Lari 10K

Kantor gw hari minggu kemarin (23 Agustus 2015) ngadain Capital Market Run. Ini tahun kedua sebenarnya, dimana tahun pertama tentu saja gw ga ikutan, karena ceritanya ga ada disini. Ok sip. Nah berhubung yang ngadain kantor, maka dibagiin lah beberapa jatah ke karyawan. Daftar lah gw di 5K tentu saja, ehh ternyata ga keluar dong nama gw. Ya udah lah gw pikir, kalo ga kebagian ya pastinya gw ga bakal ikutan. Alasannya cetek karena gw ga mau bayar dong. Lari kan bukan hobi gw, jadi jelas ogah kalo ga gratis.

Ternyata ada temen dari divisi lain ngasih tau kalau dia punya beberapa spot gratisan karena yg daftar ga jadi lari. Tapi trus dikasih tau kalo itu tuh untuk 10K. Sempat mikir lama tuh, tapi karena 2 temen yang lain pengen ya udah gw ikutan. Ngasal banget sih asli, secara gw tuh lari di treadmill bentaran aja langsung nyerah, apalagi lari beneran 10K.

Dan lebih asoy nya lagi, gw ma temen-temen sama sekali ga ada persiapan apa-apa. Tadinya mau latihan lari di GBK, itung-itung mengendorkan otot-otot yang kaku. Yang ada pas hari H mo latihan males aja gitu. Jadinya dengan modal nekat kami mutusin untuk langsung hajar aja.

Hari sabtu Ai wawancara kerja ke Serpong, jadi lah gw dirumah seharian kerjaan tidur, makan, baca novel, liatin medsos dan diulang beberapa kali sampe malem. Alhasil malemnya gw ga bisa tidur, gw bisa tidur baru jam 2 pagi, sedangkan jam 4.30 dah mesti bangun. Gw udah hopeless sih, mikirnya ya udah lah, sampai kantor hore-hore doang ga lari juga gak masalah.

Jam 6 kurang gw dah sampai kantor, disini atmosfir berubah. Gw yang niatnya cuma datang ngemil aja langsung napsu banget mo lari. Bahaha..

Waktu dijam tangan gw menunjukkan pukul 6.12 saat lomba lari dimulai untuk yang 10K. 2 km pertama gw berhasil lari. Pas mulai masuk ke komplek SCBD kaki gw mulai berat, akhirnya gw combine dengan jalan cepat. Kenapa gw jalan cepat? Karena dari artikel-artikel yang gw dah baca bilang kalau kita langsung jalan biasa, suhu tubuh kita bakal turun, dan untuk mulai lari lagi pasti jauh lebih susah dari yang pertama. Dan lagi entah kenapa pas lari trus langsung jalan perut kanan gw sakit. Akhirnya waktu lari tuh gw bikin target, contoh: sampai ditanda jalan yang itu gw lari, terus sampai dijalan yang sana gw jalan. Begitu terus. Tapi pas di km ke 7 gw full jalan cepat. Posisinya waktu itu udah dijalan Raden Patah, alasan utama gw jalan sih bukan karena lelah (walaupun iyaa lelah banget banget adekk, bang) tapi karena rumah-rumah disitu gede-gede dan bagus-bagus. Manalah adem banget banyak pohon gedenya. Jadi puas mata mandangin sekeliling.

Sebenarnya di km ke 6 tuh sudah mau berhenti, mumpung udah deket kantor. Jadi kalau rute yang 10K punya itu muter sampai ke Taman Mataram, Jl. Sriwijaya terus balik lagi. Ehh.. Pas kepikiran mau nyerah, tetiba ada mba2 lewat pakai kaos hitam terus belakangnya ada quote ini:

“You never know how strong you are, until being STRONG is the only choice you have”

Gilakkk.. Ngebakar banget itu!! Alhasil gw belok deh ikutin rute yang seharusnya. 1km terakhir gw full lari, mesti ga secepat 2km pertama. Dan akhirnya gw berhenti setelah melewati garis finis dan berhasil mendapatkan Finisher Medal.

Ya. Gw memang bukan yang pertama, tapi gw juga bukan yang terkahir. Gw finisih ketika waktu dijam tangan gw menunjukkan pukul 8 kurang 14 menit. Dan gw sangat bangga dengan pencapaian gw ini 😀 Dan apakah gw kapok lari? Engga dong, sekarang malah kepikiran buat rutinin lari tiap minggu. Mumpung badan dah sakit-sakit ya kan, jadi sekalian. Sekarang (24 Agustus 2015) dikantor gw kalau duduk terus berdiri dan jalan itu kayak orang abis lahiran (kata temen gw). Mesti pelan-pelan saking semua otot berasa senut-senut. Tapi semua sepadan kok 😀

Oh ya, sebagai pemula gw mau berbagi beberapa tips dari hasil lari gw kemarin nih.

  1. Pastikan tidur cukup semalam sebelum lari ya. Penting ini biar ga lari-lari sambil ngantuk.
  2. Kalau jarak dari bangun ke lari ga nyampe 2 jam mending jangan makan dulu, apalagi saat pagi. Kalo buat gw sih takut kebelet bab ditengah jalan kan berabe.
  3. Gunakan sepatu lari, jangan boots apalagi highheels. *krikkrik*. Penting banget emang ini. Biar kaki tetap nyaman dan ga lecet.
  4. Gunakan atribut lari yang semestinya. Kalau dari pengalaman gw kemarin kenakan celana dalam yang nyaman, dicoba pake lari-lari kecil sebelum lari. Soale pantat gw perih abis lari, ternyata lecet bok. Duh malu bgt gw ngetik ini, tapi demi biar ga ada yg ngalamin kayak gw. Haha.
  5. Pakai topi! Kemarin pas pulang pusing banget gw. Taunya kepanasan.
  6. Pastiin dirute lari ada minuman. Lari itu butuhh hidrasi yang cukup, kalo gak bukannya nyampe ke garis finish malah ke ambulans. *amit-amit*
Tampang sumringah bisa finis!

Tampang sumringah bisa finis!

Sampai jumpa di Capital Market Run selanjutnya.