Bimbingan Pra Nikah

Gw kapan lalu tuh follow ig nya Maya Septha, artis yang sering tampil di acaranya .Net tv. Yang bikin menarik buat gw sebenarnya bukan fotonya, ya meski memang foto-fotonya bagus sih, apalagi kalau sudah foto anaknya, gemes banget, tapi gw jauh lebih tertarik dengan caption yang dia tulis dikebanyakan fotonya.

Yang gw seneng, caption nya dia itu ga terkesan menggurui, tapi lebih ke mengajak yang baca untuk mikir. Maya sering berbagi soal nilai-nilai yang dasarnya dari Alkitab. Gw senang banget kalau baca yang soal pernikahan. Macam yang saya posting kemarin di ig ini:

11117211_1094548000559151_1804082513_n

Disalah satu foto dia juga ada menyinggung soal betapa pentingnya Bimbingan Pra Nikah. Dan gw pribadi sangat setuju. Dari awal pas mau daftar BPN, gw dan Ai sudah sama-sama komit untuk ga mau absen sekali pun, bahkan kalau bisa ga boleh telat. Yang sayangnya pernah telat sih sekali. –v

Kenapa BPN penting buat kami? Karena pernikahan bakal jadi sesuatu yang baru buat kami. Gw belum pernah ada disana, dan gw pengen mengenal dunia itu sebelum gw dan pasangan masuk secara utuh.

Sama kayak gw yang menyebut diri traveler (cee elaaahh.), saat gw mulai merencanakan perjalanan ke destinasi yang baru (buat gw), gw gak nekat. Gw pasti bikin persiapan yang matang. Gw pasti gugling, cari-cari catatan perjalanan orang lain dan gw baca. Syukur banget kalau gw bisa ngobrol dengan orang yang sudah pernah pergi ke destinasi yang akan gw datangi. Pasti gw akan bertanya dengan jelas disana kayak apa, orangnya bagaimana, transportasinya gimana, dan lain sebagainya. Memang sih pengalaman satu orang dan orang lainnya ke suatu destinasi pasti berbeda. Tapi setidaknya gw bisa lebih mempersiapkan diri, dan gak terlalu kaget ketika sampai disana.

Begitu juga dengan pernikahan. Gw ga mau sotoy dengan masuk ke dunia itu tanpa tau seluk beluk dunia pernikahan macam apa. Mungkin kalau jiwanya yang adventurous luar biasa bisa yah. Tapi buat gw pribadi gw gak mau. Dan gw bersyukur banget digereja BPN merupakan syarat yang harus dijalani sebelum bisa melanjutkan proses menuju ke pernikahan.

Materi-materi di BPN dibawakan oleh mentor-mentor yang tentu saja sudah menikah. Jadi seringnya mereka berbagi pengalaman yang datang dari kehidupan pernikahan mereka. Dan gw sangat diberkati lewat itu.

Tentu saja tidak cuma sebatas di BPN, gw juga senang banget ngobrol dengan para senior. Yah.. Bisa dibilang gw kepo lah nanya-nanya. Dan sasaran yang paling sering gw tanyain siapa lagi kalau bukan ke Mama Papa sendiri ya kan.. Bahahaa πŸ˜€ Seperti yang sudah gw pernah tulis disini kalau hubungan Mama dan Papa begitu harmonis. Sejak awal mereka menikah sampai gw segede ini mereka ga pernah berantem. Atau at least, ga pernah didepan kami anak-anaknya. Mereka masih sering menggunakan panggilan sayang macam “yang” untuk satu sama lain. So, gw rasa gw punya contoh yang tepat untuk dijadikan teladan.

Tempat tujuan lain gw untuk “:ngintip” soal kehidupan pernikahan tak lain dan tak bukan adalah didunia maya. Lewat cerita-cerita di blog, di instagram, Path dan lain-lain. Meski memang diakui bahwa banyak orang tentu lebih memilih untuk menuliskan hal yang baik-baik, dan tidak secara gamblang membuka kehidupan pernikahannya… Ya eaalaahh.. πŸ˜€ Tapi tetap saja, banyak hal yang bisa gw dapatkan lewat itu semua. πŸ™‚

Pada akhirnya, sekarang, gw baru sampai pada tahap teori dan pengalaman orang lain. Gw gak sabar untuk mencoba mempraktekkan hal-hal baik yang sudah gw dapat dikehidupan rumah tangga gw kelak. Dan gw ga sabar untuk kejutan-kejutan yang akan muncul πŸ™‚

Advertisements

38 thoughts on “Bimbingan Pra Nikah

    1. Serius ko? Hihi.. Kalo mentornya bosenin py juga pasti mainan hp sih.. haha.. Kmren untuungnya mentornya asik2, jadi ga bosen πŸ˜€

      Like

  1. Betul sekaliii, BPN (atau KPP kalau di Katolik) itu super penting. Puji Tuhan pas aku ama koko kemaren KPPnya seru dan menyenangkan dan banyaaak banget juga pelajaran yang bisa diambil.
    Sekarang cuma nyesel waktu ikut KPP ga nyatet2 kayak lagi kuliah, karena banyak materinya yang pelan-pelan mulai menghilang dari memori huahahahahah

