Maso Minta…

adalah acara lamaran dalam adat Minahasa. Maso yang berarti masuk dan minta berarti meminta. Secara harafiah Maso Minta berarti keluarga laki-laki masuk ke rumah perempuan dan meminta anak perempuan tersebut untuk dijadikan menantu.

Bareng sepupu ngajakin Papa ngopi Djournal di Ismaya Catering

Bareng sepupu ngajakin Papa ngopi Djournal di Ismaya Catering

Hari sabtu, 25 April 2015, Papa tiba di Jakarta dengan selamat sejahtera. Awalnya sempat khawatir, bisa datang ga ya Papa ke Jakarta? Mengingat berita duka kembali menyelimuti keluarga kami. Kakak laki-laki dari Mama dipanggil Tuhan pada hari jumat, 24 April 2015, sore. Papa tentu saja dilema antara memilih tetap berangkat ke Jakarta atau menemani keluarga yang berduka. Untunglah begitu dikembalikan ke keluarga Mama, mereka menyuruh Papa untuk tetap berangkat ke Jakarta. Tapi ya resiko nya saya ga benar-benar menikmati waktu untuk enjoy dengan Papa karena pikirannya tetap tertuju ke sana šŸ˜¦ .

Dari sabtu malam itu jadinya saya ga bisa tidur. Perasaan sih ga mikir apa-apa ya, mungkin alam bawah sadar saya resah. Jadinya mainan tab plus foto-foto ga jelas. Manalah si Papa dengkurnya kenceng banget..Haha.. Makin ga bisa tidur. Kayaknya sih bisa tidur pas jam 1/2 4 pagi deh dan bangun jam 8 nya. Pas bangun langsung bantuin tante beberes rumah. Jam 12 saya siap-siap. Pukul 13.45 sudah ready tapi pikiran ga nyambung sama badan. Ternyata saya gugup..Huhu.. Yang lucu, si sepupu kesayangan, Mona, juga gugup. Sama tante disuruh ambil sambal yang dibawah malah tempat sampah.. Bahaha..

Pukul 14.00 si Ai ditelponin dan di WA ga dibalas. Saya dah makin resah. Sudah hati gak menentu.. Ehh.. Sama Oom diledekin “Ga jadi kali“.. Huaaa.. Makin panik..

Pas lagi ke toilet ternyata Ai nelpon dan ngomong kalau mereka nyasar. Jeger.. Si calon suami juga ternyata gugup sampai nyasar. Padahal bukan pertama kali ke rumah tante di Bekasi.

Pas kedengeran kalau mereka sudah sampai, sama Pak Pendeta, yang nantinya akan mewakili keluarga pihak saya, nyuruh saya masuk ke kamar. Lah.. Saya bengong dong? Terus tanya beneran apa enggak? Ternyata diadat Minahasa emang begitu yah. Dikamar saya gemeteran. Sambil ngupingin mereka diluar lagi ngomong apa, ehh.. Lihat kutek tante.. Jadinya didalam sambil gemeteran gw kutekan.. Bahahah.. Bisa aja..

Saya masih didalam kamar.

Saya masih didalam kamar.

Gak lama saya dipanggil keluar sama tante. Dikamar saya dan tante sempat pelukkan dan nangis ingat si R. Soalnya memang rencana pas lamaran, R akan jadi seksi dokumentasi dengan kamera DSLR nya. Tapi kehendak Tuhan memang jauh lebih indah.

Saking gugup nya, duduk berjauhan :D

Saking gugup nya, duduk berjauhan šŸ˜€

Pas keluar saya langsung duduk tanpa nengok ke Ai dan keluarganya. Haha. Beneran tertunduk malu. Sampai waktu ditanya soal kesungguhan hati saya apakah saya mencintai Ai, saya menjawab Iya dengan terbata-bata. Dicolek terus sama si Papa coba. Sampai ga enak karena kok kayaknya saya asik sendiri sama Papa.. Haha šŸ˜€

Dan saya bersyukur banget Pak Pendeta Nikson mewakili keluarga kami untuk berbicara. Selain karena beliau memang pernah tugas pelayanan lama didaerah Sumatra Utara, yang mana beliau jadi tahu benar soal seluk beluk adat Batak. Cara beliau berbicara juga tenang dan bikin suasana tambah adem. Apalagi pas pembicaraan soal Sinamot atau mahar. Dari keluarga kami memang tidak meminta apa-apa. Prinsip Papa, asalkan saya bahagia, dia ga perlu lah yang begitu-begitu.. Sama pak Pdt. malah dibalikkan, kalau misal pihak keluarga Ai merasa perlu memberi Sinamot ya dikembalikkan ke keluarga mereka. Yang pasti dari pihak keluarga Py ga menuntut apa-apa. šŸ˜€

Pas mereka pulang baru deh si Papa becanda “Yahh.. Papa ga jadi dapat mobil Pajero dong“.. Bahaha :p

Saat masing-masing keluarga sudah sepakat, Ai dan keluarganya berdiri dan mengucapkan terima kasih.

