Persahabatan..

bagai kepompong.. Mengubah ulat menjadi kupu-kupu..

Itu lagu yang hits banget jaman saya masih jadi penggangguran dirumah tante di Kalibata. Jadi pengen nulis soal ini setelah Mei nulis diblognya, iya, saya memang latahan orangnya. Bahaha.. Ini juga latah pakai kata ‘saya’ setelah baca blog teman-teman yang pakai kata saya kok enak ya dibacanya? Jadi sekarang mau coba menulis pakai kata saya. Hehe 😀

Source: tophqimages.com

Source: tophqimages.com

Secara jujur saya bilang kalau saya ga terlalu pandai dalam bersahabat. Karena seperti yang pernah saya tulis disini kalau saya itu orangnya sungkanan. Saking sungkannya sampai sering dikira sombong. Emang beda tipis sih yah. Sama sahabat lama pun saya masih sungkan, takut aja gitu ganggu waktunya. Makanya saya paling aktif chat kalau ada group, kalau untuk PM gitu mikirnya bisa lama banget. Kan kalau dari group baru bisa ketahuan, kalau orangnya aktif berarti bisa diganggu di PM.

Source: quoteseveryday.website

Source: quoteseveryday.website

Rasanya diumur yang sekarang, berteman sudah gak seperti jaman masih sekolah dulu yang hore-hore kesana kemari. Sekarang pertimbangannya banyak, dan lebih ke soal klik apa engga. Dan saya pun gak masalah kalau ada orang datang dan ngomong “Py, gw dah ga nyaman temenan sama lu. Kita bhay aja yah“.. Sama sekali ga masalah, karena saya pun kalau ga cocok pasti akan mundur teratur.

Tapi namanya manusia ya tetap saja yang namanya berteman dan bergaul itu pasti dibutuhkan banget yah. Saya ingat banget dulu waktu ngekost dikost yang tergolong elit malah ga betah. Elit maksudnya ada fasilitas AC, springbed bagus, dan bangunannya keren. Kenapa saya ga betah? Karena kalau pulang kost gitu langsung cengo’ sendiri dikamar, ga ada yang bisa diajak ngobrol. Waktu itu sih memang ada sahabat yang kamarnya persis bersebelahan. Tapi ya karena itu tadi, karena faktor sungkan saya jadi gak enak mau ngetok ke kamarnya terus ngobrol gitu. Sahabat macam apa saya ini yah? Huhu.. Setelah saya Wisuda S2, saya memutuskan untuk kembali ke kost yang harganya murah dan ga ada fasilitas AC. Menurut pengalaman saya, biasanya kost seperti ini kekerabatannya malah kental. Bukan yang langsung masuk kamar masing-masing terus ga kenal kanan kiri.

Benar saja, pas dulu pindah ke kost yang sekarang, dalam waktu seminggu saya sudah punya teman baru, dan sekarang rasanya sudah seperti saudara. Bagaimana tidak? Fasilitas tv bersama memang menjadi penyatu, padahal saya sendiri sudah punya tv dikamar. Senang aja gitu pas kita pulang terus ada yang menyambut dan ngobrol diruang tamu. Kelak kalau sudah pindah ke kontrakan saya pasti akan sangat merindukan mereka. Dengan mereka saya gak perlu merasa sungkan, karena tanda mereka bisa diganggu adalah dengan pintu kamar yang dibuka.

Sampai saat ini orang-orang yang masuk dalam tahap bersahabat dengan saya ga begitu banyak. Tapi Puji Tuhan banget dari ga segitu banyaknya, saya masih punya sahabat-sahabat yang selalu ada dan benar-benar true ke saya. Saya bisa ngomong apa saja tanpa merasa didakwa, ga perlu merasa kalau cerita yang saya ceritakan akan nyebar kemana-mana, dan ngomongin saya dibelakang.

Source: justlike24.com

Source: justlike24.com

Intinya sih kalau saya sekarang berteman dan bersahabat lebih ke yang senang aja lah, kalau ga searah ya udah dada babay. Sudah malas dengan drama. Toh manusia didunia banyak, ga mungkin dari sekian banyak itu ga ada satu pun yang mau berteman dengan saya kan 🙂

Source: justlike24.com

Source: justlike24.com

Kalian, mau ga temenan sama saya?

Advertisements

17 comments

  1. azmihoffmann · April 1, 2015

    Hai mba salam kenal.

