Alasan Menikah Part 2

Dipostingan pertama emang pamungkas banget yah penutupnya..Hahah.. Padahal sebenarnya gw dah edit tuh, cuma kayak nya ga ke simpen. Jadi izin kan lah gw menambahi disini alasan dibalik kalimat pamungkas itu. Tar jangan sampai ada anak sekolah minta dinikahin ke Mama nya karena alasan cinta aja sudah cukup karena abis baca blog gw ini. Hahaha.. *Geer tingkat kecamatan gw*.

Sebenarnya sedikit banyak kan gw dah tulis diblog ini soal perjalanan hubungan gw sama Ai yang banyak naik turunnya. So, untuk sampai ke satu titik bahwa cinta saja sudah cukup itu ga gampang. Cinta itu harus teruji, setelah melewati semua rintangan baru ketahuan kualitas cinta nya kayak apa. Dan semua itu butuh waktu. Jadi ga yang buta segala sesuatu mengatasnamakan cinta. Ini lah penyebab terbesar gw heran waktu itu temen gw mutusin menikah padahal dia baru kenal dengan pria yang saat ini jadi suaminya itu. Karena yang namanya baru berkenalan, yang kita lihat adalah personalitinya, belum karakternya. Iya dong? Kita aja yang temenan pas kenalan pasti yang ditunjukkin pasti baik-baiknya dulu ya kan? Ga mungkin baru kenal trus kita misalnya sudah main ngupil sembarangan depan dia. Tar kalau dah makin kenal, sudah tau baik buruknya, suka gak sukanya apa baru deh sebodo amat mau ngupil juga. 😀

Makanya waktu di kelas BPN perdana, sang mentor nanya, sudah berapa lama pacaran? Sudah pernah konflik atau belum? Kalau belum, disuruh pulang, konflik dulu, baru balik lagi. Dalam soal hubungan gw banyak dengar masukkan dari orang tua gw, terkhusus Papa karena kami memang sering ngobrol banyak hal soal kehidupan. Dulu, waktu jaman gw masih pacaran lucu-lucuan jaman SMA, beliau pernah ngomong kalau waktu pacaran tuh gw mesti pancing cowo gw sampai marah banget. Dari situ lihat, waktu marah dia ngapain aja? Dan hal itu terus gw lakuin mulai dari pacar pertama sampai ke Ai, ada beberapa yg terkendali, dan ada juga memang yang parah banget pas marah. Untungnya sih ga ada satu pun yang sampai ngelakuin kekerasan yah. 😀

Oke, sekarang balik lagi ke soal “Cinta saja sudah cukup”, sudah dijabarkan diatas kalau untuk sampai ke tahap itu ga mudah yah. Ada komitmen yang perlu dijaga, kalau ga bisa pegang komitmen sih mending udahan aja, jangan dipaksain.

Jadi, kalian anak muda, jangan mau dibutakan oleh cinta. Waktu pacaran kudu melek, buka mata selebar-lebaranya, tentukan standar pacaran yang benar, pakai prinsip. Jangan mau terbuai sama kata-kata manis. 🙂

Dan alasan selanjutnya, karena sudah melewati berbagai rintangan, meskipun konflik ma ada aja terus ya, kenapa gw bilang cinta aja sudah cukup adalah karena emang masukkan dari si Papa juga.

Iya Papa tuh sering ngomong gini, “Papa gak gak terlalu peduli sama latar belakang calon suamimu, mau dia kaya atau miskin, dari suku mana, kerjanya apa, yang penting satu, dia harus sayang sama kamu.”

Alasannya sederhana banget, kalau orang sayang (cinta) itu, pasti akan bertanggung jawab. Dia pasti mengusahakan segala hal untuk buat orang yang dikasihinya bahagia dan berkecukupan. Dan bisa dibilang beliau belajar dari kehidupannya sendiri. Gw lihat kok gimana Papa gw bekerja keras untuk memastikan Mama, gw dan ade gw, orang-orang yang dicintainya ini dapat kehidupan yang layak.

Tentu saja diatas semua urusan cinta itu, selalu libatkan Big Boss. Mau berusaha gimana pun juga, kalau gak disertai bakal sia-sia. 🙂