Selesai bicara panjang kali lebar plus gugup sana sini, tentu lapar dong yah šŸ˜€ Dilanjut dengan makan-makan tentunya.. Keluarga Ai datang bawa ikan mas dimasak Arsik dan kue Lapet. Dari keluarga saya nyiapin sup Kimlo, ikan bakar, 2 jenis masakkan ayam dan kue Panada isi ikan cakalang šŸ˜€

Makanan yg disajikan. Ikan Mas Arsik ga kefoto :D

Makanan yg disajikan. Ikan Mas Arsik ga kefoto šŸ˜€

Selesai makan-makan kami masih ngobrol sebentar dan keluarga Ai pamitan pulang. šŸ™‚ Bersyukur banget acara Maso Minta atau Lamarannya terbilang sukses. Mohon doanya ya untuk hari H nanti šŸ˜€ Dan kayaknya saya ga pernah secara gamblang ya tulis disini hari H nya kapan šŸ˜€

Jadi tanggal pernikahan kami adalah tanggal “30 MEI 2015”. šŸ™‚ H-32 dan masih banyak yang perlu dirapihkan šŸ˜€ Semangatt!!

Tertohok

Source: operationlive.com

Source: operationlive.com

Hari minggu kemarin, 19 April 2015,Ā  adalah untuk pertama kalinya dalam hampir 3 tahun ini Ai gak anterin saya pulang sampai depan kost. Saya cuma diantar sampai depan gang kontrakan, cium kening, kemudian saya naik ke taksi dan pulang sendirian.

Rasanya pengen nangis ditaxi karena seketika itu juga saya langsung ngebayangin masa-masa LDR sama Ai dulu. Pacaran rasa jomblo kalau kata orang-orang. Rindu tapi cuma bisa melepaskannya lewat telepon. Nyiksa banget.

Tapi pas nyampe kost dan numpahin isi hati dengan ngomong bahwa saya kangen si Ai, temen malah nyeletuk..

Hallahhh… Sekarang aja ngomong kangen, biasanya juga si Ai dibiarin duduk sendiri didepan“.. Jegerr.. Nohok banget rasanya..

Tapi iya sih, salah satu sifat jelek saya adalah kalau lagi berantem pasti ninggalin Ai sendiri didepan kost. Huhuhu.. Mesti banget dirubah nih, nanti kalau sudah nikah mo ninggalin kemana coba? šŸ™‚

Waktu LDR berusaha setengah mati buat ketemuan, pas sudah ketemuan setiap hari malah disia-siakan. Makanya omongan teman saya malam itu sangat buat saya merasa tertohok. Semoga kedepannya saya bisa lebih belajar untuk ga jadi orang yang take everything for granted. šŸ™‚

Kerja Sama

Hari sabtu 11 April 2015, saya seharian di rumah sakit (rs) nemenin R yang waktu itu dirawat. Ga ada rencana sebenarnya untuk berlama-lama di rs, tapi karena pagi itu tante dan oom masih belum sampai di rs, dan pas banget R dapat jadwal untuk Endoskopi, jadilah saya memutuskan untuk tinggal di rs saja. Padahal sebenarnya hari itu jadwal padat karena harus mengambil pesanan yang sudah selesai dibeberapa vendor.

Bersyukur banget waktu Ai bilang kalau dia ga keberatan untuk jalan sendiri ngambilin barang-barang divendor. Pas sore saya ke kontrakan, si Ai nongol dengan bawaan bejibun. Dus-dus besar yang mana isinya adalah souvenir dan undangan kami. Hujan pula sore itu. Untung ada Eric yangĀ  bantuin Ai angkatin dus disaat hujan. Terima kasih banyak buat Eric, sang suami tercinta dari Mei. Kalian tetanggaku idolaku.. Haha šŸ™‚

Waktu Ai ngomong kalau ga apa-apa dia jalan sendiri, saya tambah bersyukur sekali punya calon suami Ai. Dari awal Ai sudah ngomong kalau dia ga begitu ngerti soal persiapan pernikahan, tapi kalau butuh bantuan Ai akan dengan senang hati bantuin. Maka dari awal pun saya sudah berbagi tugas dengan Ai. Misal, Ai urusin vendor ini, saya urusin vendor itu. Dengan begitu saya tau kalau saya tidak berjuang sendiri untuk persiapan pernikahan kami. Semua kami bahas dan saling follow up. Kalau ada yang kurang kami bisa saling mengingatkan. Ga ada satu pun yang terlewat tanpa sepengetahuan dari masing-masing kami. Tapi bukan kah semuanya juga bgitu ya? šŸ˜€

Dari sini kami belajar cara bekerjasama yang baik. Ibarat kata, persiapan pernikahan ini jadi tempat melatih diri untuk bisa menjadi partner yang bisa diandalakan. Kelak saat sudah menjadi pasangan suami istri, kehidupan berumahtangga tentunya lebih rumit daripada persiapan nikah kan?.