kecil untuk Tuhan yang isinya kira-kira “Tuhan, mau dong kalau punya anak nanti lahirnya bulan Mei biar sama kayak bulan nikah” gitu. Setelah itu saya pun lupa.

Saya ingat waktu bulan Agustus – September awal itu saya ke kantor PP pakai Gojek, tak lain dan tak bukan karena suami tetiba dapat Gojek Kredit senilai masing-masing IDR 500k di dua nomornya. Tanggal 8 September saya sempat tespek dan hasilnya negatif. Tapi entah feeling atau gimana, saya ngomong ke Ai kalau saya ga mau lagi naik motor. Karena saya punya perasaan kalau sudah isi.

Gejala

Tanggal 12 September ada Arisan Batak dirumah Namboru Pondok kopi. Saya sebenarnya ga mau pergi karena berasa kondisi ga fit, tapi berhubung ada mertua jadi saya maksain setelah sebelumnya ijin agar selama acara saya bisa tiduran aja dikamar.

Pas tidur dikamar itu saya berasa kepala pusing dan mual. Berhubung saya punya magh, jadi langsung nelen pr*m*g. Tapi kok mualnya ga hilang, jadi saya makan, habis makan langsung enakan. Besokannya pas ke gereja, baruu aja duduk, dengar suara musik kepala saya pusing muter seperti orang habis ditabok, saya langsung ijin sama Ai untuk keluar dan ga ikut ibadah. Sambil Ai ibadah saya nunggu di H*ngt*ng. Begitu pulang badan makin ga enak. Saya ingat saya sampai menghentak-hentakkan badan dikasur saking berasa kok badan saya bisa selemah ini ya. Sampai disitu saya belum kepikiran lagi soal feeling saya beberapa hari sebelumnya kalau saya isi.

Hari senin, 14 September, pas dikantor ada yang ngeliat saya mual. Teman saya ini juga lagi hamil anak kedua jadi dia tau tandanya. Dari situ sekantor langsung heboh nyuruh saya tespek.

Hasil Tespek

Tanggal 15 September pas lagi belanja disupermarket dekat kantor, saya iseng ngacir ke toko obat dan beli tespek merek Direct Test. Setelah saya baca-baca katanya tespek ini paling akurat karena kadar HCG 10mIU/ml nya. Saya belinya diam-diam, dan pakai ke toilet pun diam-diam.

Harap-harap cemas menanti perubahan warnanya, maklum sebelumnya udah beberapa kali diphp-in tespek yang garisnya 1 melulu. Ga berapa lama kelihatan lah hasilnya, 1 garis jelas dan 1 garis samar. Langsung WA si Ai, dan responnya? Biasa.. Wkwkw.. Duh, suami saya itu memang sering menyebalkan dalam hal ekspresi.

LINEcamera_share_2015-11-13-16-27-25

1 garis lagi masih samar banget

Pas pulang saya dan Ai mampir lagi ke toko obat dan borong 3 tespek dengan merek berbeda. Niat banget emang 😀 Pulang rumah langsung tes lagi, begitu pun sebelum tidur. Bahaha.. Ternyata hasilnya sama aja, garisnya samar banget hampir-hampir ga kelihatan.

IMG-20151118-WA0003

Tanggal 16 itu saya masih seperti biasa aja dikantor, ga membahas apa-apa. Dan makin getol lah mereka nyuruh tespek..Hihi. Kagak tau die, dimari dah ngeborong dan ngetes jua.

Tanggal 17 subuh entah kenapa saya kebangun, daripada ga ngapa-ngapain saya tespek dan langsung tidur lagi. Hasilnya baru kami lihat saat kami bangun seperti biasanya, dan hasilnya? 2 garis dengan 1 garis yang lebih jelas.

Puji Tuhan :)

Puji Tuhan 🙂

Baru deh disitu saya kasih tau bos hasilnya.

Bos alias atasan langsung saya ini memang sudah berisik dari seminggu sebelumnya. Jadi tuh setiap ke toilet dia selalu ngomong “Py, lu makin lebar deh. Tapi lebarnya itu beda” yang selalu saya tanggapi dengan kata AMIN!!. Makanya pas dikasih tau garis 2 doi langsung “Tuhhh kan, apa gw bilang!!” :p

Niatnya sih kami mau keep berita ini sampai minggu ke 12 atau bulan ke 3 dari siapa pun. Siapa pun. Termasuk orang tua. Akhirnya tetap ngasih tau ortu karena nanti kesannya kami ga adil kalau cuma Inang Simatua aja yang tau. Tapi memang ga bisa juga ditutupi karena tanda-tanda kehamilan saya terlalu obvious untuk ditutupi. Lah pan yang nyadar aja sekitar kan.. Haha. Jadi kami memberitahu lingkungan terdekat dengan kami.

Tanggal 17 itu juga akhirnya kami memutuskan untuk ke dokter kandungan. Kami ingin lebih memastikan apakah saya benar hamil atau tidak. Tujuannya untuk mengurangi resiko akibat keteledoran saya. Maklum, dimari kan maskulin abis ya. Hehe..

Untuk cerita pengalaman kontrol dan kenapanya memilih dokter dan RS yang kami kunjungi akan saya tulis nanti ya. 🙂

P.s: Sampai minggu tanggal 15 November total sudah 9 minggu saya ga gereja. Ke mall pun cuma sebentar doang langsung balik. Sama sekali ga bisa lihat keramaian kepala saya langsung pusing banget. Mual sepanjang hari, terlebih kalau kelaparan dan kekenyangan. Muntah pernah sekali. Dannn.. Maafkan saya belum meninggalkan jejak disetiap postingan teman-teman ya. Saya sudah baca semua, beneran baca bukan yang loncat-loncat. Tapi kelar baca entah kenapa mau komen kok ya ini kepala kek blank ga tau mau nulis apa. Komen diblog ini pun banyak yang belum terbalas. Maafkan!!