    Di aku malah persahabatan itu lebih riweh dari pada cinta cintaan 😣

    Like

  2. pingiwed · April 1, 2015

    mau donkkk py *sodorin kelingking*
    iya py gue setuju, kalo emank uda beda arah ya em sorry goodbye aja dink, hehehehe.. cari sahabat or temen juga susah2 gampang, so far gue cuma punya beberapa py, bisa diitung pake jari tapi uda buat gue bahagia dlm arti mereka ada pas susah seneng, ga nusuk dari belakang en bisa being honest ke gue 🙂

    Like

  3. adhyasahib · April 1, 2015

    emang bener,kebanyakan klo ngekos yg ada fasilitas tv di ruang tamu bersama itu anak2nya kebih kompak,kalo saya jaman kuliah dulu selalu cari kost yg kamar mandi di dlm jadinya kami jarang keluar kamar,masing2 betah di kamar masing2 dan gak terbentuklah persahabatan di kos2an itu. individual banget 😦

    Like

  4. leonyhalim · April 1, 2015

    Hihihi Py… salah satu blog yg pake ‘saya’ tuh blog gue ya Py hwhahaahah #kegeeran. Gue sih temen banyak tp kalo sahabat bisa diitung jari. Mgkn pake 1 tangan aja. Jaman skrg susah banget cari org yg bener2 bisa dipercaya, dlm suka maupun duka. Kalau sudah ketimpa yang duka itu br bisa diuji.

    Like

  5. nyonyasepatu · April 1, 2015

    Mau dong, yuk temenan haha

    Like

  6. zilko · April 1, 2015

    Huhuhu, bener banget Py. Rasanya lebih “sulit” cari temen pas udah gedean daripada dulu ya, hahaha 😆

    Like

  7. rhey · April 2, 2015

    Saya jg nulisnya pake saya,, #ikut2GR padahal g pd ajjah crta pake elo gue krn ngomong sehari2nya saya kamu xixixixixixix
    kalau saya sahabatan sejak jaman sma dan masih keep in touch sampe skr,, punya true bestfrend mmg nyenengin ya….
    so, mari berteman ✌

    Like

  8. ribkanovindy · April 2, 2015

    Aku mau koq temenan sama kamyuu…hehehe…

    Like

  9. Catherine · April 2, 2015

    wah kak py..setelah kamu nulis blog ini.. jadi ada 5 orang temen blogger gw yang posting tema Sahabat…kek jadi trending post di blog gw..hahaha..

    gw mau kok jadi temanmu..
    Friends for life..Not just a summer or a spring ..
    Amigos Para Siempre ^-^

    Like

  10. Arman · April 2, 2015

    kalo ngomongin sahabat emang gak perlu kuantitas tapi yang penting kualitasnya 🙂

    Like

  11. Epiness · April 2, 2015

    Baca ini jd kangen masa2 kost waktu kuliah. Memang bener kok py, kalo TV di ruang depan lebih berasa kebersamaannya. Duduk rame2 trus nonton sambil ngemil dan ngobrol. Masak bareng2 didapur sambil bagi tugas. Asik banget 😀 biarpun sering berantem2 juga tapi yaaa tetep baikkan lagi.
    Sejak merit, temen yg bnr2 deket jd keitung jari hahaha.

    Like

  12. jendluvu · April 2, 2015

    bener pyy.. sampe skrng aja kyknya gw belom ktmu orng yg bener2 gw bs panggil sahabat.. huu.. temen sih bnyk. tapi emang beneran susah buat cari orng yg bs di percaya bngt yahh.. hoho

    Like

  13. marlin · April 2, 2015

    lohhh..aku kan emang temen kamuuu Py.. *pelukkk*
    Semoga kita bisa jadi sahabat juga ya Py. Aminn. 🙂

    Like

  14. bonnitakristanti · April 4, 2015

    Hehe kmrn aku jg kepikiran pengen ngomong saya di blog hihi gara2 baca blog org pake saya kok enak ya bacanya ☺☺

    Like

  15. Beby · April 6, 2015

    Mau banget doooongs.. 😀

    Sama sih Mbak Py, aku jugak cenderung susah temenan. Apalagi karena sifat ku yang cuek, plus kadang bisa tegas yang tegaaa banget. Banyak orang jadi ngga sukak..

    Tapi bersyukur sih, dengan begitu aku jadi lebih selektif memilih teman. Dan yang jadi teman ku memang yang terbaik buat aku.. 😛

    Like

  16. Epi · April 7, 2015

    dakuh juga cuma atu biji aja, pengalaman punya lebih dari 3 orang sahabat adalah ada yang jealous kalo gua cuma pergi sama si A ato Sama si B aja. kita bukannya udah temenan py? ahahaha.. 😀

    Like

  17. TazOlip · April 8, 2015

    Bener banget Pyyy. Yang namanya temen emang cocok-cocokan aja, kalo pas ya kita berteman, kalo ga cocok yaudah kita saling asal tau aja 😀 Ga usah dipaksa temenan senyam senyum di depannya padahal di belakang kita ga seneng hati dan suka ngomongin gitu. *mulai mengarah curcol* hahahah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s