    Liked by 1 person

    1. Toss kita Lip.. Gw juga dapetnya yang seru, jadi fokus banget pas dengerin πŸ˜€ Gw dapat bahan, jadi nyatet lgsg dibahan itu, plus rekam di voice recorder gitu :p

      Like

  2. yup..BPN atau KPP sama2 penting buat mengenal kaidah2 aturan gereja dalam hidup berumah tangga…harus jadi pegangan banget tuh semua materi yang diberikan sama para mentor…

    Tunggu waktunya kan segera tiba ya kak…sebentar lagi loh kamu bisa mempraktekkan yang dulu jadi teori buat kamu….nanti cerita mu akan jadi teori untuk orang lain lagi yang membutuhkan…

    sukses menghitung hari kak py..hhiihihi…

    Like

  3. Wah bagus itu si maya septha… jd penasaran mau kepo in ig nya..
    Thanks for sharing py.. sama sukses ya semua acaranya dan yg penting kehidupan pernikahannya… Gbu..

    Like

  4. idem py, BPN itu penting en qta bisa belajar banyak dari situ. pas gue sama Jo ikut BPN so far mentor2nya asik2 jadi nyaman bgt qta ikut BPN. dari BPN qta juga jadi lebih tau diri sendiri en pasangan ya py πŸ™‚

    Like

  5. Di Katolik sebutnya KPP (Kursus Persiapan Perkawinan) dan itu WAJIB untuk seluruh umat yg mau menikah secara Katolik, bukan opsional. Karena gereja Katolik itu umat banyak sekali dan kita semua jadi satu dalam Katolik Roma, sudah pasti yang namanya KPP pesertanya bejibun sampai ratusan pasang. Kalau beruntung dapat pembicara yang enak, kadang membosankan. Nah, tinggal kitanya aja menyimak atau ngga. Semua isinya pasti bagus, cuma kadang penyampaiannya suka kaku hihihi.

    Like

  6. gw waktu KPP lumayan Py, ruangan AC dan materi nya dibawain para pasutri atau ibu2 gak bosenin, kl tmn gw udah panasss peserta banyak trus kagak kedengeran si pembicara ngom apa…
    jadi hoki2 deh dapet pembicara yang oke ato gak karena materinya pasti sama

    kl gw boleh tambahin ortu para capeng kudu ada sesi juga buat ginian, biar kl mau bantu2 oke tapi gak sampe intervensi RT anak sama mantu (penting banget ini gw bilang) yang mana kadang hal begini bikin pihak suami/istri posisinya terjepit sama pasangan dan mama

    Like

    1. Pasti ga bakal masuk juga sih ci Fel klo ke Py dgn situasi kek gitu..haha :p

      Nah iya itu ci, harusnya begitu ya.. Jadi ortu juga tau batesan2nya ga sampe yg masuk campur gmn ya..

      Like

  7. loh BPN nya rame2 satu kelas gitu ya? dulu gw namanya konseling pranikah, mulainya skitar 6 bulan sebelum hari H dan private lohhh, asik ga tuh. Jadi dulu konselor kami salah satu pendeta junior (meski pangkat junior tapi doi uda nikah puluhan taon), suami istri gitu. Yang biasa konselingin sih si ibu nya, Kayanya itu asik buat sesi curhat, kan ditanya gw, apa yg gw gasuka dari calon gw, ya gw jwb lah blablablabla, berhubung doi cewe ya banyakan cowo gw yang dinasihati muahahhaha πŸ˜›

    Like

    1. Ada sesi kelas ada sesi pribadi ber-4 sama mentor suami istri, Teph πŸ™‚ Pas yg pribadi ya banyak ngomong lebih privasi gitu..hehe πŸ˜€

      Like

  8. Pypyyy…
    Duh bentar lagi yaaaah…jadi ikut deg-degan sih iniiiih hehehe…

    Betul banget lah Py, pernikahan itu untuk seumur hidup, dan seumur hidup itu lamaaaa banget lho..
    Harus siap mental, karena walopun pacaran lama tapi kalo udah nikah mah tetap bakalan terasa beda aja…

    Aku ama Abah pacaran 7 tahun dari jaman kuliah dan hampir tiap hari ketemu, tapi ketika nikah dan tinggal bareng tetap aja terkaget-kaget sama kelakuannya…bhahaha…

    Aku doakan Pypy dan Ai bisa melewati segala macam aral rintangan yaaaaaah :))

    Like

    1. Makasihh teh Erry πŸ˜€ Iya nih ternyata emang beda pas pacaran sama nikah..hahaha.. Tapi berhubung masih baru jadi masih indah2 nih. Smoga bisa bertahan dah ya πŸ˜€ Makasih dan aminnn sangat ut doanya ya teh πŸ™‚

      Like

  9. Bride to be semoga semuanya lancar ya di hari H. Jiayooouuu! Btw email gue nomor kontak lo ato line id kalo berkenan, biar agak gampang kalau mau message2an. Tapi karena py ga bisa ngasih karena satu dan lain hal, gpp jugaaa